Rabu, 23 April 2014

Dialog Antar Agama

Eits, tunggu... tulisan ini nggak bakal 'seseram' judulnya kok... :)

Jadi, teman kerja seruangan saya tu ada satu yang nonis (Non Islam), beliaunya Kristen. Tapi so far Alhamdulillah kami bisa saling menghargai -- dalam batas-batas tertentu pastinya. Teman saya yang kristen itu orangnya cukup kritis, kadang tanya-tanya -- tapi tanyanya bukan di wilayah-wilayah sensitif, jadi sama sekali nggak masalah menurut saya.

Contohnya, dulu... pernah dia bertanya perihal saya yang cukup sering puasa senin-kamis. Sama temen-temen saya yang rese hal itu sering dijadiin bahan ledekan buat saya. Kata mereka saya rajin puasa sunnah tuh biar dapet jodoh -____-. Yaahhh, semoga sih niat saya nggak sedangkal itu. Yang saya tau, kalo puasa biar dapet jodoh sih salah ya, tapi kalo berdoa segera ketemu jodoh pas lagi puasa, itu baru nggak papa --- iya nggak, sih?

Naahh, ternyata temen saya yang nonis itu nyimpen penasaran soal hal tersebut. Waktu kita lagi ngobrol-ngobrol, akhirnya dia nanya soal itu ke saya.

Mbak SR: "Mbak Rosa kok rajin banget puasa, sih..." **beliau lebih tua dari saya tapi manggil sayanya selalu Mbak

Saya: "Ahh, nggak juga kok, Mbak... Kalo lagi males juga nggak puasa..."

Mbak SR: "Ada yang nemenin puasa nggak, Mbak, di rumah?"

Saya: "Ada, Mbak... Ibu'

Mbak SR: "Oohh, pantesan... di aku tuh juga sebenernya ada puasa loh, Mbak..."

Saya: "Oh ya??!!"

Mbak SR: "Iya... tapi beda sih sama puasanya Mbak Rosa. Kalo di aku, misal dari jam 6 pagi, berarti nanti sampai jam 6 sore, Mbak..."

Saya: *Manggut-manggut sambil ber-O ria*

Mbak SR: "Eh, Mbak... emang bener ya Mbak Rosa puasa biar dapet jodoh??" *Kebetulan si Mbak juga belum nikah, hehe*

Saya: *ngakak* "Ya nggak lah, Mbaaakkk..."

Mbak SR: "Ber-O, sembari ikut ketawa, dan tampang polos"

Lalu, di lain hari si Mbak lagi-lagi keluar kritisnya -- dengan tema yang mungkin agak lebih berat (menurut saya) dibanding yang sebelumnya saya ceritakan di atas.

Mbak SR: "Mbak Rosa kok sering pake rok, sih? emang kalo cewek muslim itu harus pake rok ya, Mbak?"

Saya: "Emm, itu tergantung prinsip dan pemahaman masing-masing orang sih, Mbak... Yang jelas harus nutup aurat"

Mbak SR: "Oohh... Emm... Tapi itu si X (nyebut nama salah satu temen) kok pake jilbab tapi aku sama sekali nggak pernah lihat sholat kaya' kalian ya, Mbak??"

Saya: *senyum* nggak tau ya, Mbak...

Mbak SR: "Padahal kan pake jilbab, yaa..."

Pada titik ini saya merasa harus meluruskan. Meski saya sadar ilmu saya minim sekali.

Saya: "Sebenernya nggak salah sih, Mbak, kalo dia pake jilbab... Solanya pake jilbab itu hukumnya wajib -- terlepas gimana kelakuannya, sholat apa nggak, dll... itu udah beda urusan, Mbak... tergantung masing-masing orang"

Mbak SR: *ngangguk-ngangguk dengan wajah masig agak bingung*

Saya: "Emm... misalnya gini, di agama Mbak SR pasti ada juga kan yang rajin ikut kebaktian tapi kelakuan sehari-harinya nggak baik -- sering mabuk, free sex, dll. Atau yang kelakuan sehari-harinya baik tapi kalo disuruh kebaktian males banget. Ada, kan?"

Mbak SR: "Iya, sih... ada..."

Lalu saya lupa kelanjutan obrolan kami. hehe

Yang jelas, saya jadi bener-bener sadar, sih... ternyata orang di luar kita itu merhatiin banget tindak-tanduk sehari-hari kita. Maka, harusnya kita mulai sadar bahwa apapun perilaku kita bisa turut menjadi bahan penilaian orang di luar kita atas Islam. Meminjam istilahnya Mbak Hanum, semoga kita bisa jadi agen muslim yang baik. Yang turut memancarkan kebaikan akhlak hingga membuat Islam semakin mulia di mata semesta. Meskipun, apapun yang terjadi Islam akan tetap mulia, meski seluruh umat manusia menghinakannya.

4 komentar:

  1. setuju, Mbak. Saya suka gerah kalau ada yang menyampaikan sesuatu, walopun itu kebaikan sekalipun, tapi caranya gak simpatik

    BalasHapus
  2. @Mbak Keke... Iya Mbak, nyampein kebaikan juga harus dg baik ya... biar pesan kebaikannya sampai :)

    BalasHapus
  3. Jawaban yang bijak mbak rosa

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)