Senin, 28 April 2014

RADIO

Lewat radio... aku sampaikan...
kerinduan yang lama terpendam
Terus mencari, biar musim berganti...
-SO7, Radio-

Berbagai kemudahan dan kemajuan tuh emang kadang bikin kita kaya' 'kehilangan moment' yah. Seperti yang dibilang Mbak Syam yang seperti merasa kehilangan momen-momen kenangan di balik kubikel warnet, saya juga kemarin tiba-tiba merasakan hal serupa.

Seperti weekend-weekend biasanya, salah satu kesibukan wajib saya ya nyetrika. Biasanya saya nyetrika sambil nonton tivi, tapi kemarin tiba-tiba pengen sambil dengerin radio. Bener-bener dari radio -- bukan dari fitur radio yang ada di hape. Aiiihhh, seperti ada gelegak perasaan... emm, apa yaa... aduh, susah mendefinisikan :D. Udah lama banget deh kayaknya nggak dengerin radio, padahal dulu setiap pagi. Iya, dulu bangun tidur pasti langsung nyalain radio -- sambil siap-siap pergi ke sekolah. Trus mau tidur juga dengerinnya radio.

Dulu nungguin lagu-lagu yang lagi hits yang jadi favorit kita diputer tuh kaya' moment tersendiri. Belum juga macem-macem 'alat' selain itu untuk bisa menikmatinya juga sih. Kalo sekarang? Ada lagu bagus langsung aja gugling, trus donlot. Habis donlot di dengerin berulang-ulang -- dan biasanya nggak sampe dua hari juga udah bosen. Dan itu justru bikin 'keistimewaannya' jadi berkurang menurut saya. Kalo radio, satu lagu yang lagi hits paling cuma bisa kita dengerin 2-3 kali sehari. Jadi begitu lagu diputer rasanya seneeng, trus moment nunggunya itu lhooo... :)

Selain itu saya juga jadi inget dan kangen sama suara penyiar-penyiar radio idola saya. Aduuhh, siapa yaaa... lupa ih namanya -___-. Eh, ada yang inget satu ding: NADIA. Dia siaran tiap malem, di jam-jam menjelang tidur saya, isinya curhat-curhat gituuu... tapi lupa juga di radio apa :(. Obrolan-obrolan dari penyiar di sela-sela lagu juga kadang ngangenin. Belum lagi selingan kisah inspiratif di pagi hari, ato motivasi-motivasi dari Prie GS, dll -- kangen oeey.

Emm, apa lagi yaa... Jadi sempet terkenang masa-masa ababil juga :D. Dulu, jaman SMP, ada salah satu temen yang pesen ke saya, "Besok pagi jangan lupa dengerin radio idola (radionya Jepara), ya...". Saya nurut. Ehhh, ternyataaa... nama saya disebut sebagai salah satu penerima salam. Ahahaha. Seneng? Waktu itu sih enggak! Malu, iya! Soalnya radio waktu itu radio idola tuh lagi naik daun banget dikalangan warga sekolah -- jadi kalo nama kita disebut, ya hampir seluruh warga sekolah juga bakal tau. Hadehhh. Oh ya, satu lagi... waktu SMA juga pernah ikutan curhat ke si Nadia ituu... waktu lagi kangen berat sama 'Dia yang nggak boleh disebut namanya'. Hihi

Jadi apa intinya? Saya juga bingung. Yang jelas menurut saya, radio tetap punya kelebihannya sendiri ditengah arus kemajuan teknologi yang semakin menggila.

4 komentar:

  1. Aq dulu seneng dengerin radio. Penasaran siaran di radio tu kaya apaaa #ImpianTerpendammm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa... aku jg pernah punya mimpi itu. kayaknya jadi penyiar radio itu keren :D

      Hapus
  2. Aku dari dulu ga terlalu suka radio, palingan dengerin kalo lagunya yang di puter lagu yang aku suka aja, momen-momen yang paling ditunggu pas dengerin radio tuh adalah pas kita rikues lagu trus lagunya diputerin sama mas mbak penyiarnya duhh seneng banget pasti hihihi...
    Tapi akhir-akhir ini aku punya jadwal khusus dengerin radio yaitu hari minggu pagi sambil beres-beres rumah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga kadang gak suka dengerin radio, terutama kalo penyiarnya kebanyakan ngomong gak mutu gitu. hihi
      Kalo saya belum pernah sama sekali malah request lagu gitu. hehe

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)