Jumat, 07 Februari 2014

Untuk Orang-Orang yang Salah Menilai Saya :)



Tiga hari balakangan ini ada beberapa hal yang lumayan bikin perasaan jadi nggak enak. Yah, tapi saya selalu berusaha menggaungkan alarm buat hati saya sendiri, bahwa hanya orang yang punya mental dan kualitas diri kerdil yang mudah terpengaruh hati, pikiran serta perasaannya dengan hal-hal kecil. Perlakuan tidak menyenangkan dari orang lain, ditegur atasan, dll, misalnya.

Meskipun harus saya akui saya sedikit kepikiran sama kasus salah paham dengan salah satu teman kerja beberapa hari lalu sih. Emm, akan jadi plong setelah saya menumpahkan uneg-uneg saya di rumah maya saya ini.

Jadi, beberapa hari lalu saya melakukan sedikit negosiasi dengan bagian logistic terkait stock opname. Nah, ternyata salah satu staff logistic ada yang nggak setuju sama usul yang saya ajukan, lalu emosilah dia (diakui ato tidak!). pas balik ke ruangan, saya cerita ke temen-temen, “Eh, si Mbak X emosi loh! Tiap saya ngomong di-cut terus, pake melotot-melotot pula matanya”  yah, kurang lebih seperti itu.

Saya emang sempet kaget sih melihat si Mbak X itu emosi gitu. Tapi toh saya nggak benar-benar masukin hati, sumpah. Setelah saya cerita ke teman-teman, mereka juga menanggapinya dengan bercandaan-bercandaan khas kami. Lalu memang ada yang cerita juga bahwa dia juga udah pernah jadi ‘korban’ emosinya Mbak X itu. Tapi sekali lagi, tetep sambil bercanda.

Nah, sejak hari itu, tiap Mbak X ke ruangan kami, digodain lah dia sama teman-teman. Yah dasarnya teman-teman saya emang doyan banget bercanda, dan harus diakui kadang bercandaannya membutuhkan ketahanan hati yang cukup kokoh. Haha

Eh, kamu kok nakal sih, sukanya marah-marahin orang, Hayo kemarin rosa kamu apain? Sampe nangis gitu!, bla bla bla… gitu2-lah pokoknya bercandainnya. Apa iya ‘menyakitkan’ banget? Entahlah. Namanya juga hati manusia, nggak ada yang bisa meraba.

Tapi yang jelas, saya shock banget pangkat dua, saat saya membaca pesan inbox salah satu teman seruangan di FB. Dia meminta saya membaca status terakhir si Mbak X. dan, taraaa… saya tercengang, lalu (jujur) menangis. Bunyi statusnya, kurang lebih, “Pake Kerudung, sok alim, kalo ngomong di depanku lembut kaya’ kapas, tapi ternyata suka memfitnah di belakangku”.

Hah??? Masya Allah!!! Rasanya bener-bener campur aduk waktu itu. Sumpah aku nggak pernah ngarasa alim, tapi aku juga nggak pernah ngrasa suka fitnah! Jadi siapa yang memfitnah siapa di sini??? Ah, tapi sudahlah, aku nggak mau ikut-ikutan menunjuk orang begini begitu, toh ada Dzat yang Maha objektif menilai bagaimana kita.

Ini kejadian sepele sih. Tapi nilai teguran dan himahnya saya rasa cukup banyak buat diri saya pribadi. Emm, yang pertama saya ambil sih ini ujian hati banget. Apa semangat saya untuk berproses menjadi lebih baik akan down karna takut dikatain ‘sok alim’ lagi untuk kesekian kalinya? Kalo iya, yah jadi jelas berarti keinginan saya menjadi baik itu semata karna ingin dinilai baik sama manusia. Maka dari itu, saya kembali mendengungkan sebuah kalimat yang pernah saya baca. “kalo ada yang ngatain sok alim, jawab aja, ‘daripada sok bejat?!’”. Hehe. Dan lagi-lagi saya heran. Kok ya masih adaaa ajaaa yang ngira saya tuh pendiem, lembut, dll sih??? Padahal aslinya??? Hahaha. Yang bikin jadi menyebalkan, setelah mereka menilai saya kayak gitu, terus tau aslinya saya kayak apa, eh dengan enteng bilang saya selama ini sok alim-lah, wajah menipu lah, bla bla bla. Wew, situ yang salah menilai kenapa saya yang disalahkan??!! Heuheu

Emm, tapi yang paling bikin saya sedih tu bagian yang nyinggung-nyinggung soal jilbab itu sih. Pada salah satu komentarnya, si Mbak X juga bilang “padahal orang berjilbab lho, mending brandal sekalian”. Masya Allah… ini kan salah kaprah sekali, disampaikan pula di ruang public yang nggak semua paham tentang ini. Jilbab itu WAJIB bagi wanita, seperti wajibnya Sholat – terlepas dari seperti apapun akhlaknya. Jadi jilbab itu satu hal, dan akhlak itu hal lain. Mereka nggak bisa saling menggugurkan – kalo akhlak masih buruk, hukum jilbab jadi nggak wajib, nggak bisa kayak gitu. Wallahu a’lam bishawwab… ilmuku masih dangkal banget sih.

Eh, satu lagi. Sesaat setelah baca status tersebut saya langsung konfirmasi ke beliaunya. Memastikan apa yang dimaksud itu saya, mencoba menjelaskan kesalahpahaman beliau tentang guyonan teman-teman, dan yang pasti memohon maaf sebesar-besarnya kalo memang sikap saya kemarin nggak berkenan di hati beliau. Dan beliaunya jawab bukan saya yang dimaksud (dengan kalimat manis). Tapi jujur saja saya belum benar-benar yakin karna salah satu yang komen juga teman kerja dan seolah paham banget duduk permasalahannya. Nah, kemarin saya ketemu salah satu teman seruangannya. Beliau nggak mudeng masalah ini sih, tapi beliaunya bilang memang sempet denger si Mbak X ngomel-ngomel yang isinya seperti di status itu sekembalinya dia dari ruangan saya kemarin itu. Hmm, berarti jelas dong? Saya cuma menyayangkan sih, kenapa cuma berani menumpahkan kekesalan lewat status, lalu justru bermanis kata saat saya sudah membukakan jalan diskusi atau bahkan menumpahkannya secara langsung pada saya? Saya malah jauh lebih lega lho kalo ngomong fair :)
Ah, sudahlah, orang kan tipikalnya beda-beda. Saya menghargai keputusan beliau. Cuma saya berharap teman-teman saya nggak lagi berlebihan menilai saya, seolah saya ini baaaiikkk banget, lalu ketika saya melakukan alpa akan jadi membuat mereka memandang saya melakukan kejahatan super duper parah. Etapi, saya harusnya bersyukur kali ya dinilai baik? Itu kan bisa jadi motivasi untuk jadi bener-bener baik, dan berarti juga Allah masih bersedia menutupi tumpukan aib dan keburukan saya :)

NB: wanita yang berjilbab tidak lantas menjadi malaikat yang tidak akan melakukan dosa. Tapi dengan berjilbab, setidaknya seorang wanita telah memiliki ikrar yang ‘lebih’ untuk taat pada Rabb-nya, dibanding mereka yang belum berjilbab :)

6 komentar:

  1. Di tempat kerja memang akan kita temui banyak sekali karakter, karena itu berhati-hati saja
    mungkin maksud rosa bercerita ke teman2 seruangan sambil lalu aja, tapi lidah tak bertulangkan?
    Karena itu di kantor aq jarang cerita macam2 :)

    BalasHapus
  2. Iya Mbak, betul... ini pelajaran buat aku, bagaimanapun, ditempat kerja lebih baik emang mengedepankan profesionalitas saja...

    BalasHapus
  3. sabar ya sayangku ukhtiku.. tempat kerja ya begitu. tapi kadang saya yg emosi klo ada partner yg salah cuma ya gak ampe marahlah, nasehatin aja. kan berasa saya apa melototin orang marah2? emangnya anak kucing eh salah ehehe...

    ini saran aja ya, lebih baik saat dari awal dimarahin kamu gak usah crita kesiapa2 meski kamu tuh sakitnya bukan main. saat lagi sepi iseng aja. mba X orangnya gmna pura2 tanya aja.. yang ptng jngn crita. Mungkin dia pikir si X ini kamu ngadu domba alias ember hehe.. tpi ya gpp sih kan wajar klo kita lagi dimarahi pasti curhat.

    cuma memang takutnya malah berujung ya setiap karakter orang ya. aku juga dlu klo lagi kesel curhat lewat fb tapi ya sadar dirilah.. Orang yang lebih dewasa belum tentu bersifat dewasa.. sifatnya kekanak2an tuh mba X ehehe..

    eh nasihat nih, FB bukan tempat curhat dan update status gak penting. lebih baik gak usah update status.. karena nnti berujung riya dll..

    misal aja kmu buat status.. ngantuk nih.. sih masalah buat orang ya kan?
    trs komentar bnyak nnti ujung2nya bahas gak penting disinilah letak bahaya sesughnya keliatannya sepele kan? tp ttp aja..

    puanjang bgd ya..
    aku dipelototin ogah, orang disindir sedikit aja aku pernah nangis dikamar mandi sampe ketemu orangnya bawaannya nangis. Tpi sekrang kuat karena Alloh bersama orang yg sabar. mau dihina kek ben, yg penting sing waras ngalah..hehe

    sabar yah neng rosa.

    BalasHapus
  4. Terimakasih Mbak Nur nasihatnyaaaa... *hug*
    Iya, Mbak... mulai sekarang mau berusaha untuk nggak perlu ngomong hal-hal nggak penting lagi. emang bener2 ada hikmah dibalik setiap sunnah ya :)

    BalasHapus
  5. menarik buat tulisan yg terakhir itu mba, bner tuh.. menutupi aurat kan sudah di perintahkan oleh Allah..

    BalasHapus
  6. makasih :), saya sering prihatin soalnya kalo ada yg komentarin nyinyir orang yg berusaha menutup aurat.

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)