Selasa, 11 Maret 2014

#KotakMimpi3: Pernikahan Impian

Jadi pemirsa, saya kumat lagi latahnya. Gara-gara baca wedding dream-nya Mbak Prima *blog favorit saya akhir-akhir ini*, saya jadi pengen banget nulis hal serupa. Emm, sebenernya udah lumayan lama sih kepikiran nulis tentang ini. Cuma kalo dulu saya masih tergolong sebagai orang yang takut sekali bermimpi, apalagi membiarkan banyak orang membacanya.

Naahh, karna sekarang saya sedang melatih diri sendiri untuk nggak lagi takut bermimpi, dan
meyakini bahwa menuliskan mimpi adalah bentuk lain dari berdoa, maka saya memutuskan untuk meng-eksekusi keinginan menulis soal ini yang sudah mengendap beberapa hari.

Kata Aa’ Gym, gagal merencanakan berarti merencanakan gagal, maka saya ingin merencanakan hari pernikahan saya dengan baik sejak hari ini, dan menuliskannya disini, biar nggak lupa! Semoga sih saya inget buat baca ulang menjelang hari pernikahan saya nanti. Hihi

Emm, tapi saya Cuma akan nulis yang sifatnya teknis, sih… kalo soal siapa atau seperti apa si ‘mamas’-nya nanti, saya memilih untuk menyerahkan sepenuhnya pada allah saja, ya tentu saja dengan tetap berdoa.

Menurut pengamatan saya *halah!*, momen hari pernikahan seringkali ‘memaksa’ seseorang melupakan sejenak beberapa hal prinsip. Kebanyakan sih beralibi karna ‘adat’ yang terlanjur mengakar kuat dan konon susah banget buat disangkal. Saya nggak mau men-judge macem-macem, sih… saya sama sekali nggak punya porsi buat itu. Tapi, karna disini saya sedang bicara soal rencana hari pernikahan saya, ya saya memang pengen melakukan beberapa ‘penyesuaian’ sesuai idealisme saya yang nggak ideal-ideal banget. Haha

Oke, sepertinva ocehan pengantar saya terlalu panjaaang. Langsung saja, yang pertama mungkin soal undangan, ya. Kemarin saya sempet gugling-gugling design undangan pernikahan unik, haduuuhhh… malah jadi bingung. Lalu saya memutuskan untuk nggak memusingkan soal ini sih. Soalnya jujur saja saya nggak punya banyak temen yang ‘butuh’ undangan cetak. Paling temen kerja doang, hehe. Tapi kalo memang memungkinkan untuk bikin undangan cetak yang menarik, ya kenapa enggak! Dengan catatan, nggak mau yang mahal, toh bakal dibuang juga. Huhu.

Sejauh ini ada dua design yang cukup bikin saya tertarik. Pertama, design Koran seperti berikut:
Cuma mungkin saya nggak mau ada foto ‘kami’ yang tampak muka jelas gitu. Kenapa saya suka sama design ini? karna daridulu saya pengen di undangan saya ada sebuah tulisan – entah tulisan saya sendiri, atau kutipan tulisan orang lain yang layak dibaca banyak orang. Detailnya, ntarlah ya, saya pikir lagi. Heuheu. Yang kedua, saya suka banget sama design undangan pernikahannya Mbak Reisha dan Mas Evan *sksd*. Kereeen banget deh, dan itu murni hasil design si Mbak Reisha sendiri. Kira-kira boleh nggak ya kalo saya minta ijin ke Mbak Reisha buat menduplikasi make’ design undangannya buat acara saya nanti? Hihi *sksd lagi*

Perlu foto pre wedding nggak?? Enggaaakkk! Aduuh, beneran bagian ini menurut saya bener-bener nggak ada manfaatnya – di samping berbagai alasan prinsip tentang ini. Bukankah kita akan hidup bersama dan akan punya banyaaakkk sekali waktu untuk foto-foto bareng?! Okesip!
Naahhh, sekarang masuk ke bagian perencanaan hari H acara, ya. Duhhh, saya kok nervous gini… oke, bagian ini lebay! :D
Saya sih pengennya hari pernikahan saya pas weekend *ini sepertinya agak matrealistis* dan nggak perlu itung-itungan pake rumus absurd soal hari lahir de el el itu. Terus pengennya, akad nikahnya tuh pagi, pas waktu dhuha gitu. Lalu langsung dilanjut walimahan alias resepsi sederhana. Pokoknya maksimal setengah dua acara formal sudah harus beres! Kenapa? Alasan utamanya tentu saja karna saya nggak mau ‘dipaksa’ untuk tetap tampil dengan rias lengkap ala pengantin itu, lalu ‘mengikhlaskan’ kewajiban dhuhur saya lewat begitu saja. Karna  acara pernikahan nggak bisa digolongkan ke dalam kondisi yang ‘membolehkan’ kita meninggalkan sholat, kan yah?? Lagian menurut saya ‘agak’ nggak pas, ya… menikah itu kan dalam rangka menunaikan sunnah, eeehhhh malah ‘dimulai’ dengan melupakan kewajiban.
Emm, untuk tempat akad nikahnya, saya pengennya di masjid sebelah rumah saya. 

Tapi saya nggak mau duduk bersanding pas si mamas ngucap ijab qobul sama Bapak – sava pengen membiarkan bagian itu bener-bener jadi ‘bagian’nya dua laki-laki yang sedang mengadakan ‘serah terima’. Sayanya, bisa duduk dulu di belakang, atau nungguin di rumah. Toh cuma lima langkah ini jaraknya. Oh ya, saya juga pengeeennn banget dibacakan Surah Ar-Rahman di acara akad nikah saya – entah sebelum atau setelahnya, entah lengkap atau cuma beberapa ayat.
Satu lagi moment impian saya. Saya pengeeennn banget setelah akad nikah itu, ada moment khusus dulu buat saya sama si mamas, sebelum lanjut ke acara walimah. Ngapain? Ya si mamas harus bacain doa barakah sambil megang kepala saya dan meniup ubun-ubun saya, terus pengennya sih dilanjut sholat sunnah dua rakaat. Cuma emang masih agak bingung sih, secara saya kan pasti udah pake dandanan khas pengantin gitu. Jadi masih agak ragu sama bagian sholat sunnah bareng itu.
Sekarang ngomongin soal kostum dan penampilan saya hari itu. Pas akad, saya kayaknya pengen pake baju warna putih. Mainstream, sihhh… tapi kayaknya belum ada pilihan yang lebih baik dari itu buat moment ini. terus saya pengennya modelnya bukan kebaya, tapi gaun gitu modelnya. Kayak gini kira-kira:


Kalo kostum buat resepsi, saya masih belum punya bayangan mau pake warna apa sih. Soalnya saya harus lihat dulu si mamas kaya’ apa. Heuheu. Maksudnya gini, saya kan nggak boleh egois, ya… masa’ iya saya mau ngotot pake warna merah maroon, padahal si mamas ternyata berkulit sawo mateeeeng bangeeettt. *ngakakgulingguling*
Nahh, kalo soal riasan, saya bersyukuuurrr banget punya kakak yang berprofesi sebagai piƱatarias pengantin. Jadi Insya Allah saya akan sedikit lebih mudah meminta beberapa penyesuaian dari yang sudah ‘biasa’ dilakukan. Apa itu? Yang pertama, saya nggak akan mau dikerik alis. Soal ini saya udah ngomong sejak sekarang sih, dan Mbak saya mengiyakan, meskipun kata dia akan sedikit bikin ‘karya’-nya kurang sempurna. Whatever!

Yang kedua, saya nggak pengen nanti jilbabnya yang melilit leher kaya kebanyakan model jilbab pengantin gitu. Bukan sok-sokan atau apa sih… di keseharian juga saya belum rapi-rapi banget, masih jaaauhhh lah kalo sama Mbak saya Oki Setiana Dewi *hihi*, tapi nggak papa juga kan yah kalo di hari pernikahan saya, saya tampil dengan jilbab yang cukup ‘rapi’?! emm, seperti inilah kira-kira…



Ohya, ada yang masih kurang. Saya juga pengennya jilbabnya nggak perlu pake punuk onta yang tinggi menjulang gitchuuu! Terus make up-nya juga saya maunya yang soft banget aja gituu, nggak mau tebel-tebel, nggak mau ada istilah ‘mangklingi’! takutnya kalo mangklingi nanti si mamas malah jadi nggak ngenalin saya. Haha. Tapi soal make up ini saya agak takut sih mau blak-blakan criwis ke Mbak saya… atuuuuuttt… hihihi.
Saya tu pengeeeen banget di acara pernikahan saya nggak ada unsur dangdut-dangdutan. Tapi jujur saya agak pesimis dalam hal ini. karna untuk mewujudkan hal itu, saya akan berhadapan nggak hanya dengan satu dua pihak *halah*. Akhirnya, mungkin saya akan memilih jalan tengah. Boleh ada musik dangdut, tapi hanya boleh lagu-lagu dangdut yang santun. Nanti saya siapin playlist-nya mungkin. Tapiiii, yang jelas saya pengeeen banget nyiapin playlist buat pas awal-awal acara resepsi gituuu. Ya critanya soundtrack-nya gitu. Hihi. Ada beberapa lagu sih yang udah aku angan-angankan banget untuk ada di playlist nanti.



Eemm, apalagi ya… mungkin itu dulu aja yang perlu saya tulis di kotak mimpi saya ini. kalo soal yang lain-lain, kayak soal hidangan de el el, itu sepertinya nggak bakal jadi bagian saya *Saya cukup percaya sama Ibu*. Garis besarnya adalah, pokoknya saya pengen acara pernikahan saya diselenggarakan sesederhana mungkin. Nggak ada sama sekali bayangan acara pernikahan saya bakal seribet acara pernikahan Mbak saya yang tiga hari tiga malam nggak selesai, huft!! Nggak rela banget deh banyak dana mubadzir demi acara ini.
  
“Tapi kan ini moment sekali seumur hidup??!!”
So??? Terus kenapa kalo sekali seumur hidup?! Berkesan dan istimewa itu saya pikir bukan pada seberapa WAH-nya, tapi tetap pada bagaimana hati memaknainya. Lagipula, karna sekali seumur hidup itu pula, justru diperlukan jaauuuhhh lebih banyak energy untuk memikirkan bagaimana menjalani hari-hari setelah itu agar moment itu benar-benat jadi momen sekali seumur hidup.
Pada akhirnya, semua ini tidak lebih hanyalah tumpahan impian saya, yang sepenuhnya hanya berdasarkan otak matematis saya yang penuh keterbatasan. Setelah ini, tentu saja saya akan berusaha meletakkan hati saya untuk meletakkan semua mimpi ini diatas keberserahan pada Allah - dan membiarkanNya memilih mana yang sekiranya sesuai dengan skrenarioNya, dan mana yang kurang sesuai. Intinya, saya tetap sepenuhnya yakin bahwa tidak ada yang lebih baik melebihi skenario Allah. 

Sepertinya cukup, ini sudah akan jadi postingan terpanjang saya. So, buat ‘Mamas’ dimanapun kamu berada, disini saya masih selalu berdoa agar kamu selalu dalam kebaikan dan lekas menemukan jalan ke rumah saya. #Eaaaaaaa *nutupmukapakebantal*

4 komentar:

  1. masya Alloh, klo liat di TV2 keren2 meski syari pakainnya..
    apalagi googling ukh, tapi ttp lagi dan lagi sederhana dippilih jadi yang utama.
    wah undangannya unik, paling bagus undangannya tuh buku kecil isinya doa2 bermanfaat insya Allah gak nyampe dibuang..

    cie.. udah buruan hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak... pada bikin mupeng ya... haha
      Iyaa, aku pernah dapet undangan bentuknya buku kecil isinya hadist2 anjuran menikah. udah tak simpen, eh tapi kok ilang entah kemana :(

      hehe, woleess mbak... Mamasnya masih ngumpet sih :D

      Hapus
  2. Mimpi yang belum terwujud ...
    hanya ilahi yang bisa menentukan semua'nya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, keputusan akhir tetap Allah yg menentukan :)

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)