Sabtu, 01 Februari 2014

Belajar Masak

Saya jauh lebih suka belajar masak dibanding belajar menjahit, kebalikannya mbak saya. Meski dia juga selalu 'mencibir' bahwa sampai saat ini hasil belajar masak saya belum ada yang benar-benar 'wow'. Tapi seingat saya juga nggak ada yg hancur banget. *menghibur diri*

Yah, sebenernya, proses belajar apapun kan selalu ada lika-liku dan cobaannya, ya? Kalo mengutip sebuah jargon iklan sih, 'nggak ada noda ya nggak belajar'. Seperti anak kecil yang harus terlebih dulu jatuh bangun saat belajar jalan, harusnya kita orang dewasa juga bisa seperti itu. Nggak gampang nyerah saat tersandung, lalu menarik kesimpulan 'sudahlah, memang bukan jatah saya belajar ini'.

Halah, kok saya malah sok berfilosofi sih. Padahal niatnya mau cerita soal perjalanan saya belajar masak. Selama ini saya sok-sokan ngambil resep-resep dari internet untuk saya praktekkan. Yah, milih resepnya yang sederhana sih (dalam artian bahannya gampang, dan nggak pake acara ngoven, karna gak punya, heuheu). Dan lebih seringnya resep kue-kue gitu, jarang resep lauk ato sayur.

Karna saya masih amatiran pake banget, seringnya masih saklek sama resep. Jadi apa yang ada di resep ya saya terapkan sama plek, terutama takarannya. Saya tutup telinga waktu ibu bilang jangan sepenuhnya percaya sama takaran dari resep, pake insting sendiri juga. Akhirnya waktu-lah yang membuat saya belajar *halah*. Saya sadar juga kalo soal takaran (terutama air, gula, garam) itu ya menyesuaikan aja gimana pasnya. Tentu saja kesadaran itu datang setelah beberapa kali tragedi ke-enceran, bantat ato hambar yang menimpa hasil masakan saya. *apa to ini?*

Akhirnya saya juga sadar bahwa nggak seharusnya saya mengabaikan nasehat ibu yg reputasinya. Saya pun mulai meminta pertimbangan ketika tengah mencoba beberapa resep. Tapi apa daya, hal itupun tak lantas membuat proses belajar masak saya.

Jadi ceritanya, kemaren pagi itu saya pengen bikin donat, dikasih resep sama Mbak Ella. Dulu udah pernah bikin sih, tp kurang lembut dan kurang bagus bentuknya. Nah, saya optimis sekali donat saya kali ini akan sukses. Dengan semangat empatlima saya nguleni adonannya yang udah hampir kalis. Sampe akhirnya, terjadilah peristiwa tragis itu *dramaqueen bingit*.

Menurut ibu saya adonannya kurang kalis dikit, jadi perlu ditambah tepung. Saya pun mengiyakan, dan meminta tolong pada beliau untuk mengambilkan tepungnya sekaligus menambahkannya pada adonan, karna tangan saya belepotan. Oke, tepungpun dituangkan. Sampe beberapa saat setelah tepung tambahan itu dituang dan telah saya aduk, beliau tiba-tiba berkata, "Lho, nduk... Ternyata kui mou tepung tapioka, salah ambil!". Omaigad!!!

Hemmm, udah dua kali ibu saya 'menyabotase'  uji coba saya. Sebelumnya, beliau juga membuat adonan kue dadar gulung saya terlalu encer, dan membuat isi dadar gulungnya jadi bau daging kambing gara-gara salah mencelupkan susuk yang bekas tongseng kambing. Huahuahua...

Bagi saya hal-hal seperti merupakan ujian kesabaran. Bagaimanapun, saya tetap harus menahan mulut criwis saya buat nggak ngomel-ngomel. Meskipun untuk nggak bermuka masam itu saya belum bisa T.T

Yah begitulah lika-liku perjalanan belajar masak saya.

NB: saya dapet PeEr dari ibu buat belajar menjahit juga. Karna bagi beliau wanita yang gak bisa masak dan menjahit itu kurang lengkap. Apalagi kalo sekedar bisa internetan dan maenan gadget. Hehe

2 komentar:

  1. saya juga lebih suka belajar masak drpd jahit, dan alhamdulillah beberapa kali nyoba resep dr internet (yg ringan sih :p) berhasil..hhe
    Ayoo semangaat yaa ka belajar masaknya :D pelan2 ajah, pasti bisaaaa deh (y)

    BalasHapus
  2. hihi, iyaa mbak... belajar masak kalo berhasil rasanya seneeeng bangett yaa... puaaass :D

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)