Rabu, 12 Februari 2014

Menikmati Masa Kriuk Sebagai Single



I’m single, I’m very happy! Begitulah penggalan lagu milik Oppi Andaresta yang sempat jadi kesukaan saya. “Ah, itu sih kamu menghibur diri sendiri aja!” cibir seorang teman saat saya iseng menyanyikan lagu tersebut. So? Emang kenapa kalo saya memang sedang menghibur diri? Saya rasa jauh lebih baik dibanding kalo saya menggalau nggak jelas dan berusaha memamerkannya pada dunia lewat berbagai media social – seperti yang banyak dilakukan orang di luar sana.

Single. Ya, saya bertekad menjadikan status itu sebagai pilihan terbaik sebelum akhirnya ada seorang lelaki yang dengan tegas menjawab kalimat ijab yang diucapkan oleh Bapak saya, dengan kalimat qobulnya. Apa nggak pernah terbersit di benak saya pengen pacaran seperti kebanyakan orang? Pernah lah! Tapi Allah sepertinya ‘sengaja’ menjaga saya dari hal tersebut. Ya, kalo secara status, saya memang nggak pernah pacaran. Sejak dulu sampai sekarang, ada beberapa orang yang ‘mengaku’ jatuh cinta pada saya, dan ‘kebetulan’ diantara beberapa orang tersebut nggak ada yang bikin saya jatuh cinta balik. Tapi saya pernah sih beberapa kali dekat dengan teman cowok – yang nggak bisa dibilang sekedar teman, tapi juga nggak bisa disebut pacaran.

Intinya, saya nggak pacaran bukan karna sudah tahu sejak dulu tentang aturan main pergaulan antar lawan jenis. Saat memasuki dunia kampus-lah akhirnya saya mendapat sedikit ilmu tentang itu, dan mulai mengubah sedikit demi sedikit mainset saya tentang ‘keakraban’ dengan teman lawan jenis.

Kadang suka heran dan pengen ketawa kalo denger cerita temen soal ‘kehidupan pacaran’ mereka. Kemana-mana harus ijin lah, ngapa-ngapain harus selalu lapor lah, nggak boleh lupa sms sehari berapa kali lah, dan lain-lain. Yaelah, padahal sekedar pacar ya? Sama orang tua sendiri aja kita nggak segitunya. Iya, kan?! Belum lagi kalo lagi marahan. Beuh, alamat bakal jadi tempat sampah buat nampung segala kicauan dia mencurahkan hati deh pokoknya.
Kadang jadi mikir, kayaknya ‘latihan punya pasangan’ sebelum bener-bener halal malah bikin kita jadi kurang produktif deh ya. Dan kalo kita mau sadar, masa-masa single sebelum akhirnya menikah itu masa-masa plaing kriuk loh! Kita bisa melakukan banyak banget hal positif, berteman dengan siapapun, main kemanapun, tanpa ada orang yang sok-sokan ngatur, minta dilaporin apapun gerak-gerik kita, padahal aslinya dia nggak punya hak sedikitpun atas kita. Iya, kan?

Pernah baca sebuah kalimat di salah satu buku (lupa buku apa), katanya “Berlatih menjadi istri atau suami yang baik, hanya bisa dilakukan dengan benar-benar menjadi istri/suami” – jadi bukan dengan pacaran. Omong kosong deh menurutku kalo ada yang bilang salah satu manfaat pacaran adalah untuk mengenal lebih banyak sang calon pasangan hidup! Nggak lihat tuh salah satu artis yang pacarannya lengkeeett banget, eh begitu nikah langsung bubar jalan padahal baru hitungan hari. Naudzubillah…

Jadi, yuk nikmati masa-masa kriuk kita sebagai single. Nggak perlu terus-terusan galau. Yah, bukan nggak boleh sih, saya juga sering galau – tapi ya sewajarnya aja, dan energi galaunya dibelokkan ke arah positif. Contohnya, buat ngaji, berdoa agar lekas dipertemukan dengan jodoh kita, atau dibuat nulis dan ikut giveaway aja kayak saya. Hehe

Oh ya, kalo kata salah satu sahabat saya yang belum lama ini dikhitbah seorang lelaki, kalo memang jodoh itu nggak pake’ galau loh! Jadi, langsung yakin dan matap aja gitu katanya – setelah istikhoroh tentunya.

Oke, sekian dulu… selamat menikmati masa-masa kriuk sebagai single, yaa… buat kalian dan buat saya sendiri. Semoga masa-masa ini lekas berganti ke masa kriuk menjadi istri dan ibu, Aamiin :)

2 komentar:

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)