REAKTIF

on
Rabu, 08 Februari 2017

Apa sih reaktif itu?

Menurut KBBI, reaktif adalah...

reaktif/re·ak·tif/ /rĂ©aktif/ a sifat cenderung, tanggap, atau segera bereaksi terhadap sesuatu yang timbul atau muncul

 Sedangkan reaktif menurut definisi serampangan saya sih: SENGGOL BACOK! =D

Bicara soal reaktif, dulu saya reaktif sekali orangnya.

Kalau ada yang bicara sesuatu yang kurang cocok sama pendapat saya pribadi, langsung saya bantah. Gak kenal sekalipun.

Kalau ada kejadian yang belum terlalu saya pahami, saya juga gak sungkan untuk langsung bereaksi.

Apalagi kalau ada yang nyinggung ego saya. Langsung deh mulut merepet ngomel macem-macem. Berusaha menunjukkan bahwa saya tersinggung.

Dulu waktu masih sering naik bus, kadang orang yang duduk sebangku sama saya ngajak ngobrol. Lalu pernah suatu kali, isi obrolan yang dilempar sama si teman sebangku saya itu mengandung pendapat yang gak sejalan sama pendapat saya. Langsung deh saya debat. Habis-habisan debatnya, sampe otot leher keluar semua.

Itu dulu.

Sekarang udah enggak?

Masih. Tapi udah gak separah dulu.

Lama-lama saya merasa, jadi orang yang reaktif itu bikin capek. Dan kadang bikin malu.

Sifat reaktif itu bikin emosi meletup-letup sekali. Dan emosi yang meletup-letup itu bikin capek. Contohnya cerita saya dengan teman sebangku di bus itu.

Kalau dipikir-pikir, buat apa sih saya segitunya mendebat pendapat orang yang gak saya kenal? Apa ngaruhnya buat hidup saya? Gak ada sama sekali!

Lalu saya dapat pelajaran dari seorang teman sekamar. Suatu hari saat dia naik bus, teman sebangkunya (yang sudah bapak-bapak) melempar pertanyaan basa-basi. Kuliah di mana, semester berapa, asli mana, fakultas apa, dll. Saat teman saya tersebut bilang bahwa ia kuliah di fakultas psikologi, eh si bapak berkomentar panjang lebar tentang fakultas psikologi. Mau jadi apa setelah lulus nanti, prospeknya gak cerah, dll.

Kalau saya ada di posisi teman saya, sudah pasti bakal saya debat habis-habisan. Tapi teman saya enggak. Dia cuma senyum.

Saya protes. Kok enggak dibantah, biar dia tau dia salah dan sok tau?! Teman saya jawab, "buat apa? cuma habisin energi. Enggak tak debat pun gak ada pengaruhnya sama sekali kok buat hidupku!"

Iya juga ya =D

Jadi reaktif itu melelahkan menurut saya. Kadang juga memalukan.

Saya pernah beberapa kali emosi gak jelas dengan sangat norak. Lalu akhirnya, saya malu sendiri. Karna kemarahan saya ternyata gak beralasan. Saya belum benar-benar paham apa yang terjadi, tapi sudah terburu-buru bereaksi. Nah lhoo, malu sendiri kan akhirnya?

Sekarang apa saya udah gak reaktif lagi?

Mungkin lebih tepatnya berusaha mengurangi. Berusaha lebih kalem. Kalau ada kejadian atau dengar sesuatu, ya diem dulu aja. Dicerna dulu. Dipahami dulu. Belum bisa sepenuhnya sih. Kadang masih reaktif. Tapi reaktifnya berusaha lebih 'elegan', dan gak sekonyong-konyong. Salah satunya dengan cara nulis di blog ini.

Tulisan ini salah satu bentuk reaksi saya atas kritikan yang saya terima. Saya nulisnya gak seketika setelah dikritik, melainkan nunggu beberapa hari. Biar nulisnya dengan kepala yang cukup dingin.

Pada jaman dimana hoax bertebaran dan berbagai macam berita simpang-siur tak terkendali serta tak jelas sumbernya, sifat reaktif rasanya berbahaya sekali, ya?

Hobi share berita yang judulnya 'WOW' tanpa membaca terlebih dahulu isinya, contohnya. Itu salah satu bentuk reaktif yang bahaya sekali. Atau share berita yang belum jelas benar-enggaknya. Saya sempat jadi bagian orang yang seperti itu. Tapi lama-lama saya mikir. Iya kalau yang saya share bener, kalau salah bukannya saya akan malu sendiri? Bukannya saya seperti memperlihatkan kebodohan saya sendiri?

Sekarang, saya mau berusaha untuk gak reaktif lagi. Saya ingin jadi orang yang pandai mengendalikan diri =)

Ada yang mau sama-sama dengan saya belajar mengendalikan diri?

3 komentar on "REAKTIF"
  1. kalau saya orangnya cuek-cuek aja mbak :)

    BalasHapus
  2. Sejak nikah sy jg jd lbh suka diem. Ada org ngomong yg mancing emosi diemin aja dulu. Nunggu momen pas baru diserang :D

    BalasHapus
  3. Kalau saya biasanya gak menghiraukan omongan orang. :)

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature