Rabu, 01 April 2015

Random Tought: Merantau, Doa Ibu, dan Kebaikan-Kebaikan

nyomot dr Tumblr

Pagi-pagi bangun tidur, buka jendela, dan supraaaiiisee... ternyata banjir (lagi)! Hahaha. Eh, enggak surpraise sih sebenernya, lha wong hampir tiap hujan (meskipun cuma hujan beberapa jam semalem) pasti banjir :|. Parah deh, ya... apa memang nggak ada solusi untuk mengatasinya? Apa bener dalam beberapa tahun ke depan wilayah Kaligawe-Semarang akan tenggelam? Ah, entahlah. Keep khusnudzon saja yang penting :)

Saya suka miris kalo lihat penduduk asli sini. Hampir tiap tahun mereka harus menyiapkan dana khusus untuk meninggikan lantai rumah. Waktu musim hujan baru akan tiba, saya seperti mengendus aroma keresahan di tiap gerak langkah para bapak-ibu yang rumahnya sekitar kost-an saya. Iya, miris. Karna saya pribadi justru selalu menyambut datangnya musim penghujan dengan amat sukacita. Em, ternyata bener ya, merantau membuat kita melihat dunia dengan cara berbeda. Termasuk saya. Meski merantaunya nggak jauh-jauh amat, dan masih sering (banget) pulang, tapi amat sangat cukup membuat saya menemukan cara pandang berbeda tentang desa tempat kelahiran saya. Kalo dulu suka ngedumel ke Ibu, 'Kenapa sih punya kampung halaman pelosok gini! Mau ke mana-mana susah, mau cari apa-apa susah, bla bla bla'. Yup, jaman saya masih anak sekolahan, mau ke warnet aja saya harus menempuh jarak kurang lebih 8km loh :D Sekarang sih udah mending, jalan beberapa langkah udah nemu warnet :)).

Makanya itu, merantau memang jadi salah satu cita-cita sejak dulu kala. Meskipun cita-cita tersebut agak bertolakbelakang dengan mental saya yang suka nggak tahan menanggung rindu :D. Nah, sekarang gimana memandang kampung halaman setelah merantau? Bak surga! Kalo musim panas, pnasnya nggak nyengat banget. Tetep bisa menikmati sejuknya hembusan udara dari gesekan daun-daun di rimbunnya pepohonan. Kalo musim hujan juga nggak pernah sekalipun khawatir banjir. Justru semakin bertambah-tambah kenikmatannya karna kalo hujan sehari-hari gitu ngendon di rumah bareng keluarga, makan tempe goreng sama sambel doang pun rasanya tiada tara (Bo'ong sih, saya nggak doyan tempe goreng :p). Kata beberapa orang di sekitar saya, paling enak tuh emang tinggal di desa (kami). Nggak punya uang bakal tetep bisa makan, soalnya segala sayur mayur ada di sekitar rumah. Tapi dari dulu saya menyangkal pendapat itu. Bosen kali yee kalo makannya daun singkong mulu', hihi. Bukan berarti nggak cinta kampung halaman karna pengen enyah dari situ, justru kecintaan saya pada kampung halaman semakin berlipat-lipat setelah saya meninggalkannya sejenak :)
Alhamdulillah, sekarang ibu saya sudah mulai berdamai dengan keinginannya untuk mempertahankan saya agar terus ada dalam genggaman beliau. Di manapun berada, semoga kebaikan selalu melingkupi saya, begitu lirihnya hampir setiap waktu. Dan luar biasanya doa ibu memang sama sekali tak ada yang meragukan.

Seperti bulan Februari lalu, saat di sini lagi banjir juga -- bahkan lebih gedhe dibanding banjir pagi tadi. Saya waktu itu masih keras kepala, ngotot tetep bawa motor. Padahal motor saya matic :D. Berangkatnya sih alhamdulillah lancar jaya, bahkan menikmati banget proses menerjang banjir -- seruuu, bagi saya. Haha. Ohya, bahkan sempet sambil melamun segala, 'Saya nggak nyangka bakal jadi setangguh ini :p'. Pulangnya? Nah lhooo... tepat sebelum melewati rel kereta api, di titik yang bisa dibilang paling tinggi banjirnya, motor saya tiba-tiba PET, matiikkk! Sumpah rasanya saya mau langsung nangis darah T.T ... mata sudah berkaca-kaca, tapi nggak jadi nangis karna ada bapak-bapak yang tiba-tiba datang.

'Mbak, ke sini, mbak... ke sini...' teriak bapak itu sambil menunjuk ke tepian jalan yang nggak banjir.
'Nggak kuat, pak...' ucap saya nggak berdaya. Nuntun motor dalam keadaan nggak banjir aja saya mringis-mringis, apalagi di tengah air berarus cukup deras gitu :'(

Bapak itu langsung sigap menghampiri dan mengambil alih motor saya. Lalu beliau membuka -entah apa- di bagian bawah motor saya, yang lalu dari situ keluar air banyaaakk banget. Setelah airnya habis beliau lalu berusaha menghidupkan motor saya dengan cara manual -- yang mana saya blas nggak kuat. Haha. Ternyata si bapak itu gagal. Lalu tiba-tiba datanglah beberapa orang yang dengan sukarela membantu, sampai akhirnya motor saya hidup, yeayy!! Alhamdulillah!!

Saya beneran bersyukuuuuurrr banget atas kejadian itu. FYI, saat itu yang motornya mati nggak cuma saya loh. Yang lain banyak! Tapi kenapa beberapa orang tadi serta-merta bantuin saya, bahkan sebelum saya meminta pertolongan? Dan saya percaya, mereka adalah perpanjangan tangan Allah yang terhantar melalui untaian doa-doa ibu saya :')

Ya, kita sering hanya terfokus berharap ketiban kebaikan-kebaikan besar sebagai alasan untuk bersyukur dan mengingat betapa Allah itu Maha Baik. Kita sering luput memperhatikan, bahwa sungguh, kebaikan-kebaikan kecil itu selalu melingkupi hidup kita... terus-menerus... asalkan kita juga selalu berusaha menyibukkan diri dengan kebaikan -- sekecil apapun :)

6 komentar:

  1. ada lagu nya, semarang kaline banjir.hehe
    salam kenal ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, iya... kalo ga banjir ya gak semarang namanya :D

      Hapus
  2. Setujuuu.. :D Apalagi ketika kita tinggal di daerah yang berbeda budayanya dengan yang di daerah kita, pasti menarik banget dan butuh banyak adaptasi.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, harus pinter adaptasi biar ga depresi :D

      Hapus
  3. wah, kaligawe masih sering banjir ya, ca? Kalo di kanal apa kabarnya? Dulu pernah dibikin proyek perbaikan, tapi ya semarang memang dasarnya tanahnya itu turun, lebih rendah dari permukaan laut untuk yang dekat lautnya. jadi gampang banjir. Aku pikir setelah kanal dibikin agak baikan. Minimal yang di johar ga banjir lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halah mbak... kayaknya ga ada perubahan deh. Johar juga sampe sekarang banjir :|

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)