Jumat, 23 Mei 2014

Tentang Perasaan

Beberapa minggu yang lalu seorang temen ngechatt saya sesaat setelah saya update status di BBM. Kalo nggak salah waktu itu saya bilang saya tuh nggak mudah pindah ke lain hati, tapi kali ini saya harus melakukannya, lalu saya kasih keterangan bahwa saya sedang ngomong sama provider. Yup, maksudnya pindah ke lain hati saat itu tuh pindah provider buat internetan -- setelah kesabaran saya habis sama provider yang sebelumnya.

Eeehh, si temen saya itu bilang, katanya saya kenapa saya tuh selalu ngomongin soal perasaan... di status FB, BBM, atau apapun. Hah? Saya mikir cepet... Masa' sih?? Apa iya? Waktu itu saya bilang ke dia, apa yang saya tulis nggak selalu benar-benar menggambarkan apa yang saya rasakan. Lagian ya, kan waktu itu saya lagi ngomongin soal provider, cuma sengaja dibikin diksinya mellow aja. Jelas, niatnya becanda kali, ah!

ini salah satu depe saya kemaren. keliatan galau kah? :p

Truuuss, kemarin terulang lagi. Kemarin saya dilanda ngantuk berat di kantor (biasa sih sebenernya). Trus sayanya maenan hape buat ngalihin fokus biar ngantuknya nggak tambah parah (alibi!). Sehari ganti-ganti depe BBM terus. Hihi, ababil banget yah (ngaku :p). Kebetulan saya milh depenya kemaren itu tulisan-tulisan mellow gitu -- tapi beneran saya milihnya random. Eehhh, sore-sore, salah satu sahabat karib saya ada yang nge-chat, tanya saya kenapa, lagi kepikiran soal apa, bla bla bla... dia juga bilang jadi khawatir sama aku karna aku sepertinya sedang nggak baik-baik saja.

Saya speechless. Hihi. Terharu, tapi campur geli. Terharu karna ternyata saya punya sahabat yang begitu pedulinya sama saya. Tapi juga geli soalnya saya beneran random aja milih depenya. Tapi saya jadi mikir... apa image sebagai 'penggalau' terlampau kuat menempel pada saya? Sampe-sampe saya lagi nggak galau pun akan terlihat seperti lagi galau :D. etapi, bagus kali yaa kalo 'potensi' itu saya salurkan ke arah positif. Nulis novel romance galau gitu, misalnya. Hihi.

Yang perlu saya tekankan di sini (omaigad, berasa artis aja, sok bikin klarifikasi :D),saya mungkin memang hobi curhat, hobi nge-galau. Tapi saya rasa nggak selalu menggambarkan apa dan bagaimana sebenernya kondisi hati saya. Apalagi kalo sekedar status FB atau BBM - nggak pernah deh perasaan saya curhat masalah hati. Mislapun iya, pasti yang ringan-ringan, yang nggak masuk wilayah privasi. Kalo di blog ini, iya siih lumayan banyak curhatan. Tapi yaa balik lagi -- saya nggak pernah bisa nyeritain sebenar-benarnya isi hati saya. Akan tetep ada bagian-bagian yang saya jaga hanya buat saya dan Tuhan saya. Intinya, yang saya curhatin di ranah publik tuh cuma 'kulitnya' aja.

Ah, udah ah... cukup segitu presscon-nya. Ahahaha.

Selamat menyambut akhir pekan, semuaaaa... :*

4 komentar:

  1. Ehem, yang lagi galau :D *puk-puk Rosa*

    BalasHapus
  2. setuju .. terlalu banyak pendengar akhirnya makin banyak versi yang muncul.. cukup Allah aja yg tau :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, seringkali malah bikin semakin galau yaa...

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)