Senin, 20 Januari 2014

Wanita Harus Irit!!!

Seperti biasa, pagi sebelum mulai kerja saya biasanya blogwalking dulu, meski nggak selalu meninggalkan jejak. Hehe. Nah, waktu kemarin lagi BW ketemu sama postingan Mbak Rani Saputra tentang irit yang ternyata sedang diikutkan salah satu event giveaway. Saya langsung tertarik, selain karna emang lagi rajin mencicipi sensasi ikut GA, temanya juga “saya bangeeet”! hihi

Soal irit, jangan ditanya deh! Sifat itu seperti sudah menjadi bawaan orok dalam keluarga saya. Sejak kecil, salah satu doktrin yang ditanam kuat oleh Bapak-Ibu pada saya dan 2 kakak saya adalah “Nggak boleh pake uang untuk hal-hal yang kurang ada manfaatnya!”

Salah satu pengalaman melakukan pengiritan dalam keseharian yang nggak mungkin terlupakan tentu saja saat kuliah di Semarang dan harus kost. Bapak-Ibu selalu ngasih uang saku PAS buat kami. Tentu saja nominalnya nggak sama, seseuai dengan nilai uang di jaman kami masing-masing. Tapi prinsip dasarnya tetep sama. Uang saku dikasih pas buat seminggu. Jadi mau nggak mau seminggu sekali juga harus pulang untuk minta uang saku lagi. Hal ini dilakukan menurut Bapak-Ibu, selain biar irit, juga biar kita tetap terkontrol pergaulannya.

Dengan uang saku pas tersebut tentu saja saya harus memutar otak biar bisa meng-cover semua kebutuhan saya selama seminggu. Buat makan, fotocopy, ongkos angkos angkot, dll. Waktu itu sava sempat mencoba trik pengiritan dengan cara makan sehari dua kali aja. Tapi baru beberapa hari berjalan, saya nyerah. Saya emang paling nggak bisa kalau nggak makan tiga kali sehari. Maka saya putuskan untuk mengganti trik, karna buat apa irit tapi jadi mengorbankan kesehatan diri?! Saya lalu mengganti siasat dengan cara membeli roti tawar plus ceres. Jadi untuk sarapan pagi saya ganti dengan makan setangkup roti aja. Cukup berhasil, tapi tetap aja tak berselang lama saya bosan. Nasi tetap jadi makanan favorit yang tak tergantikan.

Lalu bersama teman sekamar yang juga lagi pengen irit, akhirnya kami sepakat untuk iuran untuk belanja ke pasar, dan masak. Wow, hasilnya memukau. Dengan budget minim, kami bisa masak sup plus mendoan, dan sisa sayurnya kami tumis. Jadi bisa buat makan pagi, siang sore. Tapi berhubung kesibukan kuliah nggak memungkinkan untuk kami selalu masak sendiri, pada akhirnya langkah irit yang paling langgeng adalah dengan cara memilih menu-menu sederhana nan ekonomis. Rames, nasi kucing, atau nasi plus telur penyet adalah beberapa pilihannya. Meski masa-masa kost sudah berakhir, bukan berarti pengiritan juga tutur berakhir. Sampai sekarang saya tetap melanggengkan kebiasaan tersebut dengan membawa bekal makan siang dari rumah saat kerja. Selain karna males jajan keluar yang jaraknya cukup jauh, lidah saya emang kurang bisa cocok sama masakan produk warung. Dan jauh lebih irit tentunya! Haha

Selain soal makan, pengiritan yang sangat penting buat dilakukan, terutama untuk kaum hawa adalah soal fashion. Titik ini juga sepertinya yang paling sering gagal diatasi. Iya, nggak? Tapi tentu saja tidak dengan saya. Saya bersyukur bukan termasuk wanita yang mudah sekali menjadi korban mode. Yah sebut saja saya cupu atau nggak modis. Hal itu bikin saya nggak kalang kabut nurutin gengsi beli macam-macam model baju dengan harga selangit. Bagi saya baju yang nyaman dipakai, menutup aurat dan bersih sudah lebih dari cukup. Tapi bukan berarti nggak perlu trik untuk bisa jadi lebih irit. Diantaranya, memilih baju dengan warna-warna yang bisa dipadu-padankan dengan jilbab yang sudah saya punya, atau sebaliknya, membeli jilbab warna netral yang bisa dipasangkan dengan beberapa baju. Alhamdulillah-nya lagi, saya punya ibu dan kakak yang pintar jahit baju. Nah, jadi semakin bisa irit deh. Tinggal browsing model baju di internet, terus beli kain, nanti ‘disulap’ deh sama kakak atau ibu jadi baju yang 11-12 sama model yang ada di internet itu! Hehe


Jadi, mari menerapkan pola hidup irit mulai sekarang! Apalagi sebagai wanita, kita akan jadi pengelola utama gerak perekonomian keluarga kita. Irit bukan pelit, irit demi masa depan yang lebih baik! Haha




8 komentar:

  1. Waktu saya kos dulu juga harus pinter2 ngirit :)

    BalasHapus
  2. Iya, Mbak... kayaknya emang nyeninya anak kost tu di iritnya itu yaa :)

    BalasHapus
  3. kalo soal makanan biasanya lebih enak masak sendiri, bener-bener bisa irit sampe dananya bisa dipake buat beli lainnya :D

    BalasHapus
  4. betul, Mbak... bisa modifikasi menu, tapi tetep irit. hihi
    tapi ya itu, kadang nggak ada waktu *sok sibuk* :D

    BalasHapus
  5. Rosa, mau dong ngejahit baju di mba Nita.

    BalasHapus
  6. Saya jadi ingat masa2 saya ngekos dulu. Ada jadwal memasak bagi penghuni kos. Tapi tetep, kalo males ya beli deh akhirnya :D

    Terima kasih sudah ikutan GA Irit tapi bukan pelit. Sudah tercatat sebagai peserta :)

    BalasHapus
  7. Hihi, saya banget itu, Mbak :D
    Sama2 Mbak Kakaakin :)

    BalasHapus
  8. Terima kasih sudah berbagi di giveaway irit tapi bukan pelit :)

    Salam,
    @apikecil

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)