Rabu, 02 Juli 2014

#Ramadhan4: Tentang Cinta

”Barang siapa yang mencintai karena Allah, membenci karena Allah, memberi karena Allah, dan tidak memberi karena Allah, maka sesungguhnya dia telah memperoleh kesempurnaan iman”. (HR. Abu Dawud)

oOo
Ramadhan gini ngomongin cinta gakpapa kali, yaa... kan bukan cinta dalam konotasi negatif, Insya Allah. Tapi saya juga nggak meh bahas cinta yang merujuk hadist di atas sih. Aduh, belum nyampe ilmu saya. Hadist di atas saya sertakan buat... em, buat bahan perenungan dan pelajaran masing-masing diri aja kali, yee :)

 Beberapa hari lalu saat bertemu dengan Mbak Esti pas kebetulan beliaunya sedang ada di Jepara, kami ngobrol random seperti biasa. Nggak tau deh awalnya ngomongin apa, yang jelas Mba Esti lalu bercerita tentang - entah DP entah status - temannya, yang kurang lebih bilang, "Kenapa sih saat seseorang ditakdirkan jatuh cinta tuh ya enggak sama orang yang udah pasti balas cinta juga" (Intinya mungkin kenapa Allah nggak 'membuat' semua cinta itu pasti berbalas).

Hihi, iya juga, yaa... jadi kan nggak perlu ada orang patah hati, merana karna cinta, dll. Etapi kalo dipikir-pikir, nanti dunia sepi dong? Itu para penulis novel, penulis lagu, penulis skenario, dll dapet inspirasi darimana, coba?! Yah akhirnya kembali lagi, Allah Maha Pembuat Skenario terbaik, dan meletakkan segala sesuatu dengan ukuran yang selalu TEPAT. Toh Allah juga sudah membekali kita dengan akal dan hati, biar kita bisa melewati macem-macem lika-liku hidup, termasuk soal cinta-cintaan. Gitu kali, ya?

Waktu itu Mbak Esti juga sempet bilang, beliau suka kasian kalo liat seorang wanita sukaaa banget sama cowoknya, trus cowoknya malah cuek, ato sebaliknya. Hal senada juga pernah saya obrolin sama kakak perempuan, betapa cinta itu aneh sekali. Kami pernah melihat beberapa kasus, seorang laki-laki cintaaaa banget sama seorang wanita, sampe berjuang mati-matian agar si wanita mau nikah sama dia. Eehhh si wanita malah milih laki-laki lain, yang kemudian akhirnya justru tidak memperlakukan dia dengan baik. Dudududuh...

Ah, saya jadi ingat sama seseorang (ecieee). Bukan, ini bukan seseorang yang saya cinta *halah, bahasa saya*. Dia temen SMP. Katanya sih dulu naksir saya ceritanya. Sampe hampir seluruh sekolah tau, bahkan beberapa guru -___-. Berhubung saya pubernya telat, belom 'connect' sama cinta-cintaan waktu itu, bukannya menyambut tapi malah jadi sebel plus benci sama tu orang. Saya ngrasa dia bikin hari-hari saya di sekolah jadi suram. Setelah lulus SMP, saya kira semuanya selesai. Apalagi saya milih masuk SMA yang beda Kabupaten sama sekolah yang dipilih mayoritas temen SMP saya, termasuk si dia itu. Paling sesekali kalo ketemu sama temen akrabnya dia yang saya juga lumayan akrab digodain, disalamin, yah cuma gitu-gitu aja, dan saya nganggepnya bisa-bisanya dia aja.

Waktu masuk kuliah dan mulai punya akun FB, nama dia muncul, nge-add saya. Beberapa kali nyapa komen, paling sering nyapa lewat inbox, lebih banyak saya cuekin -- yah sesekali saya jawab sih kalo dia nyapanya pake salam. hihi. Lalu pernah suatu hari dia, seinget saya waktu sudah kuliah semester akhir, dia inbox minta no hape. Saya bilang, nggak usah ya, cukup lewat FB aja. Aduh, bukannya sombong atau masih sebel sama dia, cuma saya mikirnya... ah, pokoknya mending nggak usah deh. Ehh, waktu udah lulus kuliah, pas ke pantai, saya lihat dia lagi sama cewek. hihi. Sayangnya nggak sempet nyapa. Eeehh, beberapa hari setelahnya dia nyapa lagi lewat chatt FB. Kali itu saya ladenin, trus saya cerita habis lihat dia di pantai tempo hari sama cewek. Trus dia cerita ternyata cewek itu tunangan dia, dia bentar lagi mau nikah, minta didoain, plus minta saya dateng pas acaranya.

Selang beberapa bulan, dia beneran kasih saya undangan yang dititipin ke temen dia yang juga akrab sama saya itu. Daaann, tau nggak siihh... beberapa hari sebelum hari H nikahnya dia dia inbox saya lagi. Dan parahnya dia bilang bahwa sebenernya dia pengen nikahnya sama saya, tapi saya nggak pernah terlihat membalas perasaan dia. What? Waktu itu saya nggak mikir perasaan dia sih. Saya malah mikirin gimana perasaan calon istrinya kalo tau dia ngomong kayak gitu :(

Terus sehari sebelum Ramadhan kemarin, saya ketemu sama temen dia yang akrab sama saya itu. Ngobrol random, trus jadi bahas itu lagi. Trus saya cerita soal inbox temennya menjelang hari H pernikahannya itu. Dan si temennya bilang, ya mungkin memang masih ada rasa yang tertinggal buat saya, soalnya saya cinta pertama dia. Saya tertegun, dan bener-bener baru saat itu sadar bahwa saya pernah mematahkan hati teman SMP saya itu. Beneran saya sebelumnya nganggep gak seserius itu. Sampe beberapa saat lalu, dia tetep beberapa kali nyapa saya lewat inbox :(. Semoga sapaan dia murni sapaan pertemanan, Aamiin. Tapi saya salut banget sama dia, karna dia tegas memutuskan menyegerakan nikah dan nggak bermenye-menye ria sama perasaan yang katanya cinta pertama itu.

Saya sendiri baru sekali ngrasain perasaan super aneh yang sepertinya bisa disebut jatuh cinta. Yup, bener-bener baru sekali, waktu kelas 1 SMA, dan bertahan sampe sekitar, emm... 3-4 tahunan kalo nggak salah. Dan sayangnya saya menjatuhkan cinta untuk pertama kalinya ke tempat yang salah. Kenapa salah? Karna dia non muslim. Haha. Iya saya memang bodoh. Tapi sekarang udah rada pinter kok *pede*. Udah nggak ada sisanya setitikpun, Insya Allah. Kadang nyesel sih kok pernah sebegitunya dulu. Tapi juga di sisi lain bersyukur, karna (mungkin) pernah jatuh cinta sama non-muslim justru merupakan titik balik munculnya keinginan saya untuk lebih mengenal dengan baik agama saya.

Aduh, cerita saya panjang banget dan semakin nglantur , yee. Intinya saya mau bilang, harusnya kita-lah yang mengendalikan perasaan (cinta), bukan perasaan yang mengendalikan kita. Karna kalo perasaan yang mengendalikan kita, maka ia akan dengan mudah merusak diri kita. Lihat deh tuh orang-orang yang demi cinta melakukan hal-hal konyol - bunuh diri, pake narkoba, dll. Sedih juga lihat asumsi orang-orang sekrang yang sebegitu mengagungkan cinta sampe 'tega' melanggar macam-macam norma. Rela zina (katanya) demi cinta, rela pindah agama (katanya) demi cinta, dll. Naudzubillah.

Yang saya selalu berusaha inget-inget adalah kalimat (saya lupa siapa yang pernah bilang ini): Cinta itu memang buta, maka syari'at ada untuk jadi penuntun kita. Jadi jangan malah menerjang syari'at demi cinta. Itu sih sama aja dengan dengan sukarela siap nyungsep di jurang namanya :)

2 komentar:

  1. Syukurlah aku belum pernah mengalami cinta "yang aneh-aneh", dan semoga jangan. Cukup yang sederhana, dengan 1 orang selamanya, amen... Hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seneng ya kalo jatuh cintanya langsung sama orang yg mmg digariskan utk jd jodoh kita :)

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)