ads

Balada Anak Kost

on
Jumat, 28 November 2014
Haloooo semuaaa… lama nggak nulis nih, sediiiih :(

Masih masa-masa adaptasi kali, yeee… *halah, alasan!! Bilang aja males!*

Jadi ceritanya saya sekarang jadi anak kost lagi, hehe. Jadi anak kost ronde kedua nih, dan entah kenapa beda banget antara jadi anak kost jaman masih kuliah dulu, sama sekarang.

Padahal saya kost-nya di rumah yang sama dengan rumah kost saya jaman kuliah dulu. Haha. Seminggu awal di sini tuh rasanya kayak orang déjà vu tiap hari -_-

Tapi semakin lama perbedaannya semakin keliatan sih. Dulu saya mahasiswa yang masih unyu-unyu dan masih ‘polos’, dan punya kakak kost yang dewasaaa banget di mata saya (beliaunya udah kerja waktu itu). Sekarang, gentian deh saya ada di posisi kakak kost yang udah kerja, dan punya adek-adek kost mahasiswi-mahasiswi unyu yang masih ‘polos’ dan kadang ‘gemesin’. Haghag

Jadi anak kost berarti harus siap menekan ego. Bersedia saling bertenggangrasa dengan orang-orang baru yang bukan siapa-siapa kita. Emm, tapi catetannya, ini buat yang kost-nya di rumah kost dengan fasilitas standart loh ya. Kalo rumah kost yang kamar mandi dalem dan semuanya serba private mungkin beda cerita lagi.

Berhubung sekarang saya ceritanya yang paling dewasa (untuk nggak bilang tua -_-), harusnya sih saya bisa lebih berlapang dada atas beberapa tingkah ‘menggemaskan’ para adek kost, ya. Sama seperti kakak kost saya dulu yang sabaaarrrr banget ngadepin tingkah saya dan temen-temen. Hihi.
Iya, saya jadi merenung memang. Apa dulu saya suka ‘gemesin’ kayak gitu? Pake barang umum pake kost (alat dapur atau sendok, missal) trus habis itu nggak dibalikin ke tempat semula – asal taruh, bahkan nyuci pun kadang ‘lupa’. Haha. Emm, terus… sekedar peduli sama lampu yang masih nyala padahal udah siaang pun kadang enggak. Yaaahh, hal-hal semacam itulah.

Ohya, perbedaan lainnya antara jadi anak kost ronde pertama dengan ronde kedua (emangnye tinju :p) adalah: kalo dulu biaya hidup nodong orangtua, kalo sekarang dari hasil sendiri. #yaiyalah!
Dan imbas dari hal itu adalaaahhh… jadi belajar ebih bijak ngella uang. Hehehe, itu sih harus dong, yaaa.

Dari dulu saya tipe anak kost yang prihatin sih, uang saku mingguan selalu mepeeeettt, gak pernah jajan yang aneh-aneh apalagi beli barang-barang yang gak mendesak banget-banget setatusnya… jaraaang banget. Tapi gak tau kenapa kok rasanya tetep beda loh. Sekarang rasanya dorongan untuk lebih bijak ngelola uang jauh lebih gedhe.

Dan hal pertama yang saya lakukan untuk mewujudkan niat tersebut adalah: masak sendiri. Iya, Alhamdulillah kost ada dapurnya. Magic com bawa sendiri dari rumah. Kalau dulu kan full jajan yaa… plus nasi juga. Kalo sekarang, pulang kerja belanja. Sekaligus belajar mengkombinasi menu biar gak bosen juga akhirnya. Hehe. Naahh kaan, apa saya bilang… kemampuan memasak tuh emang penting banget dijaman di mana harga-harga semakin serba melejit seperti sekarang ini. haha. Sampe-sampe, kemarin waktu kompor kost rusak, saya tetep ngotot masak sayur buat pecel pake magic com, loh! Kereen, kaaannn?!! *narsis* :D

Emm, mau cerita apalagi, ya… kalo soal nyuci-nyetrika sendiri sih udah dari dulu itu, nggak beda. Malah kalo sekarang kadang laundry – kan uang sendiri soalnya, kalo dulu sih sayang uang sakunya. Hehe

Kayaknya segitu dulu deh cerita soal balada anak kost kali ini. yang jelas, saya jauh lebih enjoy yang sekarang dibanding sama dulu:)

Habis ini Insya Allah saya mau posting tema kajian pagi lagi… doakan gak kebawa males terus, yaaa :))

Curhatan Petang Kemarin

on
Kamis, 20 November 2014
Apa yang kita  lihat hanya dari covernya saja, tak selalu menggambarkan bagaimana keadaan sebenernya di dalam. Percaya soal itu nggak? Saya percaya.

Saya punya temen. Cantik, smart, supel, dan karir sudah tergolong mapan untuk gadis seumuran dia. Saya, dan mungkin teman-teman lain, mungkin mengira bahwa dia sudah demikian bahagia dengan pencapaian-pencapaiannya. Tapi apa? Kemarin saya ketemu dia, setelah beberapa tahun nggak ketemu. Dan saya nggak lagi lihat dia yang bicara menggebu-gebu dan penuh semangat serta optimisme kayak dulu. Hanya rentetan kalimat-kalimat penuh keputusasaan. Duh, sungguh, saya sedih melihat sebegitu layunya dia.

Mau tau apa yang bikin dia seperti itu? Intinya cuma satu: dia belum ketemu jodoh. Ya Allah...

Saya tau tema itu memang menguras banyak air mata dan salah satu penyebab utama kegalauan. Tapi saya baru bener-bener sadar kalau tema itu juga bisa bikin seseorang sebegitu putus asa hingga merasa hidupnya nggak lagi sedikitpun menarik. Saya baru sadar betapa tema itu amat rawan untuk bikin seseorang menutup mata dari luasnya nikmat dan anugrah Allah.

Iya, temen saya sudah sampai pada titik putus asa. Dia bahkan 'berani' protes sama Allah. "Allah... aku udah doa, udah berbuat baik, udah sholat... tapi mana? Kok Engkau mengacuhkan doa-doaku? Engkau ingkar janji...." kurang lebih seperti itu. Dia bahkan pernah sampai pada titik... (ah, saya sedih sekali di bagian ini) protes dengan cara meninggalkan beberapa kali sholat wajib secara sadar. Lidah saya kelu. Saya nggak bilang apa-apa memang kemarin soal ini di depan dia. Saya menahan diri sekuat yang saya bisa untuk nggak menghakimi. Dia cerita bukan untuk mencari penghakiman. Dia cerita sekedar ingin membagi keresahan. Tapi di sini saya pengen dan harus bilang, atas alasan apapun, cara itu nggak pantes :((

Saya juga sempet cerita sama dia tentang kisah beberapa orang yang perjalanan bertemu jodohnya juga amat penuh onak dan duri. Tapi, yah, sebgian dimentahkan olehnya -- saya maklum. Saya juga menunjukkan beberapa orang yang saya kenal, yang juga belum nikah, tapi mereka masih bisa menikmati hidup dan mengalihkan energi galaunya ke hal positif. Saya cuma nggak pengen lihat dia sejatuh itu, saya sedih lihatnya :((

Saya juga belum ketemu jodoh. Saya juga galau -- bo'ong banget kalo enggak. Tapi Alhamdulillah.... Alhamdulillah... Alhamdulillah.... Allah masih kasih saya kemampuan untuk tetap berprasangka baik sama jalan cerita-Nya. Alhamdulillah... karna Allah seperti dengan penuh kasih menyodorkan sederetan orang yang mampu membuat saya untuk tetep punya energi positif ditengah ancaman galau yang sungguh laten bahayanya. Ya, saya bersyukur karna Allah kasih saya kemampuan untuk mencari dan menemukan cara yang (menurut saya) cukup cantik untuk mengatasi kegalauan atas tema tersebut.

Saya kemarin bilanag sama dia, ayolah... jangan perlakukan hidupmu semenyedihkan ini... jangan lantas merasa nggak bisa menikmati hidup... lihat, buka mata, di luar sana banyak loh yang orang-orang yang keadaannya jauh lebih menyedihkan... tapi mereka bisa tetep menghargai hidup mereka! Kalo mau banding-bandingan, kondisi saya sama dia sih nggak ada apa-apanya. Dia jauh lebih cantik dan pinter dari saya. Gaji saya, mungkin nggak ada separo dai gajinya. Sama-sama belum ketemu jodoh, sama-sama sudah mendapat tekanan dari beberapa pihak. Tapi -- lagi-lagi -- Alhamdulillah, saya nggak merasa harus memperlakukan hidup saya semenyedihkan itu. Dan saya belajar bahwa: kemampuan untuk tetep bersyukur bahkan atas hal sekecil apapun adalah juga merupakan rizki yang amat luar biasa. Selalu ada jalan untuk kita mengeluhkan apapun tentang hidup, tapi juga selalu ada jalan untuk kita selalu merasa bersyukur atas apapun tentangnya. Lagi-lagi semua tentang pilihan.

Sungguh saya nggak pengen nyinyir. Sungguh bukan saya nggak bisa ngerti atau berempati sama apa yang dia rasa... saya ngerti. Saya ngerti betapa resah atas pasangan hidup yang Allah janjikan belum juga menemukan titik terang itu amat menyiksa. Saya ngerti ada beberapa aspek yang bikin tekanan buat dia lebih meresahkan dibanding saya... tapi... bukan berarti jadi nggak ada jalan buat dia untuk tetep berpikir positif dan bangun dari rasa putus asa. Saya yakin itu!

Dan salah satu jalan menurut saya adalah, membuka mata dan belajar untuk lebih bisa bersyukur. Iya, klise. Tapi memang itu obat mujarab bagi jiwa yang merana menurut saya.

Ah, sudahlah. Saya tau dia sedang ada dalam fase 'nggak bisa dengerin nasehat'. Dia hanya butuh merenung. Dan saya hanya bisa memeluknya melalui doa. Semoga Allah menguatkannya.

"Allah... kuatkan kami dalam beratnya masa penantian ini... Aamiin..."

**Pada dasarnya apa yang saya tulis di sini adalah untuk menasehati diri saya sendiri

#SelfReminder10: Separuhnya Sabar, Separuhnya Syukur

on
Kamis, 13 November 2014
Kemarin saya pake pict yang saya capture dari IG salah satu olshop. Ini dia pict-nya:


Selang beberapa menit, ada teman yang merespon display picture saya tersebut. Ini capturenya:





#Doeeeng!!
Nggak tau kenapa saya pengen nangis bacanya T.T
FYI, temen saya itu -- saya yakin -- ilmu agamanya jauh lebih mapan dibanding saya. Dia 6 tahun hidup di balik tembok pesantren. Dari latar belakang tersebut, bohong kalo saya nggak punya ekspektasi tentang gimana seharusnya kehidupan spiritual dia.

Lalu, kalimatnya itu? Ketika dia bilang dia memprotes isi DPku, yang jelas mengutip terjemahan Al-Qur'an -- yang sebagai muslim, harus kita yakini sepenuh jiwa sepenuh raga kebenarannya? Aahh...

Saya khusnudzon dia hanya sedang khilaf sesaat. Saya khusnudzon dia hanya sedang labil.

Tapi saya harus belajar tentang ini. Betapa kita manusia seriiiing sekali nggak sabar menanti Allah tunainya janji Allah, padahal Allah selalu sabar menunggu kita kembali kepada-Nya setelah berjalan 'keluar track'. Betapa kita seriiiiiing sekali terlalu cepat komplain sama apa yang belum Allah kasih, lalu melupakan ribuan anugerah Allah yang tak akan mampu kita menghitungnya. Dan... betapa kita seriiiing sekali 'sok tau' ngotot minta sesuatu yang belum pasti baik untuk kita -- sementara Allah yang Maha Mengetahui apa-apa yang kita nggak tau. Astaghfirullah...

Saya ingin kembali mengingatkan diri saya sendiri melalui tulisan ini. Butuh dan ingin itu beda. Kita sering sekali meminta apapun yang kita ingini, tapi Allah hanya memeberi apapun yang benar-benar kita butuhkan.

Iman itu separuhnya sabar, separuhnya lagi syukur. Bersabar atas apapun yang Allah gariskan bagi kita, lalu bersyukur atas apapun yang telah Allah karuniakan.

Jangan-jangan, kita terlalu sering meratapi apap yang belum tergenggam, hingga lupa mensyukuri apa yang telah ada di hadapan.

Yaa muqollibal quluub, tsabits qalbi 'ala dinik :')

#KajianPagi: Sholat Berjamaah Bagi Wanita

on
Rabu, 12 November 2014
Bismillah...

Di blogpost saya yang ini saya janji mau sharing soal Sholat berjamaah bagi wanita, kan, yah?! Materi yang mau saya tulis di sini masih tetep saya dapet dari kajian pagi di YBWSA. Tentu saja akan sangat mungkin terjadi perbedaan pendapat.

Ohya, tapi sayangnya saya banyak ketinggalan nyatet hadist-hadist yang Pak Ustadz tayangkan melalui slide :(( Jadi mungkin saya akan minim menulis teks hadist di sini, tapi yang jelas Pak Ustadz waktu menerangkan berdasar banyak sekali hadist kok. Jadi nggak asal sesuai pendapat dia aja.

Oke, langsung aja, ya.

Pasti udah banyak yang tau kan soal hadist yang bilang bahwa sebaik-baik sholat wanita itu di rumah? Dan hadist itu sempet bikin saya galau abis. Secara, rumah saya tuh cuma lima langkah dari masjid, dan udah dibiasakan jamaah ke masjid -- paling enggak magrib. Jadi gimana dong, berarti saya sholatnya di rumah terus aja? Pikir saya waktu itu.

Shalat seorang wanita di rumahnya lebih utama baginya daripada shalatnya di pintu-pintu rumahnya, dan shalat seorang wanita di ruang kecil khusus untuknya lebih utama baginya daripada di bagian lain di rumahnya” (HR. Abu Daud no. 570. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih).

Ternyata kata Pak Ustadz, hadist itu nggak bisa ditelan mentah-mentah. Ada sebab-akibatnya, ada syarat-syaratnya. Dan jangan lupa, dilihat juga hadist-hadist lain tentang tema serupa.

Iya, memang ada hadist yang bilang sebaik-baik sholatnya wanita itu di dalam rumah. Karna apa? Ini salah satu bentuk kasih sayang Allah yang begitu luar biasa memuliakan wanita. Wanita lebih baik sholat di rumah, karna apa? Karna dikhawatirkan saat wanita sholat ke masjid, ia akan menimbulkan fitnah. Dan ini memang sudah sering saya jumpai langsung. Sholat ke masjid, lalu di siul-siul cowok. Atau, sholat ke masjid, lalu habis itu ketemu temen cowok -- dan lanjut ngobrol. De el el.

Nahh, penyebab-penyebab semacam itu yang bikin sebaik-baik sholatnya wanita itu di dalam rumahnya. Dan tentu saja itu nggak cuma berlaku buat sholat ke masjid. Pada dasarnya, mau pergi ke manapun -- selain ke masjid -- kalo dikhawatirkan menimbulkan fitnah yah tetep lebih baik ada di dalam rumah. Jadi bukan saat sholat aja yang lebih baik di dalam rumah.

Yang nggak boleh dilupakan, ada pula hadist yang isinya tentang anjuran untuk para suami (atau wali) untuk mengijinkan istri mereka (atau anak perempuan mereka) pergi ke masjid jika memang mereka minta ijin. Jadiii, boleh ke sholat berjamaah ke masjid bagi wanita, cuma memang nggak wajib seperti untuk laki-laki. Daaann, jangan lupa syarat-syaratnya dipenuhi dulu. Apa itu? Menutup aurat, menjaga kehormatan, dan nggak boleh pake wangi-wangian. Ini bukan cuma kalo pas mau ke masjid aja, kan, yah sebenernya? :) Ohyaa, satu lagiii... harus dengan seijin wali atau suami.

Jika istri kalian meminta izin pada kalian untuk ke masjid, maka izinkanlah mereka.” (HR. Muslim)

Untuk tambahan sedikit, menurut Ustadz Muhtar (pemateri kajian pagi), sholat berjamaah bagi wanita (imam dan makmum semua wanita) itu bentuk shaffnya lurus, imam ada di tengah-tengah barisan -- nggak seperti kalo sholat berjamaah dengan lelaki. Ini juga ada hadistnya.

 “’Aisyah dulu pernah mengimami para wanita dan beliau berdiri (sejajar) dengan mereka ketika melaksanakan shalat wajib.” (HR. ‘Abdur Rozak, Ad Daruquthniy, Al Hakim dan Al Baihaqi

Ohyaa, yang paling penting... ternyataaaa... sholat berjamaah hanya berdua dengan laki-laki yang bukan mahrom kita itu NGGAK BOLEH loh! Karna termasuknya berkhalwat. Hayoooo... jadi nggak boleh bangga, yah, kalo sering sholat berdua sama mas pacar :p Nanti jadinya ibadah sambil melanggar aturan Allah dong :)))

Okee, sekian sharing saya kali ini. Feel free buat komentar dan diskusi, yaaa... asalkan tetap mengutamakan kesopanan :)

Wallahu a'lam bishawab.. ingatkan saya kalo ada yang salah dari apa yang saya tulis :)

#KajianPagi: Barisan Dalam Sholat Berjamaah

on
Kamis, 06 November 2014
Bismillah...

Materi kajian pagi yang ingin saya bagi pertama kali adalah tentang kesalahan yang masih sering kita jumpai dalam sholat berjamaah. Pasti sudah pada tau, kan, kalo saat sholat berjamaah shaff (barisan) harus rapi, lurus dan rapat? Tapi masih seriiiing banget kita jumpai barisan yang masih semrawut. Bolong sana bolong sini, miring sana miring sini. Nah nah... jangan-jangan kita nih salah satunya yang masih suka 'bandel' dan 'cuek' sama kerapian shaff saat sholat berjamaah. Padahaaaalll, kalo kita simak hadist yang satu ini, kita harusnya merenung dan sadar betapa tentang shaff dalam sholat berjamaah ini bukan masalah sepele.

Berdirilah secara bershaf-shaf niscaya Allah mengokohkan barisan-barisanmu (persatuan di kalangan umat Islam), atau jika tidak maka Allah akan menjadikan hati-hatimu saling berselisih. Lalu Rasulullah melanjutkan sabdanya: Aku melihat seorang lelaki di antara kami menempelkan bahunya ke bahu temannya dan mata kakinya ke mata kaki temannya. (HR. Abu Dawud, Ibnu Khuzaimah, dan Daruqutni)

Kemarin, ustadz pengisi kajian pagi lalu mengajak kami merenungi hadist tersebut. Coba baca lagi.  Berdirilah secara bershaf-shaf niscaya Allah mengokohkan barisan-barisanmu (persatuan di kalangan umat Islam), atau jika tidak maka Allah akan menjadikan hati-hatimu saling berselisih. Kita pasti sepakat bahwa persatuan umat Islam masih compang-camping di sana-sini. Dan harusnya kita prihatin, kan? Nah, membaca hadist tersebut, tidakkah kita merenung... jangan-jangan salah satu sebab Allah belum membuat hati kita bersatu adalah karna kita belum memberi perhatian lebih pada shaff sholat kita.

Patokan sederhana shaff yang rapi itu kata Ustadz bahu kita harus saling menempel dengan bahu sebelah kita. Mata kaki kita harus saling menempel (bukan menginjak, ya) dengan mata kaki sebelah kita. Lebih simpelnya lagi, posisi berdiri kita saat sholat, lebar kaki usahakan lebarnya kurang lebih sama dengan lebar bahu kita. Dan tentu saja soal ini harusnya disosialisasikan lebih luas. Karna kalo kita paham tapi masih banyak teman/sodara kita yang nggak paham, ya akhirnya tetep gak bisa rapi, dong. Makanya, yuk yuk bagikan ilmunya :)

Ohya, mungkin ini jauh lebih harus diperhatikan sama kaum adam, ya. Karna mereka (sejatinya) yang wajib sholat berjamaah di masjid. Sedang jika wanita nggak wajib. Soal ini Insya Allah akan saya tulis di post selanjutnya.

 So, yuk yuk... perhatikan dan perbaiki shaff sholatnya, yaa... :)

Materi ini saya ambil dari Kajian Pagi di Yayasan Badan Wakaf Sultan Agung
disampaikan oleh Ustadz Muhtar Arifin Sholeh

Random

on
Rabu, 05 November 2014
Huaaaa.... beberapa hari nyuekin blog :((
Masih sibuk sama macam-macam adaptasi, sih. #Alasan!

Padahal banyaaaakkk banget yang mau ditulis. Tapi yaa ituuu... emm, #Alasan lagi, ding :p

FYI, di tempat kerja saya yang baru, satu jam sebelum mulai kerja selalu ada kajian pagi dulu. Nah, ke depannya saya pengen nulis materi-materi yang saya dapat dalam kajian pagi tersebut. Selain biar saya bisa baca lagi dan biar nggak lupa, siapa tau bisa kasih manfaat buat yang nggak sengaja/sengaja mampir blog saya :)

Doakan saya diberi kemampuan untuk menuliskannya, ya :')

Signature

Signature