Senin, 11 April 2016

Pengalaman Pertama Naik Go-Jek


Dulu, waktu saya belum punya motor, dan belum punya cukup nyali untuk bersepeda motor di jalan raya, saya amat bersahabat dengan trasportasi umum. Jaman kuliah dulu, saya dan teman-teman satu gank yang juga pada gak punya motor juga ke mana-mana naik bus bareng, dan kami seneng-seneng aja. Bahkan kalaupun harus pindah dari satu angkot ke angkot lain, kami tetep happy-happy aja.

Tapi 4 tahun terakhir ini, sejak saya Alhamdulillah punya motor sendiri, otomastis mobilitas saya jadi sangat tergantung dengan kendaraan roda dua tersebut. Kadang jadi merasa lebay pas gak bawa motor. Angkot nge-tem lima menit aja uring-uringan, padahal dulu jaman SMA nungguin angkot dua jam aja santaiii kayak di pantai. Dulu mau ke mana-mana gak ada motor ya udah, cari info sekuat tenaga harus naik bus atau angkot jurusan mana. Kalau sekarang? Kelimpungan gak jelas :D

Kayak kejadian minggu lalu. Saat saya ada janji bertemu dengan Mbak Primadita yang kebetulan sedang ada kerjaan di Semarang. Kebetulan dua minggu ini motor saya ditahan Ibuk di rumah, gak boleh bawa. Mbak Prim yang menurut jadwal sampai di Semarang sekitar jam empat sore saat itu bilang akan menginap di sebuah hotel yang lokasinya saya gak familiar, dan sepertinya lumayan susah dijangkau pakai kendaraan umum. Karna sabtu pagi saya harus pulang kampung, mau gak mau waktu saya untuk bisa bertemu dengan Mbak Prim adalah jumat sore itu.

Karna naik bus rasanya gak mungkin, karna selain susah juga sudah sore, maka saya memutuskan memilih naik ojek. Kenapa gak Taxi? You know i mean lahh, mahallll. Hihihi. Nah, tapi saya resah. Pasalnya, saya itu lumayan parno naik ojek. Imajinasi saya ke mana-mana. Siapa yang bisa jamin si abang tukang ojek orang baik? Siapa yang bisa jamin saya gak akan dibelokkan ke semak-semak, dan... duh duh, naudzubillah.

Berhubung saat itu saya butuh banget, akhirnya saya tetap memantapkan hati untuk naik ojek. Untuk meminimalisir kemungkinan buruk yang ada di imajinasi saya, saya pengen pesan ojek lewat jasa Go-Jek yang sedang lumayan terkenal itu. Pikir saya, karna Go-Jek adalah sebuah layanan yang terorganisir, Insya Allah para abang tukang ojek-nya pun lebih bisa dipercaya, karna sudah diseleksi. Maka dari itu, pagi-pagi saya berusaha install aplikasi Go-Jek di smartphone saya. Berhasil? Enggak! Entah kenapa error terus. Mbak Prim akhirnya menawarkan akan memesankan Go-Jek untuk saya saat ia sudah sampai di Semarang. Berhasil? Lagi-lagi enggak! Haha. Tawaran lain pun datang. Si Mas calon menawarkan untuk memesankan Go-Jek untuk saya. Saya mengiyakan. Berhasil? Kali ini iya :)

Abang Go-Jek datang sangat cepat. Padahal saya kira akan lumayan lama. Saya yang baru aja pulang dari kantor dan lagi asyik makan kebab akhirnya langsung cuss berangkat, tanpa mandi tanpa ganti baju. Haha. Kesan pertama bertemu si Abang Go-Jek yang menjemput saya, rasa takut masih lumayan menghantui. Tapi rasa takut itu perlahan hilang karna si Abang Go-Jek ngajak ngobrol saya, tanya basa-basi tentang kerja di mana dll gitu lah. Setelah menembus padatnya jalan raya, Alhamdulillah saya sampai di hotel tempat Mbak Prima menginap dengan selamat. Nah, biar gak ribet (pikir saya), akhirnya saya meminta si Abang Go-Jek menunggu. Ia menyanggupi, tapi dengan syarat ada biaya tambahan. Oke, saya setuju, meski si Mas Calon agak gak terima karna harga yang saya setujui kemahalan menurut dia.

Tepat pukul 19.00 WIB, saya keluar hotel karna Mbak Prima sudah harus ada acara lain. Saat saya keluar, si Abang Go-Jek sudah menunggu saya di pos satpam. Hal pertama yang dia ucapkan saat saya muncul adalah, "Mbak, saya sekalian beli makanan orderan, ya di *^&%$ (dia menyebut sebuah tempat makan yang saya gak tau di man letaknya). Deket kok, Mbak. Habis itu saya antar Mbak dulu pulang, baru antar makanannya". Saya tanpa ragu mengiyakan. Gak masalah buat saya (kalau memang dekat), apa salahnya memberi kesempatan orang untuk dapat rizki lebih? Gitu pikir saya.

Ternyata, keputusan saya tersebut adalah awal petaka #tsahhh. Saya diminta si Abang Go-Jek untuk menunggu di pinggir jalan, di dekat motornya. Lamaaa banget. Oke, sampai titik ini saya mulai menyesali keputusan saya, dan mulai bete. Begitu si Abang Go-Jek muncul, betenya saya agak berkurang. Ahaa, ini saatnya pulang! Pikir saya. Saya belum makan, belum mandi, dan capek banget. Jadi udah pengen banget segera sampai kost lagi. Tapi harapan saya kandas! Ketika si Abang Go-Jek tiba-tiba bilang, "Mbak, saya sekalian antar makanannya, ya, ke Banyumanik. Deket kok. Gak papa, ya, Mbak?". Dahi saya mengernyit. Saya keberatan. Banyumanik itu daerah Semarang atas dan setahu saya jauh, sangat berbeda arah dengan arah pulang saya. Tapi si Abang Go-Jek memaksa. Saya mulai pengen nangis. Pengen nolak tegas, tapi lagi-lagi imajinasi saya menakut-nakuti. Gimana kalau Abang Go-Jeknya marah terus saya malah jadi disakiti? Maka, dengan terpaksa saya mengiyakan. Yang penting saya bisa sampai kost dengan selamat, itu saja.

Di tengah perjalanan, saya sempat cerita ke si mas calon. Dia marah sekali! Saya belum pernah tau dia marah kayak gitu. Si mas maksa saya untuk menolak, memaksa saya untuk minta abang Go-Jeknya berhenti, tapi saya takut. Di boncengan abang Go-Jek, saya menangis sekaligus menggigil ketakutan. Saya bingung harus gimana. Karna sudah terlanjur sampai di Banyumanik, akhirnya si mas maksa saya untuk minta dianter ke rumah si mas (yang kebetulan di Banyumanik). Saya tau, tujuan utamanya pasti ingin memarahi dan mengingatkan si Abang Go-Jek. Saya menolak, saya takut mereka berantem, karna si Abang Go-Jek juga mulai emosi ketika lihat saya nangis, dan melihat si mas beberapa kali menelfon dia. Karna si mas memaksa saya untuk minta diantar ke rumahnya, akhirnya saya bilang ke Abang Go-Jek. Kita muter-muter nyari alamat si mas, dan gak ketemu. Akhirnya saya minta diturunkan di depan sebuah Indomaret, saya bayar, dan saya suruh si Abang Go-Jek pergi. Setelah itu saya menghubungi si mas, yang kemudia menjemput saya dan mengantarkan saya pulang.

Si mas kecewa dengan saya, karna saya seperti sengaja menghalangi dia untuk mengingatkan si Abang Go-Jek. Iya, saya terlalu takut ada perkelahian. Saya juga sempat mencegah si mas yang berniat lapor ke pihak Go-Jek. Saya kasihan kalau nanti si Abang Go-Jek itu sampai dipecat. Tapi si mas bilang, sesuatu yang salah itu tetap harus diluruskan. Kalau kesalahan prosedur seperti itu dibiarkan, pasti nanti akan semakin menjadi-jadi. Akhirnya, si mas yang memesankan Go-Jek untuk saya memberikan bintang satu dengan komentar "sangat kecewa" ditelfon oleh pihak Go-Jek. Ia ditanyai, ada apa gerangan sampai bikin dia kecewa sama layanan Go-Jek. Setelah menjelaskan detail kronologisnya, pihak Go-Jek bilang bahwa si Abang Go-Jek tersebut memang telah menyalahi prosedur Go-Jek. Pihak Go-Jek juga bilang mereka akan menindaklanjuti kasus tersebut.

Fiuuhh, pengalaman pertama saya naik Go-Jek ternyata gak seindah pengalaman-pengalaman orang lain yang pernah saya baca. Tapi gak papalah, setidaknya saya jadi belajar. Kata si mas, lebih baik jangan pake Go-Jek diluar ketentuan layanan sistem. Jadi mending ya sesuai yang kita pesan melalui aplikasi aja, nanti kalau butuh lagi ya pesan lagi aja lewat aplikasi, gitu.

9 komentar:

  1. Wah..pengalaman pertama langsung bikin bete ya mbak...tapi pasti banyak lah, gojek yang baik-baik di luar sana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, nasib -_-
      Iya, saya sih yakin gak semua abang go-jek kayak gitu kok, cuma harus lebih hati-hati aja

      Hapus
  2. hmm ditolak juga gapapa sebenernya cha dia mah gitu terima order sampek 2

    BalasHapus
  3. Pas ikut Fun Blogging 9 bulan kemarin, begitu keluar dari stasiun saya nanya ke petugas kebersihan musala enaknya naik apa. Beliau menyarankan Go-Jek karena lebih murah. Tapi saya nggak bisa order karena nggak punya Android, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah..harusnya tak orderin mas soalnya saya nggojek waktu itu

      Hapus
    2. Saya juga kemarin di orderin temen :D

      Hapus
  4. Mbaak, lain kali minta ojek perempuan. Kayaknya ada deh, kalo Gojek.
    Yang ini kebangetan deh tukang ojeknya. Saya membacanya jadi emosi hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok kata temenku di aplikasinya ga ada pilihan laki2 atau perempuan ya mbak? jadi siapa yg lbh cepet gitu. gatau juga ding

      Hapus
  5. aku lagi ngebayangin mukane mb rossa pas nangis gmn ya #maaf mba agak lucu dan mendebarkan

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)