Selasa, 02 April 2013

Proyek Kebaikan



Jadi ceritanya ikatan remaja masjid di desa saya punya program kerja baru yang menurut saya supeeerrr sekaliiii!! Mereka bikin program bimbingan belajar gratis buat anak kelas 1-6 SD tiap hari jum’at, sabtu dan minggu sore.

Nah, saya dimintai tolong buat bantu jadi salah satu mentornya. Jujur awalnya nolak sih. Selain malu karna merasa udah tua sendiri, saya juga nggak pede. Nggak pede bayangin saya harus ngajar anak-anak SD yang pasti masih ‘agak’ susah diatur. Nggak pede juga karja saya itu orangnya galak dan kaku. Sementara ngajar anak-anak kan harusnya butuh mentor yang luwes biar anak-anak tertarik dan nggak booring. Yah, inilah mengapa saya dulu menolak keras kuliah di Keguruan.

Tapi lama-lama saya luluh juga sih. Selain oleh ‘rayuan’ keponakan saya yang sekaligus ketua pelaksananya, sebelah hati saya juga merasa amat keterlaluan kalo sampe nolak bergabung dalam ‘proyek kebaikan’ ini. Yah akhirnya, Bismillah… saya bersedia.


 Foto anak2 dan tim pelaksana

Sampai hari ini (sudah dua kali saya ngajar), Alhamdulillah semua lancar. Paling nggak saya bisa agak meluweskan diri saya sendiri di depan anak-anak. Emm, tapi jujur saya masih sangat kurang maksimal sih. Saya nggak benar-benar mempersiapkan diri dengan baik. “ahh, materi SD ini, pasti gampang!” batin saya. Nyatanya? Saya beberapa kali gelagapan saat  diminta membahas PR IPS anak kelas 6 SD, dan menerangkan materi Bahasa Indonesia kelas 4 SD. Hari ini, saya berjanji akan lebih baik lagi mempersiapkan diri.

Emm, oh yaa… ada satu hal menarik yang saya dapatkan disini. Kalo dulu saya benar-benar antipati untuk sekedar membayangkan berprofesi sebagai guru, disini saya mulai menemui sisi lainnya. Yaa, saya menemukan sebongkah kecil kebahagiaan saat melihat binary-binar semangat belajar dari mata anak-anak itu. Wajah ingin taunya, gelengan polosnya, jawaban ragu-ragunya, susah diaturnya… ah, benar, ternyata bahagia itu dekat. Ada di setiap hati yang bersyukur dan menikmati apapun perannya di bumi.

Selain sebentuk kecil sumbangsih tenaga saya, saya juga berdoa semoga program ini berumur panjang dan langgeng, nggak sekedar anget2 tai ayam. Buat adik-adikku di Ikatan Remaja Masjid Baitul Makmur, tetap semangaaattt yaaa… semoga Allah memberkahi perjuangan kalian. Buat alm. Mbak Nafik yang rumahnya kami pakai sebagai tempat berlangsungnya bimbel ini (atas seijin keluarganya), semoga ini bisa menjad salah satu bentuk amal jariyah njenengan ya, Mbak…

PS: jadi inget sama impianku bikin taman baca. Menggebu lagi. Ah, semoga…

2 komentar:

  1. ahhihi..
    aku uda cerita ke kamu belum y?
    selama di kost, aku pun uda jadi 'ustadzah', aku ngajar ngaji,
    tadinya mau sekalian ngelesin mapel, tapi aku nggak sanggup, kasian badanku,
    :)

    BalasHapus
  2. yeeeeyyyy kalian kerreennn top aku dukung seratus persen semoga kalian bisa lebih bersosialisasi dengan orang lain yah...kalo aku masih musiman bantuin anak sd ngerjain PR,ceritanya kalo ada proyek doang :))

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)