Selasa, 02 April 2013

Perjalananku Menemukan'mu'



Hallo, udah beberapa hari nggak nge-blog. Kangen. Selain karna ‘menikmati’ long weekend, koneksi inet juga emang sempet nggak bisa diajak kompromi. Allah Maha Adil. Biar saya nggak sibuk sama gadget saat sedang bersama keluarga kali yaa…
Emm, kali ini mau cerita pengalaman norak ah. Yaituuu… taraaaa…. Tentang pengalaman pertama saya beli buku online. Hihihihi :D

Yah, sejak lulus kuliah dan kembali ke habitat asli saya (baca: Jepara), saya harus berlapang-dada menerima kenyataan bahwa di kota kelahiran saya ini nggak ada toko buku yang “mapan” :(

Ada sih toko buku, tapiiiii…. Jauh sekali dari bayangan saya tentang toko buku ideal yang dulu sering saya sambangi di Semarang. Jelas lah yaa… saya sih amat bisa memaklumi ini. 2 kota ini kan beda banget kastanya.

Emm, awalnya saya enjoy aja sih, karna saya punya teman yang puny ataman baca. Jadi setelah lepas dari dunia kampus, saya jadi rajin jadi salah satu peminjam di taman baca beliau. Tapi setelah sekian bulan, novel-novel di rak buku beliau kok hampir semua sudah saya baca.

Nah, kemarin itu ceritanya saya benar-benar lagi nggak ada bacaan. Ditambah, saya jadi korban provokasi status teman penulis di FB yang me-share berbagai pujian atas novel beliauyang judulnya “Yang Kedua” karya Mbak Riawani elyta. Dan lagi, beberapa kali beberapa karya beliau, saya memang suka sih.

Nah, dimulailah perjalanan cinta #eh, maksudnya perjalanan saya mencari novel tersebut. Awalnya saya berniat titip teman yang rumahnya Kudus, setelah dapet nfo dari salah satu temen kalo di Kudus ada tobuk yang ‘lumayan’. Tapi temen saya yang rumahnya Kudus itu rupanya nggak bisa. Terus saya juga sempet minta dicariin teman yang orang Temanggung buat nyariin #hihihi, jauh banget kan yah?. Nah, setelah itu saya dengan ragu-ragu memutuskan buat beli online lewat toko buku online afra (milik Ibu Afifah Afra yang juga penulis). Etapi, niat saya menemui batu sandungan #halah!. Harga novel tersebut setelah diskon 32ribu+ongkir 6rb. Waktu itu saya titip transfer sama driver-nya kantor saya yang lagi disuruh transfer. Eehhh, ternyata kata mbak tellernya nggak bisa TT kurang dari 50rb. Huaa huaaa
 Nah, setelah itu saya sempet mengurungkan niat beli online sih. Bagi saya ribet! Mikir transfer, masih juga ntar harus nunggu beberapa hari buat bukunya dateng. Terus saya sempetin ke salah satu tobuk di Jepara yang kata temen saya ‘lumayan’ besar. Bismillah, semoga ada, batin saya. Dan saat sampai, taaraaaa…. Kecewa beraaadd!!
Yah singkat cerita saya akhirnya kembali pada keputusan beli online, dan ‘terpaksa’ menambah pesanan satu buku lagi biar lebih dari 50rb. Buku yang satu itu, “Sakinah Bersamamu” karya Asma Nadia, udah saya taksir sejak masih kuliah, dan entah kenapa justru baru hari ini saya membelinya. Yah begitulah, terkadang jodoh justru bertemu saat tak lagi ada harapan untuk memilikinya. #lho, ini apa???
 Dan Alhamdulillah, setelah 3 hari penantian saya, buku tersebut sampai di kantor (saya sengaja mengalamatkannya ke kantor). Tapi malangnya, buku sampai saat saya sudah mulai libur. Jadilah saya harus datang ke kantor, demi mengambil buku itu T.T

Kalo ditanya lebih seneng mana beli buku langsung atau online, masing2 ada kurang lebihnya sih. Kalo beli buku langsung ke toko buku itu saya sering melenceng dari tujuan semula. Dari rumah rencana beli buku A ato B, eh sampe rumah bawanya buku C! Nah kalo beli buku online, jujur saya nggak begitu tahan sama waktu penantian menunggu buku tersebut sampai di tangan saya. Sampe saya bilang ke temen, bahwa menanti paketan buku datang itu tak ubahnya seperti menanti paketan jodoh meminang. #halagh, lebay!!!!


PS: yang jelas salah besar kalo ada temen yang ngira saya pengen novel itu karna sedang memeprsiapkan diri jadi “Yang Kedua”!!

1 komentar:

  1. ohohoho saiang,bisa nitip di aku...kosanku deket gramed :)

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)