Selasa, 01 September 2015

Tentang Baju: Pilih Beli Jadi Atau Jahitin?

Jaman sekarang, baju bagi wanita sepertinya bukan sekedar kebutuhan untuk menutupi tubuh saja, ya?! Ia sudah menjadi bagian dari gaya hidup. Apalagi ada pepatah jawa yang mengatakan ajining raga ana ing busana.  Jadilah bisnis pakaian, utamanya pakaian wanita, menjelma menjadi sebuah komoditi yang luar biasa perkembangannya.

Eleuh eleuh, saya ngomong apa sih itu… sok yes banget :D

Tapi bener kan, ya? Please, bilang iya, biar saya seneng :D :D berapa banyak orang yang merasa terhormat jika mengenakan baju dengan merk tertentu, atau dengan kisaran harga tertentu? Banyak, kan?!! Kamu salah satunya? Saya sih enggak :D

Bilang saya kampungan. Bilang saya payah. Bilang saya gak modis. Memang bener itu semua! Hahaha. Saya adalah satu dari mungkin sedikiiittt orang yang selalu heran – amat sangat heran – jika mengetahui ada orang yang dengan ikhlas membeli baju mencapai angka yang setara dengan biaya hidup saya sebulan di kota Semarang sebagai anak kost. Lebih heran lagi kalau saya tahu kalau buat biaya hidup si orang tersebut pas-pasan. Apa iya ada? Ada lho, ada!!

Sampai seumuran gini saya belum pernah deh sekalipun beli baju yang harganya lebih dari 250 ribu. Kaget gak, kaget gak, kaget gak? Haha. Calon istri hemat banget, kaannn? *kibas jilbab* :D Makanya saya Cuma mringis kalau lihat gamis-gamis jualannya para artis berjilbab yang haraganya 500 ribuan ke atas. Hehe.Pokoknya prinsip saya, sesuka apapun sama suatu barang kalo mahal ya gak jadi suka :P

Bakat ekonomis saya ini gak hadir dengan sendirinya kok. Semesta yang membuat saya seperti ini :D tau kenapa? Saya punya seorang ibu yang sejak muda merupakan seorang penjahit, dan kakak perempuan yang merupakan penjahit ‘jadi-jadian’ :D jadi, seumur hidup rasanya saya gak pernah merasakan jahitin baju ke orang, atau bayar ongkos jahitan. Hehehe. Nah, karna dari kecil udah terbiasa memakai baju hasil karya ibu saya sendiri – yang mana sebelum bikin pasti diukur dulu, jadi pas bajunya jadi bisa pas banget sama badan saya – saya jadi gak terbiasa beli baju jadi dari toko. Beneran, jaraaaaang banget.

Pas udah gedhe gini dan sudah punya penghasilan sendiri, jujur kadang pengen sih beli baju di toko seperti kebanyakan orang gitu. Tapi beberapa kali hendak mewujudkan keinginan itu dengan datang ke toko, yang ada saya pasti kebingungan. Merasa gak ada yang pas dan cocok. Lebaran dua tahun lalu saya ngotot beli gamis jadi dari toko. Dan hasilnya, saya nyesel sampe sekarang beli gamis itu, dan jaraaaang banget di pakai. Gak suka, waktu itu nurutin nafsu doang :D

Yup, punya ibu dan kakak yang pintar menjahit adalah salah satu hal yang amat saya syukuri. Karna jika orang lain merasa jahitin baju itu jauh lebih boros karna biayasanya jadi doble (beli kain plus bayar penjahit), saya sama sekali enggak karna gak harus bayar ongkos jahit. Hehe

di Nikahan kakak uni. Saya yang paling kecil dan imut (haha) pake gamis hasil jahitan Kakak

ini juga jahitan Kakak duet sama Ibu. Please, abaikan magic com dan bagian bawah yg kusut krn sy males nyetrika ulang :p

Kalau kamu, lebih suka beli baju langsung jadi di toko, atau lebih suka jahitin?

12 komentar:

  1. Asik yah jadi tinggal request model heheee

    BalasHapus
  2. Sebenernya sih lebih suka dijahitin, tapi belom nemu penjahit yang cocok dan tahu apa yang kumau, setiap baju yang dijahit pasti ada kurangnya, makanya lebih sering beli jadi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya penajhit tu juga kayak jodoh ya mbak.. cocok-cocokan.. hehe

      Hapus
  3. Pengennya sih dijahitin sendiri. Tapi budget pasti lebih mahal :D Jadi gampangnya mendingan beli hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang sih mbak... lebih simple beli jadi :D

      Hapus
  4. jahitin sendiri yang bikin mahal itu karena kainnya juga beda dan bagus pasi beda sama beli di mall yang kdg harga setara karena kainnya asal.

    aku termasuk yang brand minded juga selama sudah nyoba dan jatuhnya cocok dan nyaman. brand minded ini atas satu tujuan karena aku termasuk cewek yang suka ganti-ganti baju mulu dan shopping baju maka brand yang banyak peminat ini perlu banget
    buat apa? buat dijual ulang hahahhaha
    jadi kalau beli baru selalu mesti ada baju yang dikeluarin jadi gak banyak banyak baju dilemari, gak mubazir

    ocha coba klik tags thebridesdiary lengkap kok postingan soal model baju heheh kalau masih belom puas boleh line aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, sering liat Mba Ninda posting ttg itu di IG :D Keren ih mbak, aku belom bisa komitmen kayak gitu.

      Udah tak telusuri semua mbak, sementara puas dulu :D

      Hapus
  5. wah mbak,,saya juga beli baju/gamis diatas 200ribu setelah nikah loh ;)
    itu juga di suruh sama suami karna pakaian saya semasa kuliah itu itu saja dan sudah terlihat usang :P

    BalasHapus
  6. Nice post, kak:3

    Kalo saya sih netral. Cuma kadang kalo beli suka nggak ada ukurannya. Sering banget kegedean. Kadang ukurannya pas, tapi bahannya yang nggak enak. Atau kadang modelnya yang nggak cocok.

    Kalo jahit enaknya bisa milih bahan dan model. Tapi kalo mau bahan yang enak, pastinya agak mahal dan belum biaya jahit. Heheh, pasti seneng ya kak bisa jahit gratisan:p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada plus-minusnya yaaa...

      nah, kalo gratisan sih emang seneng banget :P

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)