Jumat, 09 November 2012

Tentang Sinetron



Akhir-akhir ini saya sedang suka nonton sebuah sinetron di salah satu station tivi swasta di Indonesia. Sinetron klise seperti pada umumnya sinetron2 di Indonesia sih… tentang kisah cinta segitiga, tentang seorang laki-laki yg jatuh cinta pada sahabat masa kecilnya, tentang pemain utama yg mengidap penyakit kronis yg tinggal menunggu waktu kematian… ah, klise sekali bukan?!

Tadinya nggak suka sih… nggak tertarik sama sekali nonton sinetron itu. Mulai tertarik waktu temen2 di kantor pada ngrumpiin sinetron itu, sampe bela-belain nyari synopsis ceritanya dari awal sampe akhir, sama nonton di you tube juga! Oh ya, satu lagi… semakin tertarik nonton soalnya salah satu pemain prianya adalah actor idola saya! *jiiaaahh :D

Cuma, di dua episode ini, saya kok tiba-tiba dibuat termenung oleh beberapa potong percakapannya. Saat dua pemeran utama yang ceritanya sama-sama punya sakit parah, dan saling suka menggumam, “Kalaupun aku harus mati hari ini, bagiku nggak masalah asal aku menghabiskan waktu-waktu terakhirku bersama kamu….” *kurang lebih begitu lah ya!*

Yah, waktu itu aku seketika termenung. Hah? Penting ya? Emang akan punya arti apa menghabiskan waktu terakhir dengan laki-laki yang disukai, setelah raga ditutup tanah lalu dikerubuti berbagai hewan-hewan menjijikkan???

“Tuhan, sekarang aku tak lagi takut pada kematian… karna aku tau Engkau telah mengirimkan seseorang yang cintanya akan selalu menemaniku bahkan sampai aku mati…”

Itu satu lagi kalimat yang bikin aku tercenung. Duh, lagi2… emang bisa bantu apa “cinta” itu saat kita dihadapkan dengan gertakan malaikat penjaga kubur tentang apa yang kita lakukan bersama “cinta” itu?! Peluk2an, cium2an, dll dengan orang yang… ah, saudara bukan, suami apalagi!!!

Trus amal sholih itu letaknya dimana??? Emang mati segampang dan se-enteng itu untuk bisa dilewati hanya dengan hal yang sama sekali nggak penting, bahkan malah penambah siksa di alam sana?! Ini nih yang bikin banyak remaja enteng banget mutusin bunuh diri cuma karna putus cinta!

“duh, pliss deh… itu kan cuma sinetron!!” ada yg berpendapat seperti itu kali ya?!

Trus kalo Cuma sinetron kita nggak perlu peduli tentang seberapa salah kaprah isi “ajaran” di dalamnya gituu?? Mungkin kelihatannya “cuma” sinetron yang nggak berdampak apa-apa dalam watu singkat, tapi perlahan tapi pasti, tontonan2 yang salah akan sukses memporak-porandakan moral saudara2 kita!

Dulu itu di kampong saya anak perempuan ngobrol berdua sama laki-laki yang bukan apa-apanya aja malu setengah mati. Sekarang? Udah mulai 11-12 sama tingkah remaja-remaja sinetron itu!

Jadi inget perkataan seorang kakak di organisasi kampus dulu. “sekarang itu perang tidak lagi dengan mengangkat senjata, tapi dengan pemikiran. Mereka, orang-orang yang ingin merusak kita (islam), akan selalu mencari cara-cara paling ringan dan seringkali nggak kita sadari...”
Heemm… takut sih sebenernya waktu mau nulis ini, mengingat saya sendiri juga belum bener, dan mungkin juga masih banyak terpengaruh hal-hal nggak bener lainnya yang belum saya sadari.

Tapi kalo semua orang harus nunggu bener2 bener *bahasaku kok kacau sih!* untuk menyampaikan kebenaran, pasti nggak akan ada ‘saling mengingatkan dan menasehati’ dong ya??

Yah intinya sih, yang nulis dan yang menyampaikan bukanlah yang paling baik ataupun yang paling benar! Wallahu a’lam Bisshawwab…


Rosa, 09 November 2012

2 komentar:

  1. Ya udah, gak usah nonton sinetron mbaak. bikin emosi jiwa juga kan yah. hehe...

    Sampein jg sm seiisi rumah, teman dekat, ibu2 dikantor dan siapa sj yg bisa mbak jangkau jarak dan pikirannya kl sinetron ntu gak ada bagusnya. produk komersil yg cuman mementingkan benefit material buat mereka tanpa mo tau imbasnya kemasyarakat.

    Btw, ini sinetron apa yah? Udah lama sy gak mejeng depan tipi...

    BalasHapus
  2. hu'um mbak... setuju bangett...
    cuma jeleknya aku kadang masih suka tertarik buat nonton sinetron yg banyak di perbincangkan temen2 kantor. hehe

    love ini paris di SCTV mbak...

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)