Jumat, 15 Juli 2016

TV, Yes or No?!

Pas masih awal banget nikah dan mulai tinggal di kontrakan (iya, kami memutuskan mengontrak rumah dengan tujuan belajar mandiri, bukan karna saya takut tinggal sama mertua :v), Mas Suami sempet tanya, “mau beli TV gak, nok?”. Saya dengan (sok) mantap jawab, “gak usah, mas!” dan langsung disahut Mas Suami dengan tegas, “tak pegang omonganmu!” =D Beberapa menit kemudian agak nyesel sama jawaban tersebut. Haha.

Dulu saya memang pernah punya keinginan (idealisme tepatnya) bahwa saat sudah berumahtangga nanti, saya ingin tak ada TV di rumah kami. Saya ingin anak-anak saya gak teracuni sama acara-acara TV yang semakin hari semakin gak jelas arah-tujuannya.

Yah, tapi apalah saya ini. Cuma seorang istri dan calon ibu yang masih suka galau dan plin-plan =D sudah beberapa kali saya merevisi jawaban saya tempo hari pada Mas Suami, dan mencoba bernegosiasi, “gimana kalau kita beli TV, mas?”. Sejujurnya, saya malu. Tapi gimana dong?! Haha. Etapi, si Mas kekeuh pegang jawaban saya tempo hari. Dia bilang, saya harus belajar konsisten, gak boleh plin-plan. Huhu, nasib -_-

Saya sebenernya gak hobi banget nonton TV sih. Beneran! Duh, makin hari makin minim acara yang bagus dan menarik, apalagi sinetron, dadaahh bye-bye deh! Kalaupun nonton TV, acara yang menarik menurut saya paling infotainment sih. Huahahaha. Mas Suami bully saya terus gara-gara itu. Acara super gak penting, katanya. Dih, ya biarin sih. Beliaunya juga hobinya nonton berita terbaru manchester united 2016 sindonews. Itu ghibah show juga gak sih? Hehe.

soccer.sindonews.com
Ada juga kondisi-kondisi dimana saya merasa butuh TV. Buat apa? Buat nemenin saya kalo si Mas lagi butuh keluar rumah. Iya, saya sering menyalakan TV sekedar biar ada suara aja, jadi saya gak merasa kesepian dan sendirian. Nah, saat ada berita terbaru manchester united 2016 sindonews itulah si Mas Suami juga merasa butuh TV seperti saya. 

Seperti bulan Ramadhan kemarin, saat Mas Suami harus pergi dari sebelum waktu buka puasa sampai sekitar jam 9 malam karena beliaunya jadi panitia tarawih bersama keluarga besar yayasan tempat kami kerja. Tadinya saya mau ikut sih, cuma karna setrikaan banyak, yaudah deh saya akhirnya gak ikut. Kebayang gak gimana krik-kriknya saya di rumah sendirian, malem-malem, dan tanpa TV. Haduuuhhh, merinding cyiinn -_- tapi saya gak kehilangan akal dong. Akhirnya saya youtube-an. Untung punya kuota, hihi. Begitu Mas Suami sampai rumah, saya cerita kalau tadi saya Youtube-an biar gak sepi. “Beuh, boros kuota dong,” sahut beliau. Tak cubit langsung lah perut gendutnya, siapa suruh gak mau beliin TV -_-
Tapi kalo saya pikir-pikir ulang, kayaknya memang lebih baik gak ada TV aja deh. Kalau gak ada TV, begitu sampai rumah, kita biasanya ngobrol ringan, memupuk cinta dan kemesraan #cieeehhh. Coba kalau ada TV? Pasti momen seperti itu akan terkurangi kalau ada TV. Apalagi kalau lagi ada film box office yang tayang di stasiun televisi swasta, udah gak bakal bisa deh ngajak Mas Suami ngobrol. Yang ada bakal dikacangin -_-

Yasudah, akhirnya dengan lapang dada saya rela gak punya TV dulu. Entah sampai kapan, saya gak tau. Semoga sih saya bisa konsisten sama komitmen saya itu ditengah berbagai godaan =D lagian, banyak banget barang elektronik yang lebih penting untuk dibeli bagi kami yang baru berumahtangga ini. Apa salah satunya? Mesin cuci!

8 komentar:

  1. kalau butuh tv yang hanya di perlukan suaranya saja ketika si mas keluar mending jangan TV mba.. Radio aja,, kan sama suara nya saja yang keluar bukan sama gambarnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha... iya ya, tapi gak terbiasa sih dengerin radio

      Hapus
  2. lebih milih mesin cuci dibanding tv ya, cha? ehehe. aku pun udah jarang nonton, paling kalo ada acara favorit ttg jalan2 aja tiap akhir pekan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jelasss dong mbak, dan alhamdulillah sudah kesampaian.. hehe

      Hapus
  3. aku belakangan ini udah superjarang nonton tv, pas kerja sih ada tv dikamarkosku cha
    tapi karena kecapekan ya tipinya yg nontonin aku bobok lupa matiin haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. samaa mbak, dulu pas di kamar ada TV juga seringnya TV yg nontonin akuu

      Hapus
  4. Janan rubah keputusanmuuu.. gak punya tipi itu pilihan paling bijaksana, nanti bakalan rame kalo udah ada baby-nya.. percayalahhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baiklah mbak, aku akan berusaha untuk bertahan pd komitmenku :D

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)