Senin, 27 Oktober 2014

Belajar Dari Kegagalan

Weekend kemmarin, seperti biasa saya menyalurkan hasrat belajar masak. Kali ini yang saya praktekkan adalah Martabak manis teflon alias kue bandung alias kue terang bulan.

Prosesnya cukup menguji kesabaran... lamaaaa dan gak bisa ditinggal-tinggal karna takut lupa trus gosong :D

Dan setelah proses berakhir.... taraaaa... saya harus menelan pil pahit berupa kegagalan #halah.

Iya, gagal. kuenya bantet :(( Rasanya mah sebenernya udah lumayan, tapi kalo bantet ya tetep aja aneh di lidah. Tapi herannya, tetep habis dalam waktu singkat loh :D

Yah, begitulah. Belajar masak itu buat saya nggak sekedar belajar bikin makanan sendiri pake tangan kita. Belajar memasak itu juga belajar tentang menghargai proses. Yap, hasil akhir itu amat sangat dipengaruhi proses. Sebagus apapun material yang kamu pakai, kalau kamu nggak mematuhi aturan main dan prosesnya dengan bener tetep aja kemungkinan besar bakalan gagal. Hehe

Selain belajar menghargai proses, memasak juga belajar menerima kegagalan dengan lapang dada, dan belajar dari kegagalan tersebut (seperti yang saya alamai kemarin :( ). Saya sudah berusaha secermat mungkin memperhatikan proses kemarin. Tapi ternyata tetep gagal. Setelah saya mampu berlapang dada menerima kegagalan tersebut, saya merenung. Apa sih yang sebenernya bikin gagal?

Sejauh ini yang saya lihat, kemungkinan faktor gagalnya adalah kekentalan adonan yang salah, alias saya salah menakar susunya. Emm, dan dari situ saya tarik lagi menjadi pelajaran yang jauh lebih spesifik: saya nggak boleh males lagi beli peralatan-peralatan pendukung seperti gelas takar, timbangan, dll. Hahaaa

Oke, saya menguatkan hati untuk berani 'memamerkan' foto martabak manis gagal saya :D berikut gambarnya:





Huhu, tutup muka pake serbet :(( Jangan diketawain yaaaaa.... Haha

Tapiii... saya berjanji nggak akan menyerah.

Martabak manis, suatu hari saya yakin akan bisa menaklukkanmu!!! *angkat bambu runcing*



7 komentar:

  1. Memang beneran susyaaah mbak bikin terang bulan itu. Aku pernah bikin sama ibuku dan hasilnya bantat :'( Tiwas bikin agak banyak biar bisa dikasih ke tetangga. Eh lha kok gini yaudah terpaksa dimakan sendiri. Ga enak kan dibagi-bagi. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kaa... syusah emang... huhu
      waduh, sayang banget yah kalo udh bkin banyak malah bantet :(

      Hapus
  2. tetep kelihatan enak kok
    apalagi kalau dikasih keju banyak bangettt hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. iya mbak, sayangnya nggak punya keju kemaren :D

      Hapus
  3. "belajar dari pengalaman" ada lagunya tuh :)

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)