Kamis, 16 Juni 2016

Ramadhan Saat Masih Sendiri VS Ramadhan Setelah Menikah

Salah satu doa rutin saya yang ada di urutan atas beberapa Ramadhan lalu adalah tentang jodoh. Ramadhan tahun ini, Alhamdulillah doanya sudah bisa berubah, karna telah diijabah :) Otomatis Ramadhan kali ini adalah Ramadhan yang amat istimewa buat saya. Ramadhan yang serba baru. Status baru, rumah baru, suasanan tarawih baru, suasana buka dan sahur baru. Dan sesuatu yang baru biasanya selalu memancing saya untuk membandingkan dengan yang sebelumnya.

Apa ada perbedaan antara Ramadhan saat saya masih sendiri dulu VS Ramadhan setelah saya menikah? Ya jelas ada dong! Mau tau apa aja perbedaannya? Sini siniii, saya ceritai =))

Soal Hati

Cieeehh, soal hati. Wkwkwk.

Iya, ada perbedaan yang sangat signifikan soal hati menjalani Ramadhan saat masih sendiri dengan saat setelah menikah. Dulu saat masih sendiri, Ramadhan tuh hawanya galau terus. Baper terus. Kapan bisa buka bareng suami, kapan bisa sahur bareng suami, dan terutama galau mikirin soal lebaran nanti.

Iya, saat masih sendiri, hari pertama Ramadhan aja rasanya udah kepikiran banget soal lebaran. Bukan, ini bukan soal baju lebaran. Ini soal tradisi yang entah siapa pencetusnya, yang bikin para jomblo jadi parno tiap menjelang lebaran. Apalagi kalo bukan soal pertanyaan "kapan nikah" atau "udah ada calon belum", yang selalu datang bertubi-tubi tiap lebaran!

Setelah nikah Alhamdulillah jadi jauh lebih tenang rasanya hati ini. Tenangnya bukan cuma karna gak perlu lagi takut nanti ditanya-tanya pas lebaran sih. Kalo soal pertanyaan sih, setelah menikah pun orang-orang pasti punya pertanyaan usil lain lagi -_-

Pokoknya ada ketenangan hati yang belum pernah saya rasakan sebelumnya lah. Seperti yang termaktub dalam Al-Qur'an, salah satu tujuan menikah memang membuat kita menjadi tenteram, kan? :)




Buka dan Sahur

Pas masih gadis, eh, pas masih sendiri maksudnya, buka ya paling sama keluarga. Emm, tahun lalu ngenes ding... sendirian! Soalnya saya jadi anak kost, dan satu kost saya anak-anak kuliahan yang kebetulan lagi pada libur semesteran -_- Kalo sekarang? Ya sama suami dong yang jelas :P Sama keluarga baru (bapak-ibu mertua dan ipar) juga.

Tapi gak cuma itu perbedaannya. Dulu sebelum menikah, sahur pasti harus dibangunin dulu sama ibu. Banguninnya pake usaha super keras, karna saya orang pelor. Haha. Begitu bangun, semua sudah siap. Nasi udah diambilkan, susu sudah dibuatkan, saya tinggal duduk manis lalu makan. Sudah disiapin semua sama ibu saya. Buka juga gitu. Udah disiapin semua. Kadang saya bantu sih dikit-dikit kalo gak lagi ngerasa lemes banget. Iya, se-gak-tau-diri itu saya, bahkan sampai ramadhan tahun lalu. Sekarang? Gak mungkin lagi saya kayak gitu kecuali kalo saya mau dilabeli sebagai istri durjana. Haha.

Sekarang, pulang kerja saya harus mikir nyiapin menu buat buka. Sebisa saya aja sih. Kalo pas lagi di rumah mertua, ya tetep harus bantu-bantu nyiapin macem-macemnya. Sahur juga gitu. Udah gak ada lagi acara pura-pura gak denger kalo pas dibangunin. Hihi.

Soal Ibadah

Sedih plus malu sih sebenernya nyeritain ini. Jujur aja, ramadhan setelah menikah ini saya merasa kuantitas ibadah (mahdhah) saya menurun banget :( Kalo soal kualitas ya wallahu a'lam ya, bukan kapasitas saya buat menilai. Terutama tilawah. Menurun buangetttt. Sampai Hari ke-11 Ramadhan ini, jumlah juz yang sudah saya selesaikan mungkin hanya separuh dari pencapaian saya saat masih sendiri alias sebelum menikah. Huhu.

Kenapa kok bisa gitu? Kalo boleh saya beralasan sih, soal waktu. Dulu nunggu waktu buka tilawah, setelah tarawih tilawah, setelah sahur tilawah, siang tilawah. Sekarang, nunggu waktu buka ya masih di dapur. Setelah sahur beresin macem-macem, kadang juga tidur. Hihi. Setelah tarawih cuci piring. Siang doang sih yang masih tetep tilawah, Insya Allah. Iya sih, saya tau ini alibi saya aja. Harusnya saya bisa atur waktu dengan lebih baik lagi biar ibadah gak berkurang. Maka dari itu saya merasa bersalah :( Tapi kata Mas Suami, sebenernya tiap aktivitas istri itu berpahala dan bisa diniatkan sebagai ibadah. Adem dengernya :) Semoga tiap aktivitas saya bernilai ibadah. Aamiin.

Rasanya masih banyaaakkk lagi sih perbedaannya, tapi otak saya tiba-tiba blank apa aja. Maklum, udah jam segini. Hehe. Intinya, beda bangetttt lah antara ramadhan saat masih sendiri VS ramadhan setelah menikah. Kalo ditanya enakan mana, ya enak semua lah. Ada plus-minus dan seneng-sedihnya masing-masing. Nikmati saja lah pokoknya setiap fasenya :) Semoga kita termasuk orang-orang yang mensyukuri nikmat bertemu ramadhan dengan sebaik-baiknya. Selamat menanti waktu berbukaa #eh. Hihi

7 komentar:

  1. hai caa
    aku mau nulis soal ini sih sebenernya hehe
    tenang, Allah tahu kok status kita yg sekarang. yg penting niatnya saja
    ngasih makan orang yg puasa kan ya ibadah apalagi mengabdi pd keluarga :)
    stay happy

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, tosss mbak...
      Iya, itu yg bikin adem mbak :)

      Hapus
  2. Ya Allah....segera dekatkan jodoh saya. Amiin

    BalasHapus
  3. Ramadhan setelah menikah itu, kalo saur ada yang menemani... hehehe

    BalasHapus
  4. Saa trnyata udah berubah yaa statusnya.. Kelewatan aku

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)