Selasa, 22 Juli 2014

#Ramadhan24: Jilbab dan Prosesnya

"Hai Nabi,katakanlah pada istri-istrimu,anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mukmin:”Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya keseluruh tubuh mereka.”Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal,karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (QS.33  al-Azhab:59)

 
Tadi malem nggak sengaja nemuin buku ini di meja tempat saya biasanya ngetik atau baca. Seneng banget, soalnya buku itu sangat bersejarah buat saya. Bukunya kecil dan tipis - buku saku gitu bentuknya. cuma 40 halaman, tapi isinya padat berisi. Kalo nggak salah yang beliin Mba Nita, waktu saya masih SMP. Dari buku itu untuk pertama kalinya saya tau dan bilang, "Oh, jadi jilbab itu wajib, toh...", dan akhirnya memutuskan pake jilbab begitu masuk SMA.

Tapi waktu itu  pemahaman saya baru bener-bener sepotong. Saya kira berjilbab saat pergi-pergi jauh plus kalo ada acara-acara, itu ya udah cukup, udah bisa dibilang memenuhi perintah berjilbab itu. Jadi dulu saya ke sekolah pake jilbab. Begitu sampe rumah misal disuruh Ibu ke warung ujung jalan, ya pede aja pake celana pendek. Haha.

Barulah saat kuliah alhamdulillah dapet pemahaman yang lebih utuh. Berjilbab itu ya di manapun dan kapanpun, sepanjang di situ memang ada golongan non-mahram kita. Aduh, makanya kadang suka bete kalo pasa malem-malem udah pewe pake baju tidur di ruang tivi trus ada sepupu cowok maen ato ada tamu buat Bapak gitu :|

Saya bersyukur. Bersyukuuuurrr sekali Allah kasih saya pemahaman dan kemauan untuk menunaikan salah satu kewajiban utama seorang wanita ini, meski masih banyak yang harus saya perbaiki lagi di sana-sini. Nggak semua wanita punya itu, kan - meski sekedar kesadaran?? Selanjutnya, saya berdoa semoga Allah mengistiqomahkan saya untuk tetap teguh di jalan ini. Aamiin. 

Yang nggak pernah bosen saya ulang, jangan dong pada hobi mencibir jilbab seseorang gara-gara ia melakukan kesalahan. Pake jilbab nggak bikin wanita jadi malaikat yang nggak bakal salah loh, catet ya! Pernah denger kan orang yang beralibi, "aduh, saya belom pantes pake jilbab, kelakuan aja masih gini", atau "Aku mau jilbabi hati dulu, deh"... itu kayaknya salah satu bentuk ke-parno-an mereka terhadap komentar-komentar kayak semacam, "Ih, pake jilbab tapi kok kelakuan gitu!".

Jadi, buat yang belum pake karna merasa nggak pantes atau belum yakin, yuk langsung pake aja secepetnya :). Nggak ada yang berhak bilang wanita muslim itu nggak pantes pake jilbab kok. Kalo kamu merasa kelakuan masih amburadul (termasuk saya), Insya Allah jilbab akan jadi pengendali yang efektif buat pelan-pelan merubahnya menjadi lebih baik. Yakinlah pertolongan Allah selalu hadir bagi orang-orang yang berjalan menuju-Nya, salah satunya dengan berjilbab :) 

3 komentar:

  1. Hidayah untuk berjilbab memang hak Allah ya, Ca. Kadang ada yang udah lama ngerti tapi ragu2 make, atau malah lepas jilbab. Semoga kita selalu diberi nikmat iman dalam agama Islam. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak... mrinding sekali lihat berita seseorang yg akhirnya memutuskan lepas jilbab :'(

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)