Membeli Masalah Dengan Sedekah

on
Kamis, 15 Juni 2017

Bismillahirrahmanirrahim,
Apa yang saya ceritakan dalam tulisan ini, Insya Allah semata karna ingin berbagi hikmah.

Kita pasti sudah sering sekali mendengar tentang manfaat sedekah. Ratusan buku dan ribuan artikel mengulas tentang ini. Apalagi ada salah satu Ustadz yang sempat mengkhususkan diri untuk berdakwah soal sedekah ini. Siapa lagi kalau bukan Ustadz Yusuf Mansur.

Tapi... kita-kita ini, meskipun sudah tau ilmunya, sudah khatam teorinya, tetap saja suka maju-mundur kalau disuruh praktek. Atau jangan-jangan cuma saya yang kayak gini? =D

Iya, meski sudah tau bahwa salah satu manfaat sedekah adalah membantu kita keluar dari berbagai masalah tetap aja sedekahnya hitung-hitungan. Mau dapet jodoh, sedekah dua rebu rupiah. Beuh, sama dong dengan tarif toilet *eh*.

Meskipun yaaa... Allah pastilah gak hitung-hitungan seperti ini. Tapi cek deh Qur'an Surah Ali Imran ayat 92:

Kamu tidak akan memperoleh kebajikan sebelum kamu menginfakkan sebagian harta yang kamu cintai. Dan apapun yang kamu infakkan, tentang hal itu sungguh, Allah Maha Mengetahui

Em, Anyway... saya yakin kebanyakan dari kita sudah khatam teorinya. Sekarang saya mau cerita tentang pengalaman pribadi saya. Sekali lagi, Insya Allah niat saya karna ingin berbagi hikmah.

Jadi, sekitar dua bulan lalu hidup saya penuh dengan kegalauan. Wkwkwk. Sudahlah babyblues masih bertubi-tubi menyerang, pikiran saya juga dibuat gak tenang oleh beberapa hal.

Salah satunya tentang gimana nanti Faza ketika saya sudah masuk kerja. Saya, mas suami, bahkan bapak-ibu mertua pun sama sekali gak ada bayangan dan referensi siapa yang akan kami percayai untuk menemani Faza nanti. Sedangkan kalau resign, sungguh saya belum siap :(

Saat sedang berbagi rasa dengan mas suami, beliau meminta saya tetap tenang dan yakin. Yakin bahwa Allah pasti akan menolong. Saya yang imannya masih cetek langsung ngeyel lah!

"Waktunya tinggal sebulan dan kita sama sekali belum ada bayangan mas, gimana aku bisa tenaaaaang??!!" *drama queen mode: ON*

Tapi lain waktu saat saya sedang agak waras, tiba-tiba saya ingat cerita salah satu teman blogger -- Mbak Esti Sulistyawan. Beliau pernah cerita, saat menjelang masuk kerja setelah cuti melahirkan, beiau juga galau sekali karna belum mendapat pengasuh untuk putri cantiknya. Karna Mbak Esti merasa sudah gak mampu mencari jalan keluar sendiri, akhirnya beliau meminta bantuan Allah dengan cara menyedekahkan beberapa bagian (saya lupa persisnya berapa bagian) gajinya. Dan qodarullah, gak lama setelahnya Mbak Esti mendapat mbak pengasuh untuk putrinya.

Nah, saya cerita itu sama mas suami. Tapi ya udah, cerita aja. Gak terus bilang, "Ayo mas, sedekah!" =D Padahal katanya yakin sama manfaat sedekah. Tapi yang di otak isinya ngitung terus. Kalo disedekahin segini, nanti tinggal segini, dan seterusnya -___-

Beberapa hari kemudian, dapet konfirmasi bonus tahunan dari kantor cair, YEAY! Saya sama mas suami kan sekantor, jadi dapetnya dua ya. Segerrr. Haha.

Eh pas mas suami pulang ke Jepara (waktu cuti melahirkan kami LDR-an Jepara-Semarang), beliau bilang bahwa beliau akan menyedekahkan seluruh bonus tahunan bagiannya. Sembari berdoa agar kami diberi kemudahan dalam menemukan 'teman' yang baik untuk Faza kalau nanti saya sudah masuk kerja.

Gimana perasaan saya waktu itu?

Terenyuh. Masya Allah, suamikuuu.

Tapi di sisi lain tetap ada perasaan semacam: Hah, semua??? Aduh, harusnya sebagian aja, atau seperempat aja. Kan lumayan sisanya bisa buat ini itu -____-

Iya, saya gak muna, sempat ada perasaan seperti itu. Meski saya cepat-cepat berusaha memungkiri.

Selang semingguan (kalau gak salah), mas suami yang -- saat itu ada di Semarang -- telfon. Ia mengabarkan sesuatu yang membuat saya menyesal karna sempat menyayangkan keputusan beliau soal sedekahnya.

Mas suami cerita, ibu mertua saya baru saja ngobrol dengan tetangga depan rumah -- sebut saja Bu Heri. Bu Heri bercerita, bahwa cucunya yang saat ini ditemani oleh Mbak Hana ketika ibunya kerja, rencananya akan ditemani oleh Bu Heri sendiri mulai bulan depan. Jadi mulai bulan depan Mbak Hana sudah lepas kontrak dengan anaknya Bu Heri.

Allahu Akbar!

Saya merinding. Pasalnya, hampir gak ada bayangan skenario seperti ini dalam benak kami sebelumnya. Jujur, Mbak Hana adalah orang yang dari awal kami 'incar'. Karena beliau juga lah yang menemani keponakan pertama mas suami dari bayi hingga umur dua tahun. Jadi track record Insya Allah kami sudah paham betul. Orangnya sangat telaten dan lembut. Tapi apa daya ketika beliau sudah dikontrak oleh tetangga depan rumah kami saat saya masih hamil 7 bulan.

Siapa sangka Mbak Hana dilepaskan tepat ketika kami butuh. Subhanallah walhamdulillah :') Saya dan mas suami menangis seketika saat itu.

See? Padahal mas suami baru sekedar bertekad untuk sedekah. Belum benar-benar mengeluarkan sedekah. Tapi kemudahan kontan Allah berikan jalan keluarnya.

Tapi di atas semua itu, ini semata-mata pastilah karna rahmat dan pertolongan Allah untuk kami. Sama sekali bukan karna kebaikan kami.

Sekali lagi, cerita saya ini semata-mata karna ingin mengingatkan diri saya pribadi agar tak sungkan bersedekah, sembari berharap cerita ini membawa manfaat bagi orang lain yang membaca.

Mari membeli masalah dengan sedekah :)
12 komentar on "Membeli Masalah Dengan Sedekah"
  1. Aku boleh sharing jg ga mba.. :) aku udah percaya banget ama manfaat sedekah. Krn papa jg berkali2 nekanin, ga usah takut sedekah!. Kamu ga bakal miskin hanya krn sedekah. Ga usah pikirin juga balasannya. Itu Hak Allah semata. Kalo ga dibalas sekarang, anggab aja ini tabunganmu yg bakal nyelamatin kamu di akhirat.

    Itu kata2 papa. Dan aku yakinin banget2. Banyak lah yg udh aku rasain sjk rutin sedekah. Tp yg bikin aku nangis, pas aku kesandung masalah di kantor. Krn kurang teliti meriksain kerjaan anak2, aku salah approve transaksi. Dan uang nasabah 500 jt terkirim ke rek orang lain, dan bbrp bulan kemudian orang lainnya ini yg menerima transferan segede itu, tutup rekening. Kita msh blm sadar akan kesalahannya. Nasabah yg menjadi korbanpun ga sadar, mungkin saking gedenya sisa uang dia di rekening ya.

    Barulah setelah 7 bulan dr salah approve transaksi, nasabahnya sadar dan komplain. Kita semua panik. Aku mati2an cari tau kemana nasabah yg menerima transferan itu sekarang. Semepet susah, tp di situ aku berdoa khusyuk banget utk dibantu, dan sedekah. Juga sempet nazar yg skr blm aku jalanin, insya allah tahun depan. Dan setelah itu mba, kyk mukjizat, nasabah yg sudah tutup rekening td dan menerima trf itu, bisa dihubungin dari database kita, dan dia bersedia mengembalikan uangnya. Diapun selama ini ga sadar, krn nasabah 1 inipun nasabah prioritas kita yg sama2 gede uanganya. Sebenernya 500 jt di mereka mah cm sepersepuluh dr total uangnya :p

    Di situ aku nangis mba. Aku ga jd kena skorsing, uang nasabah yg jd korban bisa balik, dan masalah selesai. Ga nyangka kan.. Pdhl nasabah yg menerima uang salah msk td, bisa aja kabur, bisa aja menghilangkan jejak, tp kita berhasil nelpon balik dia, dan diapun mau mengembalikan uangnya, setelah 7 bulan mba ! Tuhan maha baiiiiiik banget. Jujurnya, ini juga yg bikin aku ga akan prnh lg ngeraguin manfaat sedekah :)

    BalasHapus
  2. negonya lgs sama yg punya alam ini sih yaa..jadinya dimudahkan semuanya

    BalasHapus
  3. Masya Allaah. Emang ngga ada keraguan atas apa yang Allah perintahkan ya, Mba. Termasuk sedekah ini. Rizki malah berlipat ganda dikembalikan oleh Allah

    BalasHapus
  4. Sedekah memang banyak keutamaannya. Membelanjakan uang di jalan Allah tak akan rugi.
    Salam

    BalasHapus
  5. Wah ceritanya menarik banget.
    Saya juga gitu, baru kejadian seminggu lalu. Ceritanya saya dan suami di bln puasa sedang gerilya cari Rumah. Alhamdulilah Akhirnya dengan 2 minggu pencarian dapet rmh yg ditaksir.

    Langsung saja kami hubungi owner-nya bahwa saya n suami minat dgn Rmh tsb, tp Kami Hanya mampu bayar senilai "A juta" sedangkan owner-nya ngasih harga jual "diatas A".

    Pulang dr Rmh tsb, Kami niatkan ke ATM utk mengambil uang 10% dr harga Rumah tsb untuk malam itu jg akan Kami sedekahkan ke rmh Yatim. Baruuu saja saya keluar dr mesin ATM, suami dapat SMS dr pemilik Rumah yg tadi bahwa dia menyetujui harga yg Kami mampu bayar (padahal saya & suami baru niat sedekah loh Mbak).

    Karena kejadian baru NIAT sedekah saja udah diberi kemudahan sama Allah (di approve nominal penawaran saya&suami).

    Akhirnya mlm itu jg dgn keyakinan hati,kami lanjutkan niat sedekahnya. Dengan niatan semoga bln depan bisa mendapatkan uang dlm jumlah lumayan besar utk melunasi rmh tsb tanpa harus Riba pinjam ke Bank :)

    Semoga dgn sedekah, bisa membeli kemudahan.amin
    *Maaf kepanjangan 🙏 😊

    Salam kenal,
    Lana
    www.lanalouie.com

    BalasHapus
  6. iya , sedekah memang perlu ya, saat anak pertamaku bekerja aku juag mneyruhnay membiaskan diri untuk bersedekah

    BalasHapus
  7. Sedekah itu emang setau aku tidak akan mengurangi rejeki, malah menambah rejeki... tapi kadang kalau kondisi ekonomi lg sulit, sedekah jd sulit karena takut kekurangan :( pdhl Allah pasti ngasih rejeki terus.. TFS mba

    BalasHapus
  8. Mashaa Allah ceritanya menyentuh banget Mba, Alhamdulillah ya berkah sedekah. :')

    BalasHapus
  9. aku syuka banget teori memberinya alias sedekah UYM mba kalau ingin dapetin sesuatu yah jangan minta tapi memberi itu yang selalu aku terapkan juga alhamdulilah semuanya bisa saya nikmati bersyukur dg yg saya terima 😂

    BalasHapus
  10. Merinding mbak bacanya.. Aku juga udah beberapa kali ngerasain ajaibnya sedekah, Subhanallah lah ya pokoknya.. 😊

    BalasHapus
  11. TFS mbak, bagus sekali ulasannya. Saya jadi mikir lagi ternyata saya pelit sekali untuk sedekah aja harus dikasih masalah dulu buat jd motivasinya. Terima kasih sudah mengingatkan ya mbak... Semoga bisa jadi amal jariyah tulisannya mbak rosa ini... aamiin..

    BalasHapus
  12. masyaAllah alhamdulillah ya cha :)

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature