Menikah Pada Bulan Ramadhan, Bolehkah?

on
Minggu, 18 Juni 2017
dokumentasi pribadi
Hari Senin minggu lalu, saya memposting foto sahabat terdekat saya yang baru saja usai menjalankan akad nikah. Di IG, di story whatsapp, display picture BBM, semua foto dia. Alay ya?

Karena apa?

Gak lain karena saya turut bahagia sekali melihat sahabat saya sejak SMP itu akhirnya melepaskan masa lajang. Setelah potongan kisah masa lalu yang begitu memilukan, dan setelah episode gontok-gontokan penentuan tanggal antara keluarganya dan keluarga calon suaminya =D

Beberapa hari sebelumnya, Nindhi (nama sahabat saya itu) sempat curhat tentang kegalaunnya menghadapi problem penentuan tanggal yang belum menemukan titik terang. Saat itu saya bilang, banyak-banyak berdoa. Semoga Allah melunakkan hati orangtuamu.

Kalau Allah sudah berkehendak dan berkata "Jadilah", maka jadilah. Qodarullah, selang beberapa malam, tiba-tiba Nindhi cerita lewat chatt whatsapp bahwa keluarga calonnya meminta akad nikah dilangsungkan pada tanggal 17 Ramadhan. Dan ajaibnya, orangtua Nindhi iya-iya aja. Padahala sebelumnya kekuh banget pakai hitungan jawa.

Hah, bulan Ramadhan menikah? Memangnya boleh?

Beberapa orang bertanya pada saya begitu ketika saya memposting foto nindhi. Bahkan gak terkecuali nindhi sendiri, saat keputusan itu masih berupa wacana. Ohya, sebelum nindhi, selang beberapa hari sebelumnya office boy di kantor saya juga menikah. Pernikahan yang membuat banyak orang kaget karna sama sekali gak ada yang tau sebelumnya.

Nah, menanggapi pertanyaan tentang bolehkah menikah pasa bulan Ramadhan tadi, dengan enteng saya jawab dengan bertanya balik, "Lha memangnya kenapa kok gak boleh?"

Mungkin memang belum lazim ya di budaya masyarakat kita untuk melangsungkan pernikahan saat bulan Ramadhan. Tapi setau saya, gak ada satu pun dasar yang melarang melangsungkan pernikahan saat Ramadhan. Mohon dikoreksi ya kalo salah.

Ya jauh lebih baik menyegerakan menikah meskipun bulan Ramadhan dong, daripada bulan Ramadhan malah kesana-kemari sama pasangan yang belum halal. Kalau sudah halal kan bebas mau ke mana saja. Termasuk hunting baju lebaran bareng. Hehe.

Ohya, meskipun menikah pada bulan Ramadhan sama sekali gak dilarang dalam Islam, tapi ada syarat dan ketentuan yang harus diingat sebelum melakukannya. Apa itu? Pastikan kamu mampu menahan syahwat hingga maghrib tiba.

Ini penting sekali. Yang sudah menikah pasti paham lah itu bukan hal mudah. Iya kan kan kan? Hehehe. Dan kalau sampai puasa batal karna gak mampu menahan syahwat, duh duh duh, berdosalah engkau=D Nah, kalau yakin bisa dan mampu, sudah siap semuanya, ya sudah hayuk aja segera disegerakan pernikahannya.

Selain itu, ada juga yang bertanya, terus gimana dong nanti tamu yang datang, masa' gak disuguhi apa-apa?

Kan bisa disiasati bikin acara tasyakurannya dengan mengadakan buka bersama. Atau kalaupun ternyata acaranya harus siang hari karna satu dan lain hal, bisa juga disiasati dengan memberi bingkisan makanan yang bisa awet hingga waktu berbuka tiba. Entah kue atau lauk.

Atau bisa juga seperti acaranya Nindhi. Jadi kemarin itu dia benar-benar cuma akad nikah di KUA. Nah, resepsinya Insya Allah bulan September. Yang paling penting halalnya dulu, kan?

Jadi, adakah yang berniat menikah pada bulan Ramadhan, tapi urung karna mengira menikah pada bulan Ramadhan itu gak boleh? Mulai sekarang gak perlu ragu lagi ya, kalau memang sudah siap segalanya.

Sekali lagi, menikah pada bulan Ramadhan itu boleh, hanya saja syarat dan ketentuan berlaku. Menikahnya monggo, tapi apa yang dihalalkan setelah menikah itu yang nanti dulu =D
7 komentar on "Menikah Pada Bulan Ramadhan, Bolehkah?"
  1. Romantis sekali bisa nikah di bulan ramadan, apalagi pada tanggal 17 ramadhan...
    So sweet bngit mbak rosa...

    BalasHapus
  2. Yang dihalalkan setelah menikah bisa dilakukan pada malam hari... Hehehe

    BalasHapus
  3. Semua hari kan baik ya, Mba Rosa. Apalagi pas bulan ramadhan banyak berkahnya. Alhamdulillaah sudah halal, jadi bisa dapet pahala dalam berkeluarga juga ya, mba.

    BalasHapus
  4. Dulu pernah ikut pengajian yg membahas tentang ini. Kata pak ustad gak ada masalah klo mau menikah di bulan puasa hanya saja dikhawatirkan puasanya jadi batal karena namanya pengantin baru hehe dan aq sendiri pernah dapat cerita dari teman, klo sahabatnya yang menikah di bulan puasa ya emang jadi bolong puasanya, padahal pasangan tersebut termasuk yang bagus agamanya.

    Dari dua hal itu kayaknya jadi pertimbangan juga untuk melaksanakan nikah di bulan puasa. Sebelum nikah mungkin aja pede bakal kuat, nah klo udah halal, ngerti sendiri lah haha

    BalasHapus
  5. asal syarat rukun lengkap, nikah kapan aja boleh. Cuma kadang di Jawa itu itung2 ngan dan lainnya. Nuruti lumrahnya

    Dulu Hanung sama Saskia jg nikah pas Ramadhan sih

    BalasHapus
  6. Nikah skrg gak masalah. Kalau mau resepsi, habis lebaran sekalian halal bi halal

    BalasHapus
  7. bagi sebagian orang menahan di siang hari itu memang susah, haha. Jadi ingat waktu bapak saya jadi penghulu, bakalan sibuk deh menjelang dan sesudah bulan Ramadhan. hehe. Salam kenal ya mba ^^

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature