Selasa, 09 Oktober 2012

Balada menantu Wanita vs Ibu Mertua

Perasaan saya jadi bak gado-gado menanggapi fenomena ini. Sebelah hati heran dan tidak habis pikir. Sebelahnya lagi amat miris. Ya miris. Karna suatu saat insyaallah saya juga aka nada di situasi seperti itu.
Entah sudah berapa ratus kisah yang saya dengar tentang adanya konflik antara menantu wanita dan ibu mertua. Dari konflik yang tersembunyi, hingga perang terbuka yang kemudian jadi rahasia umum. Sedangkan kisah sebaliknya, yaitu “persahabatan” antara keduanya, jujur saja baru satu kisah saja yang saya lihat langsung. Hmm… jadi saya kira nggak berlebihan kan ya kalau saya mengibaratkannya dengan 1:1000 ??!!

Kisah yang pernah saya dengar juga beraneka rupa. Ada menantu yang amat baik dan menganggap ibu mertuanya seperti ibunya sendiri, tapi teteeeppp aja terlihat buruk di mata ibu mertuanya. Ada juga yang sebaliknya. Sang ibu mertua sudah amat berusaha nggak membedakan antara anak menantu dan anak kandungnya, tapi teteeeppp aja ada kurangnya di mata menantu. Yang lebih parah sih ada juga yang dua-duanya nggak pernah ada itikad untuk baikan. Jadi serasa ngelihat “persaingan” tingkat dewa gitu. (emang persaingan tingkat dewa yang kaya’ apa yah?)

Bagi saya yang belum pernah memerankan langsung salah satu dari dua peran tersebut, terasa amat mengherankan bagi saya melihat fenomena ini. Kenapa hampir selalu seperti itu? Kenapa nggak saling berdamai aja dengan ego masing-masing biar keadaan jadi lebih baik?

Nggak sesederhana itu!!” sergah seseorang yang sudah memerankan salah satu peran tersebut.

Saya jadi penasaran. Apa sih sebenarnya sebabnya? Apa karna fenomena itu sudah menjadi mitos yang amat mengakar, lalu mampu menyugesti pikiran orang-orang hingga akhirnya ada di situasi seperti itu? Satu sebab yang pernah saya baca entah di artikel apa (lupa!) sih katanya: seorang ibu dari seorang anak lelaki, konon merasa amat “cemburu”. Anak lelakinya yang sejak bayi ia rawat, ia layani apapun keperluannya, dan lain-lain dan lain-lain, tiba-tiba harus ia “ikhlaskan” untuk di urus wanita lain. Jadi katanya ada semacam ketakutan. “jangan-jangan wanita itu akan menggeser posisiku di hati anak lelakiku!

Dan dari sisi menantu wanita, perasaan cemburu itu pula yang memicunya. Kan seorang istri harus mengutamakan suami, tapi suami harus mengutamakan ibunya (bukan istrinya) kan yah? Nah, bisa jadi itu jadi salah satu pemicu. Tapi ada ribuan alasan lain sih. Itu Cuma satu diantaranya.

Hmm… jadi mikir, kita (para lajang wanita), umumnya hanya berdoa “ya Allah, anugrahkan-lah padaki seorang suami sholih, yang bisa menjadi sahabat bagi urusan dunia maupun akhiratku…,” tapi sering lupa (bahkan nggak kepikiran) untuk doa “ya Allah, anugrahkanlah padaku seorang mertua yang baik, yang bisa menyayangiku sebagai menantu dengan tulus….” Iya kan?! :D

Intinya sih, nikah memang nggak mudah (meski selalu dinanti kedatangan waktunya). Jadi harusnya nggak perlu galau ya nunggu waktunya tiba? Banyak bangeeettt yang harus dipelajari dengan amat sungguh-sungguh. Termasuk, belajar berdamai dengan ego, dan pandai-pandai menempatkan diri di posisi dengan hak dan kewajiban yang pas dan seimbang.

Oke okee… sekian ya…

Bagi yang punya kisah tentang persahabatan menantu wanita dan ibu mertua, komen doooong…. Buat penyeimbang!
Bagi yang tau apa alasan perseteruan tiada akhir antara mereka berdua juga komen dooong…. Biar saya bisa belajar! Hehe…
Terimakasih semuanyaaa… :*

Rosa,
08 Oktober 2012

19 komentar:

  1. aku punya kakak ipar perempuan 3,,dan masing2 mewakili semuaya.
    yg pertama awalnya sering cemburu jg sama ibuku,,tp setelah pernah di belain sama sama semua keluarga besar,,akhirnya membaik.

    yang kedua,,bisa dibilang sangat dekat. entah karena dia jauh sama ibunya ato apa. tapi liatnya seneng,,berasa ga pernah ada konflik diantara mereka, walopun mungkin ada.

    naaah untuk yg ketiga ini,,subhanallah luar biasa,,kalo dari sikap sih baik tapi ada aja alasan untuk selalu cemburu. ga hanya ke ibuku bahkan sama adik dan kaka perempuan suaminya pun spt itu. efeknya dia jarang banget nengok mertua.

    buat aku pelajaran yg bisa diambil,adalah mengumpulkan ilmu ttg itu semua, memahami, dan belajar untuk ikhlas atas semua aturan tsb.insyaAllah syurga mennati ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasiiih banyak share ceritanya yaaa :)
      semoga kelak kita bisa memerankan kedua peran itu dg sebaik-baiknya :)

      Hapus
  2. mbak rosa, aku akrab ajah tuch sama mertuaku, kalo marahan ma suami curhatnya sama mertua, maklumlah menantu kesayangan *narsis dikit*, pdhl kami i2 beda keyakinan (aku dan suami muslim), mertua non muslim bersama beberapa adik en kakaknya, kami akur semua lho walaupun berbeda, jadi kalo kufikir tergantung kitanya ajah, jgn terlalu buruk sangka sm mertua, jadikan mertua sbg sahabat t4 saling berbagi, Insya Allah bakalan akur... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, kakak kandungku juga kalo sama ibu mertuanya kaya' kakak adek. bukan buruk sangka, tapi aku melihat banyak fakta seperti itu :)

      Hapus
    2. mang tergantung orgx sih, aku jg biasa liat gitu, malah blm merried camernya udah gak suka dsogok pake barang2 eh baru deh dy senyum, ckckckck :D

      Hapus
  3. yup bener para lajang wanita kudu nambahin doanya supaya dapat mertua yg baik, kelak dpt tetangga baiik, anak2 baikk..
    kehidupan emang komplek, masalah bs datang dr mana saja jadi selalu minta dalam doa.. semua yg berhubungan dengan kita adalah yg baik2 saja..

    betewe mertua saya baiiiik, saya suka dan menyayanginya, begitupun beliau sayang sm smua mantu2nya, alhamdulillah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaahhh, beruntung sekali mbak Binta... semoga mertua saya kelak juga baiiiikkk yah ;)

      Hapus
  4. Aku dah nikah 4 th..dan dah punya anak 1..dan masih numpang dengan keluarga suami,yg isinya ada suami,kakak ipar perempuan blom menikah,dan ibu mertua,karena blom bisa beli rumah sendiri. Awal2nya sih baik baik saja,apalagi aku menantu kesayangan,sampai menantu yg lain suka tanya2 kenapa betah tinggal dirumah ibu mertua. Tapi saya ngerasa ƍĪ ada masalah kok mau tinggal dengan mertua.
    Setelah 2 th..alhamdulillah..suami dapet rezeki..bisa umrohin ibunya..tapi kok kesini2..jadi matre..maunya duit duit duit..sampai sampai aku brantem sma mertua..dan aku ngalah aja..
    Ternyata ƍĪ masalah itu aja, kakak ipar ku mulai bertingkah..mentang2 aku irt, semua kerjaan rumah,ngurus rumah aku yg urus..karena ƍĪ pake pembantu,ya otomatis kerjaan ku bertambah..yg aku herannya kok ƍĪ nyadar ya, kakak ipar perempuan masih punya org tua,ƍĪ pernah diurus..yg penting dy dah kasih uang sama ibunya,dy terima beres. Makanan dimasakin sama ibunya, baju dicuciin bajunya..aku sebagai org tua kasian sama mertua..tapi gmn lagi aku dah banyak tugas dirumah, ngurus suami, anak,dan rumah.

    Aku mulai nasehatin kakak iparku,tapi malah aku dimarahin sama mertua..katanya perhitungan..hah??? Perhitungan dr mana...
    Kok malah dibelain..nyalahin aku, dan malah nasehatin aku "jgn perhitungan,yg penting uangnya dr si kakak ipar", ﻣﺎﺷﺂﺀﺍﻟﻠﻪ ..padahal dirumah walaupun numpang kita teteap bayar ini itu tiap bulanan ...

    Sejak itu aku dan suami bertekad mau pindah dr rumah,karena suasana dah ƍĪ sehat..nasehat buat para lajang..kalo bisa sebelum menikah,mendingan punya tempat tinggal walau ngontrak..biar terhindar dr keruwetan sama mertua dan kakak ipar perempuan yg blom nikah. Heheheh...deket itu bau..jauh itu wangp..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, kisah semacam yg mbak alami itu yg menjadi sebab utama saya nulis ttg tema diatas.
      iya mbak, jauh lebih 'aman' kalo sudah punya tempat tinggal sendiri.

      terimakasih atas sharingnya mbak itzmeuti :)

      Hapus
  5. Sy dan suami sy dr hasil jerih payah kami beli rmh n ditempati bersama dgn keluarga suami saya (papa, mama, abang, adek cew 2, adek cow 2). Sy tidak pernah menuntut apapun walaupun tanggungan dlm keluarga lbh memberatkan ke kami, sy jalankan n mendukung suami sy krn dia anak cowok terbesar memikul tanggung jwb yg lbh besar jg. Tetapi keluarga suami sy aneh. Dr awal pacaran sampai skr merid n pny anak (kira" uda 2th), saya tiap hari dihindar. Pokokny dimana ada sy, tidak ada mrk. Tinggal dlm 1 atap, ga pernah berkumpul, duduk bareng n ngobrol, malahan gw mendekat dijauhin. Penasaran sy tny, malahan jawabny ga masuk akal, ktny takut g malu. Krn ga bs terima apa yg dijawabnya, sy jawab " sy ga pernah malu berhubungan sm keluarga sendiri, sy sudah anggap kalian keluarga sy, sy harap kalian jg anggap sy seperti keluarga kalian sendiri, jangan menghindar sy trus. sebenarny apa salah sy?" Dijawabny "ga ada salah kamu, sy cman takut kamu malu". Tmn" apa masuk akal jawaban yg diberi dr mertua cew sy? Keadaan ga pernah berubah sampe skr, hari" sy lewati dgn kesendirian aja tanpa ada komunikasi dgn mrk. Sy harap sy bs bersabar n jalani sampai suatu hari sy n suami pny rejeki lagi utk beli rmh baru, kalo itu terkabulkan, sy ikhlaskan rmh yg skr kasi mrk tinggal, tp dgn catatan, sy tidak mau tinggal lagi sm sesiapapun dr mrk dirmh baru, sy uda menyimpan kekesalan yg mendalam thd perlakuan mrk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita sepertinya punya cerita yg agak sama mbak..cuma mbak lbh nelongso krn rumah adalah hasil jerih payah mbak jg dgn suami. Cerita saya, bikin saya nelongso jg, walopun mungkin menurut orang lain masih dlm taraf biasa saja. Saya dan suami tinggal bertiga dg anak (1th), jauh dr keluarga besar masing2. Suatu hari si ibu mertua mau datang mengunjungi cucu, bilangnya ke suami mau tinggal slm kira2 sebulan. Saya senang2 aja mertua datang, dan berusaha menyediakan keperluannya. Cuma yg anehnya, mertua saya ini kl ditanya jawabannya cuma senyum atau jawaban pendek2 saja, dan tidak pernah mengajak saya ngobrol. Tiga hari pertama saya msh positive thinking aja, siapa tau beliau msh lelah, tapi lama2 gitu bikin saya uring2an juga. Memang secara fisik kami main dg bayi saya, tapi tdk ada komunikasi langsung satu sama lain. Ini membuat saya tidak nyaman sampai badan saya turun bobot bbrp kg hanya dlm waktu 3 hari dan tekanan darah saya drop. Akhirnya saya juga tidak brrkomunikasi dg beliau scr hangat (hanya ngomong yg penting2 saja) sampai di hari beliau pulang. Mungkin beliau merasa keadaan tdk nyaman ini, tetapi beliau memilih utk tidak menghiraukan menantunya krn takut salah ngomong. Ya, saya tipe perempuan yg ngmg lbh blak2an, dan kelihatannya beliau pernah tersinggung di suatu waktu di masa lalu. Yg saya herankan, kenapa beliau tidak berusaha menegur saya dan mengatakan bhw cara saya tdk nyaman utk beliau? Bukannya stlh menikah, mertua pny kedudukan spt orgtua sendiri dan oleh krn itu wajib mendidik anak2nya? Saya jd berpikir kl saya cm dianggap sbg perempuan yg dinikahi oleh anak laki2nya dan sdh melahirkan bayi yg diakuinya sbg cucunya.

      Dan yg bikin saya heran juga, kenapa ya kakek neneknya dr pihak suami tdk pernah memberikan sesuatu utk anak saya? Mgkn kata 'tdk pernah' kurang tepat krn mereka sekeluarga pernah datang saat saya habis melahirkan dulu dan membawakan segerombolan hadiah titipan, dan bisa saja salah satunya dr mereka.

      Mungkin salah satu bunda di sini ada yg bisa bantu..tks sebelumnya mbak Rosa sdh menampilkan bahasan salah satu topik yg bikin saya galau :D
      Kartika

      Hapus
    2. Kita sepertinya punya cerita yg agak sama mbak..cuma mbak lbh nelongso krn rumah adalah hasil jerih payah mbak jg dgn suami. Cerita saya, bikin saya nelongso jg, walopun mungkin menurut orang lain masih dlm taraf biasa saja. Saya dan suami tinggal bertiga dg anak (1th), jauh dr keluarga besar masing2. Suatu hari si ibu mertua mau datang mengunjungi cucu, bilangnya ke suami mau tinggal slm kira2 sebulan. Saya senang2 aja mertua datang, dan berusaha menyediakan keperluannya. Cuma yg anehnya, mertua saya ini kl ditanya jawabannya cuma senyum atau jawaban pendek2 saja, dan tidak pernah mengajak saya ngobrol. Tiga hari pertama saya msh positive thinking aja, siapa tau beliau msh lelah, tapi lama2 gitu bikin saya uring2an juga. Memang secara fisik kami main dg bayi saya, tapi tdk ada komunikasi langsung satu sama lain. Ini membuat saya tidak nyaman sampai badan saya turun bobot bbrp kg hanya dlm waktu 3 hari dan tekanan darah saya drop. Akhirnya saya juga tidak brrkomunikasi dg beliau scr hangat (hanya ngomong yg penting2 saja) sampai di hari beliau pulang. Mungkin beliau merasa keadaan tdk nyaman ini, tetapi beliau memilih utk tidak menghiraukan menantunya krn takut salah ngomong. Ya, saya tipe perempuan yg ngmg lbh blak2an, dan kelihatannya beliau pernah tersinggung di suatu waktu di masa lalu. Yg saya herankan, kenapa beliau tidak berusaha menegur saya dan mengatakan bhw cara saya tdk nyaman utk beliau? Bukannya stlh menikah, mertua pny kedudukan spt orgtua sendiri dan oleh krn itu wajib mendidik anak2nya? Saya jd berpikir kl saya cm dianggap sbg perempuan yg dinikahi oleh anak laki2nya dan sdh melahirkan bayi yg diakuinya sbg cucunya.

      Dan yg bikin saya heran juga, kenapa ya kakek neneknya dr pihak suami tdk pernah memberikan sesuatu utk anak saya? Mgkn kata 'tdk pernah' kurang tepat krn mereka sekeluarga pernah datang saat saya habis melahirkan dulu dan membawakan segerombolan hadiah titipan, dan bisa saja salah satunya dr mereka.

      Mungkin salah satu bunda di sini ada yg bisa bantu..tks sebelumnya mbak Rosa sdh menampilkan bahasan salah satu topik yg bikin saya galau :D
      Kartika

      Hapus
  6. Pesan sy u/teman", pikirkanlah yg baik" sebelum melanjutkan ke jenjang pernikahan, selain memikirkan hubungan sesama pasangan, jg mikirkanlah hubungan sesama keluarga pasangan, Jangan seperti saya yg wkt itu terlalu naif, selalu optimis bs membuat perubahan setelah tinggal bersamaan walaupun sejak pacaran sudah merasakan keluarga mrk aneh (saat perkenalan pertama sj menghindar n tidak terjadi komunikasi, walaupun saat itu sempat penasaran tny ke cowok sy, blgny keluarga dia pemalu).. Apalg yg lbh mengejutkan mrk tidak pernah bergaul sesama tetangga n saudara, kek kuper gt, tp baru tau setlh menikah. Y kalo uda sampai ketahap itu, satu"ny y hanya bs diharapkan "pisah tinggal dr mrk dgn cr pny rmh baru", tetapi ga mungkin pl sy menyuruh suami sy menjadi anak durhaka yaitu mengusir mrk. Satu"ny cman bs bersabar, bersabar, bersabar n berdoa, berdoa, berdoa, trus berusaha, berusaha, berusaha mencari duit utk mencapai keinginan yg diharapkan.

    BalasHapus
  7. Subhanallah....Terimakasih sudah bersedia berbagi cerita Mbak... cerita mbak akan jadi pelajaran yang sangat berharga bagi saya khususnya :)
    Semoga Mbak selalu di karuniai kesabaran tanpa batas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak ini merupakan pelajaran yang berharga kepada semuanya saya juga ambil semoga kita sama-sama belajar

      Hapus
  8. para menantu kalau ingin disayang ama mertua, harus mau mengikuti gaya mertua, dan jangan pernah mendiktenya aplagi mengaturnya,... lebih baik kita yang diatur dan harus selalu memperhatikan mereka....mengingat ulangtahunnya, memberi kalau bisa apa yang membuatnya bahagia,...

    BalasHapus
  9. para menantu kalau ingin disayang ama mertua, harus mau mengikuti gaya mertua, dan jangan pernah mendiktenya aplagi mengaturnya,... lebih baik kita yang diatur dan harus selalu memperhatikan mereka....mengingat ulangtahunnya, memberi kalau bisa apa yang membuatnya bahagia,...

    BalasHapus
  10. tapi kalo 'gaya' mertua bertentangan dengan hati nurani kita, apa iya harus tetep selalu di ikuti mbak??

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)