Selasa, 16 Desember 2014

SALAH DIAGNOSA

Minggu lalu saya diuji dengan diberi sakit yang… yang sakit banget. Ehehehe

Tanda-tanda sakit udah saya rasain hari minggu, tapi saya pikir capek biasa. Seperti biasa minta dipijet sama Ibu, karna sugesti saya kuat banget. Yup, saya meyakini bahwa jemari Ibu itu mengandung obat yang luaaarrr biasa (atas ijin Allah). Dan sugesti itu berkali-kali terbukti (lagi-lagi mutlak juga karna ijin Allah).

Tapi yang kali ini beda. Hari senin saat saya udah balik ke kost, rasanya semakin sakit. Hari selasa, sakit makin tak tertahankan. Hingga saya dibawa oleh seorang teman ke IGD sebuah rumah sakit. Nah, setelah dilakukan pemeriksaan (hanya pemeriksaan luar semacam perut ditekan-tekan, kaki ditekuk) plus ditanya beberapa pertanyaan oleh Bu Dokter, beliau langsung menyebut sebuah nama penyakit yang sama sekali asing buat saya. Lalu Bu Dokter pergi begitu saja, dan menyuruh seorang perawat menyuntikkan entah apa ke tangan saya. Emm, katanya sih biar sakitnya cepet ilang sekitar 30an menit setelah disuntik. Tapi ternyata nggak ilang tuh sakitnya.

Dari komunikasi singkat yang saya lakukan dengan Bu Dokter, jujur saya merasa agak kecewa sebagai pasien. Bu Dokter tampak kurang ramah, dan sama sekali nggak berusaha kasih saya pencerahan saya sebenernya kenapa, factor pencetusnya apa, trus saya mesti gimana biar sembuh total, dll. Singkatnya, saya pulang dengan membawa berpuluh tanda tanya di otak.

Tentu saja saya resah. Maka saya searching tentang nama penyakit yang tertera di  kertas hasil diagnose dari rumah sakit tersebut. Dan? Saya paranoid! Dua hari saya berurai air mata. ini sama sekali nggak lebay, kenyataannya seperti itu. Wanita mana yang nggak ketakutan didiagnosis terkena sebuah penyakit yang punya dampak terburuk berupa: sulit hamil, jika nggak tertangani dengan baik dan total. Saya nggak berhenti tanya-tanya ke beberapa temen yang dokter. Dan akhirnya saya memutuskan untuk mencari second opinion… emm, enggak enggak… lebih tepatnya mencari kejelasan. Saya datang ke dokter spesialis kandungan. Dan hasilnya? Sama sekali nggak tampak ada masalah pada hal-hal yang berkaitan dengan rahim saya. Alhamdulillah… Alhamdulillah…

Saat itu rasanya legaaaaa sekali. Yah meskipun sampe sekarang jadi belum ketauan apa sebenernya pencetus sakit luar biasa yang saya rasain kemarin itu, karna harus ada beberapa pemeriksaan lanjutan. Seenggaknya saya jadi sadar bahwa seringkali saya dijajah habis sama pikiran negative saya sendiri. Dan ya itu… heran sama  dokter yang enteng banget mendiagnosa tanpa memastikan dengan upaya-upaya yang seenggaknya mendekati valid.

Ah tapi sudahlah. Rasanya sakit ini sebenernya teguran sekaligus pelajaran buat saya. Teguran karna saya seriiiing banget meremehkan kesehatan. Kalo udah sakit baru sadar. Eheheh. dan teguran yang membuat saya sadar bahwa ternyata selama ini tawakal saya masih kuraaaaaang banget. Denger diagnose gitu aja udah parno nangis-nangis kayak orang depresi. Seolah lupa bahwa Allah pemilik segala obat… bahwa hidup mati itu mutlak urusan Allah… ahh… iya, tawakal saya sangat sangat sangat kurang.

Yaudah gitu dulu ceritanya. Mohon doa yaaaa teman-teman:)

9 komentar:

  1. Balasan
    1. kmrn yg sakit bagian perut sama punggung mbak :) tp ini alhamdulillah udh sehat kok...

      Hapus
  2. Rosa yang sabar ya... setiap orang tak ada yang tidak memiliki masalahnya masing-masing. sakit yang sedang menimpamu pasti kan ada solusinya... tetaplah berdoa dan jaga pikiran serta perasaan agar terus berprasangka baik kepada Allah.kalau dipikirin bahaya,.. nanti jadi terus semakin sulit dihilangkan pikiran yang belum tentu benar. tetap semangat! insyaallah sembuh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... makasih mas doa dan semangatnya :')

      Hapus
    2. sip... terimakasih kembali...

      Hapus
  3. Semoga lekas sehat ya, Cha. Kaget kalo sampe salah diagnosa begitu ya. Syukur ternyata tidak separah yang diduga di awal analisa.

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)