Rabu, 19 Februari 2014

Ponakan Paling Pengertian

Kayaknya nggak ada ponakan sepengertian ponakan cewek saya - si Andien deh. haha. Ya, beberapa hari lalu saya ngikik denger cerita soal betapa pengertiannya dia atas keadaan tantenya ini dari mamanya. *Peyuukkk Kak Andien :*

Jadi, beberapa minggu lalu waktu seperti biasa Andien melewati weekend-nya di rumahku. Dan seperti biasa pula dia pasti minta tantenya ini nemenin dia maen - baca cerita-lah, nge-gambar-lah, ato yang paling sering sih nge-game. Nah, waktu itu dia minta ditemenin maen game di nebi saya. Duh, saya males banget waktu itu. Selain ngantuk, saya juga gemes sama Andien yang pengen nge-game, tapi ujung-ujungnya saya yang disuruh menjalankan - gegara dia nggak siap dapet score jelek. *Tepokjidat*

Kebetulannya, nebi saya yang memang sudah cukup renta dan tak lagi fit performanya itu error. Tanpa ba-bi-bu matilah dia. Waktu di charge dan berusaha diidupin lagi sama si Andien, eh malah muncul tulisan-tulisan gajelas gitu. Aha, dapetlah alasan buat mengakhiri hasrat nge-game dia.

"Tuh kan, Dek... lepinya Tante tuh udah sering error, udah mau rusak!" ucapku melas.

"Nggak diperbaiki, Te?" tanyanya #sokdewasa.

"Nggak punya uang oq, Dek... pinjemin laptopnya Ayahmu, tah..."

Singkat cerita si Andien kayaknya jadi langsung berempati gitu, dan berlapang dada untuk nggak jadi nge-game.

Beberapa hari cerita itu berlalu, saya nggak nyangka hal itu terekam dengan baik di benak Andien. Ketika pada suatu sore mamanya si Andien cerita tentang obrolan dia dan ayahnya.

Andien: "Yah, laptopnya Tante rusak oq... trus meh pinjem laptopnya Ayah..." (*dengan intonasi #Sokdewasa)

Ayah Andien: "Lhoh, kok pinjem??!! Suruh beli doooong!!!" (*Nada meledek khas Ayah Andien)

Andien: "Jangan, Yah... jangan..." (*Ekspresi penuh empati)

Ayah Andien: "Lhoh, lha kenapa??? Tantemu nggak punya uang, iyaaa???"

*Andien terdiam beberapa saat

Ayah Andien: "Hah, Dek? Kenapa? Tante nggak punya uang??"

Andien: *Mengangguk-angguk samar sembari matanya melirik ayahnya -masih dengan wajah penuh empati.

Ahahahaha.... sumpah, saya ngakak waktu diceritain mamahnya soal ini. Nggak nyangka banget ponakan saya ternyata sudah gedhe, dan sudah mampu memahami kondisi orang-orang disekitarnya - termasuk tante tercintanya ini. *Peyuuuuuk Andien lagi :*

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)