Senin, 08 September 2014

Sejak Dalam Buaian Hingga Liang Lahat

Saya ke mana aja sih kemarin-kemarin... kok bisa-bisanya gak ngisi blog sampe berhari-hari?! *ngomong sama tembok*

Sebenernya banyaaakk banget yang mau diceritain. Tapi karna gak langsung di eksekusi, ya melayang kemana-mana dong akhirnya. Emm, kebetulan juga lagi ada beberapa agenda ke luar kota sih kemaarin-kemarin. *halah, gaya!*

Emm, tapi ada satu hal yang pengen banget saya ceritain. Cerita ini saya dapet dari kakak laki-laki saya dua minggu lalu, waktu saya berkunjung ke rumahnya di Purworejo. Saya inget-inget banget cerita ini, soalnya menurut saya ini cerita yang cukup 'wow'.

Jadi kakak saya punya teman dekat, sebut saja namanya Parjo. Mereka temen sekantor sekaligus teman sekos-an di kota di mana mereka dinas. Saya juga kenal sih sama Mas Parjo ini. Orangnya kocak abis. Kalo ngomong se-enak dengkul -- tapi lucu, ceplas-ceplos. Cablak.

Yang saya gak nyangka sama sekali, kata kakak saya ternyata Mas Parjo ini sama sekali gak bisa ngaji. Yang lebih gak saya sangka lagi, sejak ba'da Ramadhan kemarin si Mas Parjo minta diajarin mengaji bener-bener dari awal (alif ba ta) sama temen kakak saya yang pinter ngaji (yg juga sekos-an) dan kadang juga sama kakak saya.

"Kok bisa, sih, Mas?" tanya saya penuh keheranan. Emm kenapa saya heran? Oke pertama saya memang sama sekali gak ngira Mas Parjo blas gak bisa ngaji. Tapi setelah saya tau Mas Parjo gak bisa ngaji, melihat tampang dia, saya juga jadi sama sekali gak nyangka dia punya keinginan buat belajar ngaji dari temennya - dan gak malu.

Kata kakak saya awalnya saat Ramadhan. Tiap habis magriban, dia nyari temen ngobrol. Masuk ke kamar kakak saya, eh lagi ngaji. Masuk ke kamar yang lain, eh juga ngaji. Masuk ke kamar yang lain lagi, juga lagi ngaji.

"Kok ngaji kabeh, leh, yooo yooo..." keluh Mas Parjo dengan logat khas orang Pati-nya yang kental banget.

Lalu saat ngobrol bareng-bareng, dia mengutarakan niatnya untuk minta diajari ngaji dari awal mulai ba'da Ramadhan. Keinginannya itu tentu saja disambut dengan sukacita plus hinadina khas becandaan mereka. Dan ternyata, tepat ba'da Ramadhan Mas Parjo beneran ngajak temen kakak saya buat menemani beli Qiro'ati. Wow, Subhanallah... saya bener-bener masih takjub.

Sekali lagi, saya sama sekali gak nyangka sosok super cablak kayak Mas Parjo punya keinginan kuat buat belajar mengaji -- setara sama anaknya. Sama sekali gak nyangka dia gak takut dijadiin bahan ledekan teman-temannya (karna dia biasanya ada di posisi yang suka meledek).

Bener ya memang, belajar itu gak kenal umur. Sejak dalam buaian hinggak liang lahat. Ini pertama kalinya saya kenal orang yang mau belajar sesuatu yang mungkin buat kebanyakan orang udah lewat jauuuhh banget masanya.

Nah, so... tunggu apa lagi? Jangan kalah, ya, sama Mas Parjo kalo kamu belom bisa ngaji. Buat yang sudah cukup bisa ngaji, jangan males buat belajar tajwid dan makhorijul hurufnya lagi dengan lebih baik *ngomong sama diri sendiri kalo yang ini!*

Yuk yuk... mari belajar. Bukankah Allah memudahkan jalan ke surga bagi siapa saja yang menempuh jalan untuk menuntut ilmu? ;)

2 komentar:

  1. Keren ya, ca. Dia mau belajar ngaji.yang penting niat, inshaa Allah jadi lancar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, keren bgt.

      Aamiin. semoga beliau istiqomah dan gak cepat menyerah :)

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)