Senin, 27 Januari 2014

Tabur Tuai


Pernah denger istilah hukum karma, kan? Percaya? Kalo saya lebih seneng pake istilah tabur tuai sih. Intinya sih kayaknya sama.

Ya, dalam sebuah hadist juga dikatakan bahwa Rasullullah SAW.bersabda,”kama tadiinu tudaanu sebagaimana kamu memperlakukan,maka begitu juga kamu akan diperlakukan“(H.R.Ibnu ’Adi,Arbain Tarbawi). Yah, begitulah… pada dasarnya masing-masing diri kita-lah yang menentukan sendiri nilai diri kita masing-masing. Kalo kita nggak menghargai orang, ya secara nggak langsung kita udah bikin diri kita nggak patut dihargai. Kalo kita suka menyakiti orang ya otomatis orang lain akan enteng saja menyakiti kita, begitu juga sebaliknya.

Dan ajaibnya, hasil yang kita tuai atas tiap tindakan kita, nggak selalu kita dapat dari pohon yang sama yang benihnya telah kita tabor sebelumnya. Emm, gampangnya gini… saat kita berbuat baik ke seseorang, kita juga akan dapet ‘balasan’ berupa kebaikan pula, tapi bukan dari orang tersebut melainkan dari orang lain.  dan sayangnya kita kadang nggak sadar, dan jadi kebawa sebel kalo orang yang udah kita baikin tadi malah nggak terlihat membalas kebaikan kiva secara langsung. Iya, nggak?
Begitu juga saat kita disakitin sama seseorang. Kita nggak perlu loh repot-repot mikir keras buat bales tindakan nyakitin dia ke kita… yakin deh seyakin-yakinnya kalo dia bakal tetep dapet balesan atas tindakan menyakitkannya tersebut. Nggak perlu lewat kita! Tapi ya kita nggak selalu tau sih waktu dia sedang dalam fase ‘menuai’. Bisa aja dia akan tetep terlihat baik-baik saja dan selalu bahagia di mata kita.

Yah, Allah memang Maha Adil sih, ya… kalo misal apa yang kita tuai itu selalu hanya dari pohon yang benihnya kita tabur langsung, ya susah dong. Bisa-bisa kita malah kebawa sebel kalo sering dibaikin sama orang, soalnya langsung mikir harus bales. Hihi. Eh, dan satu lagi… pasti kita jadi males banget pergi takziah! Kenapa? Lhah, kan kalo sekedar mikir soal bales-membales secara langsng, toh orang yang kita takziahi nggak bakal bisa bales buat datang takziah waktu giliran kita yang harus ditakziahi. Hehe

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)