Rabu, 25 Januari 2012

Selangkah lagi!!!


Hoshh!!! **buang napas

Tiga setengah tahun hampir purna meski dengan proses yang tak selalu purna
Setelah peluh orang tua dan kakak – kakakku terperas lengkap dengan jatuh bangunnya, setelah berbagai tugas yang sekali dua kali nyontek, berbagai mata kuliah yang kadang bikin kepala muter – muter, nilai terburuk di transkrip yang bikin trauma sampe sekarang, dan tentu aja skripsi yang sempet menyita alam sadar maupun bawah sadarku…

Lebay nggak sih??
Kalo bagiku yang punya IQ rata – rata sih kayaknya nggak!!

Okee… setelah semua itu, sebentar lagi ada embel – embel ‘SE’ di belakang namaku. Wuih, Subhanallah Walhamdulillah… Nggak nyangka sekali, akhirnya…

Ya walaupun ngrasa nggak pantes juga sih kalo berani menepuk dada Cuma karna tu embel – embel. Aduuh, hari gini kan embel – embel ‘S…’ dengan berbagai macam variannya udah bukan barang langka lagi. Jadi, yang terpenting kan sebenernya “Aku bisa apa dengan embel – embel SE di belakang namaku???”

Emm, tapi pertanyaan itu nggak hanya tentang ‘kerja apa ato dimana’ lho… sempit sekali menurutku kalo embel – embel itu diperjuangkan dengan segenap jiwa dan segenap raga *kalo ini lebay*, lantas kemanfaatannya Cuma berkutat masalah materi. Yah, tetep berharap sih semoga dapet kerja di tempat terbaik… tapi kan nggak boleh mentok sampe itu.

Intinya, nggak pengen aja jadi Sarjana yang dianggap ‘lebih’ oleh masyarakat, tapi kenyataanya NOL BESAR!! Nggak pengen juga mentang – mentang sarjana jadi merasa ‘boleh’ sombong. Nah, kalo tekad itu sebenernya terbersit bermula dari keresahan Ibu dan kakakku yang sedih karna aku nggak apal nama tetangga dan emang ‘kurang hobi’ nyapa. Jadi ada beberapa orang yang udah kasih aku ‘stempel’ sombong. Hiks… :’(

Okee… jadi PR yang harus segera diselesaikan sambil nunggu waktu wisuda,  ngapalin nama tetangga kali yaaa…?! Hehe…, eh sama belajar berwirausaha ding!!!
Jadi, inti dari tulisan semrawut nggak tentu arah menjelang disematkannya gelar SE dibelakang namaku ini adalah…. Aku nggak pengen aja jadi sarjana yang cuma keren dilihat *aku tinggal di desa yang cenderung masih nganggep ‘wah’ gelar Sarjana*, tapi pengen benar – benar ngasih kemanfaatan buat mereka.

So, semoga Allah menjadikan ilmuku Barokah dunia akhirat, Amiiiinnnn……

2 komentar:

  1. Aamiin. Dan wirausaha? Waaa cita-citanya keren! :) Semoga jadi wirausaha juga. Aamiin

    BalasHapus
  2. makasii mas puccino:) iya, karna katanya sebuah negara akan makmur jika jumlah penduduknya yang berwirausaha 2 persen dari jumlah penduduk. sedangkan Indonesa baru 0, sekian persen. dan bukankah 9 dari 10 pintu perdagangan juga dari perdagangan :)

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)