Rabu, 08 Juni 2016

Empat Ide Berbagi di Bulan Ramadhan


Dua hari menjelang Ramadhan kemarin, saya dan Mas Suami kebetulan harus mencari sesuatu ke sebuah pusat perbelanjaan. Dan, wow... saya takjub melihat betapa ramainya. Padahal baru mau Ramadhan loh! Terus nanti menjelang lebaran bakal kayak apa ramainya?

Kata Mas Suami, justru sebagian dari mereka yang berbelanja menjelang Ramadhan itu mungkin adalah orang-orang yang berencana untuk gak lagi belanja nanti sampai lebaran untuk fokus beribadah. Jadi mereka berbelanja berbagai kebutuhan yang sekiranya cukup sampai lebaran. Masa’ gitu? Ya itu khusbudzonnya Mas Suami aja sih. Haha

Saya pikir, iya juga, ya. Harusnya enakan gitu, agar sampai lebaran gak perlu lagi datang ke pusat perbelanjaan yang ramainya pasti semakin berkali-kali lipat. Tapi gimana mau belanja partai besar gitu, wong THR aja belum keluar. Haha

Berhubung untuk ikutan belanja besar-besaran yang bisa memenuhi kebutuhan hingga lebaran belum memungkinkan, akhirnya saya cuma bisa nyari ide kira-kira lebaran ini mau kasih apa buat para sanak saudara. Iya, setiap lebaran biasanya saya mengusahakan untuk bisa berbagi rizki dengan para sanak saudara, meskipun jumlahnya gak seberapa. Kalo lebaraan-lebaran sebelumnya, saya biasanya cuma ngasih uang jajan keponakan-keponakan dan sepupu yang masih sekolah sih. Cuma kemarin mikir, pengen banget deh tahun ini bisa berbagi dengan agak berbeda. Lalu, bermunculanlah beberapa ide berbagi menjelang lebaran nanti.

1.    Uang jajan

Kalau buat ponakan yang masih kecil-kecil, rasanya saya beelum punya ide lain selain memberi mereka uang jajan. Meski jumlahnya gak seberapa, tapi untuk anak kecil seumuran SD tetap merupakan hal yang menyenangkan. Apalagi kalau uang jajan yang kita kasih dalam bentuk uang baru yang masih klimis gitu, pasti mereka senang sekali.

2.    Sirup atau kue lebaran

untuk sepupu-sepupu yang sudah berkeluarga, atau untuk tante, memberi sirup atau kue lebaran kayaknya pas banget. Kasih mereka uang kadang malu kalau jumlahnya gak seberapa – meskipun mereka gak pernah mempermasalahkan jumlah tentu saja.

3.    Voucher MAP

Saya biasanya bingung mau kasih apa buat keponakan yang umurnya sudah remaja menjelang dewasa. Kasih mereka uang jajan kayak keponkana yang masih kecil kok rasanya kurang pas. Mau digedhein nominalnya kok takut jadi senjang sekali. Tapi saya jadi punya ide gara-gara baca tulisan teman kemarin. Kenapa gak kasih mereka voucher MAP aja? Pasti mereka senang sekali. Umur-umur segitu kan pasti lagi seneng-senengnya nge-mall, kan?

4.    Mukena dan Sarung

Kalau ngasih alat ibadah tuh rasanya gak bakal sia-sia, ya. Apalagi kalau ngasih buat orangtua atau nenek, dapet bonus bisa melihat kebahagiaan mereka. Di hati rasanya adeeemmm banget rasanya kalau saat kita ngasih alat ibadah lalu disambut senyum bahagia mereka.

Nah, karna ide sudah didapat, sekarang saatnya memuat rencana anggaran biar bisa cukup. Hehe. Iya, empat point di atas baru sekedar ide saja, belum saya komunikasikan dengan Mas Suami juga. Semoga kami ada rizki dan bisa berbagi dengan para saudara di bulan ramadhan dan menjelang lebaran nanti.

Tapi yang paling penting sebelum itu semua, tentu saja fokus menjalani Ramadhan ini dengan sebaik-baiknya agar kita bisa ibadah dengan optimal. Selamat menjalankan ibadah puasa dan ibadah-ibadah yang lainnya di bulan Ramadhan yaaa teman-teman semuaaa. Semoga kita termasuk orang yang cerdas memanfaatkan Ramadhan ini untuk mencari perbekalan akhirat dengan sebaik-baiknya. Aamiin.

6 komentar:

  1. Kayanya lebih cocok mukena dan sarung deh mba soalnya buat sholat idul fitri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bener, cocok bgt memang mukena plus sarung

      Hapus
  2. Aku mau pocernya saa :D hihii.. Menjelang lebaran, bingkisan lebaran ke ortu ^*

    BalasHapus
  3. Kalau voucher map buat sodara di kampung ndak laku mba..

    BalasHapus
  4. kalo saya pilih yang praktis ajah Mba Rosa, pilih kasih mentahnya ajah alias uang jajan :)

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)