Rabu, 29 Oktober 2014

Doa Nggak Sengaja Yang Jadi Nyata

Nggak lebh dari seminggu lagi, Insya Allah saya akan mengarungi bahtera hidup baru :')

Bukan, bukan... ini bukan tentang pernikahan. Bahtera hidup nggak hanya pernikahan, kan? Hehe...

Saya tiba-tiba inget kutipan di salah satu blogpost Mba Ila ini:

"Radar Allah sangat sensitif. Dia merekam semua doa, baik doa yang dipanjatkan dalam rangkaian kata, gumaman dalam hati, atau hanya bersitan keinginan. Semua bentuk doa itu akan masuk daftar antrean untuk proses pengabulan. Allah akan menentukan kapan waktu yang tepat sebuah doa akan dicairkan. Bisa kontan, minggu depan, dua puluh tahun mendatang, atau di akhirat kelak. Tapi intinya semua doa dikabulkan (syarat dan ketentuan berlaku) karena Allah tak pernah mengingkari janjinya, ud'uni astajib lakum, "berdoalah kepada-Ku, Aku akan mengabulkannya untukmu." (Beasiswa di Bawah Telapak Kaki Ibu yang ditulis Irfan Amalee, hal. 51-52)
Ah, saya percaya tentang itu. Percaya sekali. Semua doa dikabulkan, meski bentuk pengabulannya nggak selalu kontan persis seperti bunyi doa kita. Tapi kita harusnya bersyukur tentang itu, kan? Betapa sering kita 'salah' berdoa? Seperti cerita saya yang ini :)

Saya ingat, dulu... sekitar 3 tahun lalu, saat saya masih berstatus mahasiswa, saya pernah membatin, "Suatu saat saya ingin kembali ke sini, jadi bagian dari mereka" -- saat melihat mbak-mbak karyawan. Jangan tanya kenapa. Saya membatin begitu saja. Mungkin karna hati saya terlanjur tertambat pada tempat itu.

3 tahun berselang, dan Allah membuat doa 'nggak sengaja' saya itu menjadi nyata. Subhanallah walhamdulillah :)

Saat pertama kali diterima kerja di tempat yang sekarang, saya juga membatin, 'Saya hanya akan dua tahun di sini'. Dan apa yang terjadi? Tepat dua tahun saya di sini, saya dinyatakan diterima di tempat lain. Benar-benar tepat. 1 Oktober 2012-1 Oktober 2014 :))))

Yah, walaupun saya tahu, ada harga yang harus dibayar untuk sesuatu yang kita inginkan. Begitu juga dengan keputusan saya ini. Memutuskan untuk ke tempat itu, berarti juga memutuskan untuk 'jauh' dari Ibu - alias jadi anak kost lagi. Dan itu harga yang cukup mahal buat saya. Memutuskan untuk pergi, berarti harus siap dengan konsekuensi pertemuan dengan ponakan (khusunya Kak Andien, dan nanti ketambahan adeknya yang bentar lagi lahir) akan semakin sulit. Mungkin saya akan pulang tiap sabtu dan minggu. Sedangkan sabtu-minggu adalah jadwal kunjungan Andien menginap di rumah neneknya :(.

Saya tau, tau sekali, bahwa memutuskan tetap di sini adalah sama dengan memutuskan untuk tetap di zona nyaman. Tapi saya juga tau, saya akan sulit sekali berkembang, dan jadi Rosa yang gini-gini aja kalo terus-terusan memutuskan tetap di zona nyaman ini.

Saya tau di tempat baru nanti, selain mendapatkan ilmu, baru, teman baru, lingkungan baru yang Insya Allah jauh lebih baik, juga telah turut menunggu masalah-masalah baru, konflik baru, dan tantangan-tantangan baru. Inilah hidup. Segala sesuatunya berdampingan, seiring sejalan :)

Maka, saya  harus memutuskan. Keputusan yang semoga saya ambil dengan bimbingan dari Allah di dalamnya . Saya harus pergi :')


PS: saya jadi semakin yakin, bahwa Allah sesuai persangkaan hamba-Nya. bahkan sekedar membatin pun nggak luput dari radar-Nya. So, mulai sekarang harus sangat-sangat hati-hati ngomong, baik yg dilisankan, maupun cuma yang di dalam hati :)

12 komentar:

  1. Hooh ya Mbak, doa yang nggak sengaja. Kemarin2 saya membatin, saya tidak akan lama di sini. Paling tidak sampai semester ini dan semoga juga dikabulkan Allah. Aamiin

    BalasHapus
  2. "There is no comfort in growth zone, and there is no growth in comfort zone"
    Congrats Ocha, good luck for the new challenges! ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. thank you so much for your support, Mbak :*

      Hapus
  3. Selamat menikmati pekerjaan baru ya, \ros. :)

    BalasHapus
  4. ada kalanya ucapan kita meski hanya "sembrono" justru diijabah, jadi harus hati2 dalam berucap. saya juga ngerasa ada sesuatu yang diijabah sehingga saat ini harus melaluinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tantangannya adalah: harus selalu inget utk selalu berucap baik :)
      Semoga dimudahkan yaa...

      Hapus
  5. saya juga pernah mba, ya begitulah Allah Maha Mendengar, mengabulkan doa disaat yang tepat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, betul... Allah nggak pernah telat, kan ;)

      Hapus
  6. Dalam kasus saya, justru sebaliknya mba,
    saya berdoa, "bagaimanapun ceritanya, jangan sampai saya di tempat itu"
    pun setiap orang bertanya, saya akan jawab, "terserah di mana saja, asalkan bukan tempat itu".

    tapi ternyata Allah berkehendak lain, memberikan pelajaran untuk saya lebih dewasa. Dan akhirnya, di sinilah saya, di tempat yang paling saya hindari hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahaha.... berarti mungkin juga harus inget ttg ayat, apa yg menurut kita buruk bisa jadi baik, dan apa yg menurut kita baik bagi kita bisa jadi malah buruk. tetep tawakal saja :)

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)