Selasa, 07 Juni 2016

Hal-Hal Yang Berubah Setelah Menikah

Sebelum nulis ini, saya galau dulu. Galau mau saya post di sini atau di sana. Haha.

Hari Sabtu kemarin si mas suami ada acara di kantor, jadi panitia sebuah seminar tentang seni islami. Dan saya diberinya kesempatan istimewa untuk bisa main seharian di rumah kontrakan mantan roommate saya di kost, sembari nunggu beliaunya pulang. Begitu sampai di kontrakan teman saya, saya langsung gegoleran di kasur. Huaaaa, nikmat bangettttt. Setelah nikah, gegoleran manja di kasur tanpa mikir apapun rasanya jadi hal mewah banget. Bukan berarti saya nyesel nikah looohhh! Justru saya bersyukur banget karna jadi bisa ngrasain nikmat meski sekedar gegoleran gitu. Dulu sebelum nikah, saking seringnya gegoleran malah jadi merasa: Duh, kok hidupku kayaknya sia-sia bangetttt sih -_-

Iya ya, ternyata menikah itu mengubah banyak hal. Tapi Insya Allah berubahnya ke arah yang lebih baik kok selama kita memandangnya dari sudut pandang positif. Nah, selama masa gegoleran di rumah kontrakan teman saya itu, saya jadi sambil merenung. Baru sebulanan nikah, kok rasanya hidup saya udah berubah banget sih sama sebelumnya. Emm, emang apa aja sih yang berubah?

Bangun Tidur

Jaman masih gadis jadi anak kost dulu, kalo bangun tidur, habis sholat subuh dan ngaji (kalo sedang rajin) ya saya melakukan kegiatan-kegiatan kesukaan saya. Pokoknya waktu pagi itu "me time"-nya saya banget lah. Baca novel lah, Merajut lah, kadang masak juga, tapi lebih seringnya sih gegoleran mainan hape mantengin facebook atau mantengin grup chatt. Omaigad, betapa gak bergunanya pagi-pagi saya saat itu. Hihi.

Setelah menikah? Wuihhh, lupakan semua yang di atas kalau saya gak pengen merasa seperti istri durjana. Haha. Aktivitas pagi saya setelah menikah biasanya adalah membuatkan teh hangat buat Mas Suami dan Bapak-Ibu mertua, bantu bikin sarapan (kadang), beres-beres kamar, dll. Dan karna belum biasa, jujur kadang merasa masih kikuk sih. Bingung mana dulu yang harus dikerjain. Jadi sering kesiangan juga berangkat kerjanya karna keteteran ngerjain aktivitas pagi. Kadang nyesel sih, kenapa saya gak membiasakan diri melakukan aktivitas-aktivitas ala ibu rumah tangga seperti itu sejak awal seperti yang selalu didengung-dengungkan ibu saya, biar setelah menikah saya sudah terbiasa dan gak kikuk lagi.

Nyetrika Baju

Kejadiannya sekitar dua mingguan lalu. Waktu itu saya merasa capeeekkk banget. Pengen banget rasanya segera tidur setelah sholat isya'. Tapi tiba-tiba ingat bahwa seragam kerja saya dan Mas Suami buat esok hari belum saya setrika. Yasudah, dengan berusaha membuat mata tetap melek dan punggung tetap tegak, akhirnya saya nyetrika. Rasanya hampir nangis saya waktu itu. Kenapa? Ya karna belum biasa. Dilema, antara sudah pengen banget tidur, tapi ingat bahwa saya punya kewajiban  yang harus saya bereskan sebelum tidur. Kenapa saya kekeuh maksa tetep nyetrika dulu? Karna saya tau kalo saya gak nyetrika saat itu dan memilih tidur, pasti Mas Suami bakal langsung ambil alih tugas nyetrika baju saat itu. Mas Suami adalah tipe laki-laki yang sudah sangat terlatih dan gak sungkan mengerjakan pekerjaan-pekerjaan domestik. Dan gak muna, saya memang sangat butuh bantuannya dalam menyelesaikan pekerjaan-pekerjaan rumah tangga. Cuma untuk beberapa pekerjaan, saya berusaha sekali untuk tetap mengerjakannya. Salah satunya menyetrika baju.

Nah, ini merupakan salah satu point yang berubah dari saya setelah menikah. Dulu mana pernah saya nyetrika baju malam-malam git. Yang ada, seringnya nyetrika bajunya ya sebelum baju tersebut mau dipakai. Termasuk seragam. jadi tiap pagi sebelum berangkat kerja nyetrika dulu. Haha. Buka aib banget =))

Pulang

Soal ini sudah saya tuangkan dalam curhatan panjang kali lebar dalam salah satu blogpost sih =))

Baca: Ketika Rindu dan Pulang Tak Lagi Berjalan Beriringan 

Iya, saya tu masih emak-emakan banget. Paling gak kuat lah nahan rindu sama Ibuk dan sama rumah. Dulu sebelum nikah, pengen pulang ya pulang. Seminggu gak pulang (kalo pas ada agenda pas weekend di kota perantauan) pasti homesick gak jelas. Beberapa kali juga pas pengen pulang padahal bukan weekend, ya udah saya tetep pulang. Paginya balik kerja lagi ke kota perantauan. Haha.

Sekarang? Hampir gak mungkin deh kayaknya. Bukannya Mas Suami gak mau atau gak ijinin, tapi memang harus disadari bahwa kami mulai punya urusan-urusan yang hanya bisa diselesaikan saat weekend, dan gak mungkin kami selesaikan kalo kami pulang ke kampung halaman saya. Jadi ya begitulah, saya tau ini saatnya saya melatih ego saya soal pulang.

Jika banyak buku-buku bertema pernikahan mengatakan bahwa pernikahan merupakan 'sekolah' tak berkesudahan yang menuntut kita terus-menerus menempa diri menjadi pribadi yang lebih  baik, rasanya sangatlah benar adanya. Perubahan-perubahan yang saya ceritakan di atas adalah hanya sebagian kecil yang terlihat mata saja. Sebagian besar yang lainnya adalah perubahan-perubahan ego, pola mengambil keputusan, dll. Emm, lebih tepatnya mungkin buka perubahan, melainkan penyesuaian. Saya berharap semoga saya bisa terus berubah menjadi lebih baik dari hari ke hari.

5 komentar:

  1. haha mungkin memang benar banyak hal-hal yang berubah pada saat sudah menikah tapi untuk sekarang saya belum merasakannya karena belum menikah :)
    Ini kan perbedaan menurut mba sebagai perempuan sekaligus seorang istri, lalu menurut suami mba sebagai seorang laki-laki perbedaannya kaya gmna ya ? biar saya punya gambaran buat masa depan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti yaa coba masnya tak tanyain, dan coba saya tulis.. hehe

      Hapus
  2. suami ocha anak tunggal kah? :)
    mangat ya caaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. engga mbak, anak kedua dari tiga bersaudara :)

      Hapus
  3. hikshikshiks.....jadi baper abis baca ini

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)