Kamis, 15 Januari 2015

#1Day1Dream: Misi Utama Rasulullah

Huaaa…. Berapa hari saya mangkir dari jadwal #1Day1Dream?? Tolooong, saya amnesia… saya siapa? Saya ada di mana?? *clingukan*

Tapi Alhamdulillah hari ini saya sembuh dari amnesia, jadi mau lanjut memenuhi jadwal program #1Day1Dream. Tanggal 11-15 menulis tentang mimpi tokoh terkenal yang kita kagumi, kan, ya? Jujur tadinya saya bingung mau nulis tentang mimpinya siapa. Tapi setelah ingat materi pengajian pagi minggu lalu, saya jadi tahu mau nulis tentang apa.

Saya mau nulis tentang mimpinya Rasulullah untuk menyempurnakan akhlaknya umat manusia :)

"Aku diutus hanyalah untuk menyempurnakan akhlak yang baik."(HR. Bukhari)

Yippie, tentu saja Rasulullah sangat ingin menyempurnakan akhlak umat manusia, khususnya para Umatnya, ya karna salah satu misi utama beliau di utus oleh Allah adalah untuk itu. Beliau ‘dihadirkan’ Allah bak lentera… cahaya di atas cahaya, di tengah jaman kegelapan yang benar-benar gulita. Gimana enggak? Pada jaman itu, punya anak perempuan adalah aib karna nggak bisa ikut perang, maka banyak orang yang mengubur hidup-hidup anak perempuan mereka. Hei, kalo Rasulullah nggak diutus Allah untuk memperbaiki itu, saya dan kalian mungkin nggak akan bisa asyik nge-blog seperti sekarang, kan, ya? Ngeri :(

Jaman itu, orang menikah puluhan kali tanpa aturan. Lalu Islam, melalui Rasulullah, membatasinya menjadi hanya 4 saja – dengan syarat dan ketentuan yang amat rinci dan nggak mudah. Jadi, kalo yang nggak tau Islam terus nyinyir bilang Islam merendahkan wanita gara-gara diperbolehkannya poligami, ya disenyumin aja :) lha gimana, namanya juga nggak tahu… ya semoga jadi mau belajar biar tahu :) dan bagi para pelaku poligami di masa kini, hayooo… jangan berlindung di balik kata ‘sunnah’ ya. Apa iya sudah merasa sekualitas dengan Rasulullah dalam masalah adil, dll? Itu sunnah sholat dua rakaat sebelum subuh sudah ditunaikan belum sebelum menunaikan ‘sunnah’ poligami? Apalagi yang poligaminya sama gadis yang pantesnya jadi anaknya. Duh, bilang aja karna nafsu, pak!

Ehm, oke maaf, agak melenceng ya sepertinya. Balik ke topic. Nah, karna Rasulullah – Nabi junjungan kita, yang harusnya jadi sosok yang amat kita rindukan untuk bisa bertemu di kehidupan setelah dunia sangat ingin melihat baiknya akhlak pengikutnya, masa’ iya sih kita masih bisa acuh soal ini?

Sayyidah Aisyah Radhiallahu anha  pernah bilang, akhlaknya Rasulullah itu Al-Qur’an. Yup, sempurna! Nah, bagaimana dengan kita yang sering ngaku menjadikan beliau teladan? *kaca mana kaca???!!!*

‘Ya susah banget lah kalo harus kayak Rasulullah akhlaknya. Ajegilee, nggak sanggup!!’
Kalo ada yang ngomong gitu, jawab saya, ‘yaiyaaaa siiihh…’

Bayangin harus nengokin orang sakit yang selama sehatnya selalu meludahi kita seperti yang dilakukan Rasulullah ituuu…. Saya nggak sanggup :( *tutup muka pake lap pel!*

Tapi kan paling nggak kita berusaha untuk ada mirip-miripnya, kan, sama akhlak Rasulullah?! Masa’ iya kita nggak pengen jadi bagian orang yang membantu beliau mewujudkan mimpinya sekaligus misi utama risalahnya?

Dimulai dari yang ringan-ringan dulu, kali, yee. Kalo lihat batu di tengah jalan, yuk, disingkirkan. Ni mulut kita, yuk, mulai agak di jaga. Jangan suka nyinyir, jangan suka usil, apalagi sama orang yang sama sekali nggak ganggu hidup kita! Dana masih banyaaakkk lagi hal yang sebenernya nggak berat kalo kita bener-bener berusaha untuk meneladani akhlak Rasulullah.

Emm, sebenernya akhlak itu terbagi jadi banyak bagian sih kata Pak ustadz. Ada akhlak pada Allah, akhlak pada Rasulullah, akhlak pada orang tua, akhlak pada diri sendiri, dll. Lain kali semoga saya bisa nulis tentang itu di sini. Atau, yuk, belajar bareng-bareng tentang itu dari buku atau dari Pak Ustadz :)

Okay, sebagai penutup, saya Cuma mau bilang… yang nulis ini akhlaknya juga masih carut-marut nggak karuan bentuknya – jadi bukan berarti udah bagus, ya :) saya nulis dalam rangka untuk mengingatkan diri saya sendiri juga:)

2 komentar:

  1. ^^ motivasi diri...
    kalau udah diniatin pasti bisa
    biarpun pelan-pelan, hehe
    semangat semangat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. semangaaattt... mari saling menyemangati :))

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)