Selasa, 08 April 2014

Bicara PEMILU

Idiihhh... Saya sok yee banget ya ngajak ngomongin pemilu. Haghag. Tapi saya gak mau ngomongin yang seriuuss-seriuuss banget kok, apalagi duarius.

Jadi, pemilu kali ini untuk pertama kalinya saya ikut jadi anggota KPPS - singkatan dari Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara - bener gitu kan, yah?? Dan saya baru agak ngeh sama hiruk-pikuk pemilu kali ini. Gak tau deh dulu-dulu saya kemana. Heuheu

Yang lebih 'WOW' *biasa aja sih sebenernya* saya juga baru bener-bener tau pake mata kepala saya sendiri kalo money politic itu memang ada bangettt... Selama ini kan saya cuma tau dari berita-berita gitu. Iya, sejak kemarin saya lihat beberapa timses beberapa caleg dari partai berbeda sibuk mondar-mandir. Membawa amplop, lalu memastikan kita akan mencoblos caleg tertentu tersebut. Nah lhooo... Bukannya pemilu itu ada asasnya luber jurdil itu yaa? Sayangnya saya lupa apa kepanjangannya... Pokoknya ada unsur rahasianya lah yaa. Hehe. Daaannn, dari beberapa orang yang menerima amplop, saya tau kalo jumlahnya itu hanya cukup buat dua liter bensin. Eleeuuhhh2... Muraahh niaann suara rakyat dihargainya.

Mungkin untuk sebagian orang saya sok idealis, sok suci, ato apalah sebutannya. Iya, saya memang berusaha idealis pada diri saya sendiri soal ini. Saya nggak nglarang siapapun buat nerima amplop * dih, lagian siapa saya nglarang2*, tapi sebisa mungkin saya menjaga diri dari amplop-amplop tersebut. Saya nggak mau bahas soal halal-haram disini, saya belum kompeten soal itu, meskipun hal itu memang jadi salah satu pertimbangan saya. Cuma ya itu... Kok murah banget suara kita dihargainya. Berarti kalo banyak saya mau dong?? Semoga saya tetap mampu menjaga diri dari hal itu.

Ucapan - entah siapa - yang saya ingat banget sih, kalo kita mau nerima amplop-amplop gitu, kita sama sekali nggak berhak buat menghujat para koruptor. Kenapa? Karna sejatinya sama saja, berarti kita nggak korupsi semata karna nggak punya kesempatan aja. Daann... Dengan nerima amplop itu, secara nggak langsung kita sudah memberi 'ijin' buat korupsi.

Sampe saat ini saya masih bingung saya mau nyoblos siapa. Eh, bukan... Bingung mau nyoblos apa nggak. Tadinya sih, karna saya baik hati dan ingin membahagiakan orang banyak, saya mau nyoblos semuanya biar adil :D. Tapiii... Saya galau gegara liat status temen yang bilang kalo kita nggak milih, berarti 5 taun ke depan kita nggak punya hak sama sekali buat mengkritik kebijakan apapun dari pemerintah, harus kita telan bulet-bulet. Padahal sayanya pengen ceriwis oeeyy... Walopun kecriwisan saya bisa jadi blas nggak ngaruh sih yaa... Haha. Jadi gimana dong? Entahlah, biarkan kata hati yang menuntun jari saya besok *halah*

Eemmm... Tapi saya punya ide bagus buat bapak-bapak caleg. Daripada uangnya di bagi-bagiin gitu, dengan jumlah yang nggak begitu signifikan buat bantu kesulitan ekonomi sebagian warga sini, gimana kalo uangnya buat benerin jalan aja, pak??? Jadi misalnya bapak nggak menang pun, bapak tetep dapet pahala gitu. Iya kan, pak?? *ngomong sama tembok*

Buat penutup, saya ingat sebuah joke dari - entah siapa - yang saya suka banget soalnya #jleb.

"Yah, namanya juga wakil rakyat. Apapun keinginan rakyat bersedia ia wakili. Rakyat pengen makan enak, mereka mewakili. Rakyat mau punya mobil dan rumah mewah, mereka juga sudah mewakili"

Hahaha

Saya sadar, mungkin saya terlampau under estimate sama mereka, dan saya yakin saya bukan satu-satunya orang. Apa sebabnya? Entahlah. Saya lagi-lagi merasa belum kompeten untuk membahas soal ini. *colek pak Tjipta Lesmana*

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)