Kamis, 20 Februari 2014

Ada Apa Dengan Rosa?

Saya kok geli sendiri yah baca judulnya. Heuheu...
Tapi meskipun bikin geli, judul itu emang cocok banget kayaknya sama cerita yang mau saya tumpahkan disini.

Emm, dua mingguan terakhir ini saya ngrasa lagi nggak 100%, nggak tau deh kenapa. Kayak nggrambyang gitu... Duh, gimana ya jabarinnya? Ah, pokoknya gitu deh.

Dan dampaknya tu nyata banget. Tiap ditanya, suka nggak ngeh - nggak nyambung pula jawabannya. Diajak ngobrol juga gitu, lemot abis. Yang paling bahaya sih, kalo naek motor juga jadi sering nglamun >.<

Dua harinan lalu, salah satu temen kayaknya mulai gemes sama kelemotan saya. Trus tiba-tiba dia nyletuk tanya, "kamu tuh lagi jatuh cinta apa patah hati, sih? Soalnya dampaknya mirip!"

Eh?

Saya speechless, cuma tersenyum dodol akhirnya. Haha

Tapi saya jadi mikir. Iya ya, saya ini kenapa sebenernya? Jatuh cinta ato patah hati? Duh, sayangnya saya nggak kenal baik sama dua hal itu, jadi ya nggak bisa mengenalinya dengan akurat.

Emm, tunggu.. Saya pernah baca tulisan *lupa siapa* yang bunyinya kira-kira gini, "Aku merasa kehilangan sesuatu, tanpa tau apa yang sudah aku temukan"

Ahiya! Kayak gitu deh kayaknya rasanya. Kosong, tanpa arah, ngambang.

Emm, apa jangan-jangan saya kayak gini gara-gara sahabat baik saya bentar lagi nikah, dan saya diliputi kekhawatiran bahwa dia pasti akan berubah dan jadi nggak asyik lagi? Omaigad, semoga saya nggak se-kekanakkanakan itu! Saya sepenuhnya berbahagia untuknya. Kalo sekarang waktu yang tepat untuk dia, berarti sebentar lagi akan tiba waktu yang tepat untuk saya. Insya Allah.

Jadi, Kesimpulan yang paling aman dan logis adalah: saya lagi ada pada puncak titik jenuh. Oke, baiklah.. Semoga tidak lama.

**duhai hati dan perasaanku, lekas membaiklah :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)