Kamis, 14 April 2016

Curhat Pada Teman Sekantor, Yey Or Ney?

Empat tahun bergelut di dunia kerja, saya merasakan perbedaan yang lumayan terasa jika dibanding dengan saat masib berstatus pelajar, atau mahasiswi. Salah satu perbedaan yang saya rasakan adalah tentang tanpa pertemanannya.

Dulu jaman mahasiswa, kita bisa grubyak-grubyuk ke sana-sini bareng teman sekelas. Setelah kerja apa juga sering grubyak-grubyuk bareng teman sekantor? Kalau saya enggak. Beberapa orang yang saya amati juga malah hangoutnya masih tetap sama teman jaman kuliah, meskipun sudah kerja. Apalagi kalau teman kerjanya mayoritas sudah jadi ibu rumah tangga. Makin susah deh.

Nah, itu kalau soal hang out. Kalau soal curhat gimana ke teman sekantor gimana? Yey or Nay? Curhat itu sama dengan ingin didengar. Sedangkan ingin didengar itu katanya merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia. Kalau orang beriman, harusnya curhatnya sama Allah saja #Eaaaaa. Kalau saya belum bisa :)

Dulu jaman kuliah, rasanya kita cenderung merasa aman saja ya curhat ke teman sekelas. Curhat kalau si dosen pembimbing yang super killer, curhat tentang asmara, dll. Setelah kerja, apa kita masih seenteng itu curhat tentang apa saja ke teman sekator? Kalau saya enggak :)

Sejak saya menulis ini, dan mendapat nasehat agar sebaiknya dengan teman kantor cukup hubungan profesional saja, saya cenderung mulai membatasi diri. Enggak kaku banget (menganggap teman sekantor hanya rekan kerja TOK), tapi juga cenderung gak menganggap pertemanan dengan teman sekantor itu persahabatan bagai kepompong gitu. Hihi.

Kalau jaman kuliah, kita cenderung punya satu tujuan. Dapat nilai bagus, salah satunya. Dan salah satu caranya bisa dengan bersatu dan bekerjasama (plis jangan diartikan nyontek, haha). Sedangkan setelah kerja, kita cenderung punya kepentingan masing-masing, apalagi kalau beda divisi. Yah, meskipun sebenarnya tujuannya juga satu ya: bikin tempat kerja untung. Tapi karna kita ada di divisi yang berbeda, yang masing-masing punya 'sub-kepentingan' yang gak jarang saling bergesekan, maka akan membuat hubungan pertemanan seringkali jadi gak bisa se-los dengan saat masih sekolah atau kuliah.

Lho, apa hubungannya sih? Emang ngaruh?

Jadi gini. Sebagai manusia, kita sering khilaf. Pasti. Dan salah satu sumber khilaf terbesar bagi kita kaum wanita adalah: mulut. Misalnya begini, saat kita sedang ada gesekan dengan si A, kita curhat sama si B tentang si A. Gak menutup kemungkinan kan, suatu hari kita gantian bergesekan dengan si B yang kita curhati tempo hari. Nah, pada kondisi seperti ini, siapa yang bisa menjamin si B gak mengungkit-ungkit apa yang pernah kita utarakan tentang si A pada si A-nya langsung? Em, saya gak ngomongin siapa-siapa kok. Mungkin diri saya sendiri pun pernah melakukan kekhilafan seperti itu.

Kalau curhat tentang hal pribadi yang gak ada hubungannya sama teman kerja yang lain gimana? Ya silakan sih, kalau kamu mau hal-hal pribadimu jadi konsumsi teman-teman kerja. Jadi orang yang benar-benar amanah itu Subhanallah, sulit sekali menurut bagi saya. Pernah gak kita dicurhati teman, yang mana saat curhat dia bilang, "Janji ya, jangan bilang siapa-siapa"? Lalu karna satu dan lain hal, kita tergoda untuk cerita ke teman yang lalin sembari mengatakan, "Jangan bilang siapa-siapa ya, aku cuma cerita ke kamu aja". Dan begitu seterusnya, akan terjadi estafet cerita dari satu mulut ke mulut yang lain, dengan embel-embel, "Jangan cerita siapa-siapa". Sekali lagi, saya gak sedang ngomongin siapa-siapa. Saya ngomongin diri saya sendiri.

Sebenarnya hal di atas terjadi gak cuma saat kita curhat pada teman sekantor sih. Cuma, kalau kasusnya sama teman sekantor jadi riskan sekali. Karna waktu yang kita habiskan di kantor hampir separuh waktu kita sendiri. Intinya, kita memang harus hat-hati sekali memutuskan pada siapa kita curhat. Saran saya, curhatlah pada teman yang sudah kita kenal dan mengenal kita lama, dan baik. Curhatlah pada orang yang kita tau dan yakin seperti apa kualitas pribadinya :)

11 komentar:

  1. Aku nay hihihi
    Susah nemu temen kantor yang lurus lempeng tulus, pasti klo ada slek sdikit keluar deh jurus jurus mengcounter attack kitanya ^^
    Dinding kantor itu peka sekali #pngalaman

    BalasHapus
  2. curhat sama teman kantor asal masalahnya nggak terlalu pribadi mah bolehh yak contohnya keribetan ngurusin acara nikahan gitu hahaa yah pilih2 ajalah cha

    aku masih curhat sama temen kantor, tapi temen seangkatan management trainee... selain itu mah pilih-pilih lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooh, kalo yg sepele2 sih gapapa mbak emang :D

      Hapus
  3. Kebetulan aku punya temen temen kantor yg luar biasa deket. Bahkan kami sudah kayak saudara. Jadi..ikatan teman twman seangkatan management trainee itu yang bikin aku masih betah sampai sekarang. Bahkan ketika sebagian besar sudah resign dan mencar ke seluruh nusantara..kami masih sering janjian. Atau salinh kunjung saat ada yang hajatan atau kena musibah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waahh, seneng ya mbak kalo teman kerja udah kayak keluarga gituu

      Hapus
  4. Aku yay, dulu soalnya temen kantor adlh sahabat aku jg hihiii..yay karena kita udah tau orangnya sperti apa. Klo blum tau, ngga berani aku mah :D skrg cuma tjurhat sama suami saa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaahh, kalo itu sih beda soal mbak, kan udah temen deket bgt soalnya :))

      Hapus
  5. big noooo klo temen sekantor T^T
    pernah curhat sekali ke temen kantor eeh ember ke yg lain alhasil dibully hiks

    BalasHapus
  6. aku juga big no, pernah punya pengalaman sebelumnya dan hasilnya sama dengan komen diatas, meskipun gak sampai dibully sih,
    setelah itu sebisa mungkin tutup mulut rapat2 untuk curhat urusan kantor apalagi yang menyangkut orang lain. klo just curhat remeh temeh masih sih, tapi lebih ke cerita aja.

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)