Senin, 22 Agustus 2016

Suka-Duka Menikah Dengan Teman Sekantor


Jodoh itu skenario Allah. Siapa yang pernah menyangka akan berjodoh dengan si A atau si B? Bahkan gak  jarang orang yang ternyata menjadi jodohnya adalah orang yang pernah sangat dibenci sebelumnya. Gak da yang tau. Lalu di mana jodohku? Mungkin itu pertanyaan yang selalu membayangi langkah seseorang yang belum punya gambaran sedikitpun tentang siapa jodohnya. Konon, jodoh itu ada di dekat kita. Bisa dimaknai secara harfiah, maupun filosofis. Dekat dalam artian abstrak, dekat melalui doa-doa kita. Tapi bisa juga dekat dalam arti benar-benar gak jauh secara fisik, cuma kita belum menyadari.

Coba deh tengok kanan-kiri, pasangan suami-istri di sekitar kita, sebagiannya pasti karna mereka ada di lingkungan yang sama. Teman sekolah, teman les, teman kuliah, dll. Gak terkecuali teman sekantor. Iya, kan?

Dulu, saat ada salah satu teman kantor yang menyatakan cinta #Eaaaaa ke saya, saya berpikir berulang-ulang, Dan salah satu yang bikin saya galau berat adalah tentang status kami yang sekantor. Duh, saat itu saya benar-benar gak terbayang bagaimana jika harus sekantor dengan suami sendiri. Apa gak bosen ketemu setiap saat? (pikiran macam apa ini. plak!!), apa gak jadi kurang profesional saat kerja?... berbagai pertanyaan menghantui benak saya. Tapi, jalan takdir dan keteguhan hati si teman kantor saya itu, akhirnya membuat hati saya yakin dan mantap. Hingga akhirnya, kini ia benar-benar menjadi suami saya =D

Lalu apa sih suka-duka menikah dengan teman sekantor? Saya pengen sharing soal ini, siapa tau ada yang lagi cinlok sama teman sekantor. Aseeekkk =D Ohya, tapi sharing saya ini mungkin akan relevan jika saat setelah menikahpun kalian tetap diijinkan bekerja di tempat yang sama, ya! Banyak kan perusahaan yang mensyaratkan salah satunya harus resign jika ada dua karyawannya yang menikah. Alhamdulillah kantor saya termasuk yang mengijinkan =)

Waktu kebersamaan gak berkurang meskipun kami sama-sama bekerja

Salah satu hal yang sering dikeluhkan oleh pasangan yang sama-sama bekerja adalah minimnya waktu kebersamaan. Ketemu pagi hari sebelum berangkat kerja, gak selalu sempat sarapan bersama karna mengejar waktu biar gak telat, lalu pulang sore hari saat badan sudah sama-sama capek.

Yang kayak gitu gak bakal kejadian jika pasangan kita adalah teman sekantor. Hehe. Saat jam makan siang, saya dan suami masih bisa makan bersama. Berangkat kerja dan pulang kerja juga bisa selalu sama-sama. Saat saya kurang enak badan, si Mas Suami tetap bisa memperhatikan saya di sela-sela pekerjaannya -- meski sekedar mengambilkan minum, misalnya =))

Gak perlu khawatir, cemas, de el el

Allah memang Maha Tahu kapasitas hamba-Nya. Salah satu sebab Allah menjodohkan saya dengan teman sekantor, menurut saya pribadi, mungkin adalah karna saya yang sukanya khawatir berlebihan dan mudah cemas. WA atau BBM gak dibales beberapa menit aja rasanya sudah gak karuan. Kenapa kok gak bales, ada apa, dia kenapa, bla bla bla. Yah, oke saya akui termasuk soal cemburu. Iya, saya cemburuan banget. Haha.

Nah, berhubung kerja sekantor sama suami, kekhawatiran semacam itu bisa terminimalisir. Ya gimana enggak. Sosoknya hampir selalu tertangkap mata selama di kantor. Misal saya lagi butuh bicara apa lewat chatt, dan beliaunya gak segera bales, saya tinggal jalan beberapa langkah nengok bilik kerjanya. Oh, ternyata lagi serius melototin komputer. Lega deh =D

Nah, itu sukanya. Dua aja kali ya, biar gak kepanjangan. Lalu dukanya apa?

Profesionalitas kami diuji

Yupp. Meski kantor mendukung dan mengijinkan karyawan menikah dengan teman satu kantor, dan gak mengharuskan salah satunya resign, tentu saja kita tetap dituntut untuk menjaga keprofesionalan kami dalam berkeja. Karna kami berangkat kerja selalu bareng, otomatis kami harus sangat mengusahakan untuk gak telat, karna kalau telat, berarti yang telat dua orang sekaligus. Misal ada acara yang bikin kita harus ijin di jam kerja misalnya, kami juga harus bijak mengatur waktu agar sebisa mungkin yang ijin cukup satu orang saja. Minggu lalu saya terpaksa harus priksa kehamilan sendirian karna saya priksanya pada saat jam kantor. Itu salah satu usaha kami menjaga profesionalitas =)

Kalau lagi ada masalah, siap-siap teman kantor kepo

Yah, namanya juga rumah tangga. Gak akan manis doang kan, isinya? Kalo manis terus nanti lama-lama bisa diabetes, jadi harus diimbangi sama asem-asin dan pahit. Hehe. Nah, saat lagi ngambek-ngambekan sama mas suami, beberapa teman kantor suka kepo, ada apa, kenapa, lagi marahan ya, bla bla bla.

Salah saya sih, jadi orang ekspresif banget. Kondisi hati dan perasaan saya itu pasti selalu tercermin jelas di wajah saya. Jadi gak heran kalo lagi ngambek pasti langsung pada tau. Yang kasian sih mas suami. Pernah suatu saat saya nangis saat jam kantor. Nangis gara-gara lagi ada masalah dikit sama kakak kandung saya (iya, masalah kecilpun sudah mampu bikin saya nangis. Dasar cengeng!!). Eeeehhh, teman-teman langsung 'menuduh' mas suami sebagai sebab saya menangis siang itu. Langsung deh beliaunya diceramahin sama salah satu teman yang sudah senior, gak boleh gitu sama istri bla bla bla. Hahaha, padahal dia gak salah apa-apa. #pukpukmassuami.

Yup, begitulah beberapa suka-duka yang bisa saya bagi. Intinya sih, yang namanya berumah-tangga, bagaimanapun kondisinya pasti punya tantangannya masing-masing. Hikmahnya adalah, tentu bukan berarti saya jadi menyarankan kalian nikah sama teman satu kantor, meskipun kalau iya ya Alhamdulillah banget. Hehe. Hikmahnya, jangan suka mikir dari sisi negatif duluan. Kayak saya yang langsung mikir macem-macem yang super negatif saat si mas suami ngajak nikah pertama kali dahulu kala. Hehe. Telaah baik-baik dulu, renungkan, dan tentu saja istikhoroh =)) Selamat menikah! #eh.

15 komentar:

  1. Sebentar lagi saya akan menikah dengan mantan teman kantor hehehe. Sayangnya kami berdua resign dari tempat kami bertemu.

    Kalo saya sih milihnya ga usah sekantor. Takut jenuh hehehehe. Tapi sedikasihnya Tuhan aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, berarti kantor lama akan jd kenangan indah ya mbak, karna telah mempertemukan Mbak Lia dengan Sang Jodoh. Semoga lancar, Mbak :)

      Hapus
  2. bener2 jangan lupa istikharah krn itu yang paling penting
    sekantor bukan berarti jodoh, sekantor juga bukan berarti gajodoh
    biar Allah yang pilihkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget mbak, jangan sampai gak istikhoroh pokoknya

      Hapus
  3. Beberapa teman kantor nikah dengan sesama (alias sekantor, hehe) tapi ya salah satu harus resign karena aturannya begitu. Khawatir jadi ga profesional.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang sih mbak, kebanyakan aturannya seperti itu. Hidup adalah piliha, pasti ada jalan rizki lain :)

      Hapus
  4. Duuh.. itu poin terakhir bikin meringis :)

    bener banget, kadang orang yang justru tak terbayangkan malah menjadi jodohnya.
    btw saya juga nikah sama teman kuliah Mba, meskipun dulu hanya sekedar kenal aja. lucu aja sih, kadang jadi lucu kalo tiba2 inget dulu kami sekampus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, saya juga suka ketawa mbak kalo inget dulu pertama kali kenal gak kepikiran sedikitpun bakal jd jodoh :D

      Hapus
  5. wah suka juga ya, dulu aku melamar kerja pas diterima satu kantor dengan calon suami , aku yang mundur , gak enak kayaknya. Ternyata ada juga yang suka ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, iya mbak ada. Kalo dr awal udah calon suami sih kayaknya memang gak enak ya.

      Hapus
  6. Saya juga ketemu istri di kantor yang sama, akhirnya nikah hehehe. Sayangnya harus keluar satu dan saya yang resign. Ada sih teman yang masih bekerja dua-duanya di sana karena dulu belum ada aturan larangan nikah seatap. Memang jadinya aneh kalo ada masalah, soalnya bisa kepantau termasuk kalau dimarahin bos. Kalo memang cocok ya lanjut asal diyakinkan. Niatnya kan ibadah. Asal siap konsekuensinya.

    BalasHapus
  7. Mbak, terus ngehandlenya gimana kalau lagi marahan biar urusan rumah tangga gak ke bawa-bawa ke kantor?

    BalasHapus
  8. Haram nikah sekantor. Karena maksimal 4. Hahahah..

    BalasHapus
  9. Kalo jodoh ga kemana ya, ca. soal sekantor apa nggak itu urusan belakangan, hehe. ada juga yang mutusin untuk dimutasi ke divisi lain biar ga barengan, tapi tergantung kantornya juga.

    BalasHapus
  10. Yep. Why NOt!
    saya juga nikah sama temen sendiri. Rasanya, ya, lumayan nano nano.


    salam dari bekasi :D

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)