Rabu, 15 Oktober 2014

Curhatan Random

Dua mingguan ini saya miskin sekali ide. Saya pengen nulis, tapi nggak tau apa yang mau saya tulis - nggak tau apa yang mau saya ceritakan. Lalu sabtu minggu kemarin saya baca buku tentang creative writing karya Bu Naning Pranoto, yang mana buku tersebut adalah hadiah dari Raya Kultura waktu saya 'iseng' ikut lomba flash fiction.

Baca buku tersebut, saya kok malah sepeti depresi :( Eng, enggak. Buku tersebut memang bikin saya jadi sadar dan ingin belajar tentang teknis-teknis menulis. Nggak seperti selama ini, dimana saya berprinsip 'nulis ya nulis aja!'. Tapi di sisi lain, saya merasa sedih sama diri saya sendiri. Kok saya gini-gini aja dari dulu? Kok semangat saya kendor banget? Kok usaha saya dikit banget? Yah, semacam pertanyaan-pertanyaan semacam itulah.

Saya iri. Iriiii banget tiap ketemu tulisan yang bagus banget menurut saya -- terlebih saya kenal sama yang nulis. Tapi saya tau iri saya itu, sepositif apapun iri tersebut, tetep nggak bakal bawa saya ke mana-mana kalau saya nggak mengadopsi semangat belajar mereka.

Emm, oh ya... kemarin ada seseorang yang tanya sama saya. Gimana kalau nanti suamiku minta aku berhenti kerja, padahal aku suka banget sama kerjaan itu? Mungkin maksud dia kerjaan full time seperti yang saat ini saya jalani kali, ya. Saya jawab, nggak masalah. Asal dia dukung dan ijinin saya melakukan apa yang saya suka. Menulis misalnya. Tapi lalu dia tanya lagi, gimana kalau nanti suami saya nggak mau dukung potensi saya?

pinjem dari sini

Saya mikir cukup lama untuk pertanyaan tersebut. Kalau posisi saya udah sebagai istri, dan saya baru tau suami saya nggak mau dukung saya... duh, hati saya nelangsa banget pasti. Gimana dong, nggak mungkin juga kan saya ngamuk-ngamuk ke suami. Duh, naudzubillah -- nanti jadi istri durhaka :(. Akhirnya saya tetep nggak menemukan jawaban terbaik untuk pertanyaan tersebut. Tapi kalau itu terjadi sama saya nanti (saya berdoa banget suami saya kelak nggak kayak gitu), mungkin saya akan mengingatkan dia bahwa suami yang baik harusnya nggak bikin potensi istrinya tergerus status menikah. Saya akan mengingatkan dia bahwa cinta harusnya bisa bikin kita selalu ingin memberikan hal terbaik untuk pasangan, termasuk dukungan. Saya akan mengingatkan dia, bahwa dengan menikah harusnya kami bisa bersinergi dengan baik -- saya mendukung potensi dia, dan dia dukung potensi saya. Kalau cuma salah satu, rasanya itu akan bikin pernikahan jadi nggak sehat.

Ah, entahlah. Itu baru sekedar teori yang ada di otak saya. Yaiyalah, saya kan belum dikasih kesempatan untuk praktek. Eheheh.

Kalau ada yang sudah mengalami (sudah menikah), mau nggak bagi kisahnya berkaitan sama curhatan saya di atas? :))

3 komentar:

  1. Huhu, naudzubillah ya Mbak dapet pendamping seperti itu.
    Kalau lelakiku yang sekarang ini sih bener-bener mendukung potensiku. Doakan dilancarkan dan dipermudah menuju kehalalan ya Mbak :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, aamiin... semoga lekas halal ya :)
      kalo saya masih tanda tanya sih. haha

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)