ads

Punya Balita, Jangan Lupa Siapkan 3 Hal Ini Saat Listrik Padam

on
Rabu, 14 Maret 2018

Listrik padam tu kenapa ya nyebelin banget?! Bahkan untuk si mbah saya yang notabene-nya pernah melalui separuh hidupnya dalam kondisi belum ada listrik sekalipun, tetep sedih lho beliau saat listrik padam. Sedih soale gak bisa nonton sinteron. Huahaha.

Nah, apalagi buat para balita. Lampu padam bisa bikin mereka cranky, yang akhirnya berujung ibunya ikut cranky :D

Kakak ipar saya yang punya dua balita, selalu memutuskan ‘ngungsi’ ke rumah kerabat yang lampunya gak padam saat tempat tinggalnya sedang dapet giliran pemadaman. Kata beliau, daripada anak-anak rewel, nanti ibunya ikutan rewel, kasian bapaknya. Xixixi.

Yah, namanya juga anak balita. Mereka belum fasih bertahan dan mengendalikan diri di tengah kondisi yang gak nyaman. Gelap, sumpek karna terbiasa pakai AC atau kipas angin, banyak nyamuk, dll. Mending kalau padamnya siang hari, mungkin gak seberapa ngaruh. Lha kalau malam hari, apalagi saat anak-anak waktunya tidur, serius deh sedih banget ( alamat mereka gak bisa tidur, terus rewel.

Eh, belum lagi kalau anaknya masih bayi dan ada tabungan ASIP banyak di freezer. Huaaa, beneran bikin stress!

Tapi ya gimana. Listrik padam rasanya adalah sebuah keniscayaan. Yang sayangnya, gak bisa diprediksi waktunya. Kayak hantu gentayangan. Hiks.

Maka yang bisa kita lakukan adalah bersiap-siaga. Salah satunya dengan menyiapkan hal-hal yang setidaknya bikin situasi tetap kondusif. Kalau saya pribadi, ada 3 hal yang selalu saya siapkan. Agar ketika listrik padam sewaktu-waktu, saya gak terlalu kelimpungan.

1. Lampu Darurat

Ini yang utama banget. Melakukan apa-apa gelap-gelapan, apalagi ada si bayi, rasanya susah sekali ya. Sedia lampu darurat itu termasuk memastikan daya yang tersimpan oleh lampu tersebut juga dalam kondisi aman. Jadi kalau habis dipakai, begitu listrik nyala jangan lupa langsung dicharge ulang.

Saya gak prefer lilin sama sekali. Karna... aduh, ribet. Takut kesenggol lah, kalo ada angin juga mati, terangnya gak seberapa pula, kan?

Kalau ada rizki, lebih bagus lagi kalau sedia genset. Udah deh, aman sentosa sejahtera meski listrik padam. Karna saat ini belum ada budget, boleh lah intip-intip harga genset dulu, biar bisa nabung :)

2. Kipas

Bagi saya yang tinggal di Semarang yang OMG panas banget, kipas itu salah satu faktor penentu kedamaian. Haha. Termasuk kalau listrik padam, maka kipas bambu (yang biasa buat ngipasi sate itu) itu penolong banget. Letakkanya pun harus selalu dipastikan mudah dijangkau. Karna Faza mana bisa tidur kalau gak semriwing. Heuh.

Meskipun kalau listriknya padam semalaman, pegel juga sih ya tangan emak. Ada gak sih kipas portable yang bisa dicharge gitu?

3. Lotion anti-nyamuk

Kala listrik padam saat malam hari itu, salah satu yang bahagia banget kayaknya nyamuk, ya? Mereka langsung sukacita nyanyi ngiiing ngiiing dengan bisingnya, hih bikin emosi!

Makanya, lotion anti-nyamuk bayi juga bagi saya menjadi salah satu hal yang harus disiapkan, agar saat lampu padam, si bocah gak jadi suguhan pesta nyamuk.

Kayaknya ada satu lagi deh yang harus disiapkan selain 3 hal itu.

Apa?

Stok sabar yang BANYAK! Haha. Soalnya, sekali lagi, gak tau kenapa kalau listrik padam kok rasanya jadi mudah banget emosi, ya? Saya aja apa kalian juga gitu?

Signature

Signature