Kamis, 08 Januari 2015

#1Day1Dream: Jadi Staff Pajak Yang Mumpuni

Dulu waktu saya memutuskan mengambil program pendidikan akuntansi waktu kuliah seingat saya bukan atas dasar cinta *halah*. Ya sekedar saya punya bayangan aja bakal kerja apa kalo masuk jurusan tersebut. Hehe

Seiring berjalannya perkuliahan, saya agak keteteran sih memahami... ta mungkin gara-gara nggak atas dasar cinta itu kali, ya, sebabnya *alibi*. Tapi Alhamdulillah-nya nilai saya nggak ancur-ancur banget sih. Lulus dengan IPK diatas 3,25 dan nggak penah sekalipun ngrasain SP itu tanda-tanda nilai saya nggak ancur, kan? :p

Menjelang lulus, saat dunia kerja sudah di depan mata, saya sempet GeGaNa alias Selisah Galau dan Merana (Alay MODE:ON). Saya ketakutan, saya nanti bisa cepet dapet kerja nggak ya... trus kalo udah dapet kerja, saya bisa ngerjain tugas-tugas saya nggak, yaa... Soalnya teori-teori kuliah tu rasanya udah pada berguguran dari ingatan -- apalagi materi-materi di semester awal.

Maha Baik Allah yang menghindarkan saya dari semua ketakutan tersebut :’)

Lulus kuliah alhamdulillah langsung kerja, tanpa nganggur sehari pun. Yah walopun perjalanan mencari tempat kerja yang nyaman di hati bagi saya cukup berliku. 

Saya sempat dua tahun jadi akunting, dan lahmdulillah saya bisa menjalankan tugas saya dengan cukup baik. Bikin laporan keuangan tiap bulan bisa, padahal dulu waktu kuliah sering nyontek kalo bikin neraca dll itu. Haha. Yah walopun kalo selisih gitu sampe kabawa-bawa mimpi sih.

Yup, ternyata perjalanan di dunia kerja bikin saya justru ‘mau’ belajar. Yang tadinya gak tau, gimana caranya harus tau. Yang tadinya nggak bisa, ya gimana caranya biar bisa – plus prosesnya. Lah, mau nyontek ya nyontek siapa cobaak?? :P

Kenapa saya mau belajar? Karna maluuu gitu loohh kalo ditanyain atasan, terus nggak bisa jelasin gitu. Hehe. 

Nah, setelah dua tahun berkiprah sebagai akunting di perusahaan manufaktur, sejak November 2014 kemarin Allah memberi saya rizki berupa tempat kerja baru plus posisi baru. Masih ada hubungannya dikit-dikit sama kuntansi sihh, karna satu divisi di diviisi akuntansi. Tapi sekarang saya khusus menghandle perpajakannya. Yup, saya sekarang staff pajak :D


Waktu kuliah dulu saya lumayan suka makul perpajakan sih, sempet jadi assdos perpajakan juga malah. Pernah ikut kursus Brevet Pajak A & B juga. Tapiii, yang namanya ilmu nggak di aplikasikan sekian lama, pasti udah pada ilang sendiri-sendiri, yaaa. Haha.

Enggak ilang sama sekali, sih... tapi tetep aja ngerasanya belum punya kemampuan dan pengetahuan yang mumpuni untuk mengamban amanah di posisi yang sekarang ini. Apalagi, perpajakan kan peraturannya berubah-ubah terus, yaa.

Makanya, di 2015 ini pengeeeeennn banget ikut seminar, atau sarasehan, atau pelatihan soal perpajakan. Insya Allah memang ada anggaraannya sih dari kantor untuk itu... jadi tinggal berdoa semoga di 2015 ini ada pelatihan-pelatihan perpajakan yang bisa saya ikuti, aamiin :)

7 komentar:

  1. semoga cocok di dunia barunya yahhh..... :))

    BalasHapus
  2. amien...
    hihi cerita pengalamannya unik...
    memang sih pas kuliah kemauan belajar itu pasiiiif aja karena mungkin gak tau mau di aplikasikan kemana...
    nah pas kerja baru kerasa fungsinya, trus jadi tau kelemahan2 pengetahuan kita tuh ada dimana...
    (*pengalaman pribadi :D)

    BalasHapus
  3. selamat ataasss dunia barunya, semoga perpajakan bisa bikin kepincut lebih lama :D

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)