Selasa, 16 September 2014

Catatan Perjalanan: Jogja Pada Suatu Hari

Dulu, saya pernah terobsesi pada sebuah kota. Kota yang sering sekali dijadikan setting sebuah novel dan Ftv yang kebanyakan ber-genre romance. Mungkin gara-gara itu di otak saya lalu terbentuklah sebuah anggapan bahwa kota itu romantis sekali, dan sangat menyenangkan dijadikan tempat tinggal. Kota apakah itu? Yup, Yogyakarta :))

Dari dulu saya pengeeen banget jalan-jalan di Jogja sama temen-temen dan nggak terpatok jam. Maksudnya, selama ini ke Jogja kan cuma kalo pas wisata sekolah, tempat kerja, atau wisata sama keluarga. Kalo kayak gitu pasti dipatok banget dong jamnya? Tempat-tempat yang dikunjungi juga itu-itu aja. Padahal saya pengen banget tau Jogja dari sisi murni ia sebagai Jogja, bukan dari sisi kota wisatanya. *belibet deh perasaan kalimatku* :D

Subhanallah Walhamdulillah... seminggu (lebih sehari) lalu Allah ijinkan keinginan saya itu terjadi. Saya menikmati Jogja murni sebagai Jogja. Meskipun tetep aja jadwalnya nggak kalah padett sama kalo pas ke Jogja buat wisata gitu.

Tujuan utama ke Jogja kemarin sebenernya buat ketemu sama 2 sahabat saya semasa kuliah. Isty (yang sedang study lanjut di UGM dan kost-nya jadi tempat kita numpang tidur) dan Kak Uni. Selain ketemu mereka, saya juga janjian sama sahabat baru sekaligus idola saya, Mba Prima. Agenda tambahannya, ketemu temen-temen BBI (Blog Buku Indonesia) wilayah Jogja (My Kismis Family) :D

Kronologi perjalanan saya:

Sabtu: ke pameran buku di Gedung Wanitatama buat ketemu anak-anak BBI, setelah itu berjalan tanpa arah buat nyari makan hingga tibalah kita di Cak Kholik (lupa di jalan apa). Habis makan kita berjalan tanpa arah buat nyari masjid untuk sholat dhuhur. Jauuuhh banget jalannya, sampai akhirnya kita terdampar di sebuah masjid di daerah Gejayan. Habiss sholat dhuhur kita foto-foto (hehe, kelakuaaann!!). Naaahh, setelah itu kami merasa tersesat dan tak tau arah jalan pulang *Tsaaahhh* :D Setalah tanya ke beberapa orang dan tetep bingung, akhirnya kita telfon taxi deh. Hehe

Bareng My Kismis Fam :D

Kita nggak langsung pulang sih, tapi ke rumah coklat buat ketemu Mba Prima (Jadi dari pagi acaranya nganterin aku terus sebenernya. Makasiiihhh banyak buat Isty dan Kak Uni yang sabar menuruti kemauan saya :D). Setelah menunggu beberapa saat, taraaaa.... muncullah sosok imyut-imyut yang saya tunggu-tunggu: Primadita Rahma Ekida -- yang ternyataaaaa cereweeetttnya ngalahin Isty. Haha. Tapi sudah saya duga sih. Cerewet, ceria dan memancarkan energi positif *halah!*.

Habis ngobrol ngalor-ngidul di rumah coklat, kami nyari tempat buat sholat ashar. Akhirnya kami sholat di deket situ aja sih, di Mushollanya PP Muhammadiyah. Usai sholat ashar, foto-foto lagiiiihh :D. Setelah foto-foto, Isty telfon taxi dan meluncurlah kami ke daerah sekitar Benteng Vredeburg karna Mba Prima mau ketemu sama salah satu temennya. Sementara Mba Prim asyik ngobrol, kita bertiga foto-foto dooong. Haha. Waktu Magrib tiba, dan kami kembali berjalan mencari tempat sholat.

ini sebagian kecil dari seabrek foto2 kita yg laen :D

Kami numpang sholat di masjidnya Bapak-Bapak Tentara, dan aaaakkk... meleleh waktu lihat salah satu Bapak tentara khusyuk baca Surah Al-Waqi'ah padahal di masjid udah nggak ada satupun temennya. Subhanallah.

Nahh, setelah sholat magrib.... tiiiitttttt...... bagian ini nggak pengen saya ceritain. hehe

With my idol *halah* -- Mbak Prima

Kami sampai di kost Isty lagi sekitar jam 10 malam, dengan kondisi kaki yang serasa mau patah. Tapi capeknya bener-bener impas sama luar biasanya hari itu :)

Hari minggu waktu saya udah nggak banyak karna habis dhuhur saya harus segeera cabut. Jadi kami cuma sempat jalan-jalan ke Sunmornya UGM. Dan pengelaman tak terlupakannya adalah: kami salah memilih tempat buat sarapan. Kesalahan yang bener-bener fatal. Kami milih warungnya memang random aja sih. Saya pilih menu bubur ayam, sedangkan Isty dan Kak Uni pilih soto ayam. Dan kalian tau apa yang saya dapat saat pesanan saya datang? Bubur putih disiram air bening yang gak jelas rasanya. Akhirnya nggak sedikitpun saya makan. hehe.

Intinya, itu adalah salah satu weekend saya yang paling luaaarrr biasa. Jogja ternyata memang menyenangkan, tapi jujur nggak semenyenangkan yang ada di bayangan saya. Emm, maksudnya... yah sama aja lah kayak Semarang. Hehe.

Dan pelajaran yang bisa saya ambil adalah: Menyenangkan atau enggak itu bukan soal 'dimana'-nya, tapi soal 'sama siapa' kamu melewatinya :))

8 komentar:

  1. Eh, ada Mas Dion juga di foto paling atas. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe... iya. Temennya mas Dion ya? :)

      Hapus
  2. Uhuk
    Emang jogja jadi istimewa karena perginya sm sosok yg spesial x)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke, fix! Kalo ini Mba Ila lagi curhat keknya :p

      Hapus
  3. wah kerenn ayo kapan mbak ke Jogja ;agi?? hehe peace... jangan lupain Jogja ya mbak... ^-^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ke jogja lagi di traktir ya?? *eh* haha...

      Hapus
  4. Waah... weekend menyenangkan ya! Seru banget bisa kopdaran dengan banyak orang sekaligus at one time :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa mbak... menyenangkan alhamdulillah. Emang di pas-pasin sih biar sekali mendayung dua-tiga pulau terlampaui. hehe

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)