Rabu, 22 Juni 2016

Pengalaman Pertama Mencicipi Kuliner Khas Aceh

Kamis minggu lalu, saat magrib tiba, saya dan mas suami masih berjibaku di tengah padatnya jalanan kota Semarang. Otomatis, kami memutuskan untuk rehat dan mencari tempat untuk berbuka puasa. Yeaayy! Haha

Seperti biasa, mas suami menyerahkan pilihan tempat makan yang akan kami pilih kepada saya. Setelah cap cip cup kembang kuncup, akhirnya saya menjatuhkan pilihan pada sebuah Kedai Kopi Aceh Meutia -- sebuah kedai kecil yang menawarkan menu masakan khas Aceh, terutama Mie Aceh. Hihi, iya sih, saya tau kok buka puasa dengan mie kayaknya kurang pas. Tapi gimana lagi, saya sudah lama penasaran pengen nyicipin Mie Aceh. Dan saya merasa ini momen yang tepat banget. Hihi

Saat kami datang, di Kedai Meutia ada beberapa pengunjung, kalo gak salah tiga keluarga. Yang ternyata, tiga keluarga tersebut pesanannya belum datang semua. Itu artinya, saya dan si mas harus cukup lama bersabar *eluselusperut*.

Saat itu saya memesan Mie Aceh Basah cumi (sebenernya pengen yang kepiting, tapi harganya kok bikin berubah pikiran =D), dengan level pedas sedang. Sempat galau sih mau pesan mie atau nasi gorengnya. Tapi kembali ke niat awal, kan penasarannya sama mie-nya. Sedangkan si mas pesan nasi gorengnya - nasi goreng daging telur. Untuk minum, saya masih belum tertarik nyobain minuman khas Aceh macam teh tarik, kopi aceh de el el itu. Pilihan saya masih selalu jatuh pada Jus Alpukat, dan pilihan si mas juga tetep istiqomah es jeruk. Hihi.

Mie Aceh punya saya. Maapin fotonya yg miring2 ga jelas yaa... haha

nasi goreng punya si mas :)

Begitu pesanan datang, gak pake lama langsung lah kami santap. Pertama saya nyicip nasi gorengnya si mas. Saya kira rasanya bakal 11-12 sama nasi goreng pada umumnya. Ternyata beda. Rasa rempah-rempahnya terasa banget -- tapi saya gak tau sih apa aja bumbu yang dipakai. Porsinya lumayan, pas lah kalo buat perutnya si mas yang 'langsing'. Hihi.

Sementara punya saya - Mie Aceh Cumi - rasanya juga gak kalah unik. Bumbunya terasa kuat. Sendokan pertama dan kedua, lidah saya masih agak merasa 'aneh', tapi menikmati. Jujur saya agak nyesel kenapa gak pesen yang goreng aja, soalnya yang saya pesan itu kan basah, jadi rasanya jadi cepet enek. Terus, cuminya cuma 3 biji apa ya, dan lumayan alot =(( Tapi secara keseluruhan, saya cukup menikmati citarasa Mie Aceh yang baru pertama kali saya coba ini sih.

Kalo jus alpukatnya, menurut saya kurang sip. Soalnya pakainya susu putih, bukan susu coklat. Saya lebih suka alpukat dipadukan dengan susu coklat soalnya. Sementara untuk es jeruknya, saya gak bisa komentar lah. Lha gimana mau komentar cobak, wong nyicipin aja enggak! Langsung tandas sekali tenggak sama si mas -_-

Nah, sekarang soal harga. Berhubung saya gak tau standar harga kuliner khas Aceh itu berapa, dan ini merupakan pengalaman pertama, jujur aja saya lumayan kaget sih lihat harganya. Hihi. Saya kira harganya setara sama Mie Jowo dan nasi goreng pada umumnya gitu lah. Ternyata enggak. Hehe. Untuk Mie Aceh Cumi yang saya pesan harganya dua puluh ribu. Sedangkan nasi goreng daging telurnya si mas, harganya dua puluh lima ribu.  Jus alpukatnya rata-rata sih harganya -- sepuluh ribu, sedangkan es jeruknya lumayan mahal cyin -- delapan ribu. Hehe. Totalnya? Tolong dihitung sendiri, ya. Haha =))

daftar menu plus harganya
 Seneng sih akhirnya bisa nyoba citarasa kuliner khas Aceh. Langka banget nih saya nyobain makanan khas daerah tertentu. Biasanya sih paling khas Padang, alias Nasi Padang. Haha. Saya tipikalnya kurang berani mencoba soalnya, kalo makan di suatu tempat terus sudah merasa cocok, yaudah, biasanya saya akan cari aman dengan memilih itu terus berulang-ulang -- dan butuh waktu untuk bisa memutuskan berani nyoba yang lain.

Ohya, anehnya... setelah makan Mie Aceh, smalemnya saya kebangun tengah malem gara-gara perut melilit, dan diare! Heran, kok bisa... masa' gara-gara makan mie aceh? Setelah diinget-inget, kayaknya enggak sih. Gara-garanya bukan Mie Aceh, tapi gara-gara selama nunggu pesanan kami datang, saya dan si mas makan gorengan sambil nyeplus cabe beberapa biji. Haha.

Anyway, Kata Mbak Muna Sungkar -- si momtraveler -- ada Kedai Mie Aceh yang menurut dia enak di daerah Tembalang. Semoga suatu saat ada kesempatan untuk bisa nyoba =))

5 komentar:

  1. Ngilerrrr

    kau kejam, update makanan...

    BalasHapus
  2. bumbunya banyak ya, cha. di sini juga udah ada yang jual, tapi aku belum nyobain. udah diiming2i terus ama adek. haha. :D kayaknya bakalan dicobain abis lebaran nanti

    BalasHapus
  3. aku nyoba mi aceh baru sekali dan masih kurang cucok di lidahku
    mungkin kapan2 nyobain lagi haha

    BalasHapus
  4. Aku tuh suka banget sama mi aceh. Sayangnya mahal

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)