PERUBAHAN

on
Rabu, 23 Agustus 2017

Minggu ini ada mutasi di kantor saya. Ada dua orang yang dimutasi. Salah satunya, dimutasi dari posisi yang sebelumnya lumayan 'bertaring' ke posisi yang... yah, benar-benar staff biasa.

Saya tidak hendak membanding-bandingkan dua posisi tersebut sih. Cuma, mutasi tersebut membuat saya cukup merenung. Betapa dalam hidup kita harus selalu siap atas perubahan. Katanya, satu-satunya yang gak pernah berubah adalah perubahan itu sendiri.

Sejak kemarin saya banyak membayangkan. Gimana kalau saya ada di posisi teman saya yang kena mutasi tersebut? Gimana kalau saya jadi teman satu bagiannya yang sekarang?

Seperti yang sebelumnya saya bilang, teman saya yang kena mutasi ini posisi sebelumnya bisa dibilang zona nyaman banget buat dia. Dari beberapa kali ngobrol, saya juga tau bahwa posisi tersebut sudah sesuai sekali sama passionnya. Selain itu, posisi yang sebelumnya juga terbilang cukup 'bertaring'. Punya wewenang untuk mengkritisi dan didengarkan oleh pimpinan.

Sedangkan posisinya yang sekarang, ya staff macam saya yang cuma ngerjain kerjaan-kerjaan rutinitas.

Terus saya jadi bayangin. Gimana kalau saya jadi dia? Pasti saya bakal sedih banget. Gak semangat kerja. Pengen protes. Serba gak nyaman.

Tapi dia keren. Dia berusaha terlihat baik-baik saja, meskipun terlihat cukup jelas dia belum benar-benar enjoy.

Saya juga bayangin jadi rekan kerjanya yang sekarang.

Rekan-rekan kerjanya kan tadinya sudah terlihat nyaman dan klop sama reka yang sebelumnya (yang kena mutasi juga). Terus tiba-tiba harus punya rekan kerja baru. Yang mana lebih dewasa (secara umur) dan sebelumnya ada di posisi gak terbiasa disuruh-suruh atau dimintai sesuatu oleh teman sejawat.

Kan pasti serba pakewuh lah. Kelihatan kok, mereka mau minta sesuatu atau nyuruh sesuatu jadi serba gak enak gitu. Hehe. Nah, kalau saya ada di posisi tersebut, pasti deh ngeluh. Aduh kenapaaa sih harus ganti orang. Dan lain-lain.

Tapi waktu saya tanya ke yang bersangkutan, beliau jawabnya wise banget. "Ya canggung sih kak ros (panggilan dia ke saya), tapi yawislah, namanya juga hidup... pasti ada perubahan terus."

Nah, saya jadi serasa dicubit. Hidup itu pasti ada perubahan terus. Selama ini rasanya saya masih selalu ngeluh tiap ada perubahan. Padahal ngeluh sendiri gak akan mengubah apapun. Akhirnya saya capek sendiri.

Kalau sudah tau bahwa hidup selalu penuh perubahan, kenapa gak belajar berlapangdada saja menerima setiap perubahan yang sedang datang bergiliran? Kalau milih selalu ngeluh, kapan kita bahagianya, sedangkan perubahan akan terus terjadi silih berganti?! *tanya pada diri sendiri*

Review Amoorea Beauty Bar dan Curhatan Melawan Jerawat

on
Kamis, 03 Agustus 2017
Halooo, saya mau cerita soal jerawat lagi nih. Haha.

Bagi yang setia membaca blog ini (semoga ada T.T) pasti pernah baca tentang curhatan saya yang galau menghadapi jerawat yang bandel sekali. Kegalauan yang sempat bikin saya coba beberapa macem produk kecantikan. Tapi Alhamdulillah, akal sehat saya masih jalan waktu itu. Saya tetap memilih kosmetik-kosmetik yang aman dan terdaftar di BPOM. Apalagi saat itu saya sedang hamil.

Nah, setelah melahirkan, salah satu hal yang membuat saya bahagia sekali adalah: YES, BENTAR LAGI JERAWAT SAYA ENYAH!

Baca: Review Himalaya Purifying Neem Face Wash dan Purifying Neem Scrub

Iya, saya yakin sekali lah. Lha kan katanya saya ini jerawat hormonal gara-gara saya lagi hamil. Berarti kan kalao udah gak hamil (sudah melahirkan) harusnya jerawatnya ilang dong?!

Eh ternyata keyakinan saya hancur berkeping-keping 😢😢😢😢😢

Beberapa hari setelah melahirkan, jerawat saya bukannya ilang eh malah tumbuh bersemi subur sekali, omaigad. Jauh lebih parah dibanding saat masih hamil, hiks. Parah sampe level saya pengen nangis tiap ngaca. Besar-besar dan bernanah 😢

Baca: Cerita Pengalaman Memakai Mud Mask Jafra

Parahnya lagi, tangan saya usil luar biasa. Hobi banget mitesin itu jerawat. Mbak Nita (kakak saya) juga, ikut gemas sekali dia lihat jerawat yang udah mateng banget. Jadi pernah di suatu siang, saat saya lagi nenenin Faza, Mbak Nita berdiri di hadapan saya. Ngapain? Mecahin jerawat yang udah pada mateng pake duri pohon jeruk! 😂😂😂 Dan saya anteng menikmati.

Saya tau tindakan itu fatal banget. Tapi saat itu saya benar-benar hopeless dan gak tau harus gimana ngatasi jerawat saya. Di totol pake acne lotion La Tulipe yang dulu manjur juga sekarang mental doang. Hiks. Apalagi ceritanya lagi baby blues ya. Lengkaplah sudah. Ditusuk-tusuk pake duri kok malah terasa nikmat 😂😂

Akhirnya Takluk Pada Amoorea

Hingga pada suatu siang, saya akhirnya memutuskan untuk mencoba Amoorea Beauty Bar.

Ada yang belum tau apa itu Amoorea Beauty Bar? Nah, mari baca review saya 😁

Amoorea Beauty Bar merupakan sabun batangan yang konon punya segudang manfaat. Bisa untuk mencerahkan wajah, menghilangkan noda bekas jerawat, bikin wajah jadi glowing, sekaligus bikin sehat karna si Amoorea ini akan mendetoks wajah kita dari berbagai macam bahan kimia merugikan dari kosmetik-kosmetik kita sebelumnya. Katanya lagi, Amoorea juga bisa untuk menghilangkan ketombe, menghilangkan ruam pada bayi, dll dst dsb.

Kata siapa?

Kata para membernya! 😄

Soalnya saya gak menemukan berbagai claim tersebut pada kemasan produknya.

Jadi, Amoorea ini merupakan produk kecantikan yang dijual dengan sistem MLM. Jujur saja saya awalnya sama sekali gak tertarik sama Amoorea. Jengah sekaligus under-estimate. Karena apa? Seperti tipikal produk MLM lainnya, para member seringkali promosinya terlalu gencar, ngalah-ngalahin gencarnya kampanye pilkada 😑

Tapi ternyata takdir berkata lain. Saya takluk pada rayuan Mbak Nita yang saat itu pengen mencoba keampuhan Amoorea ini untuk menghilangkan tanda-tanda kemunculan flek hitam di wajahnya. Mbak Nita ngajak saya patungan beli sekotak Amoorea, yang berisi dua bar.

Kenapa harus patungan?

Karna mahal. Satu kotak berisi dua bar @25 gram harganya Rp 380.000. 25 gram itu kecil sekali lho. Persis kayak trasi 😑 Kalo beli ecer satu bar harganya Rp 200.000. Satu bar habis sekitar 1-2 bulan.


Ohya, dipakainya sehari dua kali. Caranya simpel sekali. Cuma dengan cara menggosok sabun ke telapak tangan yang sudah dibasahi hingga muncul banyak busa, lalu tempelkan deh busanya ke muka kita. Ingat, cuma ditempelkan ya, jadi bukan digosok-gosok. Jadi cara kerjanya semacam masker gitu kali ya, cuma ditempel. Nah, didiamkan maksimal tiga menit, lalu bilas deh.


Beda sama Mbak Nita yang sudah yakin banget sama Amoorea, saya waktu itu nyoba masih dengan perasaan gak yakin. Masa sih cuma busa ditempelin aja bisa ngaruh? Gitu terus saya mikirnya. Nah, karna masih setengah ragu, tiap hari saya masih rajin sekali googling tentang cara mengatasi jerawat. Tapi kali ini saya pakai kata kunci "Cara mengatasi jerawat hormonal".

Eh eh eh... ternyata kata artikel, mengatasi jerawat hormonal gak bisa cuma ngandelin obat atau skincare. Melainkan harus mengubah pola hidup, terutama pola makan. Omaigad, pantesan jerawat saya makin merajalela. Lha wong setelah melahirkan saya hampir tiap hari minum coklat panas. Kadang sehari sampe 3x 😪😂 Ngemilnya juga edan-edanan banget. Haha.

Nah, mulai saat itu saya mulai mengubah pola makan saya. Ngemilnya banyakin buah. Minumnya air putih. Kurangin goreng-gorengan. Dll dst dsb. Sambil tetep berusaha istiqomah pakai Amoorea sehari 2x. Mahal cyin, sayang kalo gak istiqomah. Hehe.

Alhamdulillah, menjelang dua bulan pakai Amoorea (pola makan sih udah amburadul lagi 😂), hasilnya mulai signifikan. Sampai saat ini saya masih pakai, cuma udah gak istiqomah sehari 2x lagi. Seingetnya aja. Dan Alhamdulillah gak ada tanda-tanda ketergantungan, seperti kata para membernya.

Foto kiri setelah 2 mingguan pake Amoorea, foto kiri setelah 3,5 bulan pake Amoorea
Yang saya suka dari Amoorea, terbukti bikin muka saya jadi terlihat cerah. Ini kata suami saya dan beberapa orang lainnya sih. Hehe. Saya sekarang pede keluar rumah tanpa oles-oles apapun ke muka. Lipstik aja, titik. Lagi-lagi, ini sesuai sama yang dipromosikan para member.

Ohya, hasil dari pemakaian Amoorea ini konon sesuai kondisi kulit. Semakin sering kulit terpapar bahan-bahan kimia berbahaya, maka efeknya akan semakin lama dan akan mengalami efek detoksifikasi di awal pemakaian. Parahnya proses detoks juga tergantung masing-masing kondisi kulit. Kalau saya efek detoksnya cuma kulit terasa kering sekali. Tapi gak lama.

Nah, pertanyaannya... apakah saya akan terus menggunakan Amoorea?

Bisa iya, bisa enggak 😄

Saya sudah mengakui keampuhan Amoorea sih. Tapi gak tau kenapa saya gatel pengen oles-oles krim malem dan krim siang kayak dulu lagi. Tapi apa iya saya masih sempet, sedangkan sisiran aja sering kelupaan 😂😂

Resep Fire Chicken Dengan So Good Ayam Potong

on
Selasa, 18 Juli 2017

Saat pulang kampung weekend kemarin, seperti biasa saya selalu mengagendakan untuk melepas rindu bereksperimen di dapur. Kenapa harus saat pulang kampung? Karna banyak sekali relawan untuk menjaga Faza selama saya masak. Hehe. Kalau di Semarang tenaga amat terbatas.

Tapi berhubung kepikiran mau masaknya mendadak -- hanya sesaat sebelum berangkat, jadi beli bahannya yang praktis tapi kualitas tetap terjamin. Kebetulan mas suami request pengen dimasakin ayam. Yasudah, berhenti di minimarket sebentar, beli So Good Ayam Potong. Selain kualitas terjamin dan bersertifikasi halal MUI, So Good Ayam Potong menawarkan pilihan bagian-bagian tertentu sesuai selera kami. Saya suka banget bagian paha ayam, sedangkan mas suami suka banget bagian dada. Pas banget di minimarket tersebut tersedia So Good Ayam Potong Dada dan Paha. Sippp, bungkus!

Sesampainya di rumah, saya galau itu ayam mau dimasak apa. Menu-menu semacam semur ayam, opor ayam, dan semacamnya rasanya masih belum hilang dari lidah karna terhidang selama beberapa hari saat lebaran. Maka saya mencari inspirasi resep olahan ayam yang beda. Aha, ketemulah resep menarik di justtryandtaste.com, yang kemudian saya rombak sesuai selera saya dan mas suami.

Yuk, langsung saya beberkan saja resepnya di sini :)

Resep Fire Chicken So Good

Bahan-bahan:
5 potong So Good Ayam Potong (2 Paha dan 3 Dada)
3 sdm tepung  terigu
2 sdm tepung maizena
1 sdm tepung tapioka
1/2 sdt garam
 1/2 sdt merica bubuk
1 butir telur

Cara membuat:

Keluarkan So Good ayam potong dari freezer. Ambil sesuai kebutuhan, dan tunggu sampai ia tidak beku lagi. Kenapa saat itu saya hanya memasak lima potong saja? Karna saat itu saya masih dalam tahap berkreasi dengan resep ini. Jadi masih belum yakin apakah rasanya akan pas di lidah saya dan mas suami, atau tidak. Hehe.
 

Setelah ayam lembek, cuci bersih dan tiriskan. Keringkan ayam yang sudah ditiriskan dengan tisu dapur, lalu baluri dengan garam dan merica bubuk.Tambahkan telur dan semua tepung, lalu aduk-aduk dengan tangan hingga merata.


Setelah itu, goreng ayam dalam minyak panas dengan api kecil hingga kuning keemasan. Agar ayamnya gak cepet lembek, usahakan saat menggoreng ayam tercelup semua ke dalam minyak, ya.

Kalau sudah selesai menggoreng ayamnya, tiriskan. Lalu mari membuat sausnya :)

Ohya, dalam resep asli, ada tepung beras dan baking powder yang saya skip.

Bahan saus:

2 siung bawang putih
5 buah cabe merah
2 buah cabe rawit
7 sdm saus sambal botolan
1 sdm kecap manis
2 sdm saus tiram
1 sdm gula pasir
1 sdm air jeruk nipis

Cara membuat saus:

Haluskan bawang putih, cabe merah dan cabe rawit. Lalu sisihkan. Dalam resep asli sebenarnya menggunakan cabe bubuk. Saya menggantinya dengan cabe segar karna kurang suka dengan rasa pedas yang dihasilkan cabe bubuk.

Langkah selanjutnya, panaskan wajan anti lengket. Masukkan saus sambal, bawang putih dan cabe yang sudah dihaluskan, kecap manis, saus tiram, gula pasir dan jeruk nipis (dalam resep asli memakai cuka, tapi saya menggantinya dengan jeruk nipis). Aduk-aduk hingga mendidih, lalu cicipi. Jika ada yang terasa kurang pas di lidah, tambahi sesuai selera.

Jika sudah pas, masukkan ayam yang sudah digoreng dan ditiriskan. Lalu aduk perlahan hingga seluruh permukaan ayam terbaluri dengan saus.

Taraaa, sudah jadiii deh, tinggal sajikan dan mari disantap :)

Kata mas suami, rasa Fire Chicken a la saya ini bisa disandingkan dengan menu di Djatilegi (salah satu restoran di Semarang). Saya gak tau sih itu jujur atau gombal. Hehe. Makanya, silahkan dicoba resepnya, dan kasih tau saya tentang pendapat kalian, ya =D

Sebagai catatan tambahan, bagi penggemar pedas kelas berat, takaran cabai dalam resep ini bisa dibilang kurang nendang. Saya sengaja membuatnya tidak terlalu pedas karna beberapa hari lalu perut saya baru saja bermasalah. Jadi cari aman dulu :)

Selamat mencoba ^_^

Yuk, ikuti lomba kreasi resep So Good yang diadakan oleh So Good bekerjasama dengan Blogger Perempuan. Untuk syarat dan ketentuan, silahkan meluncur ke sini, yaa :)

Mengatasi Anyang-anyangan Saat Hamil Dengan Prive Uri-Cran

on
Jumat, 30 Juni 2017
Sejak tahu bawa saya hamil, saya rajin sekali membaca artikel-artikel kesehatan yang berkaitan dengan kehamilan. Makanan apa saja yang baik untuk dikonsumsi, hal apa saja yang sebaiknya dihindari saat hamil, serta apa saja yang harus dilakukan untuk menjaga kehamilan.

Salah satu artikel yang dulu saya baca dan mendapat perhatian cukup besar dari saya adalah tentang bahaya Infeksi Saluran Kemih (ISK) pada ibu hamil. Konon, perempuan lebih rentan terkena Infeksi Saluran Kemih karena saluran kencing pada wanita yang meneruskan urine dari kandung kemih ke bagian luar tubuh terletak dekat dengan anus. Kebiasaan membilas dari belakang ke depan setelah BAK dapat mengakibatkan bakteri dari usus besar, seperti E.coli, dapat keluar dari anus dan masuk ke saluran kencing. Bakteri inilah yang bisa menyebabkan infeksi kandung kemih yang jika tidak segera diobati juga dapat menginfeksi ginjal. Sedangkan jika seorang wanita hamil terkena infeksi saluran kemih, maka tidak hanya akan merugikan dirinya, melainkan juga akan membahayakan janin yang tengah dikandungnya.

Kenapa saya memberi perhatian cukup besar pada tema ini? Karena salah satu penyebab seseorang terkena infeksi saluran kemih adalah kurang minum air putih, sedangkan saya salah satu orang yang konsumsi air putihnya masih jauh dari cukup. Saya menyadari hal ini, tapi sulit untuk mengubah kebiasaan tersebut dalam waktu singkat.

Pada trimester satu hingga dua, saya berhasil memacu diri saya untuk banyak minum. Tapi pada trimester tiga, saya mulai lengah. Kondisi fisik yang sudah semakin kepayahan membuat saya mengabaikan banyak hal. Apalagi saat itu seluruh tubuh saya bengkak, terutama kaki. Jadilah untuk sekedar gerak mengambil air minum saja rasanya berat sekali. Kondisi tersebut diperparah ketika saya sering menahan keinginan buang air kecil saat malam hari.

Akibat dari kelalaian saya tersebut, puncaknya pada usia kehamilan tiga puluh delapan minggu. Tiba-tiba intensitas saya ke toilet menjadi sangat tidak wajar. Sering sekali. Bahkan sempat kurang dari dua menit sekali.

Bayangkan betapa tersiksanya harus sesering itu bolak-balik kamar mandi dengan kondisi kaki yang bengkak parah saat hamil :( Dan tidak cuma itu, saat BAK pun rasanya sakit sekali. Seperti ada yang meremas dengan amat kuat pada perut bagian bawah.

Saya sempat mengira sakit itu sebagai kontraksi menjelang melahirkan. Tapi setelah saya googling, ternyata yang saya alami saat itu merupakan salah satu gejala saya terserang Infeksi Saluran Kemih (ISK). Pikiran saya langsung kemana-mana. Mengingat Infeksi Saluran Kemih (ISK) merupakan salah satu hal yang harus diwaspadai oleh ibu hamil. Apalagi saat itu belum lama tersiar berita tentang calon bayi artis Indra Bekti yang meninggal karena sang ibu terserang Infeksi Saluran Kemih. Hiks. Saya takut sekali.

Saya pun datang ke bidan dan bertanya apa solusinya. Bidan hanya menyarankan saya minum air putih sebanyak mungkin, dan jangan minum teh dulu. Saya yang biasanya minumnya sedikit, saat itu entah menghabiskan berapa puluh gelas dalam sehari. Perlahan sakit saat BAK agak berkurang, meskipun terhitung agak lama.

Singkat cerita, selang beberapa hari setelah anyang-anyangan, saya melahirkan. Dan setelah melahirkan, ternyata saya anyang-anyangan lagi :( Apa sebabnya? Saya parno membayangkan akan sakit sekali karna luka jahitan yang belum sembuh. Akhirnya saya jadi sering menahan pipis. Dan karna takut pipis, akhirnya saya jadi secara gak sadar mengurangi minum.

Waktu itu saya belum tau bahwa ada minuman yang bisa membantu mengobati anyang-anyangan. Belum lama ini saya tau, bahwa ternyata ada minuman bernama Prive Uri-Cran yang terbuat dari ekstrak buah cranberry yang berkhasiat untuk meredakan anyang-anyangan. Dulu saya takut meminum obat apapun saat anyang-anyangan, karna khawatir tidak baik untuk janin saya. Tapi Prive Uri-Cran ini aman dikonsumsi untuk ibu hamil dan menyusui sekalipun.


Saya berharap pengalaman anyang-anyangan yang amat sakit itu cukup membuat saya belajar untuk terus menjaga kesehatan. Tapi kalau suatu saat saya lengah, atau ada kerabat yang mengalami anyang-anyangan, paling tidak saya sudah tau harus merekomendasikan apa untuk membantu mereka. Prive Uri-Cran patut dicoba.

Meski saat ini tidak sedang mengalami anyang-anyangan, saya tetap sedia Prive Uri-Cran di rumah, sebagai pertolongan pertama jika sewaktu-waktu ada anggota keluarga yang mengalami anyang-anyangan. Apalagi kebiasaan saya yang sering lupa minum membuat saya berpotensi untuk kembali mengalaminya. Meski saya sama sekali tidak berharap itu terjadi.

Menikah Pada Bulan Ramadhan, Bolehkah?

on
Minggu, 18 Juni 2017
dokumentasi pribadi
Hari Senin minggu lalu, saya memposting foto sahabat terdekat saya yang baru saja usai menjalankan akad nikah. Di IG, di story whatsapp, display picture BBM, semua foto dia. Alay ya?

Karena apa?

Gak lain karena saya turut bahagia sekali melihat sahabat saya sejak SMP itu akhirnya melepaskan masa lajang. Setelah potongan kisah masa lalu yang begitu memilukan, dan setelah episode gontok-gontokan penentuan tanggal antara keluarganya dan keluarga calon suaminya =D

Beberapa hari sebelumnya, Nindhi (nama sahabat saya itu) sempat curhat tentang kegalaunnya menghadapi problem penentuan tanggal yang belum menemukan titik terang. Saat itu saya bilang, banyak-banyak berdoa. Semoga Allah melunakkan hati orangtuamu.

Kalau Allah sudah berkehendak dan berkata "Jadilah", maka jadilah. Qodarullah, selang beberapa malam, tiba-tiba Nindhi cerita lewat chatt whatsapp bahwa keluarga calonnya meminta akad nikah dilangsungkan pada tanggal 17 Ramadhan. Dan ajaibnya, orangtua Nindhi iya-iya aja. Padahala sebelumnya kekuh banget pakai hitungan jawa.

Hah, bulan Ramadhan menikah? Memangnya boleh?

Beberapa orang bertanya pada saya begitu ketika saya memposting foto nindhi. Bahkan gak terkecuali nindhi sendiri, saat keputusan itu masih berupa wacana. Ohya, sebelum nindhi, selang beberapa hari sebelumnya office boy di kantor saya juga menikah. Pernikahan yang membuat banyak orang kaget karna sama sekali gak ada yang tau sebelumnya.

Nah, menanggapi pertanyaan tentang bolehkah menikah pasa bulan Ramadhan tadi, dengan enteng saya jawab dengan bertanya balik, "Lha memangnya kenapa kok gak boleh?"

Mungkin memang belum lazim ya di budaya masyarakat kita untuk melangsungkan pernikahan saat bulan Ramadhan. Tapi setau saya, gak ada satu pun dasar yang melarang melangsungkan pernikahan saat Ramadhan. Mohon dikoreksi ya kalo salah.

Ya jauh lebih baik menyegerakan menikah meskipun bulan Ramadhan dong, daripada bulan Ramadhan malah kesana-kemari sama pasangan yang belum halal. Kalau sudah halal kan bebas mau ke mana saja. Termasuk hunting baju lebaran bareng. Hehe.

Ohya, meskipun menikah pada bulan Ramadhan sama sekali gak dilarang dalam Islam, tapi ada syarat dan ketentuan yang harus diingat sebelum melakukannya. Apa itu? Pastikan kamu mampu menahan syahwat hingga maghrib tiba.

Ini penting sekali. Yang sudah menikah pasti paham lah itu bukan hal mudah. Iya kan kan kan? Hehehe. Dan kalau sampai puasa batal karna gak mampu menahan syahwat, duh duh duh, berdosalah engkau=D Nah, kalau yakin bisa dan mampu, sudah siap semuanya, ya sudah hayuk aja segera disegerakan pernikahannya.

Selain itu, ada juga yang bertanya, terus gimana dong nanti tamu yang datang, masa' gak disuguhi apa-apa?

Kan bisa disiasati bikin acara tasyakurannya dengan mengadakan buka bersama. Atau kalaupun ternyata acaranya harus siang hari karna satu dan lain hal, bisa juga disiasati dengan memberi bingkisan makanan yang bisa awet hingga waktu berbuka tiba. Entah kue atau lauk.

Atau bisa juga seperti acaranya Nindhi. Jadi kemarin itu dia benar-benar cuma akad nikah di KUA. Nah, resepsinya Insya Allah bulan September. Yang paling penting halalnya dulu, kan?

Jadi, adakah yang berniat menikah pada bulan Ramadhan, tapi urung karna mengira menikah pada bulan Ramadhan itu gak boleh? Mulai sekarang gak perlu ragu lagi ya, kalau memang sudah siap segalanya.

Sekali lagi, menikah pada bulan Ramadhan itu boleh, hanya saja syarat dan ketentuan berlaku. Menikahnya monggo, tapi apa yang dihalalkan setelah menikah itu yang nanti dulu =D

Membeli Masalah Dengan Sedekah

on
Kamis, 15 Juni 2017

Bismillahirrahmanirrahim,
Apa yang saya ceritakan dalam tulisan ini, Insya Allah semata karna ingin berbagi hikmah.

Kita pasti sudah sering sekali mendengar tentang manfaat sedekah. Ratusan buku dan ribuan artikel mengulas tentang ini. Apalagi ada salah satu Ustadz yang sempat mengkhususkan diri untuk berdakwah soal sedekah ini. Siapa lagi kalau bukan Ustadz Yusuf Mansur.

Tapi... kita-kita ini, meskipun sudah tau ilmunya, sudah khatam teorinya, tetap saja suka maju-mundur kalau disuruh praktek. Atau jangan-jangan cuma saya yang kayak gini? =D

Iya, meski sudah tau bahwa salah satu manfaat sedekah adalah membantu kita keluar dari berbagai masalah tetap aja sedekahnya hitung-hitungan. Mau dapet jodoh, sedekah dua rebu rupiah. Beuh, sama dong dengan tarif toilet *eh*.

Meskipun yaaa... Allah pastilah gak hitung-hitungan seperti ini. Tapi cek deh Qur'an Surah Ali Imran ayat 92:

Kamu tidak akan memperoleh kebajikan sebelum kamu menginfakkan sebagian harta yang kamu cintai. Dan apapun yang kamu infakkan, tentang hal itu sungguh, Allah Maha Mengetahui

Em, Anyway... saya yakin kebanyakan dari kita sudah khatam teorinya. Sekarang saya mau cerita tentang pengalaman pribadi saya. Sekali lagi, Insya Allah niat saya karna ingin berbagi hikmah.

Jadi, sekitar dua bulan lalu hidup saya penuh dengan kegalauan. Wkwkwk. Sudahlah babyblues masih bertubi-tubi menyerang, pikiran saya juga dibuat gak tenang oleh beberapa hal.

Salah satunya tentang gimana nanti Faza ketika saya sudah masuk kerja. Saya, mas suami, bahkan bapak-ibu mertua pun sama sekali gak ada bayangan dan referensi siapa yang akan kami percayai untuk menemani Faza nanti. Sedangkan kalau resign, sungguh saya belum siap :(

Saat sedang berbagi rasa dengan mas suami, beliau meminta saya tetap tenang dan yakin. Yakin bahwa Allah pasti akan menolong. Saya yang imannya masih cetek langsung ngeyel lah!

"Waktunya tinggal sebulan dan kita sama sekali belum ada bayangan mas, gimana aku bisa tenaaaaang??!!" *drama queen mode: ON*

Tapi lain waktu saat saya sedang agak waras, tiba-tiba saya ingat cerita salah satu teman blogger -- Mbak Esti Sulistyawan. Beliau pernah cerita, saat menjelang masuk kerja setelah cuti melahirkan, beiau juga galau sekali karna belum mendapat pengasuh untuk putri cantiknya. Karna Mbak Esti merasa sudah gak mampu mencari jalan keluar sendiri, akhirnya beliau meminta bantuan Allah dengan cara menyedekahkan beberapa bagian (saya lupa persisnya berapa bagian) gajinya. Dan qodarullah, gak lama setelahnya Mbak Esti mendapat mbak pengasuh untuk putrinya.

Nah, saya cerita itu sama mas suami. Tapi ya udah, cerita aja. Gak terus bilang, "Ayo mas, sedekah!" =D Padahal katanya yakin sama manfaat sedekah. Tapi yang di otak isinya ngitung terus. Kalo disedekahin segini, nanti tinggal segini, dan seterusnya -___-

Beberapa hari kemudian, dapet konfirmasi bonus tahunan dari kantor cair, YEAY! Saya sama mas suami kan sekantor, jadi dapetnya dua ya. Segerrr. Haha.

Eh pas mas suami pulang ke Jepara (waktu cuti melahirkan kami LDR-an Jepara-Semarang), beliau bilang bahwa beliau akan menyedekahkan seluruh bonus tahunan bagiannya. Sembari berdoa agar kami diberi kemudahan dalam menemukan 'teman' yang baik untuk Faza kalau nanti saya sudah masuk kerja.

Gimana perasaan saya waktu itu?

Terenyuh. Masya Allah, suamikuuu.

Tapi di sisi lain tetap ada perasaan semacam: Hah, semua??? Aduh, harusnya sebagian aja, atau seperempat aja. Kan lumayan sisanya bisa buat ini itu -____-

Iya, saya gak muna, sempat ada perasaan seperti itu. Meski saya cepat-cepat berusaha memungkiri.

Selang semingguan (kalau gak salah), mas suami yang -- saat itu ada di Semarang -- telfon. Ia mengabarkan sesuatu yang membuat saya menyesal karna sempat menyayangkan keputusan beliau soal sedekahnya.

Mas suami cerita, ibu mertua saya baru saja ngobrol dengan tetangga depan rumah -- sebut saja Bu Heri. Bu Heri bercerita, bahwa cucunya yang saat ini ditemani oleh Mbak Hana ketika ibunya kerja, rencananya akan ditemani oleh Bu Heri sendiri mulai bulan depan. Jadi mulai bulan depan Mbak Hana sudah lepas kontrak dengan anaknya Bu Heri.

Allahu Akbar!

Saya merinding. Pasalnya, hampir gak ada bayangan skenario seperti ini dalam benak kami sebelumnya. Jujur, Mbak Hana adalah orang yang dari awal kami 'incar'. Karena beliau juga lah yang menemani keponakan pertama mas suami dari bayi hingga umur dua tahun. Jadi track record Insya Allah kami sudah paham betul. Orangnya sangat telaten dan lembut. Tapi apa daya ketika beliau sudah dikontrak oleh tetangga depan rumah kami saat saya masih hamil 7 bulan.

Siapa sangka Mbak Hana dilepaskan tepat ketika kami butuh. Subhanallah walhamdulillah :') Saya dan mas suami menangis seketika saat itu.

See? Padahal mas suami baru sekedar bertekad untuk sedekah. Belum benar-benar mengeluarkan sedekah. Tapi kemudahan kontan Allah berikan jalan keluarnya.

Tapi di atas semua itu, ini semata-mata pastilah karna rahmat dan pertolongan Allah untuk kami. Sama sekali bukan karna kebaikan kami.

Sekali lagi, cerita saya ini semata-mata karna ingin mengingatkan diri saya pribadi agar tak sungkan bersedekah, sembari berharap cerita ini membawa manfaat bagi orang lain yang membaca.

Mari membeli masalah dengan sedekah :)

5 HP Android Terjangkau Dengan Fitur Oke

on
Kamis, 01 Juni 2017

Sebulanan terakhir ini mas suami galau. HP androidnya mulai sering error. Bahkan minggu lalu ia sampai harus reset factory dan mem-back up semua data yang ada di HP androidnya. Ia beberapa kali mengutarakan keinginan untuk ganti HP baru. Saya sih monggo saja. Tapi beliaunya masih maju-mundur.
 
Pengeluaran sedang cukup banyak. Belum lagi sekarang ada si kecil. Beli HP gak lagi se-enteng dulu. Gimana ya, pengeluaran diapers terus menghantui =D
 
Tapi gak bisa dipungkiri, HP Android sekarang bukan lagi sekedar untuk gaya-gayaan, melainkan sudah menjadi kebutuhan. Sebagian pekerjaan, membutuhkan HP android sebagai pendukung. Jadi kalau memang sudah semakin parah error-nya, ya mau gak mau harus menganggarkan untuk beli.
 
Saya dan mas suami sudah mulai membuat list pilihan HP android apa yang akan mas suami beli. Berdasarkan referensi harga dari MatahariMall, kami membuat list HP Android dengan harga terjangkau tapi memiliki fitur yang oke punya. Dan berikut 5 HP Android terjangkau dengan fitur oke yang sudah kami bikin daftarnya untuk dipertimbangkan lebih lanjut:
 
1.  Vivo Y55s. harganya dua juta lebih sedikit. Vivo Y55s Mengusung  processor Octa-core  1.4 GHz  chipset Qualcomm dengan ram 2GB dan 16GB penyimpanan internal. Kameranya 13 Mp untuk belakang dan 5 Mp untuk depan dengan OS Android OS v6.0 (Marshmallow).  Koneksi Dual SIM  4G LTE Cat4 150/50 Mbps,  Wi-Fi, Hotspot, GPS navigasi, Browser dan media transfer data Bluetooth serta microUSB yang didukung dengan battrei Li-Ion 2730 mAh. 
 
2.  OPPO A37 Neo merupakan HP cantik dengan kamera belakang 8 Mp, dengan fitur  Ultra-HD, dan kamera depan sebesar 5 Mp. Oppo A37 didukung ram 2GB dan memori internal 16GB. Ukuran layarnya sebesar 5 inci  Corning Gorilla Glass, jaringan 4G LTE, Wi-Fi, Hotspot, GPS navigasi, Browser dan media transfer data Bluetooth serta microUSB yang didukung dengan battrei Li-Ion 2730 mAh. Dengan fitur se-oke itu, harga Oppo A37 di MatahariMall gak lebih dari dua juta rupiah.
 
3.  Maizu M5. Dengan Layar 5,2" Resolusi HD,  layar lengkung 2,5 D, dan menggunakan Processor 64 Bit dengan kecepatan 1,5 Ghz Octa core. Ram 2Gb dan Internal 16Gb MMC up to 256Gb. Finger Print M-Touch dan M-Back kecepatan buka 0,2 Detik. Baterainya tahan Lama  sebesar 3070Mah, sedangkan kameranya 13Mp rear Sensor Cmos dan 5Mp untuk kamera depan. Harganya juga dibawah dua juta.
 
4.  Asus Zenfone Selfie ZD551KL. Kamera depannya PixelMaster 2.0 resolusi 13 MP. Kedua kameranya dirancang dengan lensa Largan 5 prisma dan sensor Toshiba, serta teknologi dua LED Real ToneFlash. Dapur pacunya menggunakan prosesor Octa-core 64-bit Qualcomm Snapdragon 615, RAM sebesar 3 GB, sistem operasi Android v5.0 Lollipop. Penggunaan teknologi 4G/LTE pada kedua sim dan konektivitas laiannya seperti WiFi 802.11ac, Bluetooth v4.0 atau USB. HP ini sepertinya dirancang khusus untuk yang hobi selfie, ya.
 
5. Lenovo  Vibe K5 Plus. Ponsel ini menggunakan processor Octa Core berkecepatan Quad-core 1.5 GHz Cortex-A5 dan quad-core 1.2 GHz Cortex-A53. Grafis Adreno 405 dan 3GB Ram. Memori internal sebesar 16GB dan dapat diperluas dengan menggunakan MMC mencapai 32GB. Sistem operasi Android Lollipop 5.1 dan baterai berkapasitas 2.750 mah.
 
Semua spesifikasi di atas adalah hasil dari belajarnya mas suami selama beberapa hari. Ya begitulah beliau, kalau mau beli sesuatu, dipelajari secara detail dulu sebelumnya. Termasuk saat hendak membeli HP Android. Gak seperti saya yang cenderung asal tampilannya bagus. Hehe.
 
Dari lima pilihan HP Android tersebut manakah yang akhirnya dipilih mas suami? Sampai saat ini masih jadi rahasia ilahi =D Ngumpulin duitnya dulu, semoga ada rizki. Yang penting sudah ada bayangan HP Android apa yang akan dibeli, dan yang paling penting sudah ada bayangan harganya.

5 Tempat di Bandung Yang Ingin Saya Kunjungi

on
Sabtu, 27 Mei 2017
Saat istilah 'kurang piknik' hits, saya adalah salah satu orang yang cukup merasa tersindir. Soalnya istilah itu sangat mencerminkan diri saya. Tapi dalam arti yang sebenar-benarnya. Jadi bukan gara-gara saya suntuk di rumah, sering uring-uringan, atau iri dengki sama orang lain lalu saya jadi menyimpulkan bahwa diri ini kurang piknik =D

Iya, saya jaraaaang banget piknik. Piknik itu seringnya ya saat ada agenda piknik sekolah. Itupun paling jogja lagi jogja lagi, hadehh. Lha sekarang udah gak sekolah gimana dong -___-.

Sedangkan piknik kantor, entah kenapa kebetulan belum jadi rizki saya. Waktu ada agenda piknik tahun lalu, harinya udah deket banget dengan tanggal nikah saya. Jelas ibu saya tegas gak ijinin berangkat. Tahun ini ada piknik lagi, eeehhh saya lagi cuti melahirkan. Hiks.

Emang gak punya agenda piknik rutin bareng keluarga? Gak ada. Mending duitnya buat bayar listrik dan beli lauk lah.

Impiannya, setelah menikah bisa piknik ke sana-sini bareng suami ke tempat-tempat romantis. Waktu itu pengennya ke Bandung. Iya, Bandung itu kota tujuan yang saya idam-idamkan untuk piknik. Tapi mimpi tinggallah mimpi. Gak lama setelah nikah, bulan Ramadhan datang. Kan hampir gak mungkin kami piknik saat lagi puasa. Setelah Ramadhan usai, eh lha kok ada dua garis merah di test pack. Alhamdulillah =D

Yasudah, sampai saat ini, saya harus menerima kenyataan bahwa destinasi piknik saya masih berkutat di Indomaret-Alfamart aja. Dan Bandung, masih tetap menjadi sekedar mimpi. Mimpi yang akan tetap saya jaga. Siapa tau nanti bisa kesampaian pas Faza sudah bisa diajak jalan-jalan :)

Nah, karena merupakan impian sejak lama, tentu saja saya sudah punya whishlist tempat yang ingin saya kunjungi saat bisa ke Bandung nanti.

1. Kawah Putih

Setiap melihat foto Kawah Putih, saya selalu terpesona. Kesannya romantis sekali :') Makanya pengen banget bisa ke sana. Penasaran, apakah benar-benar seindah yang sering saya lihat di foto-foto
2. Perkebunan Strawberry Ciwidey

Saya suka sekali  melihat pemandangan hijau yang menghampar. Selama ini pemandangan hijau yang sering saya nikmati paling hanya padi. Pengen sekali bisa melihat hamparan perkebunan strawberry di Ciwidey yang terlihat indah dan sejuk. Apalagi kalau bisa sambil memetik strawberry lalu mencicipinya. Hihi.

3. Boscha

Waktu kecil saya mengidolakan penyanyi cilik Sherina. Film Petualangan Sherina entah berapa puluh kali saya tonton. Hampir setiap potong adegannya masih saya ingat dengan baik, dan banyak kesan yang tertinggal. Salah satunya saat Sadam dan Sherina sedang ngumpet di sebuah bangunan bernama Boscha.

Sejak saat itu hingga sekarang, saya masih penasaran sekali ingin bisa mengunjungi Boscha :(
4. Pesantren Daarut Tauhid

Saya bukan penggemar berat Aa' Gym. Tapi saya simpatik pada beliau. Nasehat-nasehatnya yang lembut dan bersahaja selalu bisa membuat hati saya bergetar. Gak cuma Aa' Gym, saya juga paling hobi ngintip akun instagram beberapa putri beliau. Hehe.

Gak tau kenapa, setiap mendengar nama kota Bandung disebut, salah satu tempat yang segera terlintas adalah Pesantren Daarut Tauhid. Saya gak punya alasan spesifik kenapa ingin sekali bisa berkunjung ke sana.
5. Rumahnya Mbak Rohma Mauhibah

Mbak Rohma Mauhibah adalah seorang penulis buku ajar Matematika asli kota Jepara yang kini tinggal di Bandung bersama sumi dan anaknya. Kami saling mengenal melalui Facebook, lalu beberapa kali bertemu saat beliau masih tinggal di Jepara. Saat itu suaminya masih di negeri seberang untuk belajar.

Sudah lama sekali kami gak ketemu. Paling hanya saling menyapa lewat Facebook. Nah, konon rumahnya Mbak Rohma ini gak jauh dari Pesantren Daarut Tauhid. Jadi bisa sekalian ya :)

Saya gak tau kapan 5 Tempat di Bandung itu bisa benar-benar saya bisa saya kunjungi. Tapi gak ada salahnya tetap menyimpan mimpi. Katanya hidup berawal dari mimpi. Siapa tau ada seorang dermawan yang baca tulisan saya ini, lalu dengan baik hatinya memberikan tiket plus akomodasi gratis buat saya sekeluarga untuk liburan ke Bandung. Ahahaha. Berkhayal belum dilarang, kan? =P

Soal tiket dan akomodasi, seorang teman yang hobi traveling sempat mengeluh pada saya. dia mengeluh karna hunting tiket dan hotelnya gak bisa sekalian dalam satu paket, harus terpisah. Padahal dia kerja kantoran. Sampai pernah diomelin pak bosnya pas ketahuan gak kerja malah sibuk searching. Gara-garanya waktu itu dia udah beres booking tiket, tapi belum nemu hotel. Haha.

Eh kebetulan beberapa hari lalu ada teman lain yang cerita. Sekarang, melalui Traveloka kita bisa memesan tiket sekaligus hotel dalam satu paket. Jadi gak perlu cari-cari secara terpisah. Otomatis jadi lebih simpel dan hemat waktu, ya.



Lebih senangnya lagi, saat membayar totalnya ternyata jauh lebih hemat jika dibandingkan dengan jika memesan tiket dan hotel secara terpisah. Dia bilang, lumayan sekali selisihnya bisa buat tambahan wisata kuliner.

Huhu, jadi makin baper lah. Kapan diri ini bisa piknik, Tuhan? Hiks.

Tapi yasudahlah, semua akan piknik pada waktunya. Yang penting sekarang sudah tau dulu kalau mau booking tiket dan hotel harus ke mana :)

Review Mesin Cuci Polytron Zeromatic Ruby

on
Minggu, 14 Mei 2017
Sebelum menikah, (calon) suami bilang bahwa barang elektronik pertama yang akan ia beli setelah menikah adalah mesin cuci. Romantis sekali menurut saya. Ia gak ingin istrinya capek nyuci. Hihi.

Keinginan tersebut benar-benar ia wujudkan. Di bulan keempat pernikahan, akhirnya kami membeli mesin cuci. Dan mesin cuci yang kami beli ada Polytron Zeromatic Ruby.



Kami, lebih tepatnya mas suami, gak asal menjatuhkan pilihan saat itu. Ada berbagai pertimbangan yang mendasarinya.

Pertimbangan utama kami sampai akhirnya memilih Polytron Zeromatic adalah karena Polytron Zeromatic memiliki teknologi zeropressure sehingga bisa tetap lancar digunakan meski tekanan air yang sangat kecil.

Jadi begini maksudnya. Kebanyakan mesin cuci satu tabung lainnya, sangat bergantung pada lancarnya tekanan air. Jika tekanan air kecil dan sampai batas waktu yang ditentukan mesin, air belum juga mencapai batas yang dibutuhkan, maka mesin gak akan bisa berjalan alias akan terjadi error.

Nah, Polytron Zeromatic ini punya kelebihan sabar menanti air mencapai batas yang dibutuhkan, meski tekanan airnya kecil. Kenapa ini menjadi pertimbangan utama kami saat itu? Karena kami (saat itu) tinggal di rumah kontrakan yang air artetisnya gak terduga -- kadang kecil sekali, kadang besar.

Kapasitas tabung Polytron Zeromatic Ruby 8,5 Kg, dan mampu menimbang sendiri beban yang dimasukkan. Jadi ketika kita memasukkan terlalu banyak baju, otomatis si mesin akan memberikan alarm peringatan. Kapasitas air juga bisa diatur sesuai sedikit atau banyaknya jumlah pakaian yang akan dicuci. Meskipun jika dibanding mesin cuci front loading tetap saja mesin cuci Polytron Zeromatic ini terhitung lebih boros air.


Polytron Zeromatic Ruby ini juga memiliki teknologi Centrifugal Softening System yang mengatur pemisahan antara detergen dan softener, sehingga gak akan tercampur satu sama lain.

Satu lagi kelebihan dari Polytron Zeromatic Ruby ini, jika di tengah proses mencuci tiba-tiba listrik padam, maka secara otomatis ia akan melanjutkan proses pencuciannya saat listrik telah menyala, tanpa mengulangi dari awal (auto-resume). Jadi gak perlu kuatir saat PLN sedang labil. Hehe. Dayanya gak lebih dari 400 Watt, jadi cukup bersahabat dengan kondisi naiknya tarif listrik saat ini.

Mesin cuci ini juga dilengkapi dengan beberapa pilihan fitur pencucian. Seperti untuk mencuci batik, selimut, jeans atau super clean. Ohya, kekurangan yang perlu diingat saat memilih mesin cuci top loading adalah cenderung lebih merusak baju karna putarannya yang amat kuat.


Polytron Zeromatic Ruby terdiri dari tiga pilihan warna, yaitu silver, black dan maroon. Nah, dulu waktu beli, kami pengen pilih warna maroon. Ternyata kata tokonya maroon sedang kosong. Ya sudah akhirnya kami pilih silver. Eh surprise sekali ketika barang diantarkan dan kardus kami buka, ternyata kami dikasih warna maroon =D

Overall, kami puas sekali dengan mesin cuci Polytron Zeromatic Ruby ini. Meski awalnya banyak yang meragukan pilihan kami ini, mengingat Polytron merupakan produk made in Indonesia. Sejauh ini, mesin cuci kami baru pernah error sekali gara-gara kami memforsirnya, dalam sehari nyuci sampai lebih dari 3 ronde. Hehe.

Soal harga gimana? Gak lebih dari tiga juta kok :) Cocok sekali lah pokoknya untuk pasangan muda yang baru saja menikah dan masih menata pondasi keuangan seperti kami ini.

Resep Cheese Cake Lumer Oreo

on
Kamis, 27 April 2017
Siapa yang suka mainan Instagram?

Sayaaaa!!!

Kalian mainan instagram seringnya ngapain aja sih?

Sekedar posting foto-foto narsis? Saya sih enggak, soale gak photogenic, jadi jarang foto narsis. Haha.

Mantengin akun instagram gosip macam lambe apalah itu? BIG NO lah kalau ini. Follow juga enggak. Urusan gosip saya tetep lebih suka nonton infotainment. Bhuahahahaha.

Mantengin akun instagram artis? Kadang-kadang iya.

Nge-endorse? Yah, followers juga baru beberapa biji -_-

Terus yang paling sering ngapain dong?

Mantengin akun instagram yang isinya resep-resep masakan!

Hihi. Bagi saya, melihat berbagai foto makanan nan menggiurkan itu bagaikan piknik. Meski yah kadang terasa bagai cobaan juga. Karna pastilah jadi pengen nyicip.

Kalau pas nemu resep yang bahan-bahannya simpel dan cara masaknya gak ribet, kadang saya suka gatel pengen coba praktek.

Salah satu makanan yang sempat hits sekali di instagram adalah cheese cake lumer oreo. Duh duh, tampilannya menggoda banget, dan cara bikinnya menurut saya lumayan gampang.

Setelah sekian lama tertunda dengan berbagai alasan, Alhamdulillah akhirnya kemarin berhasil menuntaskan rasa penasaran untuk bikin cheese cake lumer oreo. Terima kasih untuk Mas Suami yang bersedia belanjain bahan-bahannya :v

Dan, taraaaa.... inilah karya saya:


Tadinya gak berniat menuliskan resepnya di blog sih. Yah soalnya kan di instagram udah buanyaaak. Tapi berhubung ada beberapa orang yang minta resepnya ke saya, yaudahlah ditulis aja. Sekalian biar blog ini ada isinya :(

Ini nih resepnya:

Bahan:

-Biskuit oreo, saya lupa yang isi berapa. Yang jelas yang ukuran tanggung. Tergantung juga sih mau bikinnya seberapa banyak.
-250ml Susu Ultra putih
-3 sdm tepung maizena
-2 sdm gula putih
- keju kraft tanggung (lupa yang berapa gram kemarin, hihi)

Cara buat:

-Pisahkan biskuit oreo dengan krim putih yang ada di tengah, lalu hancurkan

-Campurkan susu, gula putih, krim putihnya oreo dan parutan keju. Lalu masak hingga mendidih sambil diaduk-aduk. Setelah mendidih, masukkan tepung maizena yang sudah diencerkan dengan sedikit air. Aduk hingga mengental dan mendidih lagi.

-Susun di gelas secara bergantian antara remahan oreo dan krim cheesenya. Beri toping parutan keju dan sisa remahan oreo.

-Masukkan ke kulkas sebelum dinikmati

Udah gitu doang =D

Gampang, kan? Yaiyalah, kalau susah gak mungkin saya niat banget bikin. Karna sekarang sudah ada krucil yanh sewaktu-waktu meminta saya mengASIhinya. Hehe.

Rasanya? Yummyyy... bener-bener lumer dan cheese sekali. Cocok banget buat penggemar keju.

Yuk, monggo dipraktekkan weekend nanti :)

Bicara ASI, Bicara Rizki

on
Kamis, 23 Maret 2017
Momen penting yang paling ditunggu-tunggu melahirkan adalah momen menyusui. Saya rasa, hampir semua ibu yang sehat jiwa raganya pasti ingin bisa memberikan yang terbaik untuk anaknya dengan menyusui. Tak terkecuali saya.

Sejak awal kehamilan, saya selalu yakin bahwa ASI saya akan sangat lancar bahkan berlebih seketika setelah melahirkan. Saya berkeyakinan seperti itu karna pernah mendengar seorang teman bercerita bahwa ASI-nya sedikit lantaran faktor keturunan. Ia punya kakak perempuan yang ASI-nya juga sedikit. Nah, sedangkan kakak perempuan saya ASI-Anya sangat lancar, bahkan berlebih.

Apa salah keyakinan saya tersebut? Sama sekali tidak. Justru keyakinan positif konon juga salah satu faktor penentu.

Sayangnya, keyakinan bahwa ASI saya akan langsung lancar setelah melahirkan itu perlahan menjelma kesombongan, tanpa saya sadari.

Saat melihat teman minum jamu dan ASI booster, saya sesumbar. Nanti saya gak akan minum jamu (karna gak doyan), dan tanpa jamu ASI saya sudah lancar. Saat suami mengingatkan untuk makan macam-macam sayur dan kacang-kacangan yang baik untuk pelancar ASI saat masih hamil, saya jumawa. Dulu mbak saya gak perlu makan macam-macam juga ASI-nya tetap lancar jaya.

Saya lupa. Bahwa ASI merupakan bagian dari rizki. Dimana rizki, adakalanya ada yang Allah berikan kemudahan tanpa usaha berarti. Ada pula yang setelah berlelah-lelah berusaha baru diberi. Ada juga yang mengerahkan segala upaya, tetap tidak dikehendaki untuk memiliki.

Iya, saya sempat melupakan itu. Lalu Allah mengingatkan saya.

Sesaat setelah melahirkan, saya diminta menyusui. ASI saya belum keluar, tapi para bidan membesarkan hati saya. Gak apa-apa, wajar, disusukan saja, pasti akan segera keluar.

Esok hari, ASI saya tetap belum keluar. Alhamdulillahnya, bayi saya sama sekali gak rewel. Namun ibu saya mulai resah. Beliau menanyakan apakah sudah ada beberapa tanda-tanda pada payudara yang saya rasakan, sebagai tanda ASI akan segera keluar? Saya jawab belum. Saya gak merasakan apa-apa. Masih tetap seperti biasanya. Lagi-lagi para bidan di Puskesmas tempat saya melahirkan membesarkan hati saya. Gak masalah, bayi bisa bertahan tiga hari tanpa asupan apapun, karna masih punya cadangan dari dalam. Menguatkan saya untuk tidak memberikan susu formula. Saya kembali optimis.

Sekembalinya ke rumah, malam kedua bayi saya mencecap kehidupan dunia, ia mulai menunjukkan tanda-tanda lapar. Bangun setiap satu jam sekali. Terus saya susui, meskipun gak setetespun ASI keluar.

Esok harinya, orang-orang disekitaran mulai mengintimidasi. Kasihan. Tubuhnya mulai kuning. Dan lain sebagainya. Hati saya seperti diiris. Perih sekali melihat sorot mata bayi saya yang sayu. Lalu pertahanan saya jebol. Dengan berlinang airmata saya minta suami saya berangkat membeli susu formula.

Hari berganti hari, ASI saya masih tak kunjung keluar. Lalu perlahan saya tak lagi menyesali keputusan memberikan susu formula pada anak saya. Mau gimana lagi? Apa iya lebih baik membiarkan bayi saya kelaparan daripada memberinya susu formula?

Harusnya tetap disusukan saja terus agar terangsang.

Sudah selalu. Meski belum ada ASI-nya, saya tetap keras kepala meminta bayi saya menyusu.

Harusnya cari donor ASI.

Saya hidup di desa. Opsi ini terlalu sulit saya ambil.

Meski gak menyesal memberikan susu formula, tetap saja naluri saya sebagai seorang ibu tercabik. Saya sempat merasa bagai remah rengginang yang gak ada artinya. Saya sempat merasa 'cacat' sebagai seorang ibu.

Saya sempat mencari tahu apa sebab ASI saya sebegitu seret. Setelah melahirkan, saya anemia parah. Dua kali pingsan. Bahkan setelah sehari semalam, saya baru kuat berdiri, itupun sambil didampingi. Nafas saya masih sering sesak saat berjalan. Dan ternyata, melalui browsing saya menemukan penjelasan bahwa anemia dapat menghambat produksi ASI.

Berbagai usaha terus saya lakukan. Sekali lagi, ASI merupakan salah satu bentuk rizki. Dan saya percaya, rizki juga harus diusahakan. Masalah bagaimana nanti hasilnya, barulah bukan urusan kita.

Mengobati anemia dengan makan makanan bergizi dan minum obat adalah langkah pertama. Makan makanan yang konon melancarkan ASI adalah langkah kedua. Lalu langkah ketiganya, saya memutuskan untuk menggenapkan ikhtiar dengan membeli ASI Booster Tea.

Sunber: FB Pejuang ASI II
Di hari ke-9 usia bayi saya, ASI Booster Tea yang saya order datang. Di hari ke-10, payudara saya mulai terasa kencang, dan konsumsi susu formula di hari itu jauh lebih sedikit dari biasanya. Di hari ke-11, saya memutuskan untuk 'mencoba' menghentikan pemberian sufor, sambil menghitung berapa kali bayi saya BAK dalam 24 jam. Konon, tanda ASI cukup adalah saat bayi BAK 6 kali dalam 24 jam. Dan hari itu, bayi saya BAK sebanyak 8 kali (pagi hingga jam 8 malam. Yang setelahnya gak ketahuan karna saya pakaikan diapers).

Kalau dulu saya sesumbar gak akan minum jamu karna gak doyan, hari ini saya sudah lupa. Ternyata demi anak, lidah saya bersedia berdamai. Ya, ASI Booster Tea rasanya seperti jamu. Jujur saja gak enak. Kalau baunya seperti rempah-rempah, sedap. Tapi percayalah, naluri keibuan ternyata mampu membuat kita mengabaikan rasa yang gak enak itu. Saya biasa membuatnya di pagi hari. Dua sendok ASI Booster Tea, direbus dengan 750 ml air, selama 39 menit dengan api kecil. Lalu membaginya menjadi 3 bagian untuk diminum pagi, siang dan malam hari.

Alhamdulillah. Saya berucap syukur. Hati saya bersorak. Akhirnya Allah karuniakan rizki ASI pada saya setelah serangkaian usaha. Meskipun mungkin gak seberlimpah ASI para ibu yang lain, saya akan tetap mensyukurinya, agar Allah berkenan terus menambahnya. Aamiin.

Tips Move On Ketika Gagal Mendapat Beasiswa

on
Rabu, 22 Maret 2017

Semua orang pasti mengalami kegagalan di dalam hidupnya, misal gagal menerima beasiswa S1 di Jakarta, gagal diterima kerja di tempat yang diharapkan, gagal mendapat nilai terbaik di sekolah, dan berbagai kegagalan lainya. Berbagai kegagalan tersebut kerap menghantui hidup seseorang, sehingga ia tidak bisa tentang, sedih berlebihan, dan berbagai skeptis lainya.

Namun jangan khawatir, setiap kegagalan yang pernah Kamu lalui merupakan proses singgah dan pembelajaran terbaik sehingga Kamu tidak akan mengulangi kesalahan tersebut. Bagi Kamu yang gagal menerima beasiswa, misalnya beasiswa S1 di Jakarta. Jangan bersedih, berikut 4 tips move on saat gagal seleksi beasiswa:

1. Bersedihlah, Lalu Berdamai Dengan Hati
Bersedih saat gagal beasiswa merupakan hal yang wajar. Terutama ketika Kamu benar - benar mengharapkan beasiswa S1 di Jakarta tersebut. Kamu boleh bersedih, karena dengan bersedih dan menangis semua hormon stress dalam tubuh seseorang dapat dikeluarkan melalui air mata. Namun jangan terlalu lama. Kendalikan emosi Kamu. Sematkan dalam pikiran Kamu, bahwa kegagalan merupakan kesuksesan yang tertunda. Yakinlah Tuhan mungkin belum meridhoi saat ini tapi berikutnya pada saat yang tepat, pasti dapat.  

2. Berhenti Membandingkan Diri Kamu Dengan Orang Lain
Berhentilah membandingkan diri Kamu dengan orang lain yang lolos seleksi beasiswa. Kamu tidak tahu bagaimana usaha dan perjuangannya dalam meraih kesuksesan tersebut. Bisa jadi mereka telah melewati berbagai kegagalan yang jauh lebih berat dibandingkan dirimu. Cobalah berbahagia bersama mereka dan ucapkan kata - kata selamat. Hal ini bikin Kamu dapat lebih ikhlas dan siap untuk kembali bangkit.

3. Mulai Instropeksi Diri dan kenali Potensi
Setelah Kamu bangikit dari kegagalan, mulailah instropeksi diri. Kekurangan - kekurangan apa yang menjadikan Kamu tidak lolos seleksi. Kelemahan apa yang Kamu miliki sehingga tidak lolos dan perbaiki saat mendaftar selanjutnya. Sehingga kegagalan tersebut dapat menjadi evaluasi untuk menjadi lebih baik.

4. Bangkit Dan Coba Kembali
Jangan mudah menyerah, saatnya bangkit dan coba kembali. Pelajari evaluasi kegagalan yang sudah Kamu lakukan. Memang tidak mudah mendapat beasiswa termasuk beasiswa S1 di Jakarta. Sehingga perlu usaha lebih, semangat lebih agar lolos di seleksi selanjutnya.


Hal-Hal Yang Harus Diperhatikan Sebelum Share Sesuatu di Media Sosial

on
Selasa, 14 Maret 2017


Hal-hal yang harus diperhatikan sebelum share sesuatu di media sosial.

Di masa-masa awal kehadiran facebook, kita lebih sering disuguhi status-status ringan tapi menghibur. Kadang juga super gak penting. Semacam, 'mau mandi, tapi kok males ya..'. Atau ada juga yang so inspiring dengan membuat status-status bijak penuh peribahasa. Haha, ayo siapa yang pernah? *ngacung

Meski jika dikenang timeline facebook di masa itu terasa culun, adakalanya saya kangen. Apalagi jika melihat timeline facebook hari ini yang semakin 'berwarna'. Yang awalnya cuma jadi salah satu fasilitas efektif untuk jualan online, contohnya dengan menawarkan aneka sepatu wanita model terbaru, hingga kini menjadi sarana perang argumen soal politik. Omaigad...

Tapi saya gak muna. Ibarat candu, seperti ada yang kurang jika sehari saja gak menelusuri timeline facebook sehari saja. Seperti beberapa hari ini, karna melahirkan, jadilah saya sempat gak ngeh soal mbak selmadena dan mas haqy. Duh duh, langsung merasa kudet abiss. Hihi.

Nah, godaan sekaligus menjadi ajang mengendalikan diri sebagai pemakai aktif media sosial di era ini adalah, kemampuan untuk mengendalikan diri meng-'klik' tombol share. Yup, fasilitas share hampir ada di semua media sosial dengan istilahnya masing-masing. Dan itu membuat kita harus hati-hati sekali. Tau sendiri kan seberapa mengerikannya perkembangan berita gak bener alias hoax akhir-akhir ini :( Jangan sampai kita masuk ke dalam golongan penyebarluas hoax.

Saya bukan gak pernah sih asal nge-share gitu. Pernah kok. pernah banget. Tapi lalu saya belajar. Dan beberapa point di bawah ini adalah hal-hal yang menurut saya harus diperhatikan sebelum share sesuatu di media sosial.

1. Baca dulu sampai selesai

Sekarang ini, banyaaakkk banget berita atau tulisan ngawur. Yang antara judul dan isi gak nyambung sama sekali. Judulnya bahas operasi tangkap tangan salah satu politisi, eh isinya bahas operasi plastik ala artis korea. Itu misalnya aja sih. Hehe.

Tapi beneran ada kok artikel super ngawur gitu. Makanya, mari pastikan kita membaca isi dari link tulisan yang akan kita share. Jangan asal klik share mentang-mentang judulnya 'wow', terus kasih caption menggebu-gebu. Kan malu kalo ternyata isinya gak nyambung.

2. Sumber berita

Ini juga penting. Sebelum baca sebuah link tulisan, saya sering lihat dulu sumber beritanya. Saya cenderung enggan membaca berita yang sumbernya adalah sebuah website yang gak pernah saya tau sepak terjangnya sama sekali.

Mending baca dari portal-portal berita yang sudah jelas track recordnya lah. Seperti saat hendak beli aneka jilbab di tokopedia, ya saya pasti akan membeli ke seller yang saya sudah tau track recordnya. Iya, kan?

3. Isi Tulisan

Ini juga harus dipertimbangkan. Mari menjadi bagian orang-orang yang membuat media sosial sebagai sarana menyebarkan kebaikan. Salah satu caranya ya dengan gak perlulah menyebarkan sesuatu yang gak berisi, mengandung keburukan atau menyebarkan kebencian.

Apa kita gak pengen hidup damai?

4. Apa Manfaatnya?

Nah, terakhir, sebelum meng-klik tombol share, mari bertanya pada diri sendiri, "apa manfaatnya saya share tulisan ini, buat diri sendiri maupun buat orang lain?"

Kalau ternyata gak ada manfaatnya, ya buat apa di share? Dalam hal ini, share resep masakan atau macam-macam tutorial sepertinya sangat cocok. Hehe.

Yuk yuk, kita ciptakan atmosfer menyenangkan dan membahagiakan di media sosial. Biar makin bikin krasan dan menghibur. Hihi.

Kalau cuma nuntut orang lain untuk gak sembarangan share sesuatu yang gak baik dengan share balik tulisan-tulisan tandingan untuknya, ya apa bedanya kita dengan merekaaa???

Kalau kata Aa' Gym, mari mulai diri sendiri, mulai dari yang terkecil, mulai dari sekarang.

Setuju?! :)

Menjepret Kuliner Sederhana

on
Sabtu, 04 Maret 2017

Hari sabtu minggu lalu, saat mbak-mbak penjual sayur keliling datang, seperti biasa saya dan mas suami lekas turut mendekat bersama ibu. Bedanya, jika ibu mendekat untuk berbelanja sayur dan lauk untuk makan siang, saya dan mas suami lebih konsen memilih jajan pasar yang dibawa oleh mbak penjual sayur. Hihi.

Mas suami tiba-tiba berseru, "waahhh, jajan kesukaanku nih!". Saya pun menoleh. Ternyata yang dimaksud mas suami sebagai jajan kesukaannya adalah pisang molen. Jujur, saya baru tau hari itu tentang hal ini. Hihi.

Pisang molen merupakan salah satu jenis kuliner nusantara yang termasuk satu dari sekian banyak varian jajan pasar. Harganya murah meriah, dan sangat mudah ditemukan di penjual aneka kue di tepi jalan. Saya kurang tau pasti di daerah mana saja pisang molen familiar, yang jelas kalau di Semarang pastilah hampir semua orang tau.

"Kok gak dimakan, mas?" tanya saya pada mas suami yang tak kunjung memakan pisang molennya.

"Bentar, mau difoto dulu. Kangen jepret-jepret" jawabnya.

"Yah, pisang molen kok difoto... apa menariknya?" Sahut saya setengah mencibir.

Seperti kebanyakan orang di era media sosial saat ini, kami punya kebiasaan menjepret aneka menu kuliner nusantara yang sedang kami nikmati. Bedanya, kalau saya seringkali hanya tertarik menjepret makanan-makanan yang ditata secara apik dan menarik di tempat makan yang oke. Jadi kalau cuma makan di warung tenda pinggir jalan, jarang sekali saya menjepretnya terlebih dahulu.

Mas suami yang saat kuliah sempat punya hobi fotografi, serinh ceramah panjang lebar tentang hal tersebut. Bilang bahwa saya salah besar jika mengira kuliner yang menarik untuk dijepret itu hanya kuliner-kuliner di tempat makan keren. Bilang bahwa hal sesederhana apapun bisa jadi objek jepretan yang menarik, asalkan kita pintar mencari sisi terbaiknya dan memakai teknik yang benar saat menjepret.

Nah, weekend minggu lalu itu akhirnya mas suami membuktikannya pada saya. Dengan menggunakan Asus Zenfone Laser 2 milik saya, beliau mulai mengambil beberapa gambar pisang molen.


Saat melihat hasilnya, saya nyengir sendiri. Benar-benar gak nyangka jajan pasar harga lima ratus rupiah per bijinya, bisa jadi tampak menarik setelah dijepret menggunakan Asus Zenfone.



Saya jadi penasaran, kok bisa sih bagus gitu hasil jepretannya. Kok selama ini hasil jepretan saya standar banget, padahal kualitas kamera HP saya ini sama sekali gak buruk, bahkan sudah memiliki teknologi PixelMaster Camera yang membuat gambar menjadi empat kali lebih terang (HDR Mode), empat kali lebih sensitif cahaya (Low Light Mode) dan empat kali lebih detail (Super Resolution).


Kata mas suami, itu karena selama ini saya gak pernah berusaha meng-explore fitur kamera yang telah disediakan oleh Asus Zenfone Laser 2 dengan teknologi PixelMaster Camera ini. Pakainya cuma mode auto dan beautification terus. Hehe. Padahal Asus Zenfone telah menyediakan banyak sekali fitur kamera, termasuk mode manual yang bisa diatur fokusnya, aperture-nya dan shutter speed-nya seperti kamera DSLR.


Seperti saat menjepret pisang molen tersebut, mas suami menggunakan mode manual, yang disesuaikan dengan kondisi cahaya saat itu. Dengan bantuan laser focus yang dimiliki Asus Zenfone Laser 2, yang dapat mengurangi blur saat pengambilan gambar.

Sekarang pikiran saya jadi lebih terbuka. Foto bagus sama sekali bukan ditentukan apakah objeknya sesuatu yang 'wah' atau tidak. Hal sesederhana apapun bisa jadi foto yang bagus dan menarik asalkan menggunakan teknik pengambilan yang baik.

Sepertinya sudah saatnya saya mulai belajar fotografi dengan perangkat yang saat ini saya punya dulu, yaitu Asus Zenfone Laser 2. Nanti kalau sudah pintar, mungkin upgrade perangkat menjadi Asus Zenfone Laser 3 bisa dipertimbangkan *kedipin mas suami. Haha.


Artikel ini diikutsertakan pada Blogging Competition Jepret Kuliner Nusantara dengan Smartphone yang diselenggarakan oleh Gandjel Rel

Review Himalaya Purifying Neem Face Wash dan Purifying Neem Scrub

on
Senin, 27 Februari 2017
Review Himalaya Purifying Neem Face Wash dan Purifying Neem Scrub. Sebelum nulis review ini, saya geli sendiri ingat komentar Mbak Ninda di postingan saya tentang Mud Mask Jafra.

"Bertanya2 dedeknya ocha cewek apa cowok yaaaa
jadi banyak kosmetik disini hahaha"


Haha. Menurut USG, dedek dalam perut Insya Allah cowok. Justru karna cowok, kata orang-orang, maka wajah saya jadi penuh jerawat. Karna penuh jerawat, maka saya jadi terus mencari-cari produk perawatan kulit yang sekiranya bisa menolong wajah saya ini.

Tapi saya gak percaya sih kalau jerawat-jerawat ini muncul karena saya hamil anak cowok. Teman saya hamil anak cowok wajahnya mulus bersih bersinar kok. Ini semata-mata karena saya kelewatan males aja rawat wajah di trimester pertama dan kedua kehamilan. Gak tau kenapa, bahkan sekedar pakai face wash aja males banget. Apalagi bedak atau pelembab. Yang tetap rutin tiap pagi cuma lipstik.

Kepanjangan yaa pembukaannya =D

Yaudah, yuk mulai ngobrolin Himalaya Purifying Neem Face Wash dan Purifying Neem Scrub.

Kenapa tiba-tiba saya memilih Himalaya Purifying Neem Face Wash dan Purifying Neem Scrub, padahal tadinya kenal produk itu aja enggak?

Iya, tadinya saya sama sekali belum pernah dengar tentang merk kosmetik Himalaya. Yang mengenalkan pertama kali adalah teman saya yang Konsultan Jafra itu. Jadi dia mengaku bahwa dia sendiripun belum total pakai produk-produknya Jafra, karna harganya yang ampuh. Dia lalu cerita bahwa sabun wajah yang ia pakai adalah Himalaya Purifying Neem Face Wash. Menurut beliau ini sabun wajah herbal, gak mengandung paraben, harganya murah, mudah ditemukan di swalayan, dan dia cocok.

Saya kepo dong pasti.

Pas jadwal belanja bulanan sama mas suami ke swalayan, eh mata saya menangkap deretan kosmetik bertuliskan Himalaya Herbals. Duh, dasar jodoh =D Tapi saya gak langsung beli. Baca-baca dulu, menimbang-nimbang dulu, minta pendapat mas suami dulu.

Ohya, kenapa saya merasa harus ganti face wash? Karena face wash yang sebelumnya saya pakai -- face wash yang salah satu brand ambassadornya adalah Inneke -- makin lama makin gak 'menolong'. Setelah cuci muka tetap terasa kotor. Dan komedo makin banyaaakkk. Hiks.

Nah, terus gimana setelah pakai Himalaya Purifying Neem Face Wash dan Purifying Neem Scrub? Saya bahas satu-satu, yaa.

Himalaya Purifying Neem Face Wash


Himalaya Purifying Neem Face Wash teksturnya seperti gel. Baunya gak nyolok, ada aroma-aroma herbalnya gitu. Harganya bisa dbilang murah, karna untuk kemasan berisi 100 ml harganyanya gak sampai 30.000.

Saat dipakai, Himalaya ini gak menghasilkan banyak busa. Di daftar komposisi gak ada kandungan paraben ataupun SLS-nya yang konon punya efek gak bagus. Jadi makin mantep pakai produk ini. Setelah dipakai, rasanya... enak. Gak kering, gak bikin wajah kerasa ketarik, tapi terasa bersih dan segar. Komedo juga berkurang banget dibanding saat masih menggunakan face wash merk sebelumnya. Saya pakainya sehari dua kali, pagi dan sore.


Nah, di belakang kemasan ada keterangan bahwa untuk hasil maksimal, sebaiknya juga gunakan  Purifying Neem Scrub dan Purifying Neem Mask. Akhirnya saya ambil juga deh Purifying Neem Scrub-nya, sedangkan Purifying Neem Mask-nya enggak dulu soalnya kan masih punya Mud Mask Jafra.

Himalaya Purifying Neem Scrub


Himalaya Purifying Neem Scrub teksturnya seperti scrub wajah kebanyakan produk lain. Hanya saja scrub-nya agak lembut, kecil-kecil. Jadi saat dipakai gak bikin sakit.

Sayangnya, gak ada saran pemakaian harus berapa hari sekali pakainya. Yang jelas saya pakainya gak tiap hari sih, sesekali saja.


Jujur saja, saya jauh lebih suka atau lebih sreg sama Himalaya Purifying Neem Face Wash dibanding dengan Himalaya Purifying Neem Scrub. Mungkin gara-gara saat baca daftar komposisinya, ada dua jenis paraben di dalamnya. Lhah, katanya herbal kok ada parabennya? -_-

Menurut klaimnya, Himalaya Purifying Neem Scrub ini dapat mencegah jerawat, mengangkat komedo dan sel kulit mati dan kotoran dengan lembut. Sejauh ini, saya cukup merasakan pernyataan tersebut sih.

Ohya, untuk harganya gak jauh beda sama Himalaya Purifying Neem Face Wash. Tapi saya lupa berapa persisnya. Hehe.

Kesimpulan:

Sejak memakai dua rangkaian Himalaya Herbals Purifying Neem Face Wash dan Neem Scrub ini, jerawat sudah mulai jarang muncul. Meskipun sesekali masih ada.

Apakah saya akan re-purchase? Sepertinya iya.

Sekarang, masalah terbesar muka saya adalah menghilangkan noda bekas jerawat yang, Subhanallah... menyedihkan :(

Lalu PR terbesar saya adalah, mencari pelembab yang cocok buat kulit muka saya. Ada yang punya rekomendasi kah?

Signature

Signature