Sabtu, 21 Februari 2015

Bersahabat Dengan Lelaki Beristri



Duluuu banget, saya pernah ditelpon sama kakak kelas SMA– namanya Mas Bagus. Kami lumayan akrab, dan waktu itu udah lama nggak ketemu ataupun telponan. Otomatis waktu dia telpon kita hihahihi heboh gitu. Sekitar 15 menitan telpon berjalan, mbak saya yang saat itu ada di sebelah saya mulai meminta saya menyudahi telponnya. Tapi saya nggak enak dong, wong Mas Bagus yang telpon duluan masa’ saya yang menyudahi?! Setelah – entah berapa lama – telpon ditutup, mbak saya menceramahi saya panjang-lebar. Apa pasal? Karna Mas Bagus sudah nikah.

Mbak saya nggak suka saya telponan sama laki-laki yang sudah jadi suami orang. Dia bilang saya nggak mikir perasaan istrinya bla bla bla. Lah, emang saya ngapain sama Mas Bagus? Cuma telponan, kan? Ya wajarlah, kita akrab sejak SMA – dan sama sekali nggak ada apa-apa di antara kami. Apa yang harus dicemburui?!, begitu pikir saya waktu itu.

Waktu itu saya masih naïf. Masih belum cukup dewasa dalam memandang persoalan seperti itu (emang sekarang sudah dewasa, ya?!). Saat itu saya belum bisa memposisikan diri sebagai istri Mas Bagus, beda dengan sekarang. Seiring waktu saya belajar, ada banyak hal yang bisa membuat seorang istri cemburu atau tersakiti – bukan hanya soal selingkuh.

Nahh, kemarin saya dapet cerita dari temen. Di tempat kerjanya yang sekarang, dia bersahabat dengan beberapa laki-laki beristri. Dan, yah… ada jauh lebih banyak hal dan batas yang harus diperhatikan demi menjaga perasaan seorang wanita yang berstatus istri mereka. 

Salah satu yang bikin dia sangat menyadari hal itu adalah saat salah satu temannya – sebut saja Pak Ali bercerita. Setiap dia dikasih jajan sama teman saya, dia selalu bilang ke istrinya kalau jajan itu dia beli dari kantin kantor. Teman saya melongo. Kenapa harus bohong? Pak Ali hanya menjawab, “gakpapa bohong demi kebaikan. Daripada jadi masalah”. Saya mikirin cerita teman saya ini beberapa saat – berusaha memafhumi. Ya, sekali lagi, ada banyak hal yang membuat seorang istri tersakiti – atau seenggaknya merasa terancam posisinya.

Selain dengan Pak Ali, teman saya juga dekat dengan dua laki-laki beristri lainnya – namanya Pak Dono dan Mas Doni. Sebut saja namanya Geng Rumpi. Di geng rumpi, ceweknya nggak cuma teman saya  itu doang sih. Ada satu lagi, sebut saja Bu Diana (masi single). Kemarin Bu Diana cerita ke teman saya bahwa Pak Dono sempat bilang bahwa istri beliau cemburu karna Pak Dono BBM-an terus sama Bu Diana. Bu Diana sempat jadi galau sih gara-gara itu. Dia sama sekali nggak pengen Pak Dono jadi punya masalah sama istrinya gara-gara dia. Tapi di sisi lain, sepertinya dia juga nggak pengen kehilangan kedekatan sebagai sahabat dengan Pak Dono.

Saya yakin bahwa sama sekali nggak ada apa-apa antara Bu Diana dan Pak Dono (berdasarkan cerita teman saya itu). Tapi saya juga paham – lebih tepatnya berusaha memahami – perasaan istri Pak Dono. Pak Dono dan istrinya sama-sama berkarier di luar rumah. Jam ketemu otomatis sudah sangat minim. Betapa sedihnya di minimnya jam ketemu itu, si suami masih asyik BBM-an dengan rekan kerjanya. Jangankan wanita, missal BBM-annya dengan teman laki-laki pun rasanya sudah sangat cukup untuk membuat jengkel, kan? Istri Pak Dono pun saya yakin tahu kok sama sekali nggak ada yang harus diresahkan antara suaminya dan Bu Diana. Beliaunya kenal sama Bu Diana. Tapi ya ituuu… ada banyak hal yang membuat seorang istri tersakiti – atau seenggaknya merasa terancam posisinya.

Si Bu Diana, konon, memang cenderung lebih suka bersahabat dengan laki-laki. Dia juga punya dua sahabat laki-laki yang masih single. Beberapa kali dia bilang ke teman saya, berharap istri dari dua sahabatnya kelak adalah wanita yang bisa menerima persahabatan Bu Diana dengan suaminya dengan lapang dada. Bu Diana nggak pengen ada yang berubah dari persahabatannya meskipun mereka semua udah sama-sama nikah nanti. Dalam hati saya bilang, nggak mungkin. Mau nggak mau, suka nggak suka, rela nggak rela, tetap saja ada yang akan berubah. Hei, setelah menikah ada hati-hati lain yang harus mereka jaga, kan?

Yah, begitulah. Saya juga punya punya sahabat laki-laki sih – masih single. Dan nggak munafik saya juga berharap kami bisa tetap bersahabat meski sudah sama-sama nikah. Tapi saya tahu saya harus bersiap dari sekarang untuk menerima perubahan pola persahabatan agar nggak ada yang terlukai kelak.

Nah nah… saya jadi mikir, dan berdoa… semoga kelak saya menikah dengan seorang laki-laki yang bisa sekaligus menjadi sahabat saya dalam segala hal. asyik banget, ya, kayaknya?! Hihi. Aamiin…

Emm, btw, itu kan sekedar dari seorang wanita yang belom punya suami, ya... Nah, kalo pendapat kalian para wanita yang sudah menikah, gimana sih pendapat kalian jika suami kalian punya sahabat wanita?

**Karna satu dan lain hal, postingan ini mengalami perubahan :) 

25 komentar:

  1. Kalau saya pasti melarang suami saya punya sahabat wanita. Dalam Islam, tak ada persahabatan antara lawan jenis yg bukan mahram :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, saya juga kayaknya bakal gitu sih mbak :D

      Hapus
  2. Ga ada persahabatan antara pria dan wanita, cha. Buat yang udah nikah maupun belum sama saja. Kesalahan interaksi bisa terjadi dimulai dari biasa bersama sampai akhirnya suka. Makanya baiknya stop interaksi yang ga perlu, itu klo aku.

    BalasHapus
  3. Bahkan dalam Islam ada larangan untuk menceritakan kebaikan pasangan. Dikhawatirkan sahabat wanita kita jadi suka sama pasangan kita. Itu kata Rasulullah gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nahh, kalo ini aku baru tau mbak. makasih sharenya :)

      Hapus
  4. kl menurut q sbg pria mungkin juga mewakili kaum pria,zaman sekarang gini y kalau cm berteman boleh-boleh saja kak ros asalkan tahu batas2anya aj mana yang baik n mana yang perlu di jauhin, kl g boleh berteman nanti hidup di hutan dong... Wallahu a'lam bissowab

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... sipp mas :)
      Tapi lewat ini mungkin mas supri jd lebih tau kalo rata2 wanita pendapatnya mirip2. hihi

      Hapus
  5. Ada batasannya sih. Kalo aku sih gak begitu suka suamiku punya sahabat perempuan lain. Jadi gak begitu suka kalo ada cewek lain yg sok akrab ama suamiku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg harus dicetak tebal itu: ada batasannya, ya, mbak... iya, rasanya saya juga bakal gitu kalo udh punya suami... hihi

      Hapus
  6. Di kantor kami gambreng deh sama bapak2 tp klo sdh dirumah urusan rumah ngga ada tuh bbman atau telpon-telponan klo ngga urusannya sama pekerjaan, jalan jg ngga pernah kecuali sekantor diantat pulang ngga mau kecuali banyak teman kantor jg yg ikut, teman di luar kyknya apalagi udah bapak-bapak hai-haian itu jg klo ketemu paling jg direunian itu jg suami ikut :) emang kita harus jg perasaanpasangan walaupun teman biasa, apalagi yg mantan pacar sebaiknya jauh jauh aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nahh, setuju banget mbak... kalo di rmah ya udah, nggak perlu lagi ada BBM, dll... masalah kerjaan ya cukup di kantor aja. Tapi nggak berarti jadi nggak bisa temenan, di kantor tetep bisa temenan, sekali lagi dg batas2 tertentu. Gitu kan ya mbak? :)

      Hapus
  7. Hmm... kalo sahabatannya deket banget sih pastinya bakal muncul pikiran aneh Mbak.. entahlah. Kan saya belum menikah :D

    BalasHapus
  8. Hehehhe aku udah nikah.. Tapi kami sama sama terbiasa bersahabat dengan lawan jenis. Soalnya sahabat dekatku memang cowok semua.. Jadi suami udah wajar dan nerima sejak awal. Malah kadang kalo suami lagi pulang malem, dia sendiri yg nyuruh temen2 cowokku buat ke rumah. Nemenin sampe dia pulang :D
    Asal sama-sama percaya dan sama-sama tau batas aja sih ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuiihhhh... keren nih mbak pungky... anti-mainstream banget :))

      Hapus
  9. Ada yang bilang, tidak akan ada persahabatan murni antara perempuan dan laki laki. Pasti salah satunya ada yang menyimpan rasa. Sadar atau tidak sadar :-)
    Kalau saya sih tidak suka dan tidak akan mengijinkan suami punya sahabat wanita mak. Temenan boleh lah ya. Tapi kalau deket banget rasanya gak etis aja.
    Semoga mak rhosa dapat suami yang sekaligus bisa jadi sahabat ya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, saya kayaknya bisa banget bayangin perasaan istri seperti mbak lia :)
      Aamiin.. makasih mbak doanya :*

      Hapus
  10. klo sekedar tanya kabar, sebagai mana seorang berteman wajar, tp klo lebih jangan sampailah. Cukuplah istri jd sahabat hidup

    BalasHapus
  11. agak riskan juga ya jika bersahabat dengan suami orang, bisa terjadi perang k3 hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha... sepertinya sih seperti itu...

      Hapus
  12. Aq temenan sma lelaki beristri borong jg temenan sama istrinya #Satupaket biar gak dibilang aneh2

    BalasHapus
  13. aq cenderung setuju dengan para akhwat diatas yang sudah punya pasangan. oh gi tu ya, iya kita memang akhirnya belajar tentang batasan, yaitu batasan menjaga perasaan pasangan kita sebagai patokannya. karena kalau saya sendiri yakin tak pandai-pandai amat menempatkan diri.

    jadi cenderung ikut pendapat suara terbanyak saja.

    BalasHapus
  14. persahabatan yang unik
    tapi harus sangat hati hati menjaganya supaya tidak terjadi kesalahpahaman :)
    tetap pada batasan nya.

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)