Jumat, 25 Juli 2014

Basa-Basi Yang Basi

Peringatan: Tulisan kali ini akan sangat sarat dengan unsur curhatan. Tapi menurut penerawangan saya, akan banyak yang diem-diem ngomong dalam hati, "Iiiihhh.... guee bangettttt!!" :p
oOo
Minggu lalu ada obrolan HOROR sekaligus seru di grup whatsapp BBI JogloSemar. Tentang apa? Tentang persiapan menguatkan mental menghadapi pertanyaan basa-basi yang benar-benar basi, yang biasanya marak sekali saat event lebaran. Apalagi kalo bukan pertanyaan: KAPAN???

Fiuuhhh.

Alhamdulillah-nya, bahas tema-teman yang sebenernya bikin tingkat kegalauan makin akut gini, sama sekali nggak berlaku di Joglosemar. Adaaa aja cara untuk bisa tetep 'menertawakannya'. Yup, bersama mereka saya tau ada banyak cara menikmati hidup :)



Saya cukup tercengang waktu itu. Eh, ternyata banyak ya yang juga merasakan apa yang saya rasakan. Lebih tercengang lagi karna saya baru tau kalo cowok-pun bisa dibikin galau sama pertanyaan-pertanyaan model begitu. Saya masih inget banget ucapannya Kang Opan dalam obrolan pagi itu. "Aku bener2 nggak nyangka akan masuk dalam fase seperti ini". *Pukpuk Kang Opan* :D

Lalu Mas Dion bilang - kurang lebih, "Mungkin mereka yang tanyanya ttg kapan mulu' tuh karna nggak punya pertanyaan yang lebih menarik, seperti: kamu kasih rating berapa untuk buku ini, dll". Muahahaha. Bisa jadi bisa jadi. Nggak punya pasal, yesss... jadi pasal buat basa-basinya kelewat basi deh :p

Sedihnya, pertanyaan-pertanyaan semacam ini jujur bikin antusiasme menyambut event-event yang memungkinkan kita buat kumpul sama kerabat tuh menurun drastis. Ah ya, pertanyaan kapan yang kita obrolin di sini bukan hanya tentang 'kapan nikah', ya... termasuk 'kapan punya anak', 'kapan nambah anak', 'kapan lulus', de el el. Cuma memang konsentrasi terbesar ada di dua paling awal ituuh. hehe. Emm, sebenernya kami (para korban pertanyaan kapan) nggak selalu sewot sih tiap ditanya begitu. Kami belum terlampau mati rasa kok buat bisa bedain mana 'pertanyaan kapan' yang bener-bener karna peduli, dan mana yang murni cuma buat basa-basi (yang basi) - terlebih yang sekedar mau nyinyir.

Kalo yang bener-benar karna peduli biasanya setelah kita jawab mereka bakal bilang, "Yaudah, yang sabar saja... terus berdoa" (cuma salah satu contoh), tapi kalo yang nyinyir biasanya nyambungnya ke --- "Kamunya nggak usaha sih!" atau "Kok nggak cepetan nyari, to?". Ampun deh... emang barang ilang dicari? :p. Belum lagi soal pertanyaan 'Kapan punya anak'. Bisa-bisanya ada yang nyinyir bilang, "Lho, udah umur berapa kok belum punya anak?", dan herannya yang ngomong gitu tuh sama-sama cewek :(((
Intinya sih kalo tanyanya karna peduli pasti lanjutannya tuh bantu doa dan bantu kasih solusi, bukan malah nyinyir.

Waktu itu Mba Esti menyela (di tengah suasana obrolan yang semakin horor), bilang bahwa mungkin orang-orang yang suka nyinyir sama kita soal hal-hal kayak gitu tuh hidupnya nggak sebahagia kelihatannya. Jadi dia pengen memastikan bahwa hidupnya tetep lebih bahagia dari kita, dengan cara ngulik hal-hal yang kita belum punya dan bikin kita terintimidasi.

Aduh, gimana ya, saya sampe kehabisan kata buat ngungkapin hal ini (kehabisan kata tapi kok panjang banget tulisannya. haha). Jadi gini, kami itu sebenernya sudah (sangat) disibukkan dengan upaya 'berdamai' dengan hati kami sendiri. Lalu, dengan semena-mena, kalian (yang hobi tanya kapan) membuat semua upaya itu porak poranda dalam seketika? Dan yang lebih mengenaskan, kalian tanya bukan dalam rangka benar-benar peduli, tapi semata karna basa-basi. Omaigad. Kalo yang tanya kayak gitu orang sepuh sih kita agak maklum, yaa.... tapi kalo yang tanya tuh temen sendiri yang sebelumnya juga mengeluhkan hal yang sama semacama ini, rasanya tuuhhhh.... pengen nyakar-nyakar tembok!

Trus komentar yang lucu lagi - lupa dari Mba Vina apa Mba Lila, ya? - pertanyaan-pertanyaan kayak gitu tuh nggak bakal berhenti. Belum nikah ditanya kapan nikah, udah nikah ditanya kapan punya anak, udah punya anak ditanya kapan nambah, udah nambah eehhhh dikomentarin banyak banget anaknya. mhihihihi....

Yah intinya sih, hidup tu memang adaaaa aja ujiannya, ya. Termasuk ujian tentang kopan-kapan-kopan-kapan ini. Kita kan nggak bisa ya bikin dunia seisinya berlaku seperti apa yang kita pengen. Kayak kata -- emm, aduh lupa kata siapa -- namanya juga hidup. Tuhan yang menentukan, kita yang menjalani, orang lain yang komentar!. Hihihi

Ah ya, tambahan satu lagi dari saya (nambah terus!), yang hobi nanya 'kapan nikah' itu harusnya besok pas kita beneran nikah amplopnya harus paling tuebeeeellll yaaa.... buat kompensasi atas hati kita yang kayak di silet-silet tiap denger pertanyaan kayak gitu :p

Eeehh, satu lagi satu lagi... salah satu cara kami menikmati 'ujian' ini adalah dengan berjanji buat salaing menghitung berapa kali dapet pertanyaan 'kapan' selama masa libur lebaran ini. haha...

13 komentar:

  1. Really nice post. Suka banget sama kalimat: Namanya juga hidup. Tuhan yang menentukan, kita yang menjalani, orang lain yang komentar!
    *ngakak*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahihihi... iya kang, aku juga suka banget quote itu :D

      Hapus
  2. Hahaha.... Jadi, kapan?
    ...
    ....
    .....
    Kapan kita kopdar? *basabasiyanggabasi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayookk mbak... Kapaannn??? Nunggu mba dani pulang dr korea kali ya :D

      Hapus
  3. Kan kemarin kita uda nyiapin jawaban ya mba ros. Siap2 jawab kalo amoeba ga perlu nikah hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahihihi...
      Kalo jawab kayak gitu beneran mungkin kita jd disangka depresi mbak :D

      Hapus
  4. hahaha sudah ah say ketawa aj heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... Ketawa tanda setuju juga gak?

      Hapus
  5. hihi, kaosnya nyebelin amat ituuuuu :p
    hai ochaaaa, apakabar duniamu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mbak :D
      Alhamdulillah, luar biasa, Allahu akbar :)
      Mbak syam apa kabar??

      Hapus
  6. tetep, momen paling ngehek adalah ketika ditanya "Kapan wisuda?" sama "Kapan nikah?" Kalo ditanya "Kapan kawin?" Hampir sebagian akan menjawab "Kawin si sudah, cuma nikahnya aja yang belum" *penuh makna* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hedewww... Naudzubillah, jangan sampe masuk golongan yg terakhir itu :(((

      Hapus
  7. Haha, bener banget, Ca. Aku ngerasa gemes ditanya kapan nikah, si adek gemes ditanya kapan wisuda. Wekeke. Akhirnya pada senyum2 aja, dan yang nanya pun salting, langsung pergi gitu. Ngerasa kali ya kalo bahasannya kelewat basa-basi banget. x)

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)