#Ramadhan: Shade Favorit Wardah Exclusif Matte Lip Cream

on
Senin, 20 Mei 2019
Pertama kali kenal sama yang namanya lip cream, ya sama Wardah Exclusif Matte Lip Cream ini.

Dan lip cream wardah ini pula yang bikin saya akhirnya tergila-gila sama lip cream. Gak pernah beli lipstik lagi. Belinya selalu lip cream. Satu belum habis, pasti udah tergoda beli lagi. Gitu aja terus, sampe akhirnya saya punya lebih dari 5 lip cream. Sesuatu yang gak pernah saya sangka akan terjadi. Hehehe.

Koleksi lip cream saya gak semua dari wardah sih. Cumaaa, yang paling banyak ya Exclusif Matte Lip Creamnya Wardah. Kenapa? Love banget sama pilihan shadenya!



Banyaaakk, dan aduh bagus-bagus banget menurut saya. Harganya terjangkau pula kan. Makin-makin deh lovenya!

Setelah dua tahun lebih pakai exclusif matte lip cream wardah, saya sudah punya shade terfavorit yang kayaknya akan selalu re-purchase.

1. Mauve On (09)

2. Pinky Plumise (15)

Sedangkan shade yang belum kesampaian saya beli tapi masuk wishlist saya adalah:

1. Fruit Punch (13)

2. My Honey Bee (14)

Satu hal yang saya pelajari setelah dua tahun menjadi penggemar lip cream (sebelumnya mah pake lipstik pun jarang banget).



Bahwa ternyata, memilih shade sebuah lipstik atau lip cream itu gak bisa asal. Gak bisa sekedar lihat pilihan warnanya, terus pilih yang menurut kita bagus. Karna shade yang bagus, belum tentu cocok ketika kita pake.

Makanya kadang kalo beli di counter terus kita nyobanya Cuma dengan cara dioles ke punggung tangan, sampe rumah suka kecewa kan. Lhooo, kok gini. Perasaan tadi bagus, kok ternyata jelek. Gitu kan ya?

Beneran ini saya baru tau banget. Gara-gara beberapa bulan lalu sempet sok-sok beli shade yang nude gitu. Setelah dipake eh ternyata sama sekali gak cocok di muka saya. Karna kesannya bikin uka saya jadi terlihat kusam gitu. Terus beberapa teman komentar, kamu sakit apa gimana kok pucat gitu? Haha.

Nah makanya sama shade lip cream wardah di atas itu saya selalu re-purchase, karna udah merasa cocok banget di muka saya ketika dipakai.

Kalian apa shade favoritnya??

#Ramadhan : Penyebab Bau Mulut Saat Puasa dan Cara Mengatasinya

on
Rabu, 15 Mei 2019
Sudah jadi rahasia umum ya kalo saat sedang berpuasa, kita sering dilanda permasalahan tentang bau mulut. Iya sih kayaknya sepele. Tapi bisa bikin kepercayaan diri bener-bener anjlok seanjlok-anjloknya lho.


Rasulullah bersabda, "sungguh, bau mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada bau minyak kasturi" (HR. Muslim)
Tapi bukan berarti kita gak perlu mencari solusi atas permasalhan bau mulut saat kita sedang berpuasa lho ya.

Terus gimana dong? Kan gak mungkin juga kita sekaligus puasa bicara juga selama ramadhan. Hehe. Bisa pada bingung nanti orang-orang di sekitar kita.

Maka dari itu, kita harus mencari solusi atas permasalahan tersebut. Dan sebelum mencari solusi, alangkah baiknya kita mencari tau, apa saja sih penyebab bau mulut saat puasa.

Penyebabnya antara lain adalah kondisi dari rongga mulut kita. Di antaranya adalah:

1. Masih ada sisa makanan yang tidak terjangkau saat kita sikat gigi

2. Adanya gigi yang rusak

3. Adanya karang gigi

4. Kurangnya cairan saliva saat kita sedang berpuasa

Selain dari kondisi rongga mulut, bau mulut bisa juga disebabkan kondisi rongga dalam seperti organ-organ pencernaan kita. Saat sedang berpuasa, lambung tetap mengeluarkan cairan untuk mencerna makanan. Cairan itulah yang kadang mendesak keluar dan menyebabkan bau tidak sedap saat kita berbicara.

Lalu gimana caranya mengatasi permasalahan bau mulut saat sedang berpuasa?

Ada beberapa tips yang patut dicoba.

1. Perbanyak minum air putih saat buka dan sahur.

2. Gosok gigi seusai berbuka dan sahur. Pastikan gosok giginya bersih dan tidak ada sisa makanan yang tertinggal di dalam mulut kita.

3. Periksakan kondisi gigi secara teratur ke dokter gigi. Bisa juga saat menjelang Ramadhan ya. Sebagai salah satu bentuk persiapan menghadapi bulan Ramadhan.

4. Berkumur tiap wudhu. Berkumur tidak membatalkan puasa lho selama kita bisa memastikan tidak ada yang tertelan.

 Kalau masalah bau mulut saat berpuasa sudah bisa kita atasi, semoga ibadan kita semakin khusyuk ya. Dan kita juga tetap bisa beraktivitas seperti biasa, tanpa minder dan takut orang-orang di sekitar kita terganggu dengan bau mulut kita saat puasa.


#Ramadhan: Sikat Gigi Saat Puasa, Boleh Nggak sih?

on
Selasa, 14 Mei 2019
Sikat gigi saat puasa, boleh gak sih?


Siapa yang masih penasaran dan sering bertanya-tanya soal itu?

Banyak yang masih bingung ya soal ini. Mau sikat gigi kok takut puasanya batal. Tapi kalo gak sikat gigi kok ya takut keluar naganya. Hehehe.

Saya juga sebelumnya termasuk yang penasaran soal ini. Tapi Alhamdulillah setelah belajar, sekarang saya ssudah menemukan sebuah pencerahan yang menentramkan. Cieee.

Iya, lho. Kalo penasaran sama sesuatu, terus udah nemu jawabannya kan bikin tentram dong? Gak peduli seremeh apapun hal itu. Apalagi ini perkara ibadah ya.

 Nah, siapa tau ada yang masih bertanya-tanya, saya ingin sharing tentang ini yaaa.

Berdasarkan hasil belajar saya, sikat gigi saat puasa itu boleh kok. Gak membatalkan puasa.

Atas dasar apa?

Dari Abu Hurairah Radhiallahu 'anhu, Rasulullah Shalallahu 'alaihi wasallam bersabda,
"Andaikan tidak memberatkan umatku, niscaya aku perintahkan mereka untuk bersiwak setiap hendak solat" (HR. Bukhari)

Nah, bersiwak ini kan di masa sekarang bisa disamakan dengan sikat gigi ya. Meskipun alatnya beda. Kalo Rasulullah saja hendak memerintahkan kita untuk bersiwak setiap waktu sholat, berarti sikat gigipun gitu. Gak ada kata kecuali di bulan Ramadhan.

Ada beberapa ulama yang menyebut jika makruh menggunakan siwak basah. Namun, ada beberapa ulama yang menyangkal, karna bahkan air bening pun ada rasanya kan? Tapi kita masih boleh kumur-kumur.

Jadi, asal kita bisa memastikan bahwa tidak ada sedikitpun cairan atau pasta gigi yang masuk ke dalam tubuh kita melalui mulut, Insya Allah sikat gigi saat puasa itu boleh. Jangan sampai ada yang tertelan, apalagi kalo sikat giginya yang tertelan, ya pasti batal dong 😂

Tapi, alangkah baiknya kita berhati-hati demi menjaga puasa kita. Jadi sebisa mungkin sih sikat giginya sebelum subuh, dan setelah berbuka puasa atau sebelum tidur. Biar aman.

Nahh, kalo di hari-hari biasa sikat giginya dua kali sehari doang, terus pas ramadhan tiba-tiba sikat giginya jadi lima kali sehari sih jelas deh, modus itu mah 😂

Wallahu a'lam bisshawwab. Mohon mencari rujukan referensi yang jauh lebih terpercaya background keilmuannya yaa. Jangan hanya puas setelah baca tulisan ini.

#Ramadhan: Cerita Perjalanan Menghilangkan Jerawat dan Tipsnya

on
Senin, 13 Mei 2019
Yang sudah kenal saya dan baca blog ini lama (semoga ada semoga ada semoga ada 😂) pasti tau saya pernah gelisah galau dan merana gara-gara jerawat. Bahkan salah satu trigger di blog ini banyak bahas skincare juga karna saya pernah punya jerawat parah.



Padahal dulu jaman kuliah, saya hampir gak pernah berjerawat. Padahal dulu pake facial foam pun enggak lho. Air doang, udah. Mungkin karna masih muda dan metabolisme masih bagus ya.

Mulai muncul satu-dua jerawat sejak saya kerja dan tinggal di Semarang (lagi) setelah dua tahun tinggal di Jepara. Mungkin karna Semarang polusinya makin meningkat ya. Tapi yang paling parah adalah ketika saya hamil Faza, dan pasca melahirkan Faza. Bener-bener parah pakai bangeettt. Huhu.

Perjalanan untuk menghilangkan jerawat adalah perjalanan yang terjal dan berliku bagi saya. Halah. Hihi.

Iya. Soalnya bandel bangettt jerawatnya. Berbagai produk saya coba, gak mempan. Produk pertama yang akhirnya bisa menolong saya dari keterpurukan gara-gara jerawat adalah sabun NuAmoorea.


Tapi terus saya berhenti pakai sabun itu karna beberapa alasan, dan kembali pakai skincare drugstore. Dan... jerawatnya balik dong! 😭


Saya kemudian memutuskan mencari ilmu tentang perawatan kulit wajah dan skincare. Lalu ketemulah dengan channel-nya Female Daily yang bertajuk #Skincare101 yang saat itu masih dibawakan oleh Affi Assegaf.

Dari situ saya belajar banyak banget. Bahwa ternyata, perkara menghilangkan jerawat itu gak bisa lho sekedar dengan ditemplokin macem-macem produk. Ada pakemnya.

Nah, berikut ini saya ingin membagi beberapa tips untuk menghilangkan jerawat yang saya dapatkan dari perjalanan panjang dan berliku. Hihi. Simak yuuk.

1. Jaga Makanan

Yep. Makanan itu salah satu faktor penting yang menentukan kesehatan kulit kita. Terutama jerawat hormon seperti yang saya alami pasca melahirkan. Jerawat saya merajalela, karna selain hormon yang sedang kacau, juga didorong pola makan saya yang amburadul.

FYI, masa-masa pasca melahirkan saya hampir tiap hari minum coklat panas 2-3 kali sehari. Bayangkan -___-

Jadi kalo pengen kulit sehat tanpa jerawat, perhatikan makanan kita. Banyakin buah, sayur dan air putih adalah koentji.

2. Disiplin Cleansing

Kalo saya pikir-pikir, dulu tu saya dzalim banget sama wajah sendiri. Tiap hari terpapar polusi, debu, dll, tapi gak pernah bersihin muka. Kebangetan ya.

Mau produk apapun ditemplokin, kalo wajahnya gak dalam kondisi bersih, ya percuma. Karna jerawat itu salah satunya yang bikin tumbuh subur ya karna kotoran yang gak dibersihkan dengan sempurna.

Bahkan cleansing itu ternyata gak cukup cuma pake facial foam. Harus double cleansing. Saya baru sekitar 5 bulan ke belakang ini menerapkan double cleansing. Apa itu double clensing? Kapan-kapan saya bahas di postingan berbeda yah.

3. Jaga Kelembaban Kulit Wajah

Lembab, ya. Bukan berminyak.

Karna dulu tu saya sering ngira berminyak sama dengan lembab. Dan lembab artinya akan mudah berjerawat. Wkwkwkwk, ternyata salah kaprah.

Justru salah satu kunci kulit sehat adalah kulit yang terjaga kelembabannya. Karna konon kalo kelemabab terjaga, jerawat gak akan gampang muncul.

Soal gimana caranya menjaga kelembaban, silakan googling. Hihi. Kalo saya sih dengan pake toner yang punya fungsi melembabkan, karna kulit wajah saya termasuk kombinasi kering-berminyak.

4. Rutin Mengangkat Sel kulit Mati

Ini bisa dengan cara scrubing atau pake exfoliating toner ya. Tergantung yang mana yang cocok dan nyaman buat diri sendiri. Kalo saya lebih suka pake exfoliating toner sih.

5. Jangan Sering Pegang Muka Pake Tangan

Ini penyakit saya banget huhu. Jahil banget tangannya. Padahal tangan kan lebih serng kotornya dibanding sterilnya kan -___-

Pokoknya kalo penyakit jahil saya lagi kumat, pasti jerawat bermunculan. Diikat aja apa yaa tangannya. Wkwkwk.

Udah, 5 itu aja tipsnya. Hehe. Pokoknya buat kalian yang sedang berjuang untuk menghilangkan jerawat, jangan menyerah yaaaa.

Jangan berputus asa dari rahmat Allah, hehe.

Luv luv, peluuuuk.

#Ramadhan: Make Up Tanpa Tabarruj Untuk Wanita Berhijab

on
Minggu, 12 Mei 2019
Semua wanita cantik. Tai hampir semua wanita juga merasa harus melakukan beberapa usaha untuk menjadikan dirinya lebih cantik. Atau setidaknya, membuat dirinya sendiri percaya bahwa dirinya cantik.


Salah satunya melalui make up. Make up bisa dibilang jalan paling instan untuk mengangkat kepercayaan diri seorang wanita. Tidak terkecuali wanita berhijab.

Ya iya dong. Wanita berhijab juga pasti tetep pengen terlihat atau merasa cantik. Tetap pengen oles-oles make up juga. Cumaaa, kan tetep harus ada bedanya yaa sama yang belum berhijab.

Bukannya mengkotak-kotakkan sih. Ya tapi namanya keputusan kan pasti ada konsekuensinya. Termasuk konsekuensi atas keputusan memakai hijab 😊

Jadi menurut saya sih, wanita berhijab juga tetep boleh-boleh aja kalau mau pake make up. Asalkan tetap dalam koridor aja.

Nah, salah satu koridor untuk muslimah atau wanita berhijab adalah larangan bertabarruj.

Apa itu tabarruj? Setau saya, tabarruj adalah suatu usaha untuk menampakkan kecantikannya di depan lelaki yang bukan mahramnya. Entah itu melalui pakaian ketat, make up menor, dll.

Jadi harus gimana dong agar wanita berhijab tetap bisa memakai make up tanpa bertabarruj?

1. Luruskan niat

Kayak mau nikah aja yaa luruskan niat. Hihi. Yah tapi emang sih, yang butuh niat lurus mah hampir segala aspek kehidupan. Halah.

Tidak terkecuali make up-an dong. Niatnya harus lurus. Bismillah ingin merawat diri sebagai ciptaan Allah. Bismillah untuk nyenengin suami.

Jadi jangan, Bismillah make up-an biar banyak laki-laki tertarik padaku. Oh, noooo!

2. Jangan terlalu menor atau mencolok

Make up mah katanya soal selera yaa. Tapi kalo menurut saya sih, wanita berhijab sebaiknya tidak terlalu menor atau mencolok yaa make up-nya. Biasa aja. Flawless kayak Raisa gituuu.

3.Tanpa sambung dan cukur

Iyes. Gak perlu pakai bulu mata dan mencukur alis. Karna setau saya dua hal itu dilarang.

4. Cari produk make up yang halal

Ini sih wajib ya. Dan gak butuh penjelasan panjang.

Nahh, dengan 3 hal itu, Insya Allah wanita berhijab tetap bisa pake make up, tapi gak jatuh ke dalam tabarruj ya.

Kalo saya sih emang dasarnya gak terlalu suka pake makeup, dan gak bisa. Hihi. Make up mentok lipstik doang. Bedak pun enggak.

Ada yang kayak saya juga?

#Ramadhan: Yang Harus diperhatikan Saat Banyak Promo Belanja Online

on
Sabtu, 11 Mei 2019
Ramadhan kalo di Indonesia bukan cuma saatnya beribadah pol-polan, tapi juga saatnya belanja pol-polan. Iya apa iya, gengs?



Di bulan ramadhan, perasaan semua-mua jadi terlihat menarik. Apalagi kalo lagi buka marketplace. Wuiihh, Beneran kalap kalo pengendalian diri gak bagus. Belanja online pasti bakal meningkat drastis dari bulan-bulan selain ramadhan. Terbukti dengan jasa ekspedisi yang pasti overload setiap ramadhan. Huhu.

Tentu saja kecenderungan yang seperti ini tidak dilewatkan begitu saja oleh para pebisnis, terutama pebisnis online. Mereka akan melakukan berbagai strategi marketing untuk menggenjot penjualan di bulan penuh berkah ini. Salah satunya dengan cara memberikan berbagai promo belanja online.

Tapi sebagai konsumen, kita kudu tetep cerdas dong. Jangan sampai nafsu belanja kita mendominasi dan membutakan segalanya. *halah

Jadi tetep ada yang harus diperhatikan saat banyak promo belanja online seperti di bulan ramadhan ini. Agar keinginan belanja terpenuhi, tapi tetap gak lepas kendali.

Apa aja sih yang harus diperhatikan saat ada banyak promo belanja online? Cekidoott!

1. Skala Prioritas

Yep. Skala Prioritas adalah segalanya. Skala prioritas adalah salah satu alat pengendalian diri yang paling efektif. Terutama saat banyak godaan promo belanja online seperti sekarang ini.

Saat ada barang yang sedang promo, coba lihat dulu barang tersebut ada di posisi nomor berapa dari skala prioritas kita. Kalo ternyata ada di urutan terbawah, atau bahkan sama sekali gak ada di daftar skala prioritas kita, yaudah gak usah dibeli meski sedang promo dan jatuhnya murah sekali.

Kita kan harusnya membeli apa yang kita butuhkan. Bukan membeli apa yang sedang murah. Murah tapi kalo gak ada manfaatnya bagi kita, ujung-ujungnya pasti cuma akan jadi sampah kan?

2. Cek Harga

Kalo lihat promo tuh kita perempuan kadang suka impulsif. Wuih promo, apalagi ada embel-embel flash sale, udah deh langsung main klik beli aja. Eh begitu transfer, ternyata harganya sama aja dengan harga normal di toko sebelah. Wkwkwkwk.

Makanya, please sempetin cek harga. Jangan impulsif. Cek harga normalnya berapa. Cek harga di toko sebelah berapa. Soalnya gak jarang lho embel-embelnya promo, tapi jatuhnya sama aja, atau kadang malah lebih mahal.

Ini sih rahasia umum ya. Seringkali sebelum promo, harga di mark up dulu. Ya wajar sih. Namanya jualan mah tetep pengennya untung.

3. Ongkir

Ini sih mau lagi banyak promo atau gak ada promo, yang namanya belanja online sih harus memperhatikan ongkir ya.

Kan sering tuh nemu barang jauh lebih murah, tapi begitu ditambah ongkir, jatuhnya lebih mahal. Dih ya ngapain dibeli. Ya mending gak promo, tapi ongkirnya murah dong. Lebih cepet nyampe.

Udah sih. Tiga itu aja yang harus diperhatikan kalo versi saya. Teman-teman ada yang mau nambahi? Tulis di kolom komentar yaa. Siapa tau ada hal yang selama ini luput saya perhatikan. Hehe.

#Ramadhan: Cara Membuat Cilok dan Pengalaman Pertama Membuatnya

on
Jumat, 10 Mei 2019
Saya dan teman-teman di kantor sering berseloronh, jajan itu makin gak sehat kok makin enak ya 😂

Hayoloh bilang enggak? Lha itu jajan penuh mecin, apa sehat? Tapi enak kan? 😅

Gak terkecuali cilok. Snack penuh gluten, hihi. Huhu, saya dan mas suami penggemar berat cilok. Kalo pulang kerja, sering beli cilok dulu, dan dimakan sebelum jemput Faza. Biar Faza taunya sayur sama buah aja. Ahahah.

Ramadhan gini, kok ya tiba-tiba pengen makan cilok. Tapi penjual cilok kesukaan gak ada 😓



Yaudahlah bikin sendiri. Cilok homemade. Nah, apakah yang homemade pasti sehat? Ya enggak juga. Tergantung apa yang dibikin. Hehe.

Ini pengalaman pertama bikin cilok. Jadi bener-bener blank. Untung ada cookpad kan. Langsung deh baca-baca gimana cara bikin cilok. Dan, mayan bingung. Ada yang perbandingan 2:1 untuk terigu:tapioka. ada juga yang sebaliknya, tapioka:terigu.

Setelah menimbang-nimbang, saya pilih opsi untuk nyoba yang 2:1 untuk terigu:tapioka. Dengan pertimbangan, biar gak alot-alot banget lah.

Tapiii, saya tuh sering dodol soal bikin adonan gini. Dan, kejadian lagi. Kebanyakan air pemirsaaaa! Alias keenceran 😭 Gak bisa dibulet-buletin. Yaudah akhirnya saya tambah tepung terigu dan tepung tapiokanya cemplang-cemplung. Jadi entah akhirnya perbandingannya tetap 2:1 atau enggak. Haha.

Hasilnya? Ya gak seenak cilok yang beli di abang-abang biasanya sih. Tapi tetap bisa dinikmati kok. Hihi. Habis sama mas suami. Dia mah gak pernah rela hasil jerih payah istrinya terbengkalai 😅

Tapi gara-gara setengah gagal gini, Saya bertekad untuk membuat lagi besok-besok. Insya Allah.

Ada yang penasaran cara membuat cilok? Gampang sih sebenernya.

Cara Membuat Cilok

ini nih hasil karya saya, haha
Terigu, dikasih air panas biar matang, dibiarkan beberapa saat, terus ditambah tepung tapioka, ulekan bawang putih, garam, mrica dan penyedap rasa (mecin, hihi). Kasih irisan daun bawang, terus dibulet-buletin deh kayak bakso.

Setelah itu cemplungin satu per satu ke air mendidih. Kalo udah mengambang, angkat.

Ohya, untuk sausnya, saya bikin saus kacang pake skippy semalam.

Caranya: Haluskan bawang merah, bawang putih, cabe merah. Tumis sebentar, masukkan skippy dan air. Tambahkan garam, gula, kecap secukupnya. Jadi deh!

Itu cara bikinnya yaaa. Saya gak berani kasih takarannya, soalnya lha wong saya aja masih failed 😭

Kalo ada temen-temen yang udah pernah berhasil bikin cilok yang enak, saya mau bangettt dong dibisikin resepnya. Cari di cookpad bingung sendiri malah, mana yang paling enak. Huhu.

#Ramadhan: Resep Soto Ayam Khas Ibuk

on
Kamis, 09 Mei 2019


Kemarin pagi mas suami manyun. gara-gara saya bilang, pengen pulang (ke kampung halaman). Pasalnya, dia tuh paling gak tega kalo saya mellow gara-gara kangen rumah. Tapi di lain sisi, kami sudah sepakat untuk pulang di penghujung Ramadhan, untuk sekalian lebaran di sana.

Ya saya juga gak berniat mau maksa untuk pulang sih. Saya cuma curhat aja, gara-gara tiba-tiba mellow pengen buka puasa pake masakan khas ibuk 😭

Ibuk saya tuh kalo masak suka nyeleneh. Dalam artian, sering gak sesuai pakem yang dipegang oleh orang pada umumnya. Hehe.

Jadi awal-awal saya keluar dari rumah, saya sering bingung. Misal masakan lodeh. Selama saya tinggal sama ibuk, lodeh yang saya tau ya lodeh kayak yang biasa dimasak ibuk. Saya kira, lodeh pada umumnya tu beda. Pas awal-awal saya di Semarang, saya tanya ke ibu-ibu warung, itu sayur apa. Dijawab, lodeh. Dalam hati saya keheranan, kok lodeh kayak gitu? Kok beda banget sama lodehnya ibuk?

Ternyata ibuk yang gak sesuai pakem 😂

Tapi justru itu yang bikin masakan ibuk berkesan banget dan tiada duanya. Gak akan sama dengan masakan orang lain, apalagi masakan warung, soalnya ibu punya rules pribadi. Haha. Jadi semacam signature gitu ya 😅

Selain lodeh, soto ayam khas ibuk pun beda pake banget dengan soto ayam pada umumnya. Huhu, saya suka banget banget banget soto ayam khas ibuk. Tuh kan, pengen mewek lagi, pengen pulang 😭



A post shared by rosasusan.com | sanirosa.com (@rosalinasusanti) on


Jangan tanya soto ayam khas ibuk tu versi soto kudus atau soto semarang, karna kayaknya gak sama dengan dua-duanya, hehe. Tapi cenderung lebih mirip ke soto kudus sih.

Pernah ada orang yang komentar waktu lihat soto ayam khas ibuk. "Soto kok pake wortel sih? kayak sop aja!"

Saya bingung. Lho, emang soto gak boleh pake wortel? Setelah mengamati soto-soto lain yang dijual di warung-warung, saya baru ngeh. Iya juga ya. Soto lain gak ada yang pake wortel 😂

Kalo udah kangen banget sama masakan ibuk, tapi belum bisa pulang, saya biasanya minta resepnya, terus nyoba bikin sendiri. Meski pasti gak bisa sama, mayan lah agak mengobati rindu.

Seperti tadi sore. Saya ngirim chatt di grup keluarga, minta dikirimi resep soto ayam khas ibuk. Eh malah diprovokasi suruh pulang sama kakak-kakak. Huhu. Tapi akhirnya dikasih sih.


Nih yaa saya share resepnya, siapa tau ada yang penasaran 😀

RESEP SOTO AYAM (Khas ibuk saya, hihi)

Bahan utama:
Ayam suwir
Kecambah
Wortel
Daun bawang
Seledri

Bumbu halus:
Bawang merah
Bawang putih
Ketumbar
Mrica
Kemiri
Jinten
Jahe
Garam
Gula

Bumbu tambahan:
Salam
Laos
Serai
Daun jeruk
Bawang goreng untuk taburan
Kecap manis
Sambal

Cara membuat:
Bahan utama cukup di potong-potong dan disiapkan saja. Taruh di piring yang berbeda tiap bahannya. Ohya, kecambahnya direndam pake air panas, lalu tiriskan.

Bumbu halus diuleg, lalu ditumis sebentar sampai harum. Setelah harum, masukkan ke air mendidih. Masukkan wortel yang sudah dipotong-potong ke dalam kuah. Lalu masukkan juga bumbu tambahan berupa salam, laos, serai dan daun jeruk. Tes rasa, jadi deh!

Cara penyajian:
Tata di piring: kecambah, daun bawang, seledri, ayam suwir. Lalu siram dengan kuah sotonya. Tambahkan kecap dan sambal sesuai selera.

Duh ya Allah, nulis resepnya aja saya jadi mellow 😭

Ohiya, maaf yaaa gak pake takaran atau jumlah. Ibuk mah suka gitu kalo ditanya soal takaran. Dikira-kira aja se-pas-nya kata beliau, huhu.

Kalian segininya juga gak sih sama masakan ibu? Menu apa yang paling berkesan buat kalian?

Puri Maerakaca: Berwisata Sekaligus Mengenal Budaya Jawa Tengah

Taman Puri Maerakaca merupakan salah satu destinasi wisata yang terletak di Kota Semarang, tapatnya terletak di Semarang Barat, kurang lebih 5 Km dari Monumen Tugu Muda Semarang.


Puri Maerakaca merupakan salah satu bagian tempat wisata yang ada di kawasan PRPP Jawa Tengah. Sejak saya kecil, Puri Maerakaca ini sudah eksis lho. Di angkatan saya, destinasi ini merupakan salah satu destinasi wisata wajib untuk siswa TK yang sedang pergi berwisata. Tiket masuknya murah meriah. Hanya Rp 10.000,- per kepala.

Puri Maerakaca ini sering juga kami sebut sebagai Taman Mini-nya Jawa Tengah. Karna isi di dalamnya memang mirip-mirip sama Taman Mini Indonesia Indah di Jakarta. Bedanya, kalau TMII menampilkan miniatur kebudayaan dari seluruh wilayah Tanah Air Indonesia. Sedangkan Puri Maerakaca menampilkan miniatur kebudayaan dari berbagai daerah yang ada di wilayah jawa Tengah.



Jadi begitu masuk, kita akan disuguhi berbagai anjungan rumah adat dari masing-masing kabupaten yang ada di Jawa Tengah. Letaknya pun berurutan seperti letak geografis kotanya. alam setiap anjungan, tidak hanya menampilkan rumah khas dari masing-masing daerah, tapi juga menyuguhkan ikon-ikon tertentu dari daerah yang bersangkutan.

Foto di depan anjungan tanah tumpah darah. Haha.

Misalnya, untuk anjungan Kabupaten Jepara, ditampilkan sebuah rumah joglo khas Jepara. Di halamannya terdapat semacam gazebo yang terbuat dari kayu berukir, dan patung yang terbuat dari akar pohon yang telah diukir. Hal ini menggambarkan Kabupaten Jepara yang terkenal dengan kota ukir. Lalu di anjungan kota Rembang, kita akan menemui sosok patung Ibu Kartini, salah satu Pahlawan Wanita yang kita ketahui wafat di kota Rembang.

Jadi Puri Maerakaca ini memang cocok sekali jika dijadikan destinasi wisatanya anak-anak sekolah. Agar selain berwisata, mereka juga bisa sekaligus belajar tentang kebudayaan dari berbagai daerah di Jawa Tengah.

Puri Maerakaca ini bisa dibilang baru saja kembali bangkit dalam beberapa dua tahunan terakhir ini. Sebelumnya, tempat wisata ini sempat sepi pengunjung saat masih hanya menawarkan wisata budaya.

Kini, Puri Maerakaca punya daya tarik baru, yaitu wisata trekking mangrove.

Gak cuma muda-mudi yang berburu foto instagramable. Yang udah gak terlalu muda juga masih pengen 😂

Ada banyak hal menarik baru yang ditawarkan dengan adanya wisata trekking mangrove ini. Kalau yang muda-mudi, biasanya akan berburu foto-foto instagramable, hutan mangrove di kawasan Puri Maerakaca ini memang cukup instagramable untuk dijadikan tempat foto.

Jika datang bersama keluarga, kita juga bisa seru-seruan naik becak air. Tiketnya hanya sekitar Rp 10.000,- juga per orang, dengan durasi naik kurang lebih 15 menit.

Waktu di becak air gak bisa poto 😑

Kalian yang dari luar kota, jika tertarik berkunjung ke Puri Maerakaca, gak perlu ragu dan bingung memikirkan mau nginap di mana. Hotel di Semarang buanyaaakkk sekali pilihannya. Mau hotel murah di Semarang? Banyaakk. Mau yang mahal? Gak kalah banyak. Hehe.

Hotel Pegipegi menawarkan banyak pilihan untuk kalian yang butuh Penginapan murah di Semarang. Kalau mau hotel yang letaknya dekat dari Puri Maerakaca, ada Hotel Fovere Puri Semarang, Airy Bandara Ahmad Yani Semarang, The Azana Hotel Airport Semarang, dan masih banyak lagi pilihan lainnya.

Atau jika kalian ingin menginap di hotel yang dekat dengan destinasi wisata lain di Semarang, bisa juga memilih untuk menginap di The Wujil Resort & Conventions yang terletak di Kabupaten Semarang. Jadi, bisa sekalian berwisata alam di daerah Semarang atas yang udaranya sejuk. Seperti Bandungan, Candi Gedung Songo, Ayanaz, dll. Jadi, sekali menyelam, bisa dua-tiga pulai terlampaui. Hehe.

Jadi, jangan ragu untuk berwisata ke Semarang, yaaa 😊

#Ramadhan: Dessert Cup Skippy Untuk Menu Buka Puasa

on
Rabu, 08 Mei 2019
Katanya, jangan berbuka dengan manis, tapi berbukalah dengan yang sayang. Tapi gimana yaaa, berbuka emang enaknya dengan yang manis-manis sih. Apaan sih, gak jelas 😂



Saya termasuk penggemar berat makanan manis. Apalagi akhir-akhir ini sedang hits berbagai varian dessert box yaa. Ada brownis alpukat lah, milkbath cake lah, Cheese cake lumer lah. Hmmmm, nyebutin namanya aja bikin saya kemecer. Hihi. Padahal masih siang.

Tapi dessert box tu harganya mayan kan. Padahal saya sedang mencanangkan program hemat selama bulan Ramadhan. Haha.

Saya gak habis akal dong. Kenapa gak bikin sendiri coba? Tutorialnya di Youtube juga bertebaran. Kayaknya gak susah-susah banget deh.

Akhirnya hari pertama Ramadhan kemarin saya beneran bikin. Mumpung libur kerja. Saya bikin dessert cup, karna kalo box kan seringnya gak bisa habis sekali duduk. Kalo cup kan bisa jadi banyak, dan langsung habis gitu.

Seperti biasa, saya gak suka niru resep plek ketiplek gitu. Pasti adaaa aja yang saya variasi sesuai selera. Hehe, sok-sokan banget ya. Nah, untuk dessert cup yang saya buat kemarin, saya menmabhakan selai kacang Skippy ke remahan biskuitnya, untuk lapisan paling dasar.

Ah, langsung aja deh saya jembreng resep dan cara bikinnya di sini yaaa. Siapa tau ada yang pengen coba juga 😊

RESEP DESSERT CUP SKIPPY

BAHAN:

Lapisan dasar:
Biskuit tanpa selai (Jumlahnya dikira-kira, hehe. Lupa persisnya)
2 sdm Margarin dilelehkan

Lapisan tengah:
450 ml susu full cream
3 sdm gula pasir
2 sdm tepung maizena
1 1/2 sdm agar-agar tanpa warna

Lapisan atas:
Dark cooking Chocolate (gak sempet nimbang berapa gramnya, hiks. Pokoknya sampai pekat lah)
100 ml Susu coklat (Aslinya pake fresh cream ya, cuma kemarin saya gak punya, hehe)
1 sdm margarin dilelehkan

CARA MEMBUAT:

Lapisan dasar:

Hancurkan biskuit. Masukkan margarin yang telah dilelehkan. Aduk rata. Tambahkan Skippy peanut butter, kurang lebih empat sendok makan. Aduk rata, lalu tata di cup yang sudah disipakan. Tekan-tekan menggunakan sendok. Sisihkan.

Ini lapisan dasar. Remahan biskuit dicampur margarin dan Skippy


Lapisan tengah:

Masukkan susu ke dalam panci. Masukkan juga gula pasir, tepung maizena dan agar-agar. Aduk rata, lalu masak di atas api sedang. Aduk-aduk terus hingga meletup-letup.

Tuangkan ke atas lapisan dasar yang sudah di tata di dalam cup sebelumnya. Sisihkan.

Lapisan atas:

Masukkan susu ke dalam panci. Hancurkan DCC, campurkan ke dalam susu. Setelah itu, ditim, sampai coklatnya meleleh.

Setelah coklat meleleh sempurna, masukkan lelehan margarin. Tuangkan ke adonan paling atas yang sudah ditata di cup.

Masukkan kulkas. dan, JADI DEEEHH 😍 *Foto yang udah jadinya nyusul yaa. Hehe.

Dan ternyata enaaaakk loh! *Biarin muji masakan sendiri*

Soalnya dessert box atau dessert cup pada umumnya kan rasanya pasti dominan coklat, susu atau keju gitu kaaan. Nahh kalo yang ini selain creamy-nya susu dan legitnya coklat, lidah kita juga akan disuguhi rasa gurihnya selai kacang.

Dimakan pas habis tarawih dalam kondisi barusan keluar dari kulkas, eeuuughhh... Masyaa Allah, nikmat!

Selamat mencoba yaaaa 😊

#Ramadhan: 5 Tempat Buka Puasa Favorit di Semarang yang Pernah Saya Kunjungi

on
Selasa, 07 Mei 2019
5 Tempat buka puasa favorit yang pernah saya kunjungi. Iya, cuma 5. Kan kemarin saya sudah bilang, kalo enggak bener-bener lolos kriteria, ya saya lebih milih buka puasa di rumah.

Tapi gimana pun, harus diakui sih, bulan Ramadhan tanpa sekalipun buka puasa di luar rasanya kayak ada yang kurang. Dan ini 5 tempat buka puasa di kota Semarang yang pernah saya kunjungi dalam 5 ramadhan terakhir, semenjak saya berdomilisi di Semarang.



Dan uniknya, 4 dari 5 tempat yang saya kunjungi untuk buka puasa di bawah ini, saya kunjungi dengan orang yang sama. Siapa dia? Teman sekamar saya waktu masih ngekos. Buahahaha. Segitu gak punya temennya ya saya.

Yaudah yuk, langsung aja saya kasih review singkat tentang 5 tempat buka puasa favorit di Semarang yang pernah saya kunjungi.

1. SS (Spesial Sambal)

Ini sih tempat makan ter-laaafff sepanjang masa. Gak cuma di Ramadhan. Di luar Ramadhan pun, saya dan mas suami seperti punya ritual wajib makan di SS sebulan sekali. Hehe.

Kenikmatan makan di SS itu sejauh ini belum tertandingi dengan kenikmatan makan di tempat makan lain, meski dengan tempat yang jauh lebih nyaman. Khususnya bagi pecinta pedas, pasti setuju deh sama pendapat saya ini.

Sambelnya TOP. Nasinya bisa nambah sepuasnya tanpa kena charge tambahan, pilihan lauk dan sayurnya variatif, harganya super duper terjangkau pula. Kurang apa coba?

Cumaaa, kalo waktunya buka puasa ya siap-siap aja sih melihat pengunjung yang membludak. Lah, hari biasa aja kalo jam makan siang pasti penuh banget kok!

Dan sedihnya, kalo mau buka bersama di SS tuh gak bisa booking tempat dulu sebelumnya gitu. Jadi harus ada yang dengan rela datang lebih awal demi nge-cup tempat. Hiks.

2. Rodjo Resto

Rodjo Resto terletak di jalan Pemuda yang sangat strategis untuk dijangkau. Dari tampilan bangunan, nama, dan cara menyambutnya, kita pasti langsung bisa menebak kalau Rodjo Resto ini merupakan resto yang menawarkan sajian khas nusantara.

Iya. Nusantara banget. Ada plecing kangkung, udang saus padang, sayur bening, garang asem, dll. Dari segi harga, eemm, mayan sih. Standar resto lah.

Tempatnya nyaman untuk dijadikan tempat buka puasa bersama para sahabat atau keluarga. Cumaa, mushollanya super kecil, dan lokasinya jauh dari masjid. Jadi kalo mau buka puasa bersama di Rodjo sih menurut saya mending batalin dulu pake takjil, sholat di masjid, baru deh meluncur ke Rodjo Resto.

Plusnya, Rodjo ini bisa reservasi tempat dulu. Jadi gak perlu unyel-unyelan kayak di SS.

3. Delman Resto

Ini gak jauh beda sama Rodjo sih. Delman Resto juga menwarkan berbagai sajian khas nusantara. Dari segi cita rasa, sama enaknya sih menurut saya (apa sih yang gak enak buatkuu? haha). Cuma setting tempatnya lebih nyenengin menurut saya.

Delman Resto terdiri dari bagian inddor dan outdoor. Kita bisa memilih sesuai keinginan, asalkan masih kosong. Huehehehe.

Bagian utama resto atau bagian indoornya, merupakan sebuah rumah joglo khas Jawa, yang terbuat dari kayu yang telah diukir. Sedangkan bagian outdoornya terdiri dari gazebo-gazebo yang juga bergaya khas Jawa. Di sekitar gazebo ada taman-taman yang ditata sedemikian rupa. Nyenengin mata pokoknya.

Cuma dulu pas buka puasa di situ dan milih di bagian outdoor, nyamuknya mayan siihh. Ahihihi.

Seperti halnya resto-resto lain di jam buka puasa, Delman Resto juga super pueeenuuh! Dan o'onnya, dulu saya gak reservasi dulu. Alhasil, baru dapet tempat sekitar jam 7-an malam. Huhu, bye-bye sholat tarawih 😭

4. Giggle Box

Setelah 3 tempat makan di atas menawarkan sajian khas nusantara, kalo Giggle Box ini merupakan resto yang menawarkan menu-menu western. Aduh entahlah apa aja contoh menunya, saya gak hafal. Susah-susah euy. Hihi.

Saya udah pernah cerita tentang Giggle Box ini tahun lalu sih di blog. Waktu habis buka puasa bersama juga.

Bagi saya yang lidahnya njowo banget, Giggle Box ini menawarkan citarasa western yang sangat bisa diterima lidah saya. Enak-enak banget sumpah. Entah beneran enak, entah karna udah laper sih sebenernya. Soalnya waktu itu saya juga baru bisa buka puasa makan besar sekitar jam setengah delapan malam. Hehe. Nunggu agak sepi soalnya bawa duo bocil.

 Yang hobi foto, dijamin betah banget sih di Giggle Box. Semua sudutnya dibuat instagramable banget. Sukak!

5. De Lasco

Kalo yang ini sebenernya buka tempat buka puasa favorit saya, melainkan favorit keluarga saya. Hehe. Habisnya, berkali-kali buka puasa bersama, di situ terus.

De Lasco ini tuh semacam pemancingan gitu. Tapi ya gak ada yang mancing juga deng. Pokoknya menu utamanya ikan-ikanan gitu lah. Bakar maupun goreng.

Para sesepuh pada suka ke sini soalnya bisa sekalian terapi ikan. Saya sih ogah! Gak tahan gelinya eewww.

Yeaayy, udah 5! Silakan dipilih dipilih mau cobain yang mana dulu. Hehe. Atau jangan-jangan sudah pernah semua juga?

Eh FYI, dari 5 tempat buka puasa di atas, kayaknya yang bener-bener jadi tempat saya buka puasa (saat adzan magrib berkumandang) itu cuma SS dan Rodjo deh. 3 yang lainnya mah sudah bukan buka puasa lagi. Wong dapet tempatnya rata-rata jam 7 malam. Hehe.

Yah begitulah. Ramadhan. Gak ada tempat buka puasa yang sepi kayaknya.

#Ramadhan: Buka Bersama, Yes or No?

on
Senin, 06 Mei 2019
Salah satu ciri khas Ramadhan yang belum berubah dari tahun ke tahun adalah banyaknya ajakan reuni dengan tajuk buka bersama.

Saya bukan termasuk orang yang sering datang ke acara buka bersama sih. Karna emang temennya gak banyak. Haha. Tapi dari undangan yang banyak itu pun, biasanya akan saya pilah-pilah ulang. Mana yang perlu saya hadiri, mana yang gak perlu.


Jadi, kalau ditanya, "buka bersama, yes or no?"

Saya akan jawab: tergantung. *anaknya hobi nggantung* 😂

Tergantung apa? Banyaakk faktornya.

1. Siapa yang mengajak

Yup, ini faktor utama. Siapa dulu yang ngajak?

Kalo yang ngajak itu teman dekat, selama gak ada halangan saya akan mengusahakan sekuat tenaga. Bahkan sering juga saya yang menjadi penggagasnya. Terutama teman dekat yang lama gak ketemu.

Soalnya buka bersama tu salah satu momentum ya. Kalo hari-hari biasa pasti effort untuk ketemunya beda. Jadi ya sekalian kangen-kangenan gitu.

Nah, kalo yang ngajak adalah teman yang sekedar kenal, atau undangan buka bersama yang merupakan forum besar (misal, buka bersama satu angkatan SMP atau SMA), saya lebih sering mangkir sih.

Kenapa?

Karna di forum besar seperti itu, seringnya kita hanya bertegur-sapa dan berbasa-basi seperlunya, ujung-ujungnya ngobrol sama yang udah akrab juga. Yaudah sih buka bersamanya sama yang akrab aja kalo gitu.

Itu sih masih mending. Kadang juga pada sibuk sama gadget masing-masing. Huhu. Bukan bersama kalo gitu namanya. Main gadget bersama. Hehe.

2. Lokasi buka bersama

Sejujurnya, salah satu yang bikin paling males datang ke buka bersama adalah lokasinya. Tempat makan mana sih yang pas waktunya buka puasa gak rame? Suka nyesek kalo mau buka puasa aja harus waiting list sampe menjelang Isya' baru dapet tempat 😭 Kecuali udah booking dari jauh hari ya.

Saya sebenernya paling seneng kalo lokasi buka bersama adalah di rumah salah satu teman. Gak papa deh iuran buat masakan dan macem-macemnya. Tapi paling enggak gak perlu unyel-unyelan sama ratusan orang lainnya.

Apalagi sekarang udah bawa bocah kan yaaa. Hadeehh, yang tua aja kalo rame banget bisa jadi cranky. Apalagi bocah.

3. Skala prioritas

Jelas sih ini. Ketika ada ajakan buka bersama, salah satu penentu saya akan datang atau enggak, ya tergantung skala prioritasnya.

Misal di hari yang sama, ada ajakan juga dari keluarga untuk buka bersama, ya pasti pilih keluarga dulu dong.

Atau misal pas ada ajakan buka bersama, Faza-nya lagi kurang fit, ya saya gak akan maksain diri untuk datang.

Semua orang pasti gini deh kayaknya.

Jadi kesimpulannya, buka bersama -- Yes or No?

Kalo harus pilih salah satu saya cenderung lebih banyak 'No'-nya. Hehe. Kecuali Menurut 3 pertimbangan di atas, lolos semua kriterianya, ya saya Yes.

Kalau kamu gimana? Udah dapet berapa undangan buka bersama untuk Ramadhan tahun ini? 😀

Tentang Penerimaan Diri dan Mengenali Diri Sendiri

on
Selasa, 23 April 2019
Gara-gara Mbak Icha nulis tentang alis dan penerimaan diri, saya jadi ketrigger untuk nulis tentang penerimaan diri juga. Hehe.



Kalian inget gak, dulu pernah ada trend pake jilbab dengan berbagai model yang lilit sana-lilit sini itu?

Di masa itu pula, youtube dipenuhi dengan konten tutorial memakai jilbab. Dan saya adalah salah satu penikmatnya. Tiap nonton video tutorial pake jilbab itu saya pengeeeen banget praktekin. Tapi gak pede. Gak pede, tapi pengen banget.

Jadi, dalam beberapa kali kesempatan, saya akhirnya 'nekat' mempraktekkan video tutorial memakai jilbab yang saya tonton. Ada rasa puas, tapi lebih dominan gak pede-nya. Tapi tetep ada perasaan harus. Harus ngikuti yang lagi hits. Pengen gaya dikit. Pengen keliatan modis. Dll.

Jadi tiap lagi makai jilbab lilit-lilit gitu, pasti ada rasa, "kok gak bagus ya? Padahal di tutorial bagus gitu. Apa karna aku gak secantik model tutorialnya ya?"

Yup, ujung-ujungnya pasti ngerasa jelek dan berbagai perasaan negatif lainnya.

Sayangnya, bukannya menyadari dan segera sadar, saya malah masih terus berusaha mengingkari rasa tidak pede itu.

Sampai akhirnya capek sendiri -____-

Dan sampailah saya pada hari ini. Sebagaimana Mbak Icha yang akhirnya pede-pede aja gak gambar alis, saya pun akhirnya pede-pede aja untuk tetap tampil 'gak modis'.

Menurut yang saya pahami sekarang, kayaknya memang ada orang-orang yang dilahirkan untuk jadi orang yang gak modis. Gak pantes ngikutin model apapun yang sedang hits. Pantesnya ya gitu-gitu aja. Sebagaimana ada aja orang yang mau ngikuti mode kayak apapun juga kok kesannya pantes-pantes aja.

Nah, saya masuk ke golongan orang yang dilahirkan untuk jadi orang yang gak modis kayaknya. Hahaha.

Bukan bukan, ini bukan rendah diri. Justru saya sudah merasa sampai ke taraf penerimaan diri. Bahwa, oke saya memang gak selalu pantes mengikuti apa yang sedang hits. Oke, saya memang pantesnya pakai gamis model standar dan jilbab model gitu-gitu aja.

Lebih dari itu, saya merasa sudah mengenali diri sendiri. Bahwa saya adalah Rosa yang sejatinya memang suka model-model baju atau gamis simpel. Berwarna kalem. Bahwa saya adalah Rosa yang justru merasa sangat Pede dan merasa 'ini aku banget' saat pakai jilbab bergo atau jilbab segiempat super standar.

Jadi udah bukan masanya saat ngiler lihat model-model baju yang modis, dan memaksakan diri untuk pakai. Iya sih masih suka ngikuti trend, tapi sekedar ngikuti aja, tanpa mengaplikasikan. Karna sudah sangat tau, bahwa yang seperti itu bukan untuk saya 😊

Mungkin ini ya yang dimaksud menemukan jati diri.

Kalian gimana gengs, sudah merasa menerima keadaan diri dan mengenali diri sendiri juga kah?

Ayanaz Gedongsongo: Wisata Instagramable Masa Kini

on
Minggu, 21 April 2019
Libur panjang sudah hampir berakhir yaaa. Hiks. Sudah ke mana saj kalian long weekend ini?

Libur kenaikan Isa Almasih yang jatuh pada hari Jumat tanggal 19 April 2019 kemarin, menjadi kesempatan bagi banyak orang untuk berwisata bersama keluarga.

Salah satu kelebihan era Instagram, salah satunya adalah menggeliatnya sektor pariwisata Indonesia. Kenapa gitu? Karna orang-orang berlomba-lomba untuk mendapatkan foto  menarik yang bisa diposting ke instagram. Hehe.

Fotonya @uchacilik di Ayanaz

Untuk memenuhi kebutuhan itu, ya otomatis sektor pariwisata juga harus melakukan banyak penyesuaian. Di antaranya adalah dengan membuat tempat-tempat wisata yang instagramable.

Kalo dulu, tempat wisata cukup mnyuguhkan keindahan alam, sekarang keindahan alam tersebut harus dipoles lagi agar mampu menyuguhkan keindahan alam yang instagramable.

Kayaknya hampir semua tempat wisata mulai menyadari soal ini. Tidak terkecuali tempat wisata Gedongsongo yang terletak di Kabupaten Semarang.

Baca juga: Cara Membuat Bayi dan Anak Nyaman Saat Traveling

Dulu, gedongsongo ini cukup menawarkan situs sejarah berupa candi yang terdiri dari 9 candi, dan suasana alam yang sejuk. Di era instagram, hanya candi rasanya gak akan cukup menarik animo para wisatawan, terutama wisatawan lokal.

Family Potrait di Ayanaz. Hehe.

Maka, dibuatlah Ayanaz. Ada yang sudah pernah ke Ayanaz? Kalo belum, sini saya ceritain dikit tentang Ayanaz.

Ayanaz merupakan tempat wisata yang terletak di dalam area Candi Gedongsongo. Jadi, kita harus bayar tiket dua kali kalo mau ke Ayanaz. Pertama, tiket masuk ke Gedongsongo. Kedua, tiket masuk ke dalam Ayanaz-nya, sebesar 20.000 per orang. Anak usia di bawah 2 tahun gak perlu bayar tiket masuk.

Ayanaz ini masih tergolong baru. Lahirnya ya dalam rangka untuk memenuhi kebutuhan tempat wisata instagramable.

Instagramable banget kan?

Karna hal utama yang ditawarkan Ayanaz memang adalah tempat wisata foto.

Jadi, di dalam Ayanaz ini, ada banyaaakkk sekali spot foto yang sangat menarik. Kalo yang memang hobi foto, wuih pasti krasan sekali di Ayanaz.



Spot fotonya ada yang gratis, ada juga yang berbayar. Lebih banyak yang gratis sih sebenernya. Yang berbayar pun gak mahal kok. Per orang 5.000-10.000 rupiah.

Hihihi, mau punya foto bagus aja kudu modal ya.

Tapi kalo lagi weekend, apalagi long weekend kayak kemarin itu, jangan ditanya ramainya seperti apa. Jadi, harus sabar untuk antri di tiap spot foto. Hehe.

Kalo yang gak suka foto, Ayanaz gak recomended dong?

Indah banget kan?

Menurut saya tetap recomended sih. Karna Ayanaz ini terletak di tengah hamparan alam yang indaaahh sekali, sekaligus berhawa sejuk. Selain itu, Ayanaz juga menyediakan spot-spot yang bisa digunakam untuk bersantai dan mengobrol bagi yang gak hobi foto.

Tapi kalo udah sampai Ayanaz, kayaknya gak ada yang gak tertarik untuk foto deh. Haha.

Jadi gimana, tertarik ke Ayanaz?

Cerita Pengalaman Pertama Ikut Kuliah Online Berbayar

on
Sabtu, 30 Maret 2019


Sekitar setahun terakhir ini, istilah kuliah online semakin menjamur. Baik yang gratis maupun yang berbayar.

Saya pernah beberapa kali ikut kuliah online melalui WA yang tidak berbayar alias gratisan. Hasilnya? Zonk, sih. Bukan karna materinya gak bagus. Tapi karna saya gak serius menyimak materi kuliahnya. Saya belum menganggap serius majelis ilmu bernama kulian online melalui WA itu.

Berdasarkan pengalaman tersebut, saya hampir gak pernah kepikiran mau ikut kulian online berbayar. Takutnya saya tetap gak bisa serius, kan sayang yaaa. Udah bayar, eh gak dapet apa-apa!

Waktu lihat IG Ummu Balqis dan sekolah onlinenya yang bernama @bengkeldiri, saya langsung pengen ikut banget. Karna sadar akhlak dan pengetahuan agama masih compang-camping. Tapi ya itu tadi, maju-mundur, karna bayarnya juga gak bisa dibilang murah untuk ukuran dompet saya.

Berbulan-bulan, keinginan itu saya tunda. Sampai di penghujung tahun 2018, dengan semangat ingin menjadi pribadi yang jauh lebih baik di 2019, akhirnya Bismillah saya mendaftar.

Pengalaman Pertama Ikut Kuliah Online Berbayar

Ternyata ikut kuliah online gratisan dan berbayar, beda sekali rasanya bagi saya.

Apa bedanya?

Mengeluarkan uang sebesar 250 ribu -- yang menurut saya cukup besar -- memberikan efek psikologis yang cukup signifikan untuk saya.

Wah, saya udah ngeluarin uang nih. Jadi harus niat, biar gak rugi. Begitu kira-kira.

Saya menyimak semua materi dengan (cukup) baik. Juga mengerjakan semua tugas (iya, kuliah online juga ada tugasnya) yang diberikan sebagai syarat kelulusan (iya ada lulus dan gak lulus juga, hehe).

Dan apakah kuliah online dengan biaya segitu cukup worth it?

Kalo untuk Bengkel Diri (karna saya ikutnya baru Bengkel Diri aja), worth it sekali!

Uang 250 ribu mah kalo di dompet mungkin dua minggu juga udah gak ada bekasnya ya. Nah ini, 250 ribu dikasih ilmu segitu banyak, seminggu 2x selama 2 bulan.

Efektifkah Kuliah Online?

Kalo untuk saya yang agak susah fokus kalo disuruh duduk diem dengerin penjelasan dosen di kelas, menurut saya kuliah online sangat efektif. Dengan syarat, kitanya bener-bener niat dan menyimak.

Karna apa?

Kuliah online Bengkel Diri ini kuliahnya diberikan melalui grup WA, yang penyampaiannya berupa slide penjelasan materi, dan voice note. Jadi kalo pas gak mudeng atau terdistraksi sesuatu, bisa banget diulang lagi penjelasannya, tanpa kita harus malu karna ketauan gak fokus. Hehe.

Kendalanya?

Karena tau materi bisa didengarkan dan diulang kapan saja, jujur saya jadi agak menggampangkan ketika jam kuliah tiba.

Apalagi jam kuliahnya jam 8 malam, yang mana seringnya saya udah ngantuk dan kebablasan tidur ketika ngelonin Faza.

Dari sesi awal sampai akhir perkuliahan, kayaknya saya gak pernah menyimak materi tepat saat jam kuliah. Hehe.

Satu lagi, tugas kuliah. Dulu aja masih single dan belum punya tanggungan apa-apa, tugas kuliah sering nunggak kan? Lhah apalagi sekarang! Haha. Tapi Alhamdulillah akhirnya bisa terselesaikan semua sih.

Kapok gak ikut kuliah onlien berbayar?

Enggak sama sekali. Insya Allah saya sudah ada rencana untuk mengikuti beberapa kuliah online berbayar lagi. Salah satunya Bengkel Diri 2 (kelas lanjutan). Lagi berusaha nata-nata jadwal nih.

Pokoknya semangat cari ilmu gak boleh padam yaaa meski kita sudah gak di usia sekolah lagi  :)

Ada yang pernah ikut kuliah online juga? Cerita dong gimana pengalamannya ^_^

Inspirasi Gaya Boho untuk Dekorasi Hunian

on
Senin, 25 Maret 2019


Setiap masyarakat yang memiliki hunian pasti akan berusaha untuk membentuk nuansa yang terbaik saat menghuninya. Caranya tentu sangat mudah yaitu dengan mendekorasi setiap area pada huniannya. Interior misalnya.

Ada pandangan, dalam mendekorasi hunian, tren yang populer di masyarakat dalam sebuah tahun adalah kiblat untuk mendekor ruangan. Namun, beberapa orang berpikir kebalikannya, yakni harus melawan dari kebiasaan yang dilakukan. Hal tersebut guna menampilkan sisi originalitas dan keunikan dari dekorasi ruangan mereka.

Bicara soal tema yang 'beda' dan 'unik', salah satu tema bernama boho atau gipsi kini banyak diadopsi oleh beberapa pemukim yang ingin merubah tampilan dekorasi ruangannya.

Boho berasal dari kata bohemian yakni sebuah tema yang syarat dengan gaya hidup bebas dan adventurous nomaden dari aturan-aturan dan tatanan nilai yang dianut. Tema ini terkenal pengaplikasiannya pada pertengahan abad ke-19, khususnya dalam sektor fashion. Karena syarat dengan kepribadian yang bebas, gaya boho juga terpengaruh dari kombinasi beragam warna yang bercampur dengan gaya etnik, hippies, serta vintage.

Dalam desain interior, jika melihat dari gaya bebas dari Boho, tipe interior yang digunakan pasti langsung tertuju kepada gaya maksimalis. Namun, bukan berarti juga kalian tidak dapat memasukkan gaya boho ke dalam desain interior minimalis.

Keunikan setiap tampilan gaya boho menjadikannya sebagai salah satu tren dekorasi rumah di tahun ini. Jika kalian tertarik untuk mengadopsi keunikan dari gaya Boho, apalagi semenjak membeli rumah dijual sebelum melakukan dekorasi, berikut adalah sejumlah ide inspirasi dalam membawa gaya boho ke dalam hunian kalian.

Memajang Kain di Dinding

Keberadaan gaya boho yang hadir dari cara berpakaian atau fashion, membuat pengaplikasiannya pada desain interior selalu identik dengan menampilkan sejumlah kain yang dipajang hampir di keseluruhan ruangan. Bisa ditempatkan pada dinding sebagai pengganti lukisan atau mural untuk menghadirkan kesan artistik pada ruangan, ditempatkan sebagai alas sofa atau alas meja, lampu, bahkan beberapa potongan untuk aksesoris di ruang tidur. Kain yang ditampilan biasanya memiliki pola atau motif yang unik dan etnik dengan sentuhan beragam warna. Hal tersebut sesuai dengan ciri semangat Boho dalam mengekspresikan kebebasan pribadinya. Pemilihan kain yang cenderung terang dengan motif berwarna-warni yang ditempatkan di dinding tersebut juga bermaksud untuk memunculkan sebuah spot utama atau highlight dalam ruangan tersebut.


Perpaduan Tema Rustik pada Dapur

Karakter Boho yang identik dengan jiwa berpetualang juga dapat kalian hadirkan pada dapur kalian. Bukan sebuah ide dapur yang modern, dapur gaya boho justru lebih identik dengan nuansa interior rustik atau pedesaan. Nuansa interior rustik pada dasarnya membawa aspek-aspek yang berkenaan dengan kesederhanaan dan dekat dengan alam. Hal tersebut sesuai dengan gaya hidup Boho pada abad ke-19 yang biasanya tinggal sangat jauh dari kawasan padat (perkotaan) dan lebih dekat dengan nuansa alam terbuka.

Jika diruang-ruang seperti living room atau bedroom sangat mengedepankan aspek artistik dan kebebasan, untuk urusan dapur, kesan yang dimunculkan lebih kepada kesederhanaan dan ketenangan lewat furnitur dan perangkat-perangkat yang terbuat dari material alam seperti batu atau kayu.

Furniture yang Tidak Seirama

Kebebasan dalam pandangan Boho pada interior juga tercermin pada pemilihan kombinasi furnitur yang tidak seirama. Misalnya area duduk pada ruang tamu atau living room yang menggabungkan antara sofa bergaya modern dengan kursi-kursi kayu dan rotan dari proses anyaman tangan.

Tidak hanya pada perpaduan furnitur, bentuk-bentuk furnitur seperti meja atau tempat duduk seringkali memiliki bentuk yang tidak konvensional. Namun dari tidak konvesionalnya bentuk dari furnitur tersebut, justru membuat ruangan memiliki nilai keunikan yang tinggi.

Selain itu, penataan furnitur juga diketahui cenderung tidak sesuai dengan estetika penataan ruang pada umumnya. Bukan memberikan kesan berantakan (messy), justru ruangan menjadi terasa lebih  menyenangkan, santai, dan bersemangat.

Review Cheek & Liptint Wardah

on
Jumat, 22 Februari 2019
Entah kapan persisnya saya mulai gandrung sama gincu dan kawan-kawannya.

Kayaknya sejak nikah sih. Tapi makin menjadi-jadinya adalah ketika pewarna bibir menjadi satu-satunya make up yang saya pakai di wajah.

Serius, satu-satunya. Karna bedak pun saya gak pernah pake lagi sekarang. Apalagi maskara, blush on dll. Jelas hil yang mustahal 😂

Yah meskipun jangan dibayangkan kegandrungan saya pada gincu bikin saya punya selusin. Masih belum sampai level itu sih.

Buat saya, punya lebih dari 3 lipstik itu sudah WOW jika mengingat dulu saya pake lipgloss pun malu. Haha.

Setelah gandrung sama lip cream matte, beberapa bulan lalu saya dibikin penasaran sama liptint yang lagi hits banget.

Kayaknya kok bagus yaaa. Kelihatan natural, fresh, ringan, dan cantik.

Eh kebetulan pas jalan-jalan, lagi ada diskonan Wardah di Transmart. Yowis langsung comot liptintnya Wardhan yang emang bikin saya penasaran.


Setelah dibuka dan dicoba, gimana penilaian saya? Jeng... jeng...

Netto:

5.5 Gram

Shade:

03 Pink ON POINT!



Kalo gak salah Cheek & Liptint Wardah cuma ada 3 pilihan shade.

Harga:

Lupa persisnya. Saya beli pas diskon, kalao gak salah harganya sekitar 35 ribuan.

Klaim:

Moisturising+Nourishing
Pigmented and natural finish
Yummy fruity aroma

Packaging:

 Cheek & Liptint Wardah dikemas dalam sebuah karton kecil imut-imut bernuansa hijau (khas Wardah), pink dan sedikit warna putih.

Di dalamnya, kita akan menemui botol yang sangat unyu, terbuat dari... plastik sih kayaknya. Bukan kaca yang jelas. Kesan yang ditampilkan adalah 'remaja banget'.

Dan di karton yang sekecil itu, Wardah ngasih informasi yang lengkap kap kap tentang komposisi, cara pakai (yang mana baru saya baca ketika bikin review ini), klaim , no. BPOM, dll.

Komposisi:

Aqua, Octyldodecanol, Glycerin, Phytosteryl/lisosfearyl/cetyl/stearyl/behenyl dimer Dilinoleate, Ethhylcellulose, Hydroxyethyl Acrylate/Sodium,dll. Panjang bangett maaf gak sanggup ngetik lengkap, haha.

May content:
CI 16035, CI 17200, CI 45380, CI 45410

Tekstur & Aroma:

Cheek & Liptint Wardah ini memiliki tekstur yang gak kental. Cenderung cair dan ringan.

Sedangkan aromanya kayak permen. Manis-manis segerrr.

Cara Pakai:

Cheek: Tepukkan aplikator ke pipi secara ringan, langsung baurkan dengan jari untuk pipi meronamu.
Lip: 1. Oleskan liptint ke seluruh bibirmu hingga intensitas warna yang diinginkan tercapai. 2. Untuk efek gradasi, oleskan liptint ke bagian dalam bibir lalu baurkan dengan jari.

Swatch:



Ketika di-swatch di tangan, warnanya langsung keluar banget seperti gambar yang atas itu.

Sedangkan gambar yang bawah adalah ketika habis saya lap pake tissue. Cukup kuat bertahan yaa warnanya.

Pemakaian:

ini setelah oles beberapa kali dan berusaha keras biar bisa rata. Haha

Saya paling suka sensasi pertama saat Cheek & Liptint Wardah ini dioles ke bibir. Dingin-dingin segeeerrr.

Cuma, gak seperti saat di-swatch ke tangan, ketika dioles ke bibir saya ngrasanya agak susah rata gitu warnanya. Butuh oles beberapa kali biar bisa bener-bener rata. Entah apa ini saya aja yang kurang pinter mengaplikasikan atau gimana.

Dan beda dengan lipgloss, ini tu gak bikin bibir kita kileng-kileng kayak habis makan gorengan gitu. Hanya ngasih kesan lembab. Dan, beneran ringaaann banget rasanya. Kayak gak pakai apa-apa. Jadi buat yang gak suka pake lipstik karna ngerasa nggedibel di bibir, tapi pengen tetep pakai wewarnaan bibir, Cheek & Liptint Wardah ini bisa jadi pilihan tepat.

Sayangnya, saya kurang sukanya Cheek & liptint Wardah ini kurang bisa meng-cover warna bibir saya dengan baik. Terutama di garis bibir atas bagian pinggir yang warnanya agak hitam itu. Jadi ketika dioles, tetep aja kelihatan hitam yang bagian itu.

Untuk bibir saya yang gampang bangettt kering kerontang, Cheek & Liptint Wardah ini cukup bisa bikin melembabkan, sesuai dengan klaimnya. Apalagi karna hampir tiap hari saya pakai lip cream matte, dengan pakai Cheek & liptint Wardah dulu sebelumnya, bibir saya jadi terhindar dari kekeringan *halah.

Kalau untuk pemakaian di cheek alias pipi, jujur saya belum pernah coba sama sekali. Gak biasa pakai pewarna pipi soalnya. Hehe.

Ketahanan:

Jujur saya belum pernah pakai Cheek & Liptint Wardah ini secara tunggal selama seharian. Seringnya saya pakai dari rumah ketika berangkat kerja, sampai kantor wudhu untuk sholat dhuha, kemudian saya tumpuk dengan Lip Cream Matte.

Cuma, ketika Lip Cream-nya hilang setelah makan gorengan dll, bibir agak terselamatkan karna jadi masih ada sisa ke-pink-pink-an gitu.  Jadi enggak langsung terlihat pucat banget kayak kalau gak pakai lipstik apapun.

Overall:

Secara keseluruhan, kalao disuruh ngasih bintang (macam review buku), saya akan kasih 3 dari 5 bintang.

Tapi kalau ditanya apakah saya akan Re-Purchase atau enggak, jujur sampai saat ini saya merasa kayaknya nanti enggak akan Re-Purchase. Tapi gak tau juga kalau besok-besok berubah pikiran. Hehe.

Berminta nyobain?

Signature

Signature