Rabu, 01 Juni 2016

Ketika Hobi Masak Kembali Menggelora

 Kata Mbak Rohma Mauhibah – seorang penulis buku ajar Matematika asli Jepara – hobi wanita itu bertransformasi dari waktu ke waktu. Bagi wanita yang baru menikah, biasanya hobi barunya adalah memasak. Semangat banget nyoba berbagai resep demi mempersembahkan makanan yang lezat hasil karya sendiri pada sang suami. #Eaaaa :D

Dan hal itu sepertinya terjadi pada saya. Sebenernya masak bukan hobi baru sih. Dari dulu saya lumayan suka masak. Hanya saja beberapa bulan kemarin hobi itu tersisihkan oleh kegiatan-kegiatan lain (entah apa). Nah, setelah menikah, tiga minggu terakhir ini keinginan untuk kembali memasak kembali menggelora. Meskipun masaknya jadi sambil was-was, takut rasanya gak karuan. Kalau dulu rasa gak karuan sih santai. Beda sama sekarang. Karna akan ada suami dan ibu mertua yang menilai. Ahihihi. Tapi so far so good, Alhamdulillah =))

Hobi masak saya itu cenderung ‘unik’. Saya lebih suka coba-coba resep masakan yang ‘aneh-aneh’. Yang gak biasa ditemui sehari-hari lah pokoknya. Sedangkan ibu saya pengennya saya masak yang ‘wajar-wajar’ saja. Sayur bayem, sup, mendoan – semacam itu lah. Menurut ibu saya, resep-resp yang saya coba tuh resep-resep boros dan ribet. Harus ada susu lah, keju lah, dll. Peminatnya juga cenderung minim kalau di rumah. Maklum lah ya, keluarga saya lidahnya masih tradisional banget – kecuali keponakan saya. Nahh, beda dengan keluarga suami saya – terutama suami saya sendiri. Dia sih lidahnya lidah bunglon – makanan kota oke, makanan desa sikaaattt. Haha. Jadi, saya merasa hobi masak saya mendapat apresiasi yang sangat baik.

Kemarin, saya nyoba bikin sandwich. Pakainya roti tawar, isinya daun selada, sosis, bawang bombai dan keju. Sayangnya bentuknya kurang cantik (jadi gak difoto :D), karna saya belum berhasil bikin dua sisi rotinya menangkup sempurna -_- jadi bubar gak jelas gitu deh. Agak gosong juga. Haha. Pagi ini saya masak potato cheese. Kurang sempurna juga sih, karna instruksi aslinya seharusnya dipanggang. Tapi berhubung takut teflonnya gosong kalau buat manggang, akhirnya dikukus deh. Hehe. Tapi rasanya tetep oke kok. Kayaknya bakal lebih oke kalau kejunya diganti mozarella. Tadi saya pakainya quickmelt sih =)) Berhubung harus buru-buru berangkat kerja, kelupaan difoto lagi deh. Hiks.

Nahh, mumpung kerjaan lagi agak selow, akhirnya nyari-nyari ide lagi – mau masak apa besok. Hehe. Kayaknya besok pengen nyoba bikin hotdog deh. Entah kenapa akhir-akhir ini lagi pengen makan yang daging-daging gitu. Kalau jajan steak terus kan boros. Dan kami (saya dan suami) lagi pengen ngurangin jajan junk food – gak sehat kan, ya! Jadi solusinya ya berusaha bikin sendiri. Bumbu hotdog (Baca: Disclosure) juga ternyata gak susah kok. Simpel. Kalau pengen lebih simpel lagi, ternyata ada loh yang menyediakan bumbu hotdog instan, tanpa MSG pula. Haha. Cocok banget kayaknya buat yang hobi masak, tapi gak tetep gak mau yang ribet kayak saya. Hihi.

Saya gak tau sih hobi masak saya ini akan bertahan dalam jangka panjang, atau cuma anget-anget suam kuku aja. Yang jelas, sekarang saya tau rasanya saat ada orang yang dengan lahap memakan apa yang kita masak dengan pandangan berbinar-binar. Duh, seneng banget, bikin meleleh =’) Dan saya juga jadi tau, bahwa tugas untuk membuat berat badan suami menjadi ideal itu beraaatttt banget. Karna nyatanya, saya seneng lihat dia makan dengan lahap. Apalagi jika yang dimakan dengan lahap adalah makanan hasil karya tangan saya =))

13 komentar:

  1. Mba, sekalian dong..masakin hehe...kidding. saya sebaliknya mba lagi males banget hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok males mbak, kenapa? Tapi emang gitu sih biasanya, kadang rajin kadang males. hehe

      Hapus
  2. aku kadang-kadang suka muncul juga hobi masak ini. cuma karena ngekos dan gak dibolein masak ama yang punya rumah, jadinya jarang banget masak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, iya, kalo anak kost sih susah. saya juga dulu gitu

      Hapus
  3. haha paksu doyannya juga makanan yang indonesia2 aja, jadi masak yang eksperimentalnya kalau aku cenderung ke cemilan cha. macam kue2an. kalau makanan eropa mah bikin sendiri dimakan sendiri
    tak apa yg penting sehat (dan MURAH) rasanya juga lumayan

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo paksu-ku lidhnya lumayan oriental mbak. tapi akunya belum bener2 terlatih masak oriental sih. hehe

      Hapus
  4. kalau suami seneng dengan masakan kita, jadi tambah semangat ya mbak masaknya ^^

    BalasHapus
  5. Prikitiuww istri idaman banget lah ini

    BalasHapus
  6. ihiyy, bakalan mulai koleksi alat2 masak juga nih kayaknya. aku lagi jarang masak, ca. biasanya beli yang udah matengan. enak ya klo ada yg icip2, apalagi suami. pasti makin semangat masaknya. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. kado nikah juga alhamdulillah banyak alat2 masak mbak :D

      Hapus
  7. Serunya coba resep yang aneh-aneh itu waktu masakan siap saji dan rasanya ikutan aneh, itu tandanya berhasil. Setidaknya itu gayaku untuk tetap percaya diri dalam memasak. Xixixi

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)