Jumat, 28 November 2014

Balada Anak Kost

Haloooo semuaaa… lama nggak nulis nih, sediiiih :(

Masih masa-masa adaptasi kali, yeee… *halah, alasan!! Bilang aja males!*

Jadi ceritanya saya sekarang jadi anak kost lagi, hehe. Jadi anak kost ronde kedua nih, dan entah kenapa beda banget antara jadi anak kost jaman masih kuliah dulu, sama sekarang.

Padahal saya kost-nya di rumah yang sama dengan rumah kost saya jaman kuliah dulu. Haha. Seminggu awal di sini tuh rasanya kayak orang déjà vu tiap hari -_-

Tapi semakin lama perbedaannya semakin keliatan sih. Dulu saya mahasiswa yang masih unyu-unyu dan masih ‘polos’, dan punya kakak kost yang dewasaaa banget di mata saya (beliaunya udah kerja waktu itu). Sekarang, gentian deh saya ada di posisi kakak kost yang udah kerja, dan punya adek-adek kost mahasiswi-mahasiswi unyu yang masih ‘polos’ dan kadang ‘gemesin’. Haghag

Jadi anak kost berarti harus siap menekan ego. Bersedia saling bertenggangrasa dengan orang-orang baru yang bukan siapa-siapa kita. Emm, tapi catetannya, ini buat yang kost-nya di rumah kost dengan fasilitas standart loh ya. Kalo rumah kost yang kamar mandi dalem dan semuanya serba private mungkin beda cerita lagi.

Berhubung sekarang saya ceritanya yang paling dewasa (untuk nggak bilang tua -_-), harusnya sih saya bisa lebih berlapang dada atas beberapa tingkah ‘menggemaskan’ para adek kost, ya. Sama seperti kakak kost saya dulu yang sabaaarrrr banget ngadepin tingkah saya dan temen-temen. Hihi.
Iya, saya jadi merenung memang. Apa dulu saya suka ‘gemesin’ kayak gitu? Pake barang umum pake kost (alat dapur atau sendok, missal) trus habis itu nggak dibalikin ke tempat semula – asal taruh, bahkan nyuci pun kadang ‘lupa’. Haha. Emm, terus… sekedar peduli sama lampu yang masih nyala padahal udah siaang pun kadang enggak. Yaaahh, hal-hal semacam itulah.

Ohya, perbedaan lainnya antara jadi anak kost ronde pertama dengan ronde kedua (emangnye tinju :p) adalah: kalo dulu biaya hidup nodong orangtua, kalo sekarang dari hasil sendiri. #yaiyalah!
Dan imbas dari hal itu adalaaahhh… jadi belajar ebih bijak ngella uang. Hehehe, itu sih harus dong, yaaa.

Dari dulu saya tipe anak kost yang prihatin sih, uang saku mingguan selalu mepeeeettt, gak pernah jajan yang aneh-aneh apalagi beli barang-barang yang gak mendesak banget-banget setatusnya… jaraaang banget. Tapi gak tau kenapa kok rasanya tetep beda loh. Sekarang rasanya dorongan untuk lebih bijak ngelola uang jauh lebih gedhe.

Dan hal pertama yang saya lakukan untuk mewujudkan niat tersebut adalah: masak sendiri. Iya, Alhamdulillah kost ada dapurnya. Magic com bawa sendiri dari rumah. Kalau dulu kan full jajan yaa… plus nasi juga. Kalo sekarang, pulang kerja belanja. Sekaligus belajar mengkombinasi menu biar gak bosen juga akhirnya. Hehe. Naahh kaan, apa saya bilang… kemampuan memasak tuh emang penting banget dijaman di mana harga-harga semakin serba melejit seperti sekarang ini. haha. Sampe-sampe, kemarin waktu kompor kost rusak, saya tetep ngotot masak sayur buat pecel pake magic com, loh! Kereen, kaaannn?!! *narsis* :D

Emm, mau cerita apalagi, ya… kalo soal nyuci-nyetrika sendiri sih udah dari dulu itu, nggak beda. Malah kalo sekarang kadang laundry – kan uang sendiri soalnya, kalo dulu sih sayang uang sakunya. Hehe

Kayaknya segitu dulu deh cerita soal balada anak kost kali ini. yang jelas, saya jauh lebih enjoy yang sekarang dibanding sama dulu:)

Habis ini Insya Allah saya mau posting tema kajian pagi lagi… doakan gak kebawa males terus, yaaa :))

8 komentar:

  1. wah.wah... kakakyang baik harus begitu.. sekarang kan masak mau muda lagi, gantian ya sama adek adeknya. adeknya kan juga ngantri untukmenjadi kakak... hehehe///

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, saya belom jadi kakak yg baik... kadang masih suka ngedumel dlm hati soalnya :D

      Hapus
  2. kalau sayur enakan pake mejikom
    hehe selamat yaaah

    ocha baru ngepos giveaway baru semoga gak kapok ngikutin ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku tetep lebih seneng masak pake kompor mbak selagi ada. hehe

      Siaaapp mbaakk... ikutan Insya Allah :)

      Hapus
  3. Kalo aku masih jadi anak kos ronde pertama Mbak Ocha. Duh jadi gak sabar buat ronde kedua :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waahh... Ika gak pengen ngerasain jadi anak rumahan dulu setelah jadi anak kost ronde pertama?

      Hapus
  4. jadi inget lagu jadul tahun "90an..
    nasip anak kost...

    xixixiii... :D

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)