Kamis, 20 November 2014

Curhatan Petang Kemarin

Apa yang kita  lihat hanya dari covernya saja, tak selalu menggambarkan bagaimana keadaan sebenernya di dalam. Percaya soal itu nggak? Saya percaya.

Saya punya temen. Cantik, smart, supel, dan karir sudah tergolong mapan untuk gadis seumuran dia. Saya, dan mungkin teman-teman lain, mungkin mengira bahwa dia sudah demikian bahagia dengan pencapaian-pencapaiannya. Tapi apa? Kemarin saya ketemu dia, setelah beberapa tahun nggak ketemu. Dan saya nggak lagi lihat dia yang bicara menggebu-gebu dan penuh semangat serta optimisme kayak dulu. Hanya rentetan kalimat-kalimat penuh keputusasaan. Duh, sungguh, saya sedih melihat sebegitu layunya dia.

Mau tau apa yang bikin dia seperti itu? Intinya cuma satu: dia belum ketemu jodoh. Ya Allah...

Saya tau tema itu memang menguras banyak air mata dan salah satu penyebab utama kegalauan. Tapi saya baru bener-bener sadar kalau tema itu juga bisa bikin seseorang sebegitu putus asa hingga merasa hidupnya nggak lagi sedikitpun menarik. Saya baru sadar betapa tema itu amat rawan untuk bikin seseorang menutup mata dari luasnya nikmat dan anugrah Allah.

Iya, temen saya sudah sampai pada titik putus asa. Dia bahkan 'berani' protes sama Allah. "Allah... aku udah doa, udah berbuat baik, udah sholat... tapi mana? Kok Engkau mengacuhkan doa-doaku? Engkau ingkar janji...." kurang lebih seperti itu. Dia bahkan pernah sampai pada titik... (ah, saya sedih sekali di bagian ini) protes dengan cara meninggalkan beberapa kali sholat wajib secara sadar. Lidah saya kelu. Saya nggak bilang apa-apa memang kemarin soal ini di depan dia. Saya menahan diri sekuat yang saya bisa untuk nggak menghakimi. Dia cerita bukan untuk mencari penghakiman. Dia cerita sekedar ingin membagi keresahan. Tapi di sini saya pengen dan harus bilang, atas alasan apapun, cara itu nggak pantes :((

Saya juga sempet cerita sama dia tentang kisah beberapa orang yang perjalanan bertemu jodohnya juga amat penuh onak dan duri. Tapi, yah, sebgian dimentahkan olehnya -- saya maklum. Saya juga menunjukkan beberapa orang yang saya kenal, yang juga belum nikah, tapi mereka masih bisa menikmati hidup dan mengalihkan energi galaunya ke hal positif. Saya cuma nggak pengen lihat dia sejatuh itu, saya sedih lihatnya :((

Saya juga belum ketemu jodoh. Saya juga galau -- bo'ong banget kalo enggak. Tapi Alhamdulillah.... Alhamdulillah... Alhamdulillah.... Allah masih kasih saya kemampuan untuk tetap berprasangka baik sama jalan cerita-Nya. Alhamdulillah... karna Allah seperti dengan penuh kasih menyodorkan sederetan orang yang mampu membuat saya untuk tetep punya energi positif ditengah ancaman galau yang sungguh laten bahayanya. Ya, saya bersyukur karna Allah kasih saya kemampuan untuk mencari dan menemukan cara yang (menurut saya) cukup cantik untuk mengatasi kegalauan atas tema tersebut.

Saya kemarin bilanag sama dia, ayolah... jangan perlakukan hidupmu semenyedihkan ini... jangan lantas merasa nggak bisa menikmati hidup... lihat, buka mata, di luar sana banyak loh yang orang-orang yang keadaannya jauh lebih menyedihkan... tapi mereka bisa tetep menghargai hidup mereka! Kalo mau banding-bandingan, kondisi saya sama dia sih nggak ada apa-apanya. Dia jauh lebih cantik dan pinter dari saya. Gaji saya, mungkin nggak ada separo dai gajinya. Sama-sama belum ketemu jodoh, sama-sama sudah mendapat tekanan dari beberapa pihak. Tapi -- lagi-lagi -- Alhamdulillah, saya nggak merasa harus memperlakukan hidup saya semenyedihkan itu. Dan saya belajar bahwa: kemampuan untuk tetep bersyukur bahkan atas hal sekecil apapun adalah juga merupakan rizki yang amat luar biasa. Selalu ada jalan untuk kita mengeluhkan apapun tentang hidup, tapi juga selalu ada jalan untuk kita selalu merasa bersyukur atas apapun tentangnya. Lagi-lagi semua tentang pilihan.

Sungguh saya nggak pengen nyinyir. Sungguh bukan saya nggak bisa ngerti atau berempati sama apa yang dia rasa... saya ngerti. Saya ngerti betapa resah atas pasangan hidup yang Allah janjikan belum juga menemukan titik terang itu amat menyiksa. Saya ngerti ada beberapa aspek yang bikin tekanan buat dia lebih meresahkan dibanding saya... tapi... bukan berarti jadi nggak ada jalan buat dia untuk tetep berpikir positif dan bangun dari rasa putus asa. Saya yakin itu!

Dan salah satu jalan menurut saya adalah, membuka mata dan belajar untuk lebih bisa bersyukur. Iya, klise. Tapi memang itu obat mujarab bagi jiwa yang merana menurut saya.

Ah, sudahlah. Saya tau dia sedang ada dalam fase 'nggak bisa dengerin nasehat'. Dia hanya butuh merenung. Dan saya hanya bisa memeluknya melalui doa. Semoga Allah menguatkannya.

"Allah... kuatkan kami dalam beratnya masa penantian ini... Aamiin..."

**Pada dasarnya apa yang saya tulis di sini adalah untuk menasehati diri saya sendiri

8 komentar:

  1. coba cara minta dicarikan orang tua atau ustadz yg bisa memperantarakan
    jangan lupa banyak istikharah
    meskipun pilihan itu belum ada
    sukses yaaa
    jodoh terbaik disiapkan untuk orang orang terbaik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo utk kasus temenku, mungkin kendala utama krn dia mmg belum bisa bener2 move on dr masa lalu mbak.
      kalo kasusku... belum nemu orang yg bs dimintai tolong utk memperantarakan. hehehe
      makasih mbaak :))

      Hapus
  2. Sabar adalah sebaik-baik bala. Saya juga punya teman sekomunitas, ia seorang perempuan, tetapi belum menikah, bukan karena nggak mau, tetapi jodohnya belum ada, padahal sudah mau kepala tiga, dan ternyata akhir bulan ini beliau akan menikah! ketemu jg dgn jodohnya. Ya, sabar adalah sebaik-baik penolong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, sabar adalah sebaik-baik penolong :')
      terimakasih atas cerita singkat yg mengharukan :)

      Hapus
  3. Wah wah... cucok banget ini dg apa yg saya alami. Sedikit gangguan soal pencarian hati. Tapi saya udah ga mau tahu, urusanku hanyalah memikirkan Allah, dan biarlah Allah memikirkan masa depanku... hehe.

    Sip sip,.. tulisan ini membantu banget. Aku suka statementmu yg mengatakan "apakah dg hanya karena soal jodoh kita mau menutup mata dari nikmat nikmat Allah lainnya ".

    BalasHapus
    Balasan
    1. :)
      Ya, hanya dg mengingat Allah hati jadi tenang kan ya :)

      Hapus
  4. temennya mbak rosa saya banget nih, galau gara2 jodoh. Secara kurang dari 2 taun lg udah 30 *sigh*
    Tapi seperti yang mbak ros bilang, kita nggak boleh kufur nikmat. Dalam masalah jodoh, mungkin blm beruntung, tapi kalo ingat2 apa yg udah Allah kasih ke kita, suka malu sendiri mau ngeluh dan galau. Apalagi kalo liat orang-orang yg masih kekurangan.
    Sekarang, saya berusaha trs khusnuzon sm Allah. Kan Allah udah kasih tau di QS Al-Baqarah:216. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga Allah memudahkan jalan Mbak Izunayuma untuk segera bertemu dg laki-laki yg IA takdirkan untuk menjadi jodoh mbak :)) Aamiin...

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)