3 Hal Yang Harus Saya Punya Sebelum Memutuskan Resign

on
Sabtu, 14 Januari 2017
Memasuki kehamilan yang semakin tua ini, saya diliputi banyak kegalauan. Salah satunya kegalauan tentang, pada siapa nanti anak saya akan saya titipkan saat cuti melahirkan sudah habis? Sampai saat ini saya belum nemu calon 'mbak' buat anak saya. Sedangkan daycare di daerah Banyumanik Semarang, rata-rata menerima anak yang sudah bisa berjalan.

Ibu saya di desa sih dengan senang hati menawarkan, biar anakmu di sini, pulanglah seminggu sekali. Denger tawaran itu, saya langsung sedih. Langsung merasa jadi ibu yang kejam sekali jika hanya memberi waktu seminggu sekali untuk anak :(

Tak terelakkan, pilihan untuk resign muncul juga di pikiran. Tapi apa saya siap? Jujur saat ini belum. Ada beberapa hal yang harus saya pertimbangkan secara matang sebelum memutuskan untuk resign. Setidaknya, saya harus sudah punya satu cadangan kesibukan di luar tugas saya sebagai istri dan ibu. Saya tetap merasa butuh aktivitas untuk mengaktualisasikan diri.

Foto bareng Mbak Wati, Jiah dan Mbak nuna di acara Fun Blogging
Kadang iri melihat seorang ibu yang full-time di rumah, tapi tetap bisa berkarya. Tetap bisa mengaktualisasikan diri dengan baik. Salah satunya adalah Mbak Hidayah Sulistyowati. Seorang Blogger dari kota Semarang, yang pernah bergelut menyandang gelar sebagai wanita karier dengan posisi akunting. Beliau akhirnya memutuskan untuk resign, dan fokus memilih aktivitas blogging sebagai sarana berkaryanya. Saat saya tanya apa alasan Mbak Wati -- begitu panggilan akrab Mbak Hidayah Sulistyowati sehari-hari -- resign dari pekerjaan kantorannya, Mbak Wati mengatakan bahwa alasan utamanya adalah bosan dan ingin gampang ngintil suami. Tapi saya yakin sekali, ada pertimbangan matang di balik keputusan tersebut. Kalaulah Mbak Wati gak memakai pertimbangan matang, pastilah gak perlu menunggu tahun 2015 untuk memutuskan resign dari kantornya. Yang jelas, dari sosok Mbak Wati saya melihat, bahwa ketika ia memutuskan resign, ia tau persis apa yang hendak ia lakukan setelahnya. Terbukti, Mbak Wati sangat total menggeluti dunia blogging yang menjadi passion-nya. Hampir di setiap acara yang melibatkan Bloger di kota Semarang, selalu ada Mbak Wati salah satunya.

Header Blog Mbak Hidayah Sulistyowati
Dari Mbak Wati itulah kemudian saya belajar. Saya menentukan beberapa point yang harus terpenuhi sebelum saya memutuskan resign dari pekerjaan, agar gak mengambil keputusan dengan gegabah.

1. Niat yang lurus

Dalam hal apapun niat harus selalu jadi pondasi utama, ya. Saat nanti saya memutuskan resign, saya akan benar-benar memastikan bahwa niat saya lurus karna ingin mengabdi dengan lebih baik sebagai seorang istri dan ibu. Bukan karna 'panas' sama omongan orang, apalagi sekedar gara-gara baca tulisan nyinyir tentang wanita bekerja.

2. Siap dengan segala konsekuensi

Saat saya memutuskan resign dari kantor, pastilah akan ada masa di mana kondisi finansial keluarga gak lagi sama. Iya, rizki memang sepenuhnya urusan Allah. Tapi tetaplah wajib hukumnya bagi saya memstikan kesiapan diri saya menerima segala konsekuensi, terutama konsekuensi untuk bisa lebih hemat lagi dalam mengatur keuangan.

3. Tahu apa yang akan saya lalukan setelahnya

Dari hasil pengamatan sederhana saya, banyak dari stay at home mom terkesan jenuh dengan hidupnya yang hanya bergelut dengan pekerjaan rumah, ngurus anak dan ngurus suami saja. Iya betul, 3 pekerjaan itu memang ladang pahala. Tapi namanya manusia, pastilah wajar jika sesekali jenuh menghampiri. Jika jenuh dibiarkan dan tidak dicarikan solusi, pekerjaan yang sebenarnya merupakan ladang pahala malah bisa jadi ladang dosa karna melakukannya sambil uring-uringan berkepanjangan. Maka, sebelum memutuskan resign, saya harus tau aktivitas apa yang akan saya tekuni di sela-sela mengurus rumah, suami dan anak. Seperti yang sudah saya bilang di atas, saya tetap butuh sarana untuk mengaktualisasikan diri.

Tiga hal di atas merupakan rule utama yang harus saya pastikan sebelum mengambil keputusan untuk mengikuti jejak Mbak Hidayah Sulistyowati untuk resign dari pekerjaan. Dan saya tau persis, tiga hal tersebut belum terpenuhi standarnya dalam diri saya saat ini. Jadi tentu saja saya belum punya keberanian untuk memutuskan resign.

Saya hanya bisa berharap dan memohon pertolongan pada Allah, agar saya bisa menemukan orang yang tepat untuk menjaga anak saya nanti, setelah masa cuti saya berakhir. Aamiin.

Mohon bantuan doanya yaaa, teman-teman :)
21 komentar on "3 Hal Yang Harus Saya Punya Sebelum Memutuskan Resign"
  1. Semoga cepat dapat Mbak yang sesuai harapan ya Mbak. ☺

    BalasHapus
  2. Kalo ingin resign, teguhkan niat krn untuk keluarga dan kerjakan dg ikhlas. Insya Alah rezeki berupa harta dll akan datang. 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, niat mmg harus benar-benar diteguhkan ya sebelum ambil keputusan soal ini

      Hapus
  3. Moga segera ketemu mbak yang baik aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin... makasih doanya mbak :*

      Hapus
  4. Wah aku pernah mengalami galau sebelum resign loh Mbk, semoga mendapatkan keputusan yang pas ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, banyak yg ngalami kegalauan yg sama ya mbak ternyata.
      Aamiiin...

      Hapus
  5. Hihihi..
    Aku dulu pas hamil tua juga galon segalon galonnya Mbak soal ini. Tapi posisiku kan serumah sama bapak ibuk. Itu aja pengen ngasuh anak sendiri. Pas hari pertama mau berangkat kerja duh beratnya. Mau resign nggak boleh sama keluarga. Sedih. Tapi akhirnya kuat hati balik sama tujuanku buat ngajar.

    Keinginan resign masih tetap ada sih sampai sekarang. Hihihi.

    Semoga dapat jalan yang terbaik ya, Mbak. Selamat menanti dekbay.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keinginannya disimpan dalam hati saja dulu ya, ka :)

      Aku juga kayaknya bakal gitu. hihi

      Makasiiihh :*

      Hapus
  6. Kalau aku yg galau resign bukan diriku, tapi ibuku hehehe... Perlu beberapa bulan buat meyakinkan ibu kalau saat aku resign semuanya bakal baik-baik aja.

    Alhamdulillah berkat doa orang tua & suami juga, rejeki malah semakin tambah. Apalagi setelah ada anak, makin-makin lagi rejekinya.

    InsyaAlloh semua pintu rejeki bakal lebih terbuka lebar meskipun di rumah, asalkan semuanya ridho.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren ih, berarti Mbak Widy-nya sendiri memang sudah teguh banget niat utk resign.

      Hapus
  7. Bismillah, Saling mendoakan yg terbaik Saudariku, adeku, sambil tawaqaltu istiqaroh

    BalasHapus
  8. kalau rezeki insyaAllah nggak terlalu masalah sih ocha insyaAllah semuanya tetep cukup dan samsek nggak ngerasa kurang
    yang ada sih aku sering kangen sibuk dan nominal transferan di tabungan saja hahaha :))
    Ohiya kalau ngomong masih pengen kerja sih pengen tapi nggak ngoyo juga karena rezeki semua dari Allah, jalannya bisa lewat mana aja gak cuma dari kantor doang

    ada beberapa teman yang memilih jadi ibu rumah tangga untuk mengurus anak sampek anak mandiri, niatnya sih kalau anaknya SD mereka bakal jadi pekerja lagi tapi entah mungkin beda niat sama implementasi bhahahhahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya mbak, harus bener-bener yakin rizki Allah yang atur.
      Salah satu yg bikin aku gak siap jujur aja ya kesibukan luar rumah itu. hihi

      Hapus
  9. aku aku resign dan balik kampung trus nikah dan jadi irt aja skrg mah hohoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. plus jadi blogger lho ya mbak :)

      Hapus
  10. Kalo saya pribadi sebelum resign memutuskan untuk membangun bisnis dulu bund :D

    BalasHapus
  11. kalau aku sich , sebelum resign harus punya usaha yang mapan dulu

    BalasHapus
  12. Aku dulu tidak pernah berpikir untuk resign. Bahkan sebelum lahiran, aku masih ijin cuti nggak ijin resign. Tapi setelah liat si baby, cari yang momong juga susah, jaman segitu jg belum nemu daycare yg sesuai keinginan, akhirnya memutuskan resign pada bulan yg harusnya aku mulai masuk kerja. Rasanya? Campur aduk. Secara aku tipe wanita yg nggak suka ngerjain tetek bengek rumah tangga, masak, nyuci, dsb. Dan ternyata kerjaan rumah tangga ga lebih ringan dari ngantor jam 8pagi - 8malam. Belum lg biasanya pegang duit sendiri, jadi nggak. Tapi lama2 enjoy juga, apalagi setelah tahu dari rumah pun tetap bs berkarya dan ngumpulin recehan :)

    Sekarang malah setelah pny anak dua, pengen "resign" juga dari kerja sambilan.. Main sama anak dan ngurus rumah lebih enak ternyata hihi

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature